Sovereign of the Three Realms – Chapter 220

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 220

Bahaya Tanpa Peringatan

Jiang Chen adalah dewa di hati Qiao Baishi.

Setelah jamuan makan selesai, Jiang Chen memberi Qiao Baishi hadiah satu paket pil untuk Tang Long sebagai balasannya.

Tang Long bahkan tidak tahu bagaimana dia bisa keluar dari pintu. Perjamuan hari ini telah membantunya menjadi lebih dekat dengan kru Jiang Chen.

Namun, Tang Long masih merasa agak malu.

Hadiah yang dibawanya tidak bernilai banyak uang, tetapi apa yang diterimanya sebagai balasan adalah pil luar biasa. Beberapa seperti Pill Heavenly Karma adalah untuk cedera, dan yang lain seperti Pill Vast Ocean adalah untuk memulihkan qi sejati.

Ini semua adalah item bagus yang Tang Long tidak mampu beli.

Seorang Penjaga Dragonteeth sering berkelana ke luar untuk kasus-kasus, dengan perkelahian dan pembunuhan menjadi tak terhindarkan. Pertumpahan darah juga merupakan hal yang biasa. Pil-pil ini akan memberikan bantuan tepat waktu seperti bahan bakar yang dikirim dalam badai salju.

“Tang Tua, seringlah datang dan berkunjung di masa depan jika Anda tidak memiliki kegiatan, tetapi jangan membawa apa pun bersama Anda di lain waktu. Atau tuan muda rumahku tidak akan membiarkanmu melewati pintu. “

Xue Tong menemani Tang Long keluar dari pintu dan menyusuri dua jalan sebelum menuju ke belakang.

Telinganya tiba-tiba mengejang. sebelum dia berbelok ke gang rumahnya dan berteriak, Siapa itu? Tunjukkan dirimu! ”

Tubuhnya bergerak seperti ikan melalui air saat dia melompat, mendarat di sudut atap di dekatnya, busur Xue Sha mencengkeram tangannya. Matanya seperti elang saat mereka memindai sekeliling.

“Kamu dipanggil Xue Tong?”

Tiba-tiba sebuah suara menyeramkan terdengar tanpa peringatan dari belakangnya. >

Xue Tong sangat terkejut. Dia telah berlatih Ear of the Zephyr dan kemampuannya untuk menangkap suara-suara kecil jauh lebih unggul daripada orang kebanyakan.

Tapi dia tidak menyadari bahwa ada seseorang yang bersembunyi di belakangnya saat dia melintas dengan cepat!

Tubuhnya miring saat dia menyapu busur Xue Sha ke belakang.

Pa!

Tremor segera naik ke lengannya, mematikannya. Busur Xue Sha digenggam oleh tangan yang layu.

Tidak peduli bagaimana Xue Tong menarik busur dan mengedarkan qi yang sebenarnya di tubuhnya, seolah-olah itu akan tenggelam ke laut seperti batu besar . Dia benar-benar tidak dapat menggerakkan haluan sedikit pun.

“Jangan sia-siakan kekuatanmu,” suara seram itu berkata dengan samar. “Itu semua tidak berguna.”

Dengan sedikit sentuhan tangan lawannya, sepertinya busur Xue Sha sedang dipanggang dalam api panas. Sangat panas saat disentuh, memasak tangan Xue Tong dan membuatnya mendesis.

Xue Tong melonggarkan tangannya saat telapak tangan kirinya membentuk tinju dan menabrak lawannya. Ini telah menjadi pertarungan jarak dekat.

Sesuatu yang tampak seperti cabang menabrak punggung tangan Xue Tong dari suatu tempat dalam kegelapan.

Retakan terdengar.

< p> Pada detik berikutnya, seluruh lengan Xue Tong tertinggal lemas, seolah-olah dia tersengat listrik.

