Sovereign of the Three Realms – Chapter 2082 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2082 | Baca Novel Online

Serangan Lightford

Long Xiaoxuan ingin bergabung dengan pertarungan, tetapi Jiang Chen menolak naga itu.

“Pertarungan ini tidak sesulit yang Anda pikirkan, Brother Long. Anda harus fokus mencari inspirasi untuk terobosan Anda. Naik ke keilahian akan menjadi hal paling bermanfaat yang dapat Anda lakukan untuk saya. ”Jiang Chen bersikap jujur. Sekali dewa, kekuatan naga sejati akan tumbuh secara eksponensial.

Bersama-sama, kekuatan tiga binatang suci akan jauh lebih besar.

Faktanya, dengan tiga binatang suci telah mencapai keilahian. , mereka memiliki peluang delapan puluh persen untuk mengalahkan Lightford, seorang kultivator alam tingkat keempat. Mereka bisa mengayunkannya melalui kekuatan semata serangan monster, bahkan jika mereka semua berada pada tahap awal.

Garis keturunan dari empat binatang suci itu tidak ada bandingannya.

Setelah keempatnya dari mereka adalah para dewa, mereka dapat berdiri di tanah melawan seorang penanam ilahi yang maju dan bahkan keluar sebagai pemenang.

Jiang Chen telah mengenal empat binatang suci dalam kehidupan masa lalunya. Itu sebabnya dia sangat ingin merekrut mereka berempat. Tersandung pada Kura-kura Hitam lebih dari kejutan yang menyenangkan.

Panjang Xiaoxuan hanya bisa menghasilkan sikap tekad Jiang Chen. Esensi kehidupan ilahi yang ia terima dari pertarungan sebelumnya telah mengirimnya ke empyrean tingkat sembilan. Itu tidak mungkin berlanjut untuk itu menyediakan bahan bakar untuk keilahian, tetapi itu tidak mustahil.

Terobosan makhluk suci kuno tidak dapat diprediksi. Pemulihan tiba-tiba dari ingatan kuno atau kebangkitan bagian dari garis keturunan dapat mendorongnya ke alam berikutnya.

Makhluk roh dengan talenta yang tak tertandingi dari zaman kuno dapat naik semudah mereka bernafas.

Sebelum mencapai ranah empyrean, Long Xiaoxuan tidak menemui kesulitan untuk menerobos. Bahkan seseorang yang berbakat dan banyak akal seperti Jiang Chen tidak dapat menyaingi naga dalam efisiensinya.

Itulah kekuatan bakat alami. Bahkan Jiang Chen iri padanya.

Setelah menyempurnakan esensi kehidupan para pembudidaya ilahi, Jiang Chen memiliki beberapa sumber daya untuk cadangan. Dia memberi sedikit pada Tikus Pengorbit Emas.

Kultivator ilahi bukanlah satu-satunya yang mereka bunuh selama pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Dia sekarang memiliki banyak esensi kehidupan empyrean, yang dia semua berikan kepada Goldbiter Rats.

Hasilnya, kekuatan keseluruhan mereka sangat melompat ke depan.

Raja Rat Goldbiter sekarang menjadi empyrean menengah , menatap ke bawah pada empyrean tingkat lanjut.

Jiang Chen berspekulasi bahwa akan sulit bagi raja tikus untuk naik ke keilahian tanpa bantuan. Bakat alaminya terbatas. Ada kesenjangan yang cukup besar antara itu dan Kingrat kuno.

Oleh karena itu, Jiang Chen memberi hadiah pada tikus itu dengan dekrit ilahi.

Ini adalah pertama kalinya dia memberikan satu. Dengan menyempurnakan dekrit tersebut, tikus akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan status keilahian.

Tentu saja, perlu waktu untuk meningkatkan budidaya ke tingkat yang cukup tinggi, tetapi dengan persediaan esensi empyrean yang tak ada habisnya. , cepat atau lambat akan bisa memperbaiki dekrit itu.

Hadiahnya semakin meningkatkan kesetiaan raja tikus kepada Jiang Chen. Itu akan bekerja lebih keras untuk manusia, dan tidak akan ragu untuk mati untuknya.

Selain melahap segalanya, fungsi terbesar yang bisa dilayani oleh Tikus Goldbiter adalah bertindak sebagai sistem peringatan. Mereka hidup di bawah tanah, yang memberi mereka keunggulan alami.

