Sovereign of the Three Realms – Chapter 223

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 223

Rencana Serangan Balik

Ketika Tian Shao menerima pesan rahasia dari orang-orangnya bahwa Jiang Chen sedang mencarinya, dia bergegas dengan sangat tergesa-gesa ke rumah tangga Jiang.

Dia berada di bawah banyak tekanan untuk masalah ini juga. Kemuliaan dan penghinaan keluarga Jiang sebenarnya adalah miliknya juga. Jika keluarga Jiang runtuh, maka yang jatuh berikutnya adalah dia, Tian Shao, dan orang berikutnya setelah dia jatuh bisa jadi adalah Putra Mahkota Ye Rong.

Karena itu, tekanan pada dirinya terasa seberat gunung setelah masalah ini terjadi.

“Tuan muda Chen, Anda memanggil saya?”

Jiang Chen sedikit tergerak untuk melihat bahwa ada kantong mata besar di bawah Tian Shao. mata dan keletihan tertulis di seluruh wajahnya. Dia tahu bahwa Tian Shao sedang berusaha yang terbaik.

Bagaimanapun, masalah ini agak sulit diselidiki. Ada anggota internal Pengawal Dragonteeth berkolusi dengan musuh di luar. Akan sulit untuk menemukan bukti bahkan jika mereka memiliki kecurigaan mereka.

“Old Tian, ​​Anda mengalami masalah besar. Saya sekarang memerlukan satu set informasi lengkap tentang Lu Wuji. Misalnya, siapa orang kepercayaannya dan orang-orangnya yang paling bisa dipercaya? Bisakah Anda memberi saya daftar nama? Daftar ini tidak hanya harus memiliki nama mereka, tetapi juga alamat mereka, waktu shift mereka dan yang lainnya. “

Sebuah cahaya cerdas berkilau samar di mata Tian Shao, dan dia menganggukkan kepalanya dengan tegas. “Tidak masalah, aku berjanji bisa melakukan ini dengan sempurna.”

Tian Shao adalah orang yang suka berkata-kata dan melakukan banyak hal dengan efisien. Dia menghasilkan daftar dalam waktu satu jam setelah meninggalkan rumah Jiang.

Jiang Chen bahkan lebih dijamin sukses dengan daftar ini di tangan.

“Tuan muda Chen, Putra Mahkota memiliki berada di bawah banyak tekanan karena masalah ini. Partai-partai di semua sisi sekarang keberatan dengan darurat militer. Ketika semuanya berakhir, ini semua karena pangeran keempat baru saja diangkat menjadi Putra Mahkota baru-baru ini dan karena itu ia belum memiliki fondasi yang cukup kuat. ”Tian Shao menghela nafas.

“Tian Shao, katakan pada Yang Mulia untuk mengangkat hukum darurat perang.”

“Apa?” Tian Shao menunjukkan ekspresi terkejut.

“Tuan muda Chen, gerakan musuh, gerakan musuh akan menjadi lebih berani tanpa darurat militer. Ini akan sangat tidak menguntungkan bagi Anda. “

Jiang Chen mengangguk,” Saudara Tian, ​​semakin tinggi tingkat keamanan, semakin kecil kemungkinan musuh akan muncul dari persembunyian. Mengangkat hukum darurat hanyalah untuk menarik ular keluar dari lubang. “

” Oh? Tuan muda Chen, apakah Anda sudah memiliki rencana dalam pikiran? “

Tian Shao juga penasaran ketika dia melihat sikap tenang Jiang Chen.

Jejak senyum dingin dan kejam muncul di bibir Jiang Chen. Senyum ini bahkan membuat Tian Shao, seseorang yang cukup akrab dengan Jiang Chen, sedikit bergidik bukan karena kedinginan.

Dia tahu bahwa begitu Jiang Chen mengungkapkan senyum seperti itu, itu berarti bahwa niat membunuh tanpa batas telah dipicu dalam dirinya. .