“Sekarang jatuh.” Suara jarak jauh terdengar. Busur Xue Sha yang jatuh ke tangannya dengan sembarangan mengetuk tubuh Xue Tong, menjatuhkan yang terakhir di tempatnya berdiri.

“Bawa dia!”

Beberapa bentuk yang sama menyeramkan muncul dari kegelapan, menempatkan Xue Tong ke dalam karung kain besar dan mengangkatnya ke pundak mereka. Mereka menghilang ke dalam bayang-bayang dengan beberapa naik dan turun.

Saat-saat dari serangan awal hingga penangkapan Xue Tong telah diselesaikan dalam hampir satu gerakan halus, dalam rentang>

Jiang Chen sudah memasuki ruang rahasia ketika perasaan tidak enak melonjak, terima kasih atas latihannya sebagai Kepala Psikis.

Mm? Pernahkah terjadi sesuatu? “

Jiang Chen melompat dan berlari ke luar, tiba di mulut gang.

” Ini buruk, Xue Tong! “

Kesadaran Jiang Chen begitu sensitif sehingga segera menangkap fakta bahwa kehadiran Xue Tong menghilang ke udara dari tempat ini.

Gerakan Jiang Chen yang tiba-tiba juga memperingatkan penjaga pribadinya saat mereka semua berlari keluar.

“Tuan muda, apa yang terjadi?”

“Hmm? Tampaknya ada bekas perkelahian di sini! “

Ekspresi wajah Jiang Chen gelap ketika matanya berkeliaran dengan dingin di sekitar area. Nada suaranya dingin, “Xue Tong diambil!”

“Ah? Siapa yang berani melakukan hal seperti itu? “

” Menculik seseorang dari pintu rumah kami? Itu terlalu berani! “

” Tuan muda, siapa musuh? “

Jiang Chen menggelengkan kepalanya. Saya tidak tahu untuk saat ini, tetapi lawannya sangat licin dan sangat mahir menyembunyikan kehadirannya. Pertarungan terjadi sesaat sebelumnya, tetapi pada saat aku keluar, aku tidak bisa lagi menemukan jejak keberadaan mereka. “

” Mereka sekuat itu? “

Jiang Chen mengangguk. Lawan mereka memang kuat. Kepala Psikis yang dia praktikkan itu sensitif tanpa bisa dibandingkan. Untuk membuatnya sehingga bahkan Kepala Psikisnya tidak bisa menangkap jejak gerakan musuh, ini bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan oleh seorang praktisi biasa sama sekali.

Selain itu, Xue Tong berada di puncak ranah qi sejati. Musuh telah menjatuhkannya begitu bersih tanpa memberinya waktu untuk berteriak minta tolong. Oleh karena itu, jelas bahwa musuh memiliki kekuatan yang menakutkan dan jelas merupakan praktisi ranah roh.

“Tuan muda, tampaknya ada bola lilin di sudut ini.” Wen Ziqi yang penuh perhatian membuat penemuan di sudut.

“Jangan gunakan tanganmu untuk mengambilnya!” Jiang Chen Cepat-cepat mengingatkannya.

Dia berjalan, memakai sepasang sarung tangan untuk menghindari racun dan menghancurkan bola lilin di tangannya. Ada catatan di dalamnya, “Jiang Chen, jika Anda membuka catatan ini tanpa sekarat karena racun di dalamnya, lanjutkan ke catatan berikutnya. Pilih salah satu orangmu sebagai pengorbanan pertama karena langkah selanjutnya adalah kematian setiap orang di keluarga Jiang Anda, satu demi satu! “

” Itu, itu benar-benar diracuni! ” masih gelisah karena ketakutan.

Untung tuan muda itu berhati-hati. Kalau tidak, Wen Ziqi mungkin mati di tempat setelah menggunakan tangan kosongnya untuk mengambil bola lilin.

