Sovereign of the Three Realms – Chapter 2222 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2222 | Baca Novel Online

Empat binatang suci melompat ke dalam tindakan yang hampir bersamaan.

Jiang Chen terus mengawasi mereka. Begitu mereka menjebak Silverhammer, dia akan menaklukkan leluhur dengan Tali Naga Sejati Air dan Api.

Jendela waktu akan cepat berlalu. Tidak ada ruang untuk kesalahan. Keragu-raguan sedikit pun bisa membuatnya kehilangan kesempatan.

Selain itu, mereka tidak jauh dari kamp utama iblis emas. Teman-teman Silverhammer dapat membantu kapan saja.

Yang paling penting, Jiang Chen bisa merasakan makhluk yang sangat kuat di dalam kamp iblis yang tidak mungkin dia kalahkan sendiri. Bahkan dengan empat binatang suci dan Xia Tianze di sisinya, kemungkinan dia mengalahkan kekuatan itu tipis. Iblis yang menahan benteng dapat menyaingi Divine Veluriyam dari zaman kuno.

Karena itu, dia perlu membuat pekerjaan cepat berurusan dengan Silverhammer.

Silverhammer lebih berhati-hati daripada Silveredge. Dia berteriak ketika dia bertarung, dengan jelas memberitahu Forefather Goldenhowl tentang perkembangan itu.

Tidak terpengaruh, Jiang Chen terus menatap Mata Tuhannya dalam pertempuran, menunggu kesempatannya.

Gravitasi Black Tortoise yang kuat menyelimuti Silverhammer.

Ini dia!

Tali Air dan Api Naga Sejati yang diaktifkan terpecah menjadi dua ujung dari kekuatan lawan dan terbang ke arah yang berlawanan, seperti naga air dan naga api masing-masing. Yang luar biasa mungkin mengancam akan memecah langit dan bumi.

Terlepas dari kehati-hatiannya, Silverhammer tidak berharap bahaya akan menghantamnya begitu cepat. Dia berusaha melarikan diri segera setelah dia merasakan kekuatan luar biasa dari tali itu, tetapi di bawah tarikan gravitasi Kura-kura Hitam, dia hanya bisa mencapai sepertiga dari kecepatan biasanya.

"Sial!" Silverhammer panik dan melolong panik, memanggil bantuan. Jika Goldenhowl gagal tiba tepat waktu, dia akan dikutuk.

Jiang Chen tidak akan membiarkan siapa pun datang membantu iblis. Dia membuat beberapa segel tangan untuk mendorong tali ke kekuatan penuhnya. Dua untaian lingkaran cahaya di sekitar Silverhammer dengan kecepatan tinggi.

Dalam sekejap mata, talinya mengikat nenek moyang tanpa meninggalkan ruang gerak, menekan semua kekuatannya.

Tiba-tiba, Jiang Chen merasakan kekuatan yang tak terhentikan datang dari kamp iblis emas.

"Semua orang, nenek moyang terkemuka suku iblis emas akan datang. Ayo pergi!"

Jiang Chen tidak akan melibatkan leluhur sekarang. Pertempuran berikutnya akan menempatkan mereka pada posisi yang sulit. Mereka bahkan mungkin terjebak. Dan, ini bukan waktu yang tepat atau lokasi yang tepat untuk melakukannya.

Empat binatang suci menyembunyikan diri mereka sesuai instruksi Jiang Chen dan kembali kepadanya. Tanpa ragu-ragu, dia mengeluarkan Measure of Heaven dan melintas dalam kecemerlangan.

Jarak antara langit dan bumi tampak memendek dalam sekejap. Manusia melanggar aturan fisika dan melompat ribuan mil dalam satu detik.

Goldenhowl tiba di medan perang, napas setelah Jiang Chen pergi.

Dia masih bisa merasakan sisa energi yang tersisa dari pertarungan.

Wajahnya mendung. Dia tahu Silverhammer telah menghilang.

"Siapa itu!" Goldenhowl berteriak, diliputi kemarahan.

