Sovereign of the Three Realms – Chapter 2108 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2108 | Baca Novel Online

Meskipun Lightford memuji mereka di permukaan, kewaspadaan di hatinya hampir tidak berkurang. Kata-kata dan tindakan mereka tidak memiliki masalah yang jelas, tetapi dia tetap tidak tenang karena suatu alasan.

Dia tidak bisa memastikan apakah ini berasal dari paranoia atau insting yang benar.

"Tuan Lightford, sesama kawan. Anda berasal dari Radiance dan Sunrise, ya? Para daois yang dipenjara di sana pasti jatuh ke kesialan, kalau begitu. ” Suara Lan Tianhao agak suram.

“Ceritakan semua tentang Teng dan Huang. Apa yang mereka lakukan setelah datang ke sini? " Tiba-tiba Lightford bertanya. "Jangan menahan apapun dariku."

Lan Tianhao mengulangi apa yang dia katakan sebelumnya, menambahkan sesuatu yang ekstra. "Ketika Daoist Teng pergi, dia memberi kami apa yang disebut hadiah untuk kami sampaikan kepada Anda, Tuan."

"Kenapa begitu? Tidak bisakah mereka menungguku datang, lalu memutuskan apakah akan pergi atau tidak? ”

“Mereka sangat menyesali kekalahan yang mereka derita di Sandplain. Itu terlihat sangat asli sehingga kami menjadi konflik. Kita seharusnya membiarkan mereka masuk, tetapi perintah Anda, tuan … kami tidak ingin mengambil risiko itu. "

"Hmph, apakah mereka mampu menyesal? Jika demikian, mengapa mereka tidak bergabung dengan saya sebelumnya? Benar, hadiah apa yang mereka tinggalkan untukku? ” Lightford bertanya.

"Perlihatkan kepada tuan." Lan Tianhao melambaikan tangan. Seorang kultivator melangkah maju dari belakangnya, membawa sesuatu ke tempat Lightford dan bawahannya berada.

Ekspresi Lightford menjadi gelap. Dia menatap tajam ke kultivator yang mendekat, matanya menyala karena keinginan untuk melihat menembusnya.

"Angkat kepalamu dan lihat aku," desak lelaki tua itu.

Kultivator tampak malu karena malu. Dia melirik Lightford, tetapi tampaknya tidak cukup berani untuk menatap mata pria tua itu.

“Aku memerintahkanmu untuk membuka mata lebar-lebar dan menatapku. Jangan mengalihkan pandanganmu! " Nada bicara Lightford terdengar jauh dan menindas.

Kultivator itu gemetar, panik melintas di matanya. Dia berjuang untuk mengarahkan pandangannya ke Lightford, yang menyipitkan mata karena merasa tidak nyaman. Kultivator itu hanya wilayah empyrean, dan cukup polos, tetapi Lightford tetap merasa gelisah.

"Berhenti di sana," seru Du Zhen. "Biarkan aku memeriksanya. Master Lightford dapat menerimanya jika dianggap layak. "

Tidak ada jaminan tentang kurangnya tipu daya di sini.

"Daoist Du, apa maksudmu dengan ini?" seru Xu Yigu dengan marah. "Apakah Anda mengatakan bahwa kami akan berbohong kepada Tuan Lightford?"

"Lebih baik aman daripada menyesal." Du Zhen menyeringai dengan kasar. Sekarang Lightford ada di sini untuk mendukungnya, dia tidak punya keraguan tentang kekerasan.

Kultivator dengan hadiah tiba-tiba menjadi tenang. Dia menyeringai kembali pada Du Zhen yang mendekat, melemparkan harta karun di tangannya ke udara. Ada kobaran cahaya keemasan, memenuhi udara di sekitar.

Tidak baik!

Agitasi melintas di benak semua orang. Sebagai yang terdekat, Du Zhen merasa paling tidak aman dari semua.

Cahaya menghilangkan indera orang-orang yang melihatnya. Secara khusus, itu sangat menyilaukan sehingga mereka tidak bisa membuka mata mereka.

"Cermat!" Lightford memanggil. "Formasi dan jangan panik!"