“Musuh ini sangat licik, dia meletakkan jebakan di setiap langkah di sepanjang jalan!” >

Sudut Jiang Chen mengejang. Dia harus mengakui bahwa musuh yang mereka hadapi kali ini berada pada level yang berbeda dari yang sebelumnya.

Lawannya sebelumnya adalah murid sekte yang arogan atau putra bangsawan yang kejam. Meskipun orang-orang ini bisa menjadi jahat, tidak ada dari mereka yang bisa membuat plot tingkat ini.

“Ayo masuk dulu!”

Jiang Chen tahu betul bahwa masalah ini rumit. Jika musuh datang mengetuk dengan senjata dan serangan, dia tidak akan takut sama sekali. Tapi penyergapan tanpa suara, tanpa jejak, dan tak terduga ini jauh lebih menakutkan.

Dia berada dalam cahaya dan musuh berada dalam bayang-bayang. Perasaan semacam ini seolah-olah musuh memegang semua inisiatif, dan satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah mempertahankan, mempertahankan, dan mempertahankan lebih banyak lagi!

Setelah mereka memasuki rumah, Jiang Chen mengirim kelompok orang untuk mendistribusikan beberapa pil penawar racun. “Simpan pil ini dengan mudah. Jika musuh berani menyerang kami sekali, mereka akan berani menyerang kami dua kali. Mudah untuk bertahan terhadap bilah dan tombak dalam cahaya. Yang lebih menakutkan adalah terus menggunakan metode terkait racun seperti ini. Kita harus membuat persiapan sendiri. ”

Bahkan seorang jenius di puncak dunia qi sejati seperti Xue Tong telah ditangkap oleh musuh. Penjaga pribadi yang tersisa secara alami waspada.

Bahkan saudara-saudara Qiao tidak pernah badut sekali pun.

“Sialan, dari mana datangnya bajingan ini? Tuan muda, bisakah itu sisa-sisa pengaruh pangeran pertama Ye Dai? “

” Pangeran pertama? Pengaruhnya telah lama terhapus. Saya pikir sangat mungkin orang-orang dari Istana Utara. “

Ketika Azure Heaven, Istana Utara disebutkan, itu segera beresonansi dengan banyak orang.

Mempertimbangkan dendam yang mereka miliki dengan Istana Utara, itu adalah penjelasan yang paling masuk akal bahwa musuh lama mereka dari Istana Utara datang untuk menciptakan masalah.

Tetapi para murid Istana Utara tampaknya tidak memiliki gaya kerajinan dan perencanaan rumit ini.

Gaya Istana Utara sangat mudah – perampokan jalan raya yang mencolok.

Metode dan cara aneh ini bukanlah sesuatu yang dilakukan oleh para murid Istana Utara bisa melakukan.

“Mungkinkah itu para murid dari Sekte Pohon Berharga? Apakah itu karena tuan muda itu menyinggung Penatua Besi tempo hari sehingga dia mengirim orang untuk menimbulkan masalah dengan kita? “

Ekspresi penjaga pribadi semua menjadi suram ketika murid sekte disebutkan.

Jika itu benar-benar murid sekte yang datang untuk membalas dendam, tidak ada banyak yang bisa dilakukan oleh penjaga pribadi dengan tingkat kekuatan mereka saat ini.

Tanpa Xue Tong, mereka bahkan tidak bisa siapkan Formasi Delapan Trigram Asimilasi.

“Tuan muda, haruskah kita memberi tahu Dragonteeth Guard terlebih dahulu?” Guo Jin mengusulkan sebuah ide.

“Benar, kita harus meledakkan masalah ini dan pastikan bahwa Putra Mahkota Ye Rong mengetahuinya. Ini adalah ibu kota, wilayah keluarga Ye. Untuk memikirkan kekuatan tersembunyi semacam itu ada yang berani menculik orang secara terbuka di ambang pintu bangsawan kelas dua! “Penjaga pribadi lainnya, Shen Yifan, angkat bicara.

