Sovereign of the Three Realms – Chapter 212

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 212

Pangeran Kedua, Nikmati Momen Terakhir Anda

Ye Qiao juga tahu bahwa saat itu, waktu adalah kehidupan sehingga tidak ada banyak waktu baginya untuk berunding.

“Baiklah, ayo kita pergi ke lembah gunung! ”Ye Qiao membuat keputusan saat itu juga.

Sekelompok orang tidak memikirkan untuk mengejar Ye Rong sekarang. Di mata mereka, pada saat ini, Ye Rong sudah ditelan gelombang tikus.

Ini karena gelombang datang dari arah yang baru saja mereka tinggalkan. Sejak mereka pergi ke arah itu, mereka secara alami akan lari ke gelombang tikus. Tidak mungkin mereka bisa bertahan hidup!

Meskipun dia juga berlari untuk hidupnya sekarang, Ye Qiao sebenarnya sedikit bersemangat selain merasa gugup.

Agar Ye Rong mati dalam cara ini bahkan lebih baik daripada dia mengirim seseorang untuk membunuh Ye Rong. Jika semua orang mati di bawah gelombang tikus, Ye Qiao akan muncul menjadi pria yang tidak bersalah. Reputasinya tidak tahan noda dan hasil ini benar-benar sempurna.

Kelompok Ye Qiao bergegas dan cepat-cepat tiba di lembah gunung.

Ling Xuan menganalisis medan. Pangeran kedua, ada dua jalan di daerah ini yang akan membawa kita mengelilingi lembah gunung. Kita harus bisa membuatnya terbuka setelah ini. Pada saat itu, kekuatan pasang surut tikus akan sangat berkurang. Mereka tidak mungkin menyerbu seluruh wilayah labirin. “

” Anda membuat keputusan dan melihat jalan mana yang lebih baik. Hal ini tidak bisa ditunda; kita tidak bisa membuang waktu lagi. “Ye Qiao masih agak berhati-hati.

Ling Xuan dan yang lainnya berkumpul bersama dan dengan cepat memilih jalan.

” Yang Mulia, menurut untuk analisis kami, kita harus ke kiri. Rute itu seharusnya membawa kita melewati lembah gunung lebih cepat. Kita bisa … “

Suara Ling Xuan tiba-tiba memudar ketika ekspresi yang sangat aneh melayang ke wajahnya seolah-olah dia melihat hantu. Matanya menatap lurus ke depan, menatap area di depan mereka.

“Ling Xuan, ada apa?” Ye Qiao tidak bisa tidak mengikuti arah tatapannya ketika dia melihat reaksi aneh Ling Xuan.

“Jiang Chen?”

Seluruh tubuh Ye Qiao bergetar saat dia juga, menampilkan ekspresi tidak percaya. Apa yang sedang dilakukan Jiang Chen di sini? Bukankah dia sudah pergi?

Dan, dia juga pergi ke arah yang berlawanan. Bisakah dia berteleportasi? Nah, itu terlalu konyol!

Jiang Chen tentu saja tidak tahu cara berteleportasi. Dia hanya menggunakan perbedaan waktu untuk berputar di sekitar lembah gunung. Mereka tidak berjauhan sehingga berputar kembali hanya mengharuskannya untuk melintasi beberapa ratus li. Jiang Chen sama sekali tidak menghabiskan banyak waktu ketika dia melakukan perjalanan dengan kecepatan penuh.

Selain itu, dengan Raja Tikus yang mengendalikan gelombang pasang, mereka telah memahami saat yang tepat untuk bertindak. Dia telah menunggu sampai tikus-tikus telah menduduki daerah gunung sebelum menggiring Ye Qiao dan yang lainnya ke lembah gunung.

Dengan cara ini, Ye Qiao seperti kura-kura dalam botol.

< p> “Anda sedang terburu-buru, pangeran kedua, ada apa?” Jiang Chen memiliki senyum yang mudah di wajahnya.

