Sovereign of the Three Realms – Chapter 2127 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2127 | Baca Novel Online

Ada satu tugas penting terakhir yang harus diselesaikan sebelum dia mengaktifkan Formasi Besar Jiwa Surgawi.

Nasib Veluriyam Capital bergantung padanya. Bahkan, seluruh domain manusia juga melakukannya.

Pemerintahan kota Jiang Chen dimulai dengan Enam Istana Warisan Pagoda. Setiap perampokan telah menghadiahinya dengan tampan dalam segala hal.

Hanya satu dari enam istana yang tersisa sebelum dia berada di rahasia besar. Kebenaran Pagoda Veluriyam kuno akan dibeberkan kepadanya, termasuk catatan potensial dari perang penyegelan iblis kuno.

Dengan demikian, lulus ujian istana keenam adalah prioritas.

Tuan muda Veluriyam telah melewati lima istana pertama dengan sedikit kesulitan, jika ada sama sekali. Dia telah dicoba dan diuji, ya, tetapi bakatnya sudah lebih dari cukup untuk mengatasi semuanya dengan mudah.

Dapat dikatakan bahwa Jiang Chen telah mencapai prestasi yang tak tertandingi sejak zaman kuno.

Dia telah melampaui era kuno itu. Dia ingat semua senior wali. Master P’eng, Venerated Skysoarer, Grand Marquis, the Fiend Mad, dan Old Pill Rune.

Masing-masing dari mereka berbeda dalam kepribadian, tetapi semua telah dapat diandalkan dan tulus.

Siapa, atau apa, yang akan dia temukan di istana keenam?

Apa yang ditinggalkan Pagoda Veluriyam untuk memberitahunya?

Jiang Chen sangat menantikan kesimpulan. Dia berharap bahwa master pagoda telah meninggalkan petunjuk dan artefak sejak saat itu, agar dia dapat belajar dan mendapatkan apa yang diperlukan untuk menang atas gerombolan setan. Jika tidak, domain manusia saat ini tidak memiliki catatan yang sedikitpun.

"Aku harap Enam Istana Warisan juga tidak mengecewakanku kali ini."

Ini adalah pemikiran yang ada di benaknya saat dia memulai.

Istana keempat telah membutuhkan empyrean awal, sedangkan yang kelima, pertengahan. Jiang Chen telah melewati keduanya dengan kehalusan mentega. Istana keenam menyerukan wilayah empyrean maju. Semakin tinggi levelnya, semakin baik.

Jiang Chen adalah empyrean tingkat sembilan sekarang dan satu langkah lagi dari membobol keilahian tertinggi. Secara teori, istana keenam tidak akan menimbulkan tantangan baginya.

Setelah persiapan yang cepat, dia diam-diam memasuki Pagoda Veluriyam.

Mengaktifkan segel ruangwaktu keenam istana, ia merasa dirinya dipindahkan ke ruang yang berbeda. Hatinya setenang genangan air yang tidak terganggu.

Dia cukup akrab dengan bagaimana istana menggerakkannya. Tidak ada alasan untuk khawatir.

Saat energi yang membawanya ke sini perlahan-lahan menghilang, Jiang Chen melangkah ke tanah yang kokoh sekali lagi. Visinya bersih, dia melihat bahwa dia telah memasuki dunia yang berbeda.

Sesuatu mengejutkannya. Matanya melebar! Dia mengulurkan kedua tangannya untuk menyentuh apa yang dilihatnya melayang di udara.

Hujan gerimis lembut.

Dia benar-benar bisa merasakan tirai tipis curah hujan cair!

“Bagaimana mungkin ada hujan di sini? Bukankah enam istana seharusnya tertutup di ruang mereka sendiri? Kenapa ada cuaca? ” Jiang Chen menemukan wahyu yang luar biasa.

Kabut kabut menembus bidang pandangnya sejauh mata memandang. Menurunkan pandangannya, dia melihat jalan berumput di bawahnya.

Pohon-pohon di sekitar tumbuh, pertanda awal musim semi.

