Sovereign of the Three Realms – Chapter 2250 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2250 | Baca Novel Online

Sebagai leluhur ilahi, Blazingsun telah melihat bagiannya dari konflik dan berpartisipasi dalam pertempuran besar dan kecil. Tapi hari ini adalah pertama kalinya dia menyaksikan pemandangan yang begitu aneh.

Dengan rekannya yang keluar dari komisi, ia segera mendapati dirinya terpojok. Jadi tanpa ragu-ragu, dia mengedarkan semua cadangan mentalnya, siap untuk mempertaruhkan nyawanya saat dia memasuki kondisi mengamuk. Tubuhnya adalah gunung berapi yang menyimpan banyak energi, siap meletus kapan saja.

Jiang Chen dengan tajam merasakan ledakan kekerasan yang akan datang dan mencekik ini. Dia segera mentransmisikan, “Semuanya, hati-hati. Frog tua ini rela mengorbankan hidupnya, jadi jangan terlalu dekat dengannya. ”

Mengapa setan begitu sulit untuk dihadapi? Karena pemikiran rasional tidak lagi berlaku pada mereka sekali dalam pertempuran. Bagi mereka, seni terlarang yang mengerikan jauh dari tabu.

Memiliki sifat merusak yang mengerikan, seni semacam itu tidak menghasilkan apa-apa selain kehancuran yang kejam.

Sikap Blazingsun berteriak bahwa dia siap menggunakan metode seperti itu untuk menjatuhkan musuh-musuhnya dengan dirinya sendiri. Dia tidak benar-benar berniat bunuh diri, tentu saja, tetapi hanya menggunakan ancaman untuk keluar dari jalan buntu.

Dia yang berjuang tanpa memperdulikan hidupnya sering membuat musuh-musuhnya melakukan kesalahan dan memberinya kesempatan untuk bertahan hidup.

Itu bukan pertama kalinya nenek moyang dengan punggung menempel ke dinding. Dia sudah mengalami bahaya dalam kehidupan ini yang begitu menekan sehingga dia terpaksa menggunakan hidupnya sendiri sebagai chip judi.

Karena kepercayaan absolut binatang itu pada Jiang Chen, mereka tumbuh lebih waspada setelah peringatannya. Kontrol mereka atas domain tidak goyah, tetapi mereka menjaga jarak tertentu dari musuh, kalau-kalau yang terakhir mencoba meledakkan jiwanya. Intensitas serangan mereka menderita sebagai akibat, secara substansial mengurangi tekanan yang mereka berikan pada leluhur.

Tapi domain yang membatasi masih ada, jadi gerakan iblis terhambat seperti sebelumnya.

Karena binatang suci telah mundur, Jiang Chen harus mengisinya dan berkontribusi lebih banyak lagi. Di atas kepalanya, Obor Veluriyam Hebat menghujani medan perang dengan semakin banyak sinar cahaya yang menyilaukan.

Dia secara alami sadar bahwa agresivitas iblis itu bertujuan menciptakan celah untuk memungkinkan pelarian.

Tapi tentu saja, tuan muda tidak akan mentolerir hasil seperti itu. Mengemudi obor dengan kekuatan penuh, dia membungkus domain di lapisan demi lapisan tirai cahaya menyilaukan yang menantang iblis lebih jauh.

Seperti kelopak bunga, tirai menutupi satu sama lain dan memperbesar kekuatan domain tanpa henti. Setan mencoba beberapa kali untuk menerobos batas-batasnya, hanya untuk bangkit kembali setiap kali oleh pertahanannya yang tangguh. Dia mendekati keberhasilan beberapa inci, tetapi tekanan obor akhirnya membuatnya gagal.

Nenek moyang itu berada di ujung kecerdasannya. Menghadapi musuh sendirian setelah penangkapan rekannya, ia berjuang untuk hidup tercinta seperti tegakan terakhir binatang yang terperangkap.

Dia tidak menahan apa pun dan menggunakan semua keterampilan dan teknik yang telah dia pelajari dalam umur panjangnya. Kadang-kadang, dia berubah menjadi kobaran api dalam upaya untuk membakar lubang di ruang domain dengan kekuatan api absolut.