Jiang Chen mengangguk,” Jumlah kami orang terbatas dalam hal ini. Kita perlu meminjam kekuatan Putra Mahkota dan Dragonteeth Guard untuk membantu penyelidikan kita! “

Putra Mahkota Ye Rong hendak beristirahat malam itu ketika dia tiba-tiba mendengar bahwa sesuatu telah terjadi dalam keluarga Jiang. Kapten penjaga pribadi keluarga Jiang, Xue Tong, telah diambil di depan pintu rumahnya sendiri.

Berita ini memecah kedamaian di dalam ibukota. Meskipun berita itu semakin berkembang dengan kecepatan penyebarannya ke seluruh ibukota.

Tian Shao memimpin pasukan ketiga Penjaga Dragonteeth dan secara pribadi mengambil alih kasus ini, dimulai dengan gaya karpet cari.

Putra Mahkota memperoleh dekrit perintah perang dari raja, memerintahkan agar semua gerbang kota, tidak peduli di darat atau di udara, harus disegel. Orang-orang hanya diizinkan masuk ke kota dan tidak diizinkan untuk pergi.

Gambar yang awalnya damai di dalam Kerajaan Skylaurel sekali lagi pecah, seperti angin yang menyapu di depan badai yang meningkat.

Putra Mahkota Ye Rong marah, bukan hanya karena sesuatu telah terjadi di rumah tangga Jiang Chen atau karena persahabatannya dengan Xue Tong sejak dia pernah menjadi bagian dari tim Ye Rong dalam Perburuan Musim Gugur. Itu lebih karena dia pikir dia sudah memahami situasi di ibukota, tetapi tidak tahu bahwa celah mematikan seperti itu mengungkap bahaya yang mengintai di bawah permukaan.

Jika mereka bisa menangkap kapten pengawal pribadi keluarga Jiang dari ambang pintu rumah Jiang hari ini, mungkin orang-orang ini bisa datang ke Istana Timur dan membawanya berikutnya. Meskipun Istana Timur berada di bawah keamanan yang tinggi, Ye Rong tidak berpikir dengan Kekuatan Jiang Chen, dia tidak akan mampu melindungi bahkan pintu rumahnya sendiri! Musuh ini tentu saja sangat kuat dan sangat menakutkan. Tutor Ye juga sangat terkejut ketika dia menerima berita mengejutkan ini. Dia menghela nafas, Bahkan aku salah kali ini. Saya telah berpikir bahwa situasi di ibukota itu damai. Siapa yang akan membayangkan bahwa bahaya seperti itu akan mengintai? Little Dan, segalanya tidak sesederhana ini kali ini. ”Pukulan ramping Dan Fei sedikit melengkung. “Lordmaster, mungkinkah sisa-sisa pangeran lain bangkit dari abu?” Pemimpin beban menggelengkan kepalanya, “Inti sebenarnya dari kekuatan mereka telah dibekap atau diserahkan. Dunia ini sangat realistis. Tidak banyak orang yang mau menjadi martir bagi beberapa pangeran yang mati. Belum lagi bahwa Ye Dai dan yang lainnya tidak memiliki karisma seperti itu. Musuh pastilah musuh keluarga Jiang. “” Mungkinkah Istana Utara? “Dan Fei memikirkan calon tersangka lain.” Dan kecil, berhenti menebak secara acak. Tidak ada kemungkinan yang bisa dikesampingkan sebelum kebenaran digali. Saya ingin melihat bagaimana Jiang Chen menangani hal-hal saat ini! “Ye Chonglou tertawa. Meskipun Putra Mahkota dan Penjaga Dragonteeth sudah mulai bergerak, Jiang Chen tidak menggantungkan semua harapannya pada orang lain. Dia buru-buru mulai membuat persiapan sendiri juga. Dia tahu bahwa tantangan kali ini mungkin akan lebih sulit daripada yang datang sebelumnya.