Ye Qiao tidak punya energi untuk omong kosong dengan Jiang Chen pada saat ini. “Jiang Chen, aku tidak punya waktu untuk bertanding secara lisan denganmu. Di mana nomor empat? Bukankah kalian berangkat ke arah itu? Mengapa Anda berputar kembali? “

Jiang Chen tersenyum,” Pangeran keempat? Mereka sedang dalam perjalanan, tentu saja. Saya memiliki beberapa masalah yang harus diselesaikan sehingga saya kembali. Saya akan segera pergi dan bertemu dengan mereka setelah saya mengurus semuanya. “

” Dalam perjalanan? Bertemu? ”Ye Qiao tersenyum. “Jiang Chen, apakah ini berarti kamu benar-benar satu-satunya yang kembali ke sini?”

Ye Qiao agak khawatir ketika pertama kali melihat Jiang Chen – khawatir nomor empat juga kembali bukannya ditelan gelombang pasang tikus. Hatinya kembali tenang ketika Jiang Chen mengatakan bahwa hanya dia yang kembali.

“Hanya aku, pangeran kedua. Anda belum menjawab pertanyaan saya. Apa yang kamu lakukan di sini? “

Ye Qiao menunjukkan senyum yang bermakna,” Tidak banyak. Kami mendengar ada makhluk roh di sini dan ingin mencoba keberuntungan kami. Jiang Chen, lakukan bisnis Anda dan berkumpul kembali dengan nomor empat ketika Anda selesai. Saya akan berburu makhluk roh dan tidak akan mengobrol lagi. Kita akan berpisah sekarang. “

Ye Qiao merasa sangat gembira di dalam. Jiang Chen, apakah Anda pikir Anda omong kosong? Jika Anda punya nyali, tetap di sini dan jangan pergi! Dan kamu masih ingin bertemu dengan Ye Rong? Ye Rong dan yang lainnya kemungkinan adalah pecahan tulang sekarang!

Dia secara alami tidak akan begitu baik untuk mengingatkan Jiang Chen tentang gelombang tikus di belakang mereka.

Jiang Chen terkekeh. Berburu makhluk roh? Pangeran kedua terburu-buru sehingga tidak tampak seperti Anda hanya berburu makhluk roh. Mungkinkah Anda memiliki rahasia yang tak terkatakan? “

Wajah Ye Qiao membeku ketika dia berteriak,” Jiang Chen, perhatikan nada bicaramu! Saya menjalankan bisnis saya; beraninya kau memfitnahku? ”

Jika bukan karena waktu yang penting, Ye Qiao pasti akan bergegas dengan pengawal pribadinya tanpa berpikir dua kali dan memotong Jiang Chen. menjadi potongan-potongan kecil. Namun, dia tidak punya waktu luang untuk melakukannya saat ini.

Gelombang tikus di sini akan tiba kapan saja. Membuang lebih banyak waktu dengan Jiang Chen akan berarti bahwa bahaya yang mereka hadapi akan meningkat.

“Pangeran kedua, aku juga bermaksud baik. Saya tahu suatu daerah dengan banyak makhluk roh. Terlalu banyak untuk dibunuh, bahkan. Jika pangeran kedua suka berburu makhluk roh, saya dapat menjamin bahwa Anda akan menyukainya. “

” Hah. Tidak perlu untuk kemurahan hati Anda. Katakan pada tuanmu tentang hal itu. Ayo, ayo pergi! “Ye Qiao mendengus dingin dan tidak memperhatikan Jiang Chen.

” Pangeran kedua, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda masih bisa pergi? “Jiang Chen terkekeh. >

“Apa maksudmu?” Tubuh Ye Qiao terhenti saat niat membunuh membanjiri wajahnya. Dia tiba-tiba berbalik untuk menatap Jiang Chen.

“Apa maksudku?” Jiang Chen mengambil beberapa langkah santai ke depan. “Pangeran kedua, kamu pasti merasa cukup bangga pada dirimu saat ini. Kamu pikir kamu sangat pintar untuk menghancurkan dua orang idiot Ye Dai dan Ye Zheng dengan pisau pinjaman, dan kemudian menancapkannya ke pangeran keempat juga. Dengan cara ini, Anda akan menjadi satu-satunya dari empat yang memiliki harapan paling besar untuk mencapai posisi Putra Mahkota. Anda akan dibenarkan diangkat menjadi Putra Mahkota tanpa ragu setelah meninggalkan alam maze, bukan? “

” Apa … apa yang Anda bicarakan? Apa yang meminjam pisau? Anda benar-benar konyol Jiang Chen! Aku pasti akan membunuhmu jika kamu terus mengatakan omong kosong! “

” Kamu tidak akan berani. “Jiang Chen tersenyum tipis. “Kamu bahkan tidak berani berlama-lama di sini. Apakah Anda berani membunuh saya jika bahkan saya berdiri di sini dan membiarkan Anda menyerang saya? “

” Jiang Chen, apa yang ingin Anda katakan? “Hati Ye Qiao dingin.

