Sovereign of the Three Realms – Chapter 2182

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2182

Melirik Roguemist yang hingar bingar itu, Jiang Chen tersenyum dingin. "Apakah kamu benar-benar berpikir kamu layak untuk melawanku?"

Saat dia mengatakan ini, Evil Golden Eye-nya menembakkan dua panah berwarna emas yang masuk ke murid Roguemist sendiri.

Meskipun iblis adalah ahli dalam mengendalikan hantu, orang mati, dan kesadaran orang lain, ia sama tak berdaya seperti anak kecil di hadapan Jiang Chen, seorang ahli jiwa yang sejati.

Kesadarannya benar-benar diberantas oleh kekuatan yang kuat, membuat seluruh tubuhnya menggigil seperti telah dirasuki. Ketika tubuhnya bergetar untuk terakhir kalinya, sisa-sisa kehidupan terakhir hilang dari matanya.

Tubuh iblis menjadi patung dalam waktu singkat.

Xia Tianze sedikit terkesan dengan kemampuan Jiang Chen yang kuat. Ini bukan bagian dari warisan Istana Veluriyam! Dari mana dia belajar keterampilan mata yang begitu kuat?

Xia Tianze telah melihat banyak master kuno seni serupa, tetapi sedikit yang bisa menandingi keahlian dan kemudahan Jiang Chen.

Roguemist yang membatu hanyalah hidangan pembuka.

Jiang Chen melirik dengan lembut pada Forefather Stonefiend di dalam dinding berbatu. "Anda selanjutnya."

Mata Stonefiend dipenuhi dengan cahaya aneh. Dia memelototi Jiang Chen, berkotek menyeramkan bergema dari tenggorokannya. Tiba-tiba, sinar oker meledak dari matanya, berdesir keluar dalam lingkaran demi lingkaran konsentris.

Sinar itu tampaknya memiliki aura aneh yang menekan dadanya dengan perasaan tertekan dan mual.

"Hati-hati dengan mata itu," Kura-kura Hitam tiba-tiba memanggil. “Aku bisa merasakan kekuatan yang menakutkan dari sinar itu. Ini adalah kemampuan atribut bumi! ”

Kura-kura Hitam memiliki keahlian yang cukup dalam bidang ini. Ini khusus dalam kemampuan gravitasi dan tanah. Membatu dari Stonefiend memiliki atribut yang sama.

Semua orang diperingatkan oleh pengingat kura-kura.

"Tercela!" Long Xiaoxuan mengutuk. "Ambil ini!"

Cakar yang remuk mencapai dinding berbatu tanpa upacara lebih lanjut.

Jatuh!

Naga itu cukup kuat untuk menghancurkan setengah dinding dengan satu pukulan. Sayangnya, Stonefiend tetap tersembunyi di dalam, diberkati oleh bakat alaminya.

Meskipun Long Xiaoxuan ganas, dia tidak bisa benar-benar menyerang Stonefiend.

Meskipun nenek moyang iblis itu tidak pada puncaknya, itu tidak akan mudah untuk membunuhnya di sini.

Jiang Chen tidak akan menyerah, namun. Dia telah datang dengan begitu banyak prajurit untuk menekan Stonefiend dari setiap sisi dan menyerang dari setiap sudut, sehingga dia bisa mengeluarkan salah satu leluhur ilahi iblis dalam serangan mendadak.

Astral White Tiger membanting ekornya dengan ganas ke dinding batu. Ekor harimau itu dapat diperpanjang dan ditarik, menyerang selekuk cambuk.

Itu adalah salah satu kemampuan garis keturunannya.

Harimau dan naga terus mencakar dengan marah di dinding.

Stonefiend dilindungi oleh penutup alami, tetapi juga membatasi dirinya. Dia dimeteraikan di dalam. Dia bisa mengelak di antara serpihan batu, tetapi pergi dari daerah itu tidak mungkin.

Keuntungan dan kerugian dari posisinya jelas.

