Sovereign of the Three Realms – Chapter 2147 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2147 | Baca Novel Online

Jiang Chen benar-benar yakin bahwa sekte mereka, teman-teman, dan semua yang mereka tahu telah menghilang sepenuhnya. Mereka menjadi yatim piatu oleh surga dan bumi, tanpa tujuan atau di mana pun mereka bisa menelepon ke rumah.

Bahkan jika mereka benar-benar dewa, mereka akan dihabiskan oleh kesepian yang mengerikan yang akan meningkat seiring waktu.

Ketika tumbuh terlalu banyak untuk mereka tanggung, mereka akan mengingat Jiang Chen – ingat bahwa masih ada tempat bagi mereka di sini. Mereka akan kembali tanpa ragu-ragu.

Jiang Chen tertawa ketika dia melihat kecurigaan Xia Tianze yang tak henti-hentinya. “Haruskah aku mengirimmu sendiri sedikit, Kakak Xia? Jadi Anda bisa merasakan bagaimana dunia ini sendiri? "

"Seharusnya kamu?" Xia Tianze berkedip dengan sedikit kebingungan.

Jiang Chen mengangkat bahu. "Kenapa tidak? Saya telah memahami semua yang perlu dipahami tentang Istana Veluriyam, dan belajar semua yang perlu dipelajari. Saya menunggu sekarang hanya tenaga kerja untuk membangunnya kembali. ”

Xia Tianze sangat gembira. "Apakah kamu benar-benar sangat sukses?"

Jiang Chen tahu bahwa dia kemungkinan tidak tahu terlalu banyak tentang warisan Istana Veluriyam.

Setelah semua, Xia Tianze hanya bawahan Great Divine Veluriyam, bukan yang kedua di perintah. Dewa agung tidak akan membocorkan setiap rahasia padanya.

Tidak ada alasan untuk mempercayakan warisan seseorang kepada satu pengikut.

Bukan berarti Xia Tianze berisiko membiarkan ilahi agung turun. Dia menyembah Great Divine Veluriyam dengan cara yang tulus, dan tidak memiliki ambisi yang akan mendorongnya untuk mencuri barang-barang tuannya untuk dirinya sendiri.

"Jangan khawatir. Semuanya terkendali. Jika Anda suka, Kakak Xia, mengapa tidak melihat-lihat sendiri di dunia luar? Mungkin mata kritis seorang ahli kuno dapat mengambil beberapa orang jenius untuk Istana Veluriyam, hmm? ”

Xia Tianze terkekeh, jelas bersemangat oleh prospek.

Tak seorang pun di bawah matahari yang sepenuh hati bisa merangkul kesepian. Tahun-tahun tanpa akhir telah hilang pada kehendak Xia Tianze, juga, memungkinkan keputusasaan meresap ke dalam hatinya.

Jika bukan karena keyakinannya yang teguh pada penghakiman ilahi yang agung – ramalan bahwa akan ada seorang penerus – ia kadang-kadang bertanya-tanya apakah ada orang setelah mereka yang akan datang ke enam istana sama sekali.

Berkat semua yang ada di langit, Jiang Chen telah muncul.

“Tolong, jika itu sesuai dengan kesukaanmu, silakan saja. Sebagai penguasa baru Istana Veluriyam, aku akan membuatmu berlibur. Oh, ya, saya sudah memiliki beberapa dewa dan pemula yang menjanjikan di sekitar, lihatlah mereka untuk saya jika Anda punya waktu. Jika Anda tertarik, mengapa tidak mengajari mereka untuk saya? "

Sebagai penjaga istana keenam, Xia Tianze adalah yang terkuat di antara rekan-rekannya. Dia mungkin pertengahan dunia ilahi dalam kultivasi, jauh lebih kuat daripada dewa lain yang dia kenal sejauh ini. Bahkan An Kasyapa mungkin jauh lebih rendah.

Bagaimanapun, Xia Tianze adalah seorang kultivator kuno. Aura uniknya saja sudah cukup membuat kagum An Kasyapa.

Hamba tua dewa agung terkekeh dengan sopan, tidak menanggapi kata-kata tuan muda dengan sangat serius. Jika urat roh domain manusia telah disegel, berapa banyak jenius yang mungkin dimilikinya?

Namun, itu kasar untuk menolak saran Jiang Chen. "Aku akan melakukan apa yang kamu rekomendasikan," Xia Tianze tertawa. "Mungkin aku akan menemukan beberapa temuan nyata."

