Sovereign of the Three Realms – Chapter 2095 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2095 | Baca Novel Online

Target Pertama

Begitu Jiang Chen memutuskan, ia segera membengkokkan pikirannya untuk merencanakan langkah-langkah di peta. Tidak ada yang harus diputuskan tanpa musyawarah sepenuhnya.

Setiap tanah suci sangat penting. Keputusan untuk memilih satu dari yang lain tidak dapat dianggap enteng.

Setelah brainstorming kolektif mereka, mereka menyimpulkan bahwa tiga tanah suci yang paling mungkin jatuh di bawah serangan Lightford adalah Martial, Polylore, dan Flora . Mereka paling dekat dengan Eternal Sacred Land.

Yang paling jauh adalah Radiance dan Sunrise.

Jiang Chen memutuskan untuk memilih keduanya sebagai tujuan mereka. Mereka berada di bagian utara Myriad Abyss. Yang lain tidak keberatan.

Setelah mengerahkan Starfate, Jiang Chen menggunakan sebagian dari batu rohnya untuk mengaktifkan formasi percepatan di airboat, meningkatkan kecepatannya dengan margin yang baik. Akibatnya, mereka mencapai Radiance dalam waktu kurang dari sehari.

Long Xiaoxuan adalah satu langkah lagi dari naik ke keilahian. Dia tidak tahan menunggu di kapal udara dan secara sukarela mengintai tanah suci.

Seperti yang diduga Jiang Chen, Lightford tidak berada di Tanah Suci Radiance, tetapi tanah suci telah diambil alih.

Ada dua dewa, beberapa dewa, dan sekelompok kematian yang telah melarikan diri dari Penjara Tanpa Batas. Mereka tidak terlalu kuat, tetapi akan sulit untuk berurusan dengan mereka jika mereka bersembunyi di dalam tanah suci.

Begitu dia menerima intelijen, Jiang Chen mengadakan pertemuan.

< p> Pertahanan Tanah Suci Radiance tidak bisa diremehkan. Jika mereka menggunakan wilayah itu untuk keuntungan mereka, akan sulit bagi kita untuk menjatuhkannya. Setiap menit penting. Membuang terlalu banyak waktu di sini akan merusak langkah selanjutnya dari rencana kami. “

Dia khawatir. Radiance bukan satu-satunya target mereka karena mereka harus merebut kembali Sunrise juga. Dan semakin banyak tanah suci yang mereka ambil, semakin baik.

Sederhananya, mereka berpacu dengan Lightford. Lightford dan orang-orangnya pasti melakukan semua yang mereka bisa juga. Mungkin dia bahkan mengantisipasi intervensi Jiang Chen. Sama sekali tidak ada waktu untuk disia-siakan.

“Tuan muda Chen, bukankah kita harus cukup kuat untuk mengalahkan mereka secara langsung?” Komentar Vermilion Bird sambil tertawa.

Jika kita melakukan itu dan mereka berjongkok di tanah suci, menggunakan pertahanannya untuk mencegah kita, itu akan memakan waktu terlalu banyak. Menghabiskan tiga hingga lima hari di sini merusak rencana keseluruhan kami. “

” Baiklah … “Mata burung itu berbinar. “Aku ingat kamu sering menyamar untuk menyusup ke jajaran musuhmu di wilayah manusia. Kenapa kamu tidak … “

Inspirasi yang menyenangkan melanda Jiang Chen. “Itu benar!”

Divine Kasyapa menggelengkan kepalanya. “Tidak peduli seberapa bagus penyamaranmu, itu mungkin gagal. Siapa yang Anda rencanakan untuk menyamar? “

” Yuan Zijing dan pembudidaya dengan kutil? “Saran Jiang Chen.