“Saudara Tian, ​​bukankah Putra Mahkota selalu merasa bahwa fondasinya goyah? Jika dia dapat berhasil mengeluarkan keberanian dan tekadnya kali ini, dia akan dapat sepenuhnya membersihkan semua sisa-sisa pemberontak dan benar-benar sekokoh Mt. Tai. “

” Apa maksudmu dengan ini? “Sebagai pengikut setia Ye Rong, Tian Shao sangat tertarik dengan kata-kata ini.

” Kamu hanya perlu bekerja sama dengan tindakanku dan lakukan itu … “

Jiang Chen memeriksa instruksi rahasianya dengan Tian Shao.

Tian Shao mengangguk ketika dia mendengarkan, dan kemudian menampilkan ekspresi kontemplatif yang serius setelah itu,” Tuan muda Chen , berapa banyak kepercayaan yang Anda miliki dengan ini? “

Jiang Chen berkata dengan lemah,” Saya seratus persen yakin, tapi saya tidak bisa menjamin apa pun jika ada yang salah dengan manipulasi Anda. “

>

Tian Shao mengangguk dan dengan hati-hati mensimulasikan banyak hal di dalam hatinya. Dia mengambil napas dalam-dalam dan mengangguk, “Tuan muda Chen, saya akan segera melapor kepada Yang Mulia dan memintanya untuk mengambil keputusan.”

“Cepat tentang hal itu.” >

Jiang Chen benar-benar mengenal Ye Rong dengan baik dan tahu bahwa Ye Rong tidak akan pernah melewatkan kesempatan ini. Meskipun dia adalah Putra Mahkota, ada segala macam kekuatan lawan yang masih memandang posisinya dengan iri. Semua tidak berjalan semulus yang dia bayangkan.

Dengan kesempatan untuk mengkonsolidasikan genggamannya secara menyeluruh, Ye Rong tidak akan pernah melewatkannya. Meskipun ada risiko yang terlibat dalam masalah ini dan bahwa masalah besar dapat terjadi jika dia tidak melakukannya dengan baik, tetapi perjuangan untuk merebut kekuasaan selalu disertai dengan risiko besar sejak zaman kuno. Dia tidak akan pernah bisa duduk dengan kokoh di kursinya Putra Mahkota tanpa semangat mengambil risiko.

Karena itu, Jiang Chen sama sekali tidak khawatir bahwa Ye Rong tidak akan bekerja sama.

Memang, ketika Ye Rong menerima surat rahasia rahasia Tian Shao, dia segera melakukan perjalanan ke rumah Jiang.

“Jiang Chen, aku cukup bermasalah dengan masalah saat ini juga. Musuh terlalu licin kali ini dan anak buah saya belum dapat menemukan apa pun. Sigh. “Ye Rong juga menghibur Jiang Chen dengan sopan ketika dia tiba.

Ye Rong adalah pria yang pintar. Meskipun dia adalah Putra Mahkota sekarang, dia tidak mengudara dengan Jiang Chen dan tidak menyebut dirinya “pangeran ini” atau “yang kerajaan ini”.

Ini tidak diragukan lagi merupakan sinyal bahwa dia, Ye Rong, masih sangat menghargai hubungannya dengan Jiang Chen. Meskipun Ye Rong adalah Putra Mahkota, dia masih sedekat dengan Jiang Chen sebagai saudara.

“Yang Mulia, Anda sudah berusaha keras untuk masalah ini dan telah melakukan semua yang Anda bisa atau tidak bisa melakukan. Saya, Jiang Chen, akui itu. ”

Jiang Chen juga tahu kebenaran kata-katanya. Ye Rong telah bertahan di bawah tekanan dari semua pihak dan memberlakukan darurat militer – ini membutuhkan sejumlah karisma.

Ye Rong memiliki karisma dan tanggung jawab yang cukup di saat dibutuhkan. Jiang Chen agak mengagumi hal ini dan merasa bahwa dia tidak menaruh kepercayaan pada orang yang salah.

“Saya mendengar Tian Shao mengatakan bahwa Anda memiliki petunjuk baru di sini?” Ye Rong tidak bertele-tele semak.

