Sovereign of the Three Realms – Chapter 2233 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2233 | Baca Novel Online

Memasuki hiruk-pikuk darah memperkuat bermacam-macam monster iblis. Itu benar tidak hanya untuk Ironclad, tetapi untuk para komandan dan setan biasa juga. Ini sangat meningkatkan tekanan pada setan titan.

Oakhead dan Grimhead masih bisa mengandung Ironclad yang hingar-bingar darah, tetapi mereka memiliki sedikit harapan untuk mengalahkannya langsung.

Satu momen kecerobohan dapat menyebabkan Ironclad membalikkan situasi.

Mereka menemukan diri mereka terperangkap di antara batu dan tempat yang keras. Suku mereka menderita banyak korban, tetapi mereka tidak bebas untuk menyelamatkan rakyat mereka, macet karena mereka melawan lawan mereka sendiri.

Tentu saja, setan titan juga tidak cukup ramah untuk hanya membalikkan pipi yang lain, sehingga konfrontasi menjadi lebih kejam dan lebih putus asa.

Didorong oleh nafsu perang, Ironclad sepenuhnya menampilkan keganasan sukunya. Pendekatan biasa tidak mungkin menang ketika bertarung satu lawan dua, jadi dia menggunakan metode yang bahkan lebih ekstrem.

Tentu saja, Flora juga tidak mungkin melewatkan pembantaian yang terjadi. Itu adalah pemandangan yang aneh dan menakjubkan untuk semua orang dari atas ke bawah.

Terkepung oleh dua suku iblis, mereka sudah menyerah semua harapan. Seharusnya hanya masalah waktu sebelum musuh menggulingkan Flora dengan mudah.

Tetapi pada saat yang genting ini, kedua suku itu saling bertarung sebagai gantinya, memberikan tanah suci penangguhan yang tidak terduga.

“Tuanku, pertengkaran mereka adalah kesempatan bagi kita. Kita harus mencari bantuan apa pun yang kita bisa untuk mencoba dan menyelesaikan kesulitan kita. "

“Tolong, tolong, siapa yang tidak menginginkannya? Di Myriad Abyss, siapa yang tersisa dengan kekuatan yang cukup untuk menyediakannya? Anda banyak terobsesi dengan anak itu, tetapi apakah Anda pikir dia akan bermurah hati? Mengingat darah buruk di antara kita, itu akan menjadi hal yang baik jika Jiang Chen tidak menendang kita saat kita sedang jatuh. "

Perdana Gao masih berpegang teguh pada biasnya terhadap tuan muda, tetapi Tuan Shi Xuan terus berdebat sebaliknya.

"Perdana Gao, Jiang Chen memang kadang-kadang sombong, tapi dia juga cukup memaafkan untuk tidak memecah masalah kecil. Jika kita benar-benar meminta bantuannya, dia mungkin tidak menutup mata terhadap kesulitan kita. ”

Namun, seorang pria muda segera menentangnya. Ternyata Lu Mingye, orang yang sangat menderita di tangan Jiang Chen di Pulau Sandplain.

Penuh dengan kebencian, ia balas, “Tuan Shi Xuan, apakah Anda lupa bagaimana ia mempermalukan Anda saat itu? Dia benar-benar tipe orang yang berpikiran sempit dan akan membalas dendam untuk dendam terkecil. Memohon padanya hanya akan membuat kita diejek. "

Dia diam-diam membenci tuan muda dan lebih baik mati daripada menerima bantuannya.

Apakah Jiang Chen akan menyelamatkan mereka? Tentu saja tidak, dia hanya akan mengejek dan mengejek mereka!

Namun Shi Qinglu, menyela dengan pelan, “Aku telah melawannya. Dia memang licik dan licik. Tetapi dia membawa dirinya sendiri dengan bantalan yang jarang saya lihat pada orang biasa. Saya tidak berpikir dia dengki seperti yang Anda katakan. "

Permaisuri Racun Shi Qinglu telah menjadi batu loncatan bagi Jiang Chen selama kompetisi para genius. Dengan benar, dia harus membencinya setelah kenaikannya menjadi menonjol dengan biaya selama kompetisi.

Tetapi yang mengejutkan orang banyak, dia tampaknya tidak menentangnya dan bahkan berbicara mendukungnya.

Sikap Shi Xuan dan Shi Qinglu membuat Perdana Gao diam-diam gelisah.

Bahkan, Shi Qinglu sangat menyadari bahwa tuan muda telah menunjukkan pengekangan terhadapnya, jadi baginya, citranya adalah seorang pria berprinsip dan bukan tipe kecil.

Banyak rumor yang mengelilinginya tahun ini telah meningkatkan rasa ingin tahu tentang pria yang pernah mengalahkannya.

Di tengah-tengah perdebatan mereka, sebuah pesan aneh mesin terbang mendarat di dalam aula, berubah menjadi lingkaran cahaya. Dengan genggaman biasa, Perdana Gao menyambar lampu, yang segera berubah menjadi pesan di tangannya.

Wajah perdana itu sangat indah ketika dia selesai membacanya. "Bagaimana ini mungkin? B-bagaimana …? ” dia tergagap, menatap mesin terbang. Dia membacanya lagi dan lagi, mencari tipu daya yang akhirnya tersembunyi, sebelum akhirnya menghela nafas, nadanya berubah serius. "Semuanya, apakah Anda tahu siapa yang mengirim mesin terbang ini?"

"WHO?"

“Yah, bicaralah tentang iblis. Jiang Chen dekat dan memainkan dua suku iblis terhadap satu sama lain. Dia siap menambahkan minyak ke api dan mengintensifkan konflik mereka lebih jauh untuk menyelamatkan kita! "

Jiang Chen!

Semua orang bertanya-tanya apakah telinga mereka mempermainkan mereka. Tidak ada cinta yang hilang antara Jiang Chen dan Flora. Dia adalah murid Eternal yang sombong, dan kedua negeri suci itu tidak pernah bertemu secara langsung. Mengapa dia datang untuk menyelamatkan mereka?

Belum lagi, Eternal juga sangat membutuhkan bantuannya.

Ketika pesan itu beredar di antara kerumunan, beberapa orang berpikir keras setelah membacanya, sementara yang lain tampak ragu.

"Tuanku, untuk apa kau ragu? Karena dia mau membiarkan masa lalu berlalu, apakah kita akan terus bertindak malu-malu? ” tanya Shi Xuan pelan.

Banyak yang langsung setuju dengannya. Tidak ada ruang untuk kesombongan yang salah tempat pada tahap ini.

"Tuanku, ini adalah kesempatan. Kita harus mengoordinasikan upaya kita dengan tuan muda dan membasmi dua suku iblis. "

“Hmph, kamu semua terlalu optimis. Bahkan jika dia ada di dekatnya, apakah kamu pikir dia akan berani menggerakkan iblis sendirian? ”

“Itu benar, tidak ada makan siang gratis di dunia ini. Siapa yang tahu apa yang dia rencanakan? ”

Mereka yang tidak menyukainya secara alami mengambil sikap sebaliknya. Mereka curiga niatnya tidak begitu murni, dan bahwa dia pasti merencanakan untung dari kemalangan mereka.