Namun, dikendalikan oleh keempat binatang ilahi, wilayah tersebut memuat teori tertinggi tentang langit dan bumi. Jiang Chen telah mensimulasikan beberapa misteri yang paling mendalam di pesawat surga untuk memberikan metode ini kepada binatang buas. Seluk beluknya jauh melebihi pengetahuan benua.

Semakin banyak Blazingsun berkelahi, semakin dia gelisah.

Dia telah bertarung melawan wilayah manusia di masa lalu dan telah melihat kekuatan besar kuno umat manusia, termasuk beberapa yang sedikit lebih kuat darinya. Tidak ada yang bisa mendapatkan di atas angin begitu dia melemparkan hati ke angin. Beberapa bahkan jatuh kembali ke tempatnya.

Lagi pula, pembudidaya manusia tidak bisa menandingi kekuatan jahat iblis atau tingkat kontrolnya. Namun, peristiwa hari ini sepenuhnya bertentangan dengan prasangka seumur hidup ini.

Dia tidak pernah merasakan tekanan sebesar sekarang. Lawannya membingungkan, gaya bertarungnya multi-faceted, kekuatannya tidak dapat diprediksi, dan tas triknya tampaknya tidak berdasar. Manusia tidak seperti yang lain, pria muda ini menekannya dalam setiap aspek.

Tidak peduli seberapa kuat pemberani yang dilawan iblis, pembatasan domain membuatnya tidak berdaya seperti tahanan dalam sel. Gudang seninya termasuk banyak seni perkasa, tapi dia tidak bisa sepenuhnya membawanya untuk digunakan. Dia rela mati berkelahi, tetapi dia bahkan tidak bisa mendekati musuh.

Ketidakberdayaan seperti itu adalah tragedi terbesar.

Setan selalu menjadi orang yang bermain-main dengan lawan mereka. Alih-alih, ini adalah pertama kalinya di pihak penerima.

Saat mengoperasikan Great Veluriyam Torch, Jiang Chen mengacungkan objek lain, Scrutiny of Existence. Seperti semua benda lain yang disegel dalam kesadarannya oleh ayahnya, itu adalah harta karun yang pura-pura.

Pengawasan itu mirip dengan Obor Veluriyam Agung dalam beberapa aspek, tetapi daya tembaknya ada pada level yang berbeda. Bagaimanapun, ditempa oleh Kaisar Surgawi, itu adalah harta yang benar-benar diberkati oleh ciptaan.

Sebuah balok terlarang ditembakkan seperti panah, langsung menyebabkan ruang di sekitarnya bergetar karena energinya yang menakjubkan. Ini adalah salah satu kemampuan item, dianggap sebagai World-Ending Light.

Itu menghapus semua kotoran dan kotoran dari dunia dengan kekuatan tirani. Di tangan orang yang abadi, kadang-kadang bisa menembus jalinan alam semesta untuk menyerang satu pesawat dari yang lain.

Tentu saja, Jiang Chen belum memiliki kultivasi untuk menggunakannya sejauh itu. Tetapi bahkan dengan sedikit memanfaatkan potensi cahaya itu cukup menakutkan.

Sinar itu berlari ke arah Blazingsun dengan momentum yang tak terbendung, membawa kegilaan yang menelan semua yang dilaluinya.

Tentu saja, iblis memperhatikan bahaya yang datang. Perasaan krisis yang tak tertandingi membuat semua rambut di tubuhnya berdiri tegak, seolah-olah dia adalah landak. Kecerahan yang menyilaukan dari sinar mengerikan itu membakar retina-retanya.

Dia tidak pernah merasa sedekat kematian seperti saat ini. Ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya tampaknya membawa teror yang dapat menghabiskan hidupnya.

Dia melolong ke langit, meraung kesedihannya. Api yang menyelimutinya tiba-tiba mengamuk dengan intensitas lima kali lipat, membentuk kobaran api yang menembus kubah langit. Pada saat ini, sosoknya menyerupai gunung yang terbakar.