"Segel itu membantu melindunginya juga, Jiang Chen. Mengapa tidak membukanya dan biarkan dia keluar? Lalu Anda bisa membujuknya sebanyak yang Anda mau, ”usul Xia Tianze.

"Tidak akankah dia melarikan diri jika kita membuka segel?" Jiang Chen menjawab dengan ragu.

"Jangan khawatir. Membuka segelnya tidak akan segera mengembalikannya ke kekuatan penuhnya. Jika kita menangkapnya tanpa persiapan seperti itu, kemungkinan besar kita bisa membunuhnya. Lonceng emas Anda itu, yang tampaknya secara alami menaklukkan setan — itu memang harta yang sangat menarik. The Great Veluriyam Torch tidak memiliki pengingat juga. Persempit dan manfaatkan sesegera mungkin. ”

Saran Xia Tianze memang menggoda.

Ya, memang benar bahwa kedua belah pihak akan didukung oleh segel itu. Ada sedikit risiko, tapi itu lebih dari cukup untuk diambil.

Jiang Chen segera memutuskan tindakannya. Membuka segel nenek moyang iblis itu lebih menguntungkan untuk melawannya. Dia memeriksa segel sesaat, lalu berbalik ke Xia Tianze. “Segel itu hampir putus juga. Mari kita hancurkan dulu. ”

Xia Tianze tertawa kecil. "Sangat baik!"

Dia menghargai kemampuan adaptasi Jiang Chen.

Keduanya memukul keras dan cepat terhadap bagian-bagian penting segel. Meskipun Jiang Chen telah mencapai keilahian beberapa waktu yang lalu, kekuatan ofensifnya hampir sama dengan Xia Tianze.

Di bawah serangan gabungan mereka, segel itu pecah.

Forefather Stonefiend ketakutan. Dia kaget pada manusia, tidak mengerti apa yang ingin mereka lakukan.

Setelah beberapa saat, dia dengan cepat menyadari bahwa mereka ingin memecahkan segel dan menyerang tubuh aslinya. Nenek moyang iblis terbang menjadi marah.

Jika mereka mau membuang segel, keinginan mereka untuk membunuhnya memang kuat.

Empat binatang suci mengawasinya dengan penuh minat, masing-masing mengambil arah mata angin untuk mencegahnya melarikan diri. Stonefiend mulai panik.

Dia akhirnya memperhatikan dengan tepat seberapa besar bahaya yang dia hadapi. Jika dia berada di puncaknya, dia akan memiliki peluang bagus untuk keluar dari situasi ini, bahkan jika itu berarti melarikan diri daripada menang.

Namun, disegel selama dua ratus ribu tahun membuatnya hanya memiliki sedikit lebih dari setengah kekuatannya. Sulit untuk mengatakan apakah dia akan berhasil melarikan diri sama sekali.

Jika dia memiliki tiga atau lima bulan bebas dari meterai untuk pulih kembali dengan kekuatan penuhnya, segalanya akan berbeda.

Tapi sekarang …

"Kamu berani membuka segel, Jiang Chen?" Pekik Stonefiend. "Apakah kamu tidak khawatir tentang Evilshadow menyerang markasmu?"

Nenek moyang Iblis benar-benar panik sekarang.

Dia tahu bahwa dua orang ini dan empat binatang suci lebih dari cukup untuk membunuhnya.

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. “Kamu tidak perlu khawatir tentang itu, Stonefiend. Evilshadow mungkin berjuang melawan anjing lautnya, sama seperti Anda. Anda harus bersyukur bahwa kami telah menyingkirkan segel Anda sebelumnya! "

Hati Stonefiend tenggelam. Matanya memancarkan sinar ganas, tetapi hatinya sudah menyusun rencana pelarian. Tidak mungkin baginya untuk menang.

Saat ragu sekecil apa pun bisa merenggut nyawanya. Dia perlu mengambil kesempatan apa pun yang ditawarkan, betapapun tipisnya itu.