” Apa apa aku mencoba mengatakannya? Bisakah Anda benar-benar tidak menebak? Anda orang yang sangat pintar dan bahkan sekarang, Anda masih tidak bisa melihatnya? Anda memicu pasang surut tikus dan membunuh Ye Dai dan Ye Zheng. Apakah Anda pikir Anda bisa lolos dari itu? “

” Kamu … kamu membuat tuduhan menggelikan! “Tentu saja Ye Qiao terus menyangkal hal-hal. Dia masih berpikir bahwa Jiang Chen membuat sesuatu dari udara dan tidak memiliki bukti.

“Tidak masalah apakah saya atau tidak. Bagaimanapun, Anda tidak bisa pergi. “

” Yang Mulia! Gelombang tikus telah memotong semua rute. Kami dikepung! “Ling Xuan tiba-tiba menyadari bahwa dua arah yang mengarah jauh dari lembah gunung sudah benar-benar diblokir.

Mereka benar-benar kura-kura dalam toples sekarang!

” Apa ?! “Ekspresi Ye Qiao berubah sangat.

” Jiang Chen, kamu sengaja bermain waktu, bukan? “Mata Ye Qiao ganas saat dia menggertakkan giginya.

< p> “Kamu menebak dengan benar.” Jiang Chen tertawa kecil dan tidak menyangkalnya.

“Orang gila gila!” Ye Qiao mengutuk keras. “Apakah kamu berpikir bahwa kamu dapat pergi bahkan jika kamu menunda kami? Apakah Anda pikir tuanmu dapat melarikan diri? “

Jiang Chen tersenyum lemah, “Aku menunda kamu tidak ada hubungannya dengan Ye Rong.”

“Lalu untuk apa ini ?!” Ye Qiao marah.

“Alasannya sederhana . Kalian membuat langkah pada saya pertama jadi saya hanya di sini untuk menagih hutang. Ingat, meskipun saya mungkin mudah diajak bicara, Anda akan mati karena membuat saya jengkel. “

Nada Jiang Chen berubah dingin. “Jangan main-main denganku. Kedua pria Anda melakukan pekerjaan mereka dengan cukup baik, tetapi setidaknya mereka harus membersihkan jejak darah dari diri mereka sendiri. Tidak mengelap pantat mereka setelah mengambil dump, apa masalahnya dengan itu, eh? “

Wajah Ye Qiao jelek sekarang,” Ini berarti bahwa Anda sengaja datang ke sini untuk menahan kami? “

>

“Kamu benar.” Jiang Chen tertawa pelan.

“Hahaha, gila, kamu benar-benar gila. Anda telah berhasil menunda kami tetapi sekarang bagaimana? Kita semua akan mati bersama. Orang gila, orang gila! “Ye Qiao bergetar dalam amarahnya.

” Kamu terlalu banyak berpikir, aku mengatakan bahwa aku ada di sini untuk menagih hutang. Saya akan pergi segera setelah saya selesai! “

” Pergi? Bermimpilah! Dengan begitu di sana telah lama terhalang oleh gelombang pasang. Kedua jalan keluar telah dikelilingi sekarang. Anda ingin pergi? Tidak kecuali jika Anda menempelkan sayap di punggung Anda. “

” Saya tahu. “

” Lalu apa yang Anda cemoohkan jika Anda tahu? “Mata Ye Qiao mengungkapkan perjuangan internalnya. < / p>

Karena aku yang memicu gelombang pasang kali ini. Fakta bahwa kita bisa muncul tanpa cedera dari pasang surut air terakhir kali berarti aku bisa melakukan hal yang sama kali ini. “

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak saat tubuhnya melintas sebelum dia mendarat di atas pohon yang tinggi dan besar. Ye Qiao, nikmati saat-saat terakhirmu. Aku akan berdiri di sini dan mengagumi pemandangan perjuangan mautmu! ”

Wham, wham, wham!

