Sovereign of the Three Realms – Chapter 2268 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2268 | Baca Novel Online

Sebagai Ghostbranch menggunakan jumlah energi yang terus meningkat untuk mengarahkan tanaman, aura di sekelilingnya bertambah intensitas, akhirnya memberi Jiang Chen perkiraan kasar tentang posisinya.

"Sekarang adalah kesempatanku!" bersukacita tuan muda. Kesadarannya dengan kuat menempel pada area sekitar sepuluh mil dalam radius. Pembangkit tenaga iblis yang telah lama dia buru tentu bersembunyi di sana.

Tanpa panik atau tergesa-gesa, dia perlahan beringsut mendekat.

The Immaculate Robe menyembunyikan sosoknya. Meskipun dia berjalan di antara tumbuhan iblis, sepertinya sama sekali tidak bisa merasakannya, seolah-olah dia telah terputus dari dunia ini.

Meskipun tangguh, tanaman itu tidak lain adalah boneka yang dikendalikan oleh nenek moyang dan tidak terlalu peka.

Untuk menemukan tuan muda begitu dia mengenakan jubah, seseorang membutuhkan budidaya yang lebih besar daripada dia untuk memulai, dan juga menguasai seni spasial yang kuat.

Kalau tidak, tidak mungkin untuk merasakan keberadaan ruang khusus dalam lautan ketiadaan, atau merasakan fluktuasi unik dalam kantong itu. Mengikuti jejaknya adalah usulan yang sia-sia.

Tentu, vegetasi iblis jauh dari memenuhi kondisi ini, seperti Ghostbranch.

Jiang Chen semakin mendekat ke sasarannya. Kehadiran iblis yang lebih padat di sekitarnya adalah tanda yang bahkan lebih kuat dari keberadaan leluhur.

Benar-benar layak harta yang ditinggalkan oleh ayahku. Dengan jubah ini menyala, musuh tidak dapat mendeteksi saya bahkan dalam jarak dekat!

Ada banyak cara di mana dia bisa menghancurkan iblis jika dia bisa menyelinap ke setan.

Tidak peduli seberapa kuat lawannya, jika seseorang bisa berdiri di bawah hidungnya tanpa terdeteksi,

itu akan menjadi permainan anak-anak untuk mengejutkannya. Satu hanya dimanjakan untuk pilihan ketika datang untuk membunuh pukulan.

Ghostbranch memang tidak merasakan apa-apa, tetapi dia memiliki firasat aneh pada saat yang tepat ini. Kasyapa sudah hampir mundur sebelumnya, tetapi tiba-tiba dia mengubah nadanya, memilih untuk tetap tinggal dan memperpanjang pertarungan sengit.

Untuk seseorang yang waspada seperti Ghostbranch, perubahan haluan yang aneh seperti itu secara alami memicu alarm.

Tapi apa sebenarnya yang salah di sini? Dia tidak tahu.

"Apakah cadangan tiba?" Dia segera memperkuat pertahanannya sambil mengirim kesadarannya ke sekitarnya, memperhatikan setiap detail yang mungkin mengisyaratkan bahaya.

Namun, meskipun memindai area itu berulang kali dengan pikirannya, dia tidak menemukan ancaman di sekitarnya.

Meski sangat mencurigakan, ia sepenuhnya memercayai penilaiannya sendiri.

Dia mengerutkan bibir dan memutuskan. "Manusia ini harus menjadi pembudidaya yang luar biasa di antara rasnya. Dia tampaknya tidak takut akan hidupnya, jadi dia harus memiliki seni rahasia atau metode yang memungkinkan untuk melarikan diri segera. Untuk membunuhnya, aku harus memastikan untuk segera menyegel ruang di sekitarnya sejenak untuk menghentikannya melarikan diri. ”

Rencana ini bisa dengan mudah digerakkan melawan lawan ranah ilahi awal, tapi ini adalah seorang kultivator kerajaan pertengahan. Beberapa langkah ekstra diperlukan untuk mengunci pria itu pada tempatnya.

Tetap saja, Ghostbranch yakin akan kemenangannya yang akhirnya.

Dia belum masuk untuk membunuh belum karena keinginan untuk menyelidiki batas manusia. Dia juga menahan diri, tidak mau menggunakan semua kartu trufnya dalam satu pertempuran. Lagipula, langkah terbesarnya adalah mengorbankan dirinya sendiri.

Tetapi di sini dan sekarang, intuisi dari sebuah kelompok besar bersikeras bahwa ia harus membunuh manusia ini dengan cara apa pun yang diperlukan. Dia kemungkinan besar akan menyesalinya sebaliknya.

Dia tidak tahu dari mana firasat ini berasal, tetapi itu terlalu mendesak untuk diabaikan. Oleh karena itu, ia mulai mengumpulkan kekuatannya.

Tetapi pada saat yang sama, Jiang Chen diam-diam tiba dalam jarak beberapa ratus meter darinya. Kehadiran iblis itu hampir bisa diraba pada kisaran ini.

"Jadi aku benar-benar bisa menyembunyikan ini dengan saksama." Dia menjaga kesadarannya. Jubah mencegahnya ditemukan, tetapi setan mungkin merasakan gelombang aktivitas mental yang tak terkendali.

Semua upayanya akan sia-sia jika nenek moyang musuh akan lari. Pemuda itu tidak memiliki jaminan bahwa ia dapat menemukan iblis khusus ini untuk kedua kalinya di tengah-tengah samudera hijau.

Akan sangat merepotkan jika musuhnya bertekad untuk melarikan diri. Karena alasan itu, ia menunggu waktunya.

Terhadap tumbuh-tumbuhan iblis, Tali Naga Sejati dari Air dan Api tidak ada gunanya, dan juga Ukuran Surga.

Tapi Obor Veluriyam Agung dan Pengawasan Keberadaan adalah kisah lain.

Dia berencana menggunakan hanya satu dari dua harta itu. Ada item lain yang lebih cocok dalam situasi saat ini: gunung emas magnetik.

Gunung itu menggabungkan energi magnetik dengan kekuatan logam yang tak tertandingi; yang terakhir justru merupakan penghitung terbaik untuk tanaman iblis ini.

Gunung emas magnetis dan Great Veluriyam Torch adalah kombinasi pamungkasnya untