Sovereign of the Three Realms – Chapter 2138 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2138 | Baca Novel Online

Jiang Chen sangat terkejut dan mengintip patung itu dengan kaget. Permukaannya berkilauan dengan pancaran yang redam, mengabadikannya dalam aura mistisisme. Bantalan serius patung itu memberikan bayangan otoritas manusia yang hidup itu.

"Senior, apakah Anda … Great Divine Veluriyam?" pria muda itu berteriak.

"Memang, itu aku. Siapa namamu, anak muda? Dari mana kamu berasal? Apakah Anda memiliki ikatan karma dengan masa lalu yang lain? " Patung itu bergerak dan berbicara dengan kekuatan yang mengejutkan. Apakah benda itu benar-benar benda mati beberapa detik sebelumnya?

Jiang Chen menempelkan tatapannya pada patung itu dengan kagum dan gelisah. Tiba-tiba, dia menyadari kebenaran masalah ini. Veluriyam Agung Ilahi tidak diragukan telah meninggalkan sedikit pun kesadarannya pada patung di zaman kuno, yang memungkinkannya untuk mewujudkan keinginannya di masa sekarang.

"Junior Chen Anda menyapa Anda, wah ilahi." Dia menunjukkan rasa hormat yang sangat tinggi. Dia mengagumi budidaya dan etika tuan kuno.

"Jiang Chen, Jiang Chen …" ilahi agung menghela nafas dengan lembut. “Hanya takdir yang bisa membawa seseorang ke tempat ini. Saya senang bahwa Anda dapat melintasi Enam Istana Warisan. Sungguh, benar-benar senang.

“Saya yakin Tianze telah menjelaskan lebih dari cukup tentang krisis yang akan datang. Waktu saya terbatas, jadi saya tidak akan menyia-nyiakannya. Aku hanya ingin tahu ini: sudahkah invasi iblis terjadi? ”

Jiang Chen berkedip. “Senior Xia Tianze adalah bawahan Anda, tuan. Apakah Anda tidak mendengar diskusi kami di dalam istana keenam? "

"Kesadaranku tidak bisa terwujud lama," desah ilahi yang agung. "Jika kamu tidak datang ke Istana Veluriyam, aku tidak akan bangun di tempat pertama. Kesadaran saya yang ada saat ini berarti dilupakan tidak jauh. ”

"Apakah … sudahkah aku membunuhmu?" pria muda itu tersentak.

Dewa agung tersenyum dengan kebijaksanaan dan pengertian yang luar biasa. "Tidak semuanya. Anda maupun iblis tidak bertanggung jawab atas kematian saya. Nasib menetapkan bahwa aku harus binasa. Untungnya, saya bisa menyabotase invasi iblis untuk beberapa waktu sebelum saya melakukannya … kehidupan yang dihabiskan dengan baik, saya harus berpikir. "

Jelas dari nada ilahi agung bahwa ia sudah lama berdamai dengan kematiannya. Tidak ada kesedihan dalam suaranya. Dia sama cerdasnya dengan seniornya yang seharusnya.

Jiang Chen membengkak dengan hormat. “Sifat mulia Anda adalah sesuatu yang harus dihormati, tuan. Sebagai seseorang dari generasi ke generasi yunior Anda, saya tidak memiliki apa pun selain pujian tertinggi. ”

“Haha, aku tidak menunggu selama ini untuk mendengar pujianmu. Ceritakan tentang bagaimana domain manusia, anak muda. Biarkan saya melihat apakah pilihan yang saya buat saat itu bermanfaat. ”

Keputusan untuk menyegel vena roh dan warisan faksi-faksi terkemuka bukanlah keputusan yang mudah. Dewa agung itu sendiri belum yakin ke mana akan mengambil wilayah manusia. Karena itu, ia paling ingin tahu bagaimana keadaannya.

Jiang Chen menceritakan keadaan domain manusia saat ini dengan sangat teliti, masuk lebih dalam daripada dalam diskusi sebelumnya dengan Xia Tianze.