Jiang Chen menugaskan tikus di sekitar Eternal Divine Nation. Segera setelah Lightford melintasi perbatasan, mereka akan memberi tahu tuan muda itu.

Jika Lightford datang sendiri, tikus-tikus itu mungkin tidak dapat mendeteksi dia. Jika dia membawa pasukan, tikus akan dengan mudah memperhatikan.

Setiap jam dalam sehari sangat berharga bagi Jiang Chen. Dia tidak melupakan domain manusia saat dia bersiap untuk bertarung.

Beruntung dia masih punya waktu, atau dia harus memilih antara menjaga Tanah Suci Abadi atau mengaktifkan kembali Formasi Hebat Pengurungan Jiwa Surgawi dalam wilayah manusia.

Itu benar-benar dilema!

Dia berharap mereka bisa berurusan dengan Lightford dengan cepat. Namun, itu sepertinya tidak mungkin saat ini.

“Tuan muda Chen, pasukan besar telah memasuki negara dengan sangat ganas. Mereka kurang dari lima ribu mil jauhnya dari tanah suci. “

” Tuan muda Chen, mereka tiga ribu mil jauhnya. “

” Seribu mil tersisa di antara kita dan mereka. “

Jiang Chen bangkit dan tersenyum malas. Dia berbalik ke Divine Kasyapa. “Seperti yang telah Anda prediksi, yang dihormati ilahi, Lightford menjadi tidak sabar.”

“Oh, apakah dia ada di sini?” Divine Kasyapa tidak bertanya bagaimana Jiang Chen tahu Lightford akan datang. Pemuda itu memiliki cara mengetahui hal-hal. Jika Jiang Chen tidak memberikan informasi secara sukarela, dia tidak akan bertanya.

Jiang Chen berkedip. Tampaknya Kasyapa sama sekali tidak terkejut atau gugup. Bahkan, dia tampak senang. Tuan muda yang Abadi tidak tahu apa yang harus senang tentang Lightford yang akan datang untuk membalas dendam.

Menyadari kebingungannya, Kasyapa tertawa kecil. “Kamu adalah kutukan dari keberadaan bajingan tua itu, Jiang Chen.”

“Bagaimana bisa?” Tanya Jiang Chen.

“Lightford akhir-akhir ini berkultivasi pintu tertutup, mencoba untuk mengatasi hambatan budidaya. Menurut perkiraan saya, itu harus memakan waktu lama. Anda membunuh dua penegaknya pasti telah menyiagakan dan mengganggu kesadarannya, yang kemudian akan mempengaruhi terobosannya. Itu sebabnya saya menyebut Anda kutukan keberadaannya. Anda telah menggagalkan banyak rencananya. Fakta bahwa dia datang kepada kita dengan kemarahan membuktikan bahwa dia kehabisan pilihan. “

Nada bicara Kasyapa terdengar biasa saja. Dia jelas percaya pada interpretasinya sendiri tentang situasi ini. Jiang Chen juga tertawa. “Itu bisa baik atau buruk. Jika marah, dia akan melakukan serangan pertama yang kuat. Kita harus siap menghadapi badai yang akan datang. “” Jangan khawatir, “ilahi Kasyapa berkata dengan keyakinan. “Lightford kuat, tetapi dengan apa yang telah kita atur, kita setidaknya dapat mencapai hasil imbang, jika tidak mengalahkannya.” Pria tua itu telah berencana untuk tetap berada di belakang layar, memerintahkan orang-orangnya untuk berkeliling dan menyebabkan kekacauan. Sekarang, dia dipaksa untuk membawa masalah ke tangannya sendiri. Di satu sisi, dia kehabisan bakat untuk dimanfaatkan. Di sisi lain, ia kehilangan kepercayaan pada bangsanya sendiri. Itu adalah kabar baik bagi Jiang Chen dan yang lainnya. “Hah!” Sebuah teriakan menembus langit, menyerang Tanah Suci Abadi dari atas seperti kilat. Segerombolan airboat dengan cepat muncul dan menjulang di atas tanah suci. Airboat terkemuka yang megah dan megah terbuka. Keluar menembak beberapa angka seperti panah. Pemimpinnya adalah seorang lelaki tua dengan rambut putih dan mata setajam elang. Itu adalah Lightford, yang memimpin serangan itu sendiri.