Gelombang tikus menyatu pada mereka dari segala arah seperti gelombang pasang. < / p>

Lautan berwarna emas sekali lagi menyapu tanah.

Semua anggota kelompok Ye Qiao semuanya terperangah dan membatu. Ketika mereka melihat gelombang tikus yang berkerumun dari segala arah, keputusasaan tumbuh di hati mereka!

Kilatan kecemerlangan tiba-tiba menghantam Ling Xuan saat dia berteriak, “Semua orang, bawa jatuhkan Jiang Chen! Bocah ini tidak takut dengan gelombang pasang dan karenanya ia harus punya rencana. Kita akan memiliki kesempatan untuk bertahan hidup jika kita membawanya bersama kita! “

Saran ini membantu Ye Qiao sadar kembali.

Dia berada di ambang keputusasaan ketika cahaya harapan muncul dari matanya. Dia juga berseru, “Benar, semua orang bekerja bersama dan menangkap Jiang Chen!”

Level pelatihan Ling Xuan adalah yang tertinggi saat dia menangkap udara dengan satu tangan dan pedang panjangnya dengan yang lain. Dia terbang menuju Jiang Chen dengan gerakan putus asa.

Ling Shi dan Ling Xuan juga tahu bahwa ini adalah pertempuran hidup dan mati; bagaimana mereka mempertahankan kekuatan mereka? Mereka juga berpencar ke kiri dan ke kanan dalam gerakan menjepit saat mereka menembak ke arah Jiang Chen. Gelombang tikus akan segera tiba! ” Ye Qiao berteriak dengan sekuat tenaga. Semuanya pergi! Apa yang kalian lakukan berdiri di sana dengan linglung? Pergi! “Di depan, Ling Xuan hanya punya satu gagasan pada saat itu, dan itu adalah untuk menangkap Jiang Chen dan memaksakan metode untuk menghindari gelombang tikus. Selain itu, hanya kematian yang menunggu mereka. Dia sangat sadar bahwa tikus itu air pasang bukanlah sesuatu yang bisa ditahan kekuatan manusia. Hanya ada seuntai harapan jika mereka ingin menghindari tikus. Aura pedangnya seperti naga; pukulan tiba di depan Jiang Chen dalam rentang> Tiba-tiba — yang tak terduga terjadi. Baru saja tubuhnya akan mendekati Jiang Chen, gelombang kekuatan menerobos dari bumi dan menembak ke langit, membawanya gelombang lumpur seperti gunung berapi meletus. Tikus Goldbiter yang sangat besar melompat keluar dari gelombang lumpur, menerkam ke arah Ling Xuan dengan kilatan cahaya keemasan, menyelesaikan mengabaikan kekuatan di balik serangannya. Suara pecah yang tajam terdengar saat pedang itu dihentikan di jalurnya. Tikus Goldbiter hanya mengepalkan cakarnya dan menghancurkannya menjadi pecahan. Pada saat berikutnya, kaki Goldbiter Rat lainnya telah mendarat di dada Ling Xuan. Mulutnya yang tajam menekuk terbuka saat ia mengetuk leher Ling Xuan! Leher Ling Xuan segera digigit. Sang Goldbiter Rat sebenarnya menggenggam tubuh Ling Xuan dan mulai mengunyahnya. Itu sudah selesai memakan Ling Xuan dalam beberapa napas. Ling Xuan, alam roh tingkat pertama yang solid, seorang praktisi yang akan menginjakkan kaki ke tingkat kedua, seperti seorang anak yang baru saja belajar cara berjalan di depan Tikus Goldbiter ini. Dia benar-benar tidak berdaya. Serangan pedang yang mengesankan telah dengan mudah dijinakkan dengan perampasan ringan. Jika Ling Shi dan Ling Feng di kedua sisi tidak bereaksi dengan cepat dan jika Tikus Goldbiter tidak lebih tertarik pada Ling Xuan, mereka kemungkinan tidak akan melarikan diri bencana ini juga. Bagaimanapun, Tikus Goldbiter ini terlalu kuat dan kecepatannya terlalu cepat. Ini yang disebut praktisi alam roh adalah lelucon lengkap dibandingkan dengan Tikus Goldbiter.