Ini tidak mungkin, kan?

Jiang Chen bahkan lebih tercengang. Belum musim semi ketika dia memasuki istana. Apakah musimnya sendiri sudah berubah, atau sudah banyak waktu berlalu selama proses transportasi? Tidak, yang terakhir sepertinya tidak mungkin. Dia perlu sekejap mata untuk sampai ke sini.

Dia hampir bertanya-tanya apakah dia sedang bermimpi, tetapi pemeriksaan indranya yang cermat mengatakan kepadanya bahwa itu tidak benar.

Untuk sesaat, dia tidak bisa memahami apa yang dia rasakan.

Jiang Chen menuju ke depan di sepanjang jalan kecil. Ada sihir yang menariknya lebih dalam, sebuah nada sunyi menyerukan kehadirannya.

Tidak ada akhir atau tujuan yang terlihat. Dia berjalan sekitar dua jam ketika sebuah kolam besar tiba-tiba menghalangi jalannya. Itu dihuni dengan tanaman teratai, baik daun rimbun dan bunga-bunga bersemangat.

Beberapa katak melompat-lompat di antara daun dan air, menyebabkan riak setiap kali mereka menyentuh permukaan kolam.

Jiang Chen merasakan jantungnya berdetak kencang. Dia berjalan dari musim semi ke puncak pertengahan musim panas!

Apakah dia datang ke tempat yang salah? Tapi segel ruangwaktu di tangannya tidak menunjukkan anomali.

Ya, dia berada di dalam Istana Warisan keenam.

Pria muda itu menghela nafas dengan lembut. Tempat ini telah berhasil membangkitkan rasa penasarannya. Misteri apa yang disembunyikan tempat ini? Bagaimana musim bisa lewat ketika seseorang melewati ruang angkasa?

Seperti yang diharapkan, sinar matahari musim gugur menabrak bukit lebih jauh di depan. Panen yang melimpah di ladang terdekat mengkhianati sifat musim gugur pemandangan itu.

Jiang Chen merasa agak mati rasa pada saat ini.

Gambar musiman bukanlah sesuatu yang istimewa, tetapi kenyataan bahwa mereka tampaknya hidup berdampingan dan saling mengalir di sini sangat nyata.

Istana keenam jauh lebih rumit dari yang dia bayangkan sebelumnya. Jiang Chen sadar; dia berpikir sebelum datang ke sini bahwa istana keenam akan merupakan kelanjutan dari lima sebelumnya, meskipun dengan kesulitan yang meningkat.

Sepertinya bukan itu masalahnya.

Melewati bukit, medan berubah menjadi bukit dan gunung yang naik lebih tinggi. Puncak di kejauhan dihiasi dengan salju musim dingin.

Jiang Chen memanjat gunung, berjemur di bawah angin Arktik yang memotong-motong semua tentangnya. Dia menutup matanya dalam perenungan meditatif. Pada saat ini, dia adalah satu dengan kekuatan alam yang menakjubkan. Seolah-olah salju yang murni di sekelilingnya memberikan pelajaran kebijaksanaan yang mendalam.

"Hahaha, aku mengerti!" Tiba-tiba, inspirasi muncul. “Ini adalah istana keenam. Ranah rahasia, dikendalikan oleh keinginan tuannya sendiri. Matahari dan bulan, musim semi dan gugur. Hidup dan mati dan esensi dari ciptaan itu sendiri – bukankah ini hal-hal di jantung dunia? Apakah istana keenam itu mikrokosmos bagi dirinya sendiri? ”

Jiang Chen membuka matanya sekali lagi, melangkah ke hamparan es di depannya.

Dia memiliki perasaan yang kuat bahwa dia dekat dengan kebenaran istana ini.

Perlahan-lahan, salju di sekelilingnya mulai menyublim menjadi kabut putih. Bahkan, tidak ada yang ada kecuali kabut asap.

Dunia telah kembali ke kekacauan primordial, memunculkan perubahan pengalaman dalam hati Jiang Chen saat ia mengalami keagungan keberadaan.