“Tidak hanya petunjuk baru, tetapi saya juga telah menemukan cara untuk Anda.” Jiang Chen tersenyum samar.

“Mm?” Sebuah cahaya muncul di Ye Mata Rong. Kamu dan aku adalah saudara, dan aku pergi ke mana kamu pergi di ibukota. Adik laki-laki, Jiang, saya akan mendukung rencana apa pun yang Anda anggap layak dengan petunjuk yang Anda miliki. Kami telah melewati begitu banyak situasi hidup dan mati bersama. Saya tidak perlu takut sekarang karena saya Putra Mahkota. Saudaraku, berbicara terus terang. “

Apa yang diinginkan Jiang Chen adalah sikap tegas seperti ini dari Ye Rong.

Dia menampar pahanya dan memuji,” Baiklah, itu hal langka yang Yang Mulia tidak kehilangan semangat dan semangat petualangan Anda setelah menjadi Putra Mahkota. Saya sudah memiliki petunjuk yang berkaitan dengan masalah ini. Lu Wuji berkolusi dengan organisasi pembunuh, mempertahankan fasad tinggal bersama kami sambil diam-diam membantu orang lain. Orang yang mendukung mereka di belakang layar adalah Yang Zhao, dan itu bisa melibatkan pangeran Ye Hao. “

” Ye Hao? “Ye Rong sedikit mulai. Ye Hao ini adalah anak yang tersedu-sedu yang baru berusia tiga belas atau empat belas tahun. Selalu menjadi pangeran tertua keempat yang bersaing untuk mendapatkan posisi Putra Mahkota. Ye Hao tidak pernah ikut lomba karena dia terlalu muda dan tidak punya dasar untuk dibicarakan.

“Ye Hao tidak penting, dia sepertinya hanya bidak yang digunakan oleh orang-orang bodoh itu. Inti masalahnya adalah sisa-sisa dari fraksi Ye Dai seperti Lu Wuji dan Yang Zhao! “

” Yang Zhao! “Niat membunuh juga menari-nari di mata Ye Rong ketika dia mendengar nama ini. >

Yang Zhao adalah salah satu pendukung diehard Ye Dai. Posisi dan kekuatannya di Dragonteeth Guard terlalu tinggi untuk Ye Rong untuk menyingkirkannya ketika mereka membersihkan rumah.

Meskipun Ye Rong membuat catatan internal tentang hal itu, dia tidak dapat menemukan alasan untuk mengambil bawah Yang Zhao. Yang terakhir mengendalikan Dragonteeth Guard dan memiliki beragam jaringan. Dia meraih kekuatan besar dan bahkan sulit bagi Putra Mahkota untuk menjatuhkannya.

Namun, duri di samping ini selalu ditanam dengan kuat, membuat semua makanan sedikit hambar di mulut Ye Rong saat dia menjalani hari-harinya.

Lagipula, dengan pengaruh Yang Zhao sebagai wakil direktur, itu Akan mudah baginya untuk mengirim panggilan ke sekelompok orang dan terlibat dalam kejahatan terselubung, membuat hal-hal yang tidak menguntungkan bagi Ye Rong.

Jika Yang Zhao memiliki tiga hingga lima tahun untuk merencanakan dan membentuk sendiri berpesta, dan diam-diam mendukung Ye Hao, itu tidak masuk akal bahwa dia akan berubah menjadi tantangan baru untuk Ye Rong.

Mengingat bahwa Ye Hao tidak memiliki kelebihan yang dimiliki pangeran pertama Ye Dai, karena fondasinya di ibukota tidak sekokoh itu, tidak ada banyak kematian baginya.

Ini adalah situasi yang sudah berlangsung lama, sekuat es. Butuh beberapa saat untuk mengguncang segalanya dan tidak akan selesai dalam sehari semalam.

Saat ini, Ye Rong masih mengumpulkan pengaruhnya dan memperkuat fondasinya. Jika Yang Zhao diam-diam bergerak melawannya, itu jelas untuk melihat tingkat ancaman yang akan ia bentuk terhadap Ye Rong.