” Itu tidak akan terjadi! “Divine Kasyapa tidak setuju. “Lightford berhati-hati. Begitu dia mengambil alih tanah suci, dia akan memberi tahu orang-orangnya di tanah suci lainnya dengan formasi transmisi. Jika para penggarap ilahi di sini di Radiance menerima informasi dari Lightford, mereka akan berjaga-jaga. Menyamar sebagai Yuan Zijing dan rekannya bisa membuat Anda lebih banyak ruginya daripada kebaikan. Apa yang akan Anda lakukan jika mereka memancing Anda ke dalam perangkap? “

Hari telah berlalu. Jika Lightford mengambil alih tanah suci, dia akan mengirim informasi itu kepada orang-orangnya. Rencana awal mereka benar-benar tidak akan berhasil saat itu. Hanya perlu pengingat dari Lightford bagi para pembudidaya untuk melihat kemungkinan infiltrasi.

“Sepertinya kita harus mengandalkan otot daripada otak.”

” Anggap identitas orang lain mungkin berhasil, ”kata Divine Kasyapa. “Hanya bukan Yuan Zijing dan rekannya.”

“Siapa lagi yang bisa kita samarkan?” Jiang Chen bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Enam petani telah menyerang Anda di Sandplain. Dua terbunuh. Yuan Zijing dan pembudidaya dengan kutil adalah hal lain. Dua yang terakhir masih belum muncul. Mungkin kita bisa mengambil identitas mereka. “

” Oh? “Jiang Chen bersemangat, tetapi kemudian bertanya,” Aku belum pernah melihat mereka. Saya tidak tahu seperti apa mereka atau apa nama mereka. Bagaimana kita akan mengambil identitas mereka? “

” Kamu tidak mengenal mereka, tetapi Yu Gong tahu. “Kasyapa terkekeh dan memandang ke penggarap botak.

Setelah menyerah kepada Jiang Chen, Yu Gong bisa menjadi musuh Lightford. Dia tahu dia tidak punya pilihan lain. Dia mengangguk. “Saya tahu mereka. Saya hanya khawatir mereka kembali ke Lightford. Maka kita akan terbuka jika kita berpose sebagai mereka. “

” Haha, jika mereka ingin kembali ke Lightford, mereka sudah akan melakukannya. Mereka tidak akan menunggu sampai sekarang. Saya percaya mereka telah bersembunyi. “

Kasyapa telah melarikan diri dari Penjara Tanpa Batas juga. Dia tahu bagaimana pikiran rekan-rekan tahanannya bekerja.

Mereka yang memihak Lightford terpaksa melakukannya. Setelah menderita kekalahan, wajar saja jika mereka terlalu terintimidasi untuk kembali.

“Itu yang memutuskan saat itu. Kita harus berusaha bagaimanapun caranya. Selama kita bisa memancing para penggarap ilahi keluar, akan mudah bagi kita semua untuk membunuh mereka. “

Dua pembudidaya ilahi mungkin kuat, tetapi Jiang Chen dan rekan-rekannya dua kali lebih kuat seperti mereka. Karena tidak berjaga-jaga, para kultivator ilahi tidak akan mengajukan tantangan sebesar itu.

“Baiklah, itu rencananya,” kata Jiang Chen sambil tersenyum. “Divine Kasyapa, Yu Gong, izinkan aku untuk menyamarkanmu.” Waktu berhenti untuk siapa pun. Jiang Chen dan yang lainnya segera memulai persiapan mereka. Setelah lima belas menit, penyamaran selesai. Mereka menggunakan identitas dua pembudidaya yang hilang untuk meminta pertemuan. Tanah Suci Radiance dijaga ketat. Meskipun tidak ada banyak orang Lightford, mereka mampu menjaga tanah suci di bawah kendali ketat, tanpa meninggalkan celah. dua dewa yang menempati tempat itu dikhususkan untuk Lightford. Mereka adalah Divine Yuxian dan Divine Panyuan. Mereka bukan yang paling kuat di antara pria Lightford, tetapi kesetiaan mereka kepadanya tidak goyah. Beberapa hari yang lalu, mereka menerima pesan dari Lightford yang menggambarkan betapa sulitnya situasi saat ini. Mereka harus mempertahankan tanah suci sebaik mungkin. Jika sepuluh elit tanah suci diserang, mereka diberitahu untuk tidak terlibat dan menunggu kedatangan Lightford. Lightford juga memberi tahu mereka bahwa beberapa teman ilahi mereka telah dibunuh oleh tanah suci. Mereka harus berhati-hati.