Dia adalah pemimpin yang berpengalaman, dan tahu bahwa melarikan diri sekarang adalah tindakan yang sepenuhnya tidak pantas untuk dilakukan. Melakukan hal itu hanya akan menempatkan mereka dalam bahaya yang lebih besar.

Namun, Du Zhen menjerit begitu dia selesai berbicara. Dia terus melakukannya dengan intens dan teratur, meskipun volumenya perlahan memudar menjadi kehampaan hanya dalam beberapa contoh.

"Du Zhen?" Lightford berteriak.

Dia tidak menerima jawaban.

"Kalian semua, jangan bereaksi berlebihan. Tetap dekat dengan saya. Tidak ada alasan untuk takut. Aku akan melindungimu!"

Lightford tahu bahwa jika kelompok itu dibubarkan, anak buahnya akan dihilangkan satu per satu. Hanya dengan tetap bersama mereka dapat mempertahankan kelompok dan formasi mereka.

Tujuh dewa lainnya beringsut menuju Lightford tanpa ragu-ragu. "Lan Tianhao, Xu Yigu, kalian dua bajingan mengkhianati Tuan Lightford!" salah satu dari mereka mengutuk. "Kamu layak mati!"

Tanggapan Lan Tianhao terbawa angin.

"Maafkan penghinaan kami, Tuan Lightford. Cara Anda mengundang kami untuk bergabung tidak terlalu sopan di tempat pertama. Hari ini, kami hanya mengirimkan surat pengunduran diri kami. Daripada pengkhianatan, jalan kita tidak pernah selaras di tempat pertama! "

Terbukti, Lan Tianhao dan Xu Yigu peduli dengan reputasi mereka sendiri. Mereka tidak suka disebut pengkhianat.

"Mengapa kamu mengalami hal-hal gila seperti itu?" Lightford meludah dengan penuh kebencian. “Apa yang telah sepuluh negeri suci janjikan padamu? Apa yang bisa mereka berikan kepada Anda? Jika saya memerintah Myriad Abyss, saya bisa memberi Anda seluruh tanah suci untuk Anda sendiri. Mereka? Mereka tidak akan memberimu satu pulau, apalagi tanah suci! Bodoh! "

"Jika saya bisa tumpul, Tuan Lightford," terkekeh Lan Tianhao. “Teman saya dan saya tidak pernah melihat kemungkinan Anda memberi kami tanah suci. Anda tawar-menawar sekarang karena terlalu banyak bawahan Anda yang paling setia meninggal. Anda hanya mengatakan ini untuk mendorong kami mempertaruhkan hidup kami untuk Anda. Sayangnya, apa yang Anda janjikan tidak penting bagi kami berdua. "

"Hmph. Jika kekayaan dan otoritas tidak penting bagi Anda, untuk apa Anda berkultivasi? " Seseorang di sisi Lightford mengejek.

“Kamu sudah terbiasa menjadi anjing piaraan kecil. Bagaimana Anda tahu apa yang kami rindukan? ” Xu Yigu mendengus. “Kami menginginkan rasa hormat dan kebebasan. Master Lightford, sejak Anda keluar dari Penjara Tanpa Batas, apakah Anda telah menunjukkan rasa hormat yang tulus terhadap rekan-rekan Tao lainnya? Anda hanya memesan kami seperti budak, mengharapkan kami berlutut dan lebih sederhana seperti hewan peliharaan. Apakah kata ‘hormat’ bahkan dalam kamus Anda, apalagi ‘kebebasan’? "

Ini adalah tuduhan yang mengenai agak dekat dengan rumah.

Kemarahan Lightford berkobar segera. Kata-kata Xu Yigu sangat provokatif.

Jika ketujuh dewa yang tersisa padanya meninggalkannya karena hal ini, ia akan menjadi jenderal tanpa tentara.

Dengan geram, dia berteriak, “Kalian berdua badut yang mengkhianatiku adalah satu hal, mengapa kamu membuat begitu banyak alasan suci ?! Saya akan menggunakan kekuatan saya untuk mengajarkan Anda pelajaran yang berharga. Anda akan melihat betapa bodohnya memunggungi saya! ”