"Senior, saya mendengar Senior Tianze mengatakan sebelumnya bahwa Anda bermaksud melakukan ini. Saya salah paham pada awalnya, membingungkan altruisme Anda dengan keegoisan, tetapi saya melihat sekarang bahwa Anda berhasil melakukannya dengan pandangan jauh ke depan. Kecenderungan kemanusiaan untuk bertengkar di masa damai tanpa kepemimpinan yang bijak akan berarti kekacauan total. ”

Pria muda itu mengucapkan kata-kata ini dengan tulus, setelah serius mempertimbangkan masalahnya. Manusia lebih baik dalam perselisihan internal daripada ras lain.

Mulai dari Kerajaan Timur ke aliansi kerajaan enam belas, kemudian Istana Pill Regal, Jiang Chen telah melihat pertengkaran dan pertengkaran yang tak terhitung jumlahnya antara berbagai faksi di mana-mana.

Tidak ada yang berbeda di Veluriyam Capital atau Myriad Abyss, setelah penaklukannya dari yang pertama dan perjalanan ke yang belakangan.

Bahkan, ketegangan memuncak pada pemberontakan faksi bawahan tanah suci. Upaya bersama untuk menggulingkan pemerintah yang berkuasa telah menimbulkan ledakan yang mengejutkan.

Tanpa campur tangan wildcard-nya, sulit untuk mengatakan bagaimana akhirnya akan terjadi.

Sepuluh tanah suci pasti tidak semua akan selamat. Bahkan, sangat mungkin beberapa warisan mereka akan diberantas sepenuhnya oleh bekas pengikut mereka.

Sebagian besar faksi Myriad Abyss adalah keturunan desertir dari perang penyegelan iblis kuno. Sebagian adalah emigran yang merasa bahwa wilayah manusia adalah usaha yang sia-sia.

Orang-orang ini sebagian besar mewarisi keserakahan dan kesenangan diri leluhur mereka. Paragon kebajikan yang aneh memang muncul sesekali, tetapi mereka sebagian besar adalah narsisis egois.

Mereka tidak akan melarikan diri dari wilayah manusia di zaman kuno, memilih pemeliharaan diri atau keuntungan oportunistik di atas kebaikan yang lebih besar.

Sulit untuk menyalahkan Great Divine Veluriyam karena membuat pilihan yang telah ia buat. Dia telah berhasil melindungi warisan masing-masing pemimpin dan memastikan kelangsungan hidup manusia.

Jika faksi egois mendapatkan apa yang ditawarkan domain terbaik manusia, dunia hanya akan menjadi tempat yang lebih buruk.

Setelah mendengarkan akun Jiang Chen, Great Divine Veluriyam berseri-seri dengan persetujuan.

"Wilayah manusia berada di tempat yang sulit," dia menghela nafas, "tapi itu masih dalam jangkauan harapan kita."

Dia melirik Jiang Chen dengan gembira, memeriksa pemuda itu dari atas ke bawah. “Kau berhasil menyatukan domain manusia dalam waktu yang sangat singkat, kan? Peningkatan besar dan peningkatan kekuatan yang nyata! ”

Jiang Chen sangat rendah hati. “Semuanya berjalan begitu lancar karena domain manusia secara keseluruhan lemah. Saya menjaga situasi di bawah kendali dengan menggunakan campuran insentif dan penalti, menjaga suara pembangkangan seminimal mungkin. ”

“Strategi yang bagus. Domain manusia membutuhkan kekuatan yang kuat untuk mengendalikan dan mengawasi operasinya. Jika tidak, itu pasti akan turun menjadi anarki. Saya terkejut bahwa Anda berhasil membangun kekuatan manusia tanpa sumber daya kuno. Mencuri kekuatan Myriad Abyss untuk meningkatkan domain manusia sangat luar biasa. Sudah selesai dilakukan dengan baik!" Great Divine Veluriyam memberi Jiang Chen pujian yang tidak malu-malu.

Setelah dia dan kawan-kawannya menyembunyikan warisan kuno dan menyegel pembuluh darah roh, wilayah manusia berada di tempat yang mengerikan.

Seorang jenius muda yang bisa mengatasi kemiskinan situasinya tidak bergantung pada keberuntungan, tetapi kekuatan kasar saja – atau mungkin keberuntungan yang tak dapat diatasi.

Seseorang seperti ini adalah berkah dari surga. Dia bisa tenang jika warisannya jatuh ke tangan seperti itu.