Bahkan di zaman kuno, iblis emas tidak pernah menderita kekalahan yang begitu mengerikan. Ada banyak pembudidaya manusia yang kuat, tetapi tidak banyak yang mampu menangkap Silverhammer dan Silveredge hidup-hidup. Hampir tidak mungkin untuk melakukannya dalam waktu sesingkat itu.

Jika bahkan pembudidaya manusia purba tidak bisa melakukan itu, bagaimana mungkin umat manusia yang menurun mencapai prestasi seperti itu ?!

Goldenhowl merasa dipermainkan.

Seorang kultivator ilahi memiliki indera penciuman yang tajam. Hidungnya sedikit berkedut sebelum dia mengirimkan perintah kepada iblis-iblis emas.

"Setan emas, pergi ke Forefather Cloudrumble dan serang ke Tanah Suci Abadi dengan semua yang Anda miliki! Setelah itu, kura-kura di tanah suci dan tunggu aku kembali! ”

Goldenhowl telah melihat bagian dari pertempuran besar sebelumnya. Dia tidak kehilangan ketenangannya meskipun dalam situasi demikian. Dalam sekejap emas, ia terbang ke arah yang ditinggalkan manusia.

Dia tidak bisa merasakan jejak yang ditinggalkan oleh Measure of Heaven, tapi dia bisa merasakan kehadiran Silverhammer melalui metode resonansi yang unik untuk iblis-iblis emas.

Silverhammer telah ditangkap hidup-hidup seperti halnya Silveredge, dan para penculiknya juga sama!

"Sialan, bocah manusia itu berani." Goldenhowl tidak punya bukti mengenai siapa penculiknya, tapi dia yakin itu Jiang Chen.

Di semua wilayah manusia dan Myriad Abyss, pemuda misterius itu adalah satu-satunya ancaman bagi iblis. Bakat seperti itu sudah langka bahkan di zaman kuno. Dari mana pemuda itu berasal?

Sambil mengesampingkan kebingungannya, Goldenhowl fokus pada satu pikiran dan satu pikiran saja: mengejar pemuda itu dan membunuhnya!

Dia tidak khawatir Jiang Chen akan meninggalkan Winterdraw. Dia lebih khawatir bahwa pemuda itu akan berjongkok di pulau itu.

Keberanian pemuda itu membuat Goldenhowl marah. Namun, di balik kemarahan itu, ada jejak kegembiraan. Ini adalah kesempatannya untuk menjatuhkan Jiang Chen!

Begitu dia melakukannya, domain manusia akan runtuh karena kurangnya kepemimpinan. Kemudian pasukan iblis emasnya dapat dengan mudah masuk ke wilayah manusia dan mengambil apa pun yang mereka inginkan. Menjadi kelompok pertama yang menyerbu akan memberikan mereka hasil rampasan hebat!

Di sisi lain, Goldenhowl tidak akan meremehkan Jiang Chen.

Pasti ada sesuatu tentang pemuda yang memungkinkannya menangkap Silverhammer hidup-hidup. Goldenhowl tidak bisa melakukannya lebih baik daripada Jiang Chen.

“Pria muda itu membawa rahasia yang menakjubkan bersamanya. Begitu aku membawanya, rahasianya akan menjadi milikku! ”

Goldenhowl diambil alih oleh keserakahan. Dia tahu ras manusia di Benua Divine Abyss memiliki kekayaan besar. Mungkin pemuda itu memiliki benda-benda magis dan warisan yang bahkan membuat nenek moyang iri. Kalau tidak, tidak masuk akal bagi seorang keturunan manusia muda untuk mencapai apa yang dimilikinya.

Jiang Chen dalam pelarian, tetapi Ukur Surga mengizinkannya untuk mempertahankan rahmatnya. Namun segera, ia merasakan nenek moyang iblis mengikutinya.

"Oh? Dia bisa melacak Surga Ukuran? " Jiang Chen terkejut. Semakin dia memperkuat genggamannya, semakin dia memahami kekuatan intinya.

Dia tidak berharap nenek moyang iblis dapat melacaknya, tetapi dia masih percaya diri dengan kecepatan ferule. Tanpa itu, dia tidak akan menyerahkan jimat dari Divine Veluriyam kepada An Kasyapa.