"Saya tidak akan mendapatkan harapan saya terlalu tinggi," jawab Jiang Chen serius, "tapi saya pikir ada banyak orang jenius di sekitar kita yang hanya membutuhkan sedikit waktu dan kesempatan untuk menyamai orang-orang di zaman kuno – dan pemulihan semangat vena, tentu saja. "

Xia Tianze mengangkat bahu dengan sikap acuh tak acuh yang meragukan.

"Kamu tidak percaya padaku, hmm?" Jiang Chen tertawa.

Xia Tianze tertawa kecil. "Tuan muda, Anda belum melihat jenius hebat yang tak terhitung jumlahnya bersaing satu sama lain di antara faksi kuno. Jika ya, Anda tidak akan berpikir bahwa para genius nantinya akan bisa mencapai hal yang sama. ”

"Kalau begitu, bagaimana denganku?" tuan muda menyodok kembali dengan senyum.

Hamba ilahi-Nya berkedip, tidak mampu menjawab. Ya, bukankah tuan muda Jiang Chen sendiri pengecualian?

"Baiklah, aku akan memberimu itu," Xia Tianze setuju. Tidak ada kejeniusan kuno yang muncul dalam ingatan yang bisa mengungguli tuan muda.

Mempertimbangkan usianya saat ini, ia akan menjulang di antara teman-temannya bahkan sebagai kontemporer kontemporer.

“Anda tahu, Kakak Xia, domain manusia saat ini memiliki keunggulannya sendiri. Para jenius di sini memiliki lingkungan yang lebih buruk, pengetahuan yang lebih jarang, dan sumber daya yang lebih sedikit. Namun, justru karena cacat inilah mereka lebih bertekad dan tegas daripada sebelumnya. Jika mereka dimasukkan ke dalam lingkungan yang memungkinkan mereka untuk berkembang, maka mereka akan berkembang! Tolong, pikirkan itu. Orang-orang muda saat ini … mereka benar-benar tidak kehilangan banyak. "

Xia Tianze tidak terlalu memikirkan topik itu. "Kurasa aku salah bicara, Tuan muda," wajahnya memerah. "Aku akan datang dan mengamati dunia luar bersamamu."

Duo meninggalkan Pagoda Veluriyam dan berangkat ke Gunung Peafowl Suci.

Setahun kemudian, gunung itu jauh lebih kuat lagi. Anehnya, suasana terasa lebih tegang dari biasanya.

Gunung Merak Suci segera mendapatkan kembali kekuatannya ketika tuan mudanya kembali.

“Tuan muda, Lord Coiling Dragon terluka parah saat berpatroli beberapa hari yang lalu. Dia dalam kondisi kritis sekarang. Segera setelah itu, banyak faksi kami yang lain diserang, serta tempat-tempat lain di Delapan Daerah Atas. Kami telah memperketat keamanan dan mengirim penyelidik, tetapi kami belum dapat menemukan apa pun. ”

Lan Tianhao dan Yu Gong memimpin Gunung Merak Suci akhir-akhir ini. Mereka dan rekan-rekan ilahi mereka telah menjadi tulang punggung gunung dengan tidak adanya Jiang Chen.

Secara khusus, mereka memiliki tanggung jawab dan tugas mengeluarkan perintah atas nama tuan muda.

Anggota yang lebih tua dari Sacred Peafowl Mountain cukup puas dengan pengaturan ini. Pengikut ilahi baru tuan muda itu lebih kuat dan lebih berkualitas daripada mereka untuk mewakili faksi. Secara keseluruhan bagus bagi mereka untuk bertanggung jawab.

"Siapa yang kamu kirim untuk menyelidiki?" tanya Jiang Chen.

"Beberapa dari kita dewa telah keluar sendiri, dan berbagai dewa dan ahli empyre telah dikirim juga. Sayangnya, tidak ada upaya kami yang membuahkan banyak hasil. "

Jiang Chen sedikit mengangguk. “Perairan di wilayah manusia semakin suram. Sayangnya, kita tidak akan dapat menjaga diri kita sepenuhnya aman lagi. Itu mungkin sisa-sisa Iblis, atau penyerbu alien yang telah melangkah melintasi Boundary Stele. Apapun itu, ini saatnya untuk mengaktifkan kembali Formasi Agung Jiwa Surgawi! ”

Waktu tidak menunggu siapapun.

Invasi iblis yang tepat belum akan dimulai, tapi itu benar-benar tidak jauh.