Karena itu, dalam hal kebencian, kedalaman emosi Ye Rong terhadap Yang Zhao tidak sedikit pun kurang dari Jiang Chen, dan bahkan agak lebih kuat dari Jiang Chen.

Bagaimana dia tidak tertarik ketika mendengar Jiang Chen mengatakan bahwa masalah ini dapat menjatuhkan Yang Zhao?

“Adik laki-laki Jiang, apakah Anda memiliki bukti?” Tanya Ye Rong.

“Saya tidak punya bukti langsung, tapi saya benar-benar yakin itu Yang Zhao dan Lu Wuji berkonspirasi dengan musuh dalam masalah ini. “

” Bersekongkol dengan musuh, membawa bencana ke ibu kota, dan mengguncang fondasi kerajaan, ini semua dapat dihukum mati. Kami akan dapat mengalahkan Yang Zhao jika kami mendapatkan bukti nyata. Dia akan sulit ditekan untuk lolos dari kematian bahkan jika dia adalah wakil direktur Penjaga Dragonteeth. “

Ye Rong sangat sadar bahwa apakah itu dia atau ayah kerajaannya, mereka sangat membenci dan memiliki nol toleransi untuk tindakan yang berkolusi dengan kekuatan asing lainnya.

Dan sama besarnya dengan kekuatan Yang Zhao, dia bukan direktur jenderal Dragonteeth Guard. Masih ada Shangguan Yi di atasnya.

Hubungan Yang Zhao dengan wakil direktur lainnya mirip dengan api dan es. Jika dia dituduh melakukan sesuatu, dia juga akan memiliki saingan yang akan melompat untuk menggigitnya, menyerahkannya ke tumpukan kematian.

“Yang Mulia, siapkan sekelompok elit untuk bersiap-siap menerima pesanan. Jangan beri tahu musuh kami, tunggu saja sinyal saya. Yang Zhao tidak akan bisa membicarakan jalan keluarnya dari ini, jika kita bisa menangkap Lu Wuji dan para pembunuh itu dalam aksinya. “

“Tangkap mereka dalam aksinya?” “Ya.” Jiang Chen menganggukkan kepalanya dengan tegas. Lu Wuji sudah pergi menemui para pembunuh itu. Dengan temperamennya, dia tidak akan pergi begitu saja. Orang-orangmu bisa bergerak begitu dia mengunjungi kedua kalinya dan mengelilinginya, mengeksposnya dalam tindakan. “” Yang Zhao tidak akan bisa keluar dari sini selama kita bisa menangkap Lu Wuji. ” Tian Shao mengangguk. Rong berpikir sejenak dan berkata, “Yang aku takutkan adalah Yang Zhao bahkan bisa mengorbankan Lu Wuji jika dia benar-benar mengeraskan hatinya.” Jiang Chen tersenyum, “Korban Lu Wuji? Itu diberikan. Kecuali, begitu Lu Wuji terpapar, akankah pengaruh Yang Zhao tetap seperti sebelumnya bahkan jika dia bisa membebaskan dirinya dari masalah ini? Siapa yang akan mengikuti seseorang yang bisa mengorbankan keponakannya? Yang Zhao tidak akan menjadi masalah lagi jika Lu Wuji meninggal. Akan mudah baginya untuk mati! “Ye Rong sedikit terkejut melihat Jiang Chen begitu percaya diri. Wang Zhao masih menjadi wakil direktur Penjaga Dragonteeth di jantungnya. Dia memiliki ahli yang tak terhitung jumlahnya di beck dan panggilannya dan jumlah mereka sebanyak angin. Untuk membunuh Yang Zhao akan hampir mustahil kecuali mereka mampu melakukan kejahatan padanya. Tapi, ketika dia melihat senyum meyakinkan Jiang Chen, Ye Rong merasakan rasa percaya diri yang tidak diketahui. Jenis kepercayaan ini dihasilkan dari pikiran Jiang Chen yang membingungkan kinerja di masa lalu saat ia menciptakan keajaiban berulang kali. Oleh karena itu, tidak ada alasan bagi Ye Rong untuk meragukan saat ini.