Sovereign of the Three Realms – Chapter 2060 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2060 | Baca Novel Online

Pertempuran Keluar

Di dalam kabut, pembudidaya alis kuning dan visi sekutunya juga terbatas.

Namun, dia terpotong di atas sisa rekan-rekannya di tingkat. Matanya terpaku pada air, mencari tanda-tanda keresahan dengan kesadarannya.

Semua orang menemukan perubahan ekspresinya yang mendadak agak aneh. Mereka mengikuti pandangannya ke kejauhan. Selain sulur-sulur samar yang mengaburkan pandangan mereka, mereka nyaris tidak bisa melihat gelombang yang bergolak di atas laut.

“Apa itu?” Seseorang bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Gelombang semacam, tapi yang agak aneh. Tidak ada angin di sekitar untuk menyiapkannya, dan tampaknya bergerak dengan sendirinya. “

Kultivator dengan alis kuning terdiam. Setelah beberapa pengamatan lagi, dia tiba-tiba melantunkan dengan suara rendah, Lihat hidup, semuanya. Mungkin ada sesuatu yang lebih dari ini daripada yang terlihat. “

Kawan-kawannya memiliki antipati alami terhadap pembudidaya alis kuning. Mereka tampaknya tidak terlalu peduli dengan apa yang dia katakan.

“Ini hanya gelombang,” seseorang secara terbuka tidak setuju. Apa lagi itu? Paling-paling itu adalah beberapa makhluk yang terikat laut yang bergerak di sekitar domainnya. “

Kultivator yang memiliki alis kuning tidak begitu optimis. “Cara gelombang itu bergerak, itu tidak mungkin makhluk laut yang normal. Minimal, itu akan menjadi dewa dalam dirinya sendiri. Tidak ada keberadaan kerajaan yang bisa menyebabkan keributan seperti itu. “

” Heh, jadi apa? Kami memiliki enam dewa di sini, ditambah sejumlah besar dewa. Apa yang bisa dilakukan oleh monster laut? “

” Persis, sesama Taoisme. Mengapa reaksi berlebihan? “

Bibir para pembudidaya alis kuning bergetar. Alisnya yang kuning terkatup rapat.

Matanya jauh lebih baik daripada kultivator normal. Ketika ombak memotong semakin dekat dan dekat, dia berteriak. “Tidak baik! Ada sesuatu yang aneh sedang terjadi. Bersiaplah untuk bertarung! ”

Hampir tidak ada yang menganggapnya serius. Mereka percaya dia akan menjadi kiamat.

“Taois yang memiliki alis kuning.” Seorang pria tertawa. “Apakah kamu agak terlalu stres baru-baru ini? Anda pikir makhluk laut dapat membawa kita semua dewa sekaligus? “

” Omong kosong! “

Kultivator yang memiliki alis kuning bersumpah. Siapa yang memberitahumu itu hanya makhluk laut? Apakah kamu semua buta? Tidak bisakah Anda melihat seperti apa itu? Perahu udara diparkir di punggungnya? Tidak bisakah Anda melihat para peladang melayang di atasnya? “

Itu menarik perhatian semua orang.

Sayangnya, ketika pandangan yang dijelaskan ini menjadi fokus bagi yang lain, mereka mulai panik. Sepuluh leluhur sudah dimobilisasi dalam penerbangan sebagai seberkas cahaya.

Jiang Chen tetap di atas punggung Kura-kura Hitam sebagai komandan ahli yang tersisa. Pertempuran paling sulit akan diserahkan kepada para leluhur ilahi.

Pertahanan lebih merupakan prioritas bagi mereka semua. Siapa yang tahu persis berapa banyak pasukan yang telah dikerahkan?

Pada saat yang sama, ia dengan tajam mengamati setiap detail di sekitar pintu keluar.

Seperti yang diharapkan, ada formasi di sini — meskipun orang-orang yang seharusnya mengendalikannya adalah lesu. Ini adalah kesempatan emas untuk melancarkan serangan mendadak.

“Senior, serang sesuai dengan apa yang kami putuskan. Kami menghancurkan formasi terlebih dahulu, kemudian membunuh musuh! ”

Hanya dengan menghancurkan formasi mereka dapat berhasil melarikan diri. Menetralkan musuh berada di urutan kedua.

Formasi nyaris tidak punya waktu untuk berputar sebelum dihancurkan hingga berkeping-keping oleh sepuluh leluhur dalam kepenuhan kekuatan mereka.

Ketika celah terbuka , pelindung formasi akhirnya tersentak bangun dan bergegas untuk memperbaikinya.

Sayangnya bagi mereka, roh pejuang nenek moyang berlari paling tinggi. Para pembela itu tidak berpendidikan dan tidak siap.

Pertempuran berdarah dimulai di dekat pintu keluar.

Sebagai veteran dari medan perang dunia, para leluhur berperang dengan kerja tim yang hampir sempurna dan sinergi. Mereka memiliki rencana pertempuran yang jelas tanpa berkomunikasi secara verbal.

Segera setelah formasi rusak, mereka memfokuskan tembakan pada dua dewa musuh.

Keduanya sangat ceroboh sebelumnya. Mereka sangat lengah, dan menjadi sasaran karena hal itu.

Di pintu keluar, sepuluh tanah suci memiliki keunggulan tenaga kerja yang jelas. Memiliki sepuluh dewa jelas lebih baik daripada enam dewa. Ditambah lagi, serangan yang ditargetkan mereka menghasilkan dividen dengan sangat cepat.

Sepuluh dewa menghancurkan pertahanan musuh dua.

Dewa-dewa lain ingin bergegas maju dan membantu, tetapi ternyata mereka tidak bisa .

Kedua pembudidaya yang ditargetkan cukup mampu, tetapi mereka hampir tidak dapat menggunakan sepersepuluh dari kekuatan mereka sebelum terpojok.

Pada saat itulah cahaya putih tiba-tiba melonjak. ke atas dari perairan. Sebuah puting beliung menelan salah satu dari para pembudidaya ilahi.

Jeritan yang jelas terdengar dari langit, menyerukan rentetan crimson bom-menyelam. Cakar humongous menangkap dewa yang tersisa, lalu menghancurkannya menjadi badai daging dan darah di tengah deru kesakitan.

Kura-kura Hitam dan Burung Vermilion telah meluncurkan serangan bersama ini untuk mencuri merek ilahi dari dua pembudidaya ini. Setiap dewa mendapatkan merek mereka sendiri ketika mencapai ranah ilahi.

Sulit untuk memastikan di mana kedua merek ini akan berakhir jika ladang itu jatuh ke dalam kekacauan.

Jiang Chen meredakan ini dengan menjadi yang tercepat untuk mendaratkan pukulan terakhir. Binatang-binatang suci telah mengambil keuntungan dari jendela sekilas.

Kematian tiba-tiba dari sepertiga dewa musuh sangat mencengangkan, untuk sedikitnya. Pembudidaya alis kuning menjadi pemimpin de facto dari sisanya dalam krisis spontan ini. Tiga dewa lainnya memandang sedih ke arah rekan mereka yang lebih tajam, tidak lagi ragu dengan persepsinya lebih lama. Mereka berharap menemukan kepercayaan diri dari ekspresinya. ASA, pemimpin mereka hanya terkekeh sebagai tanggapan. Aku sudah memperingatkanmu sebelumnya, tapi tidak ada yang menganggapku serius. Sekarang semuanya telah sampai pada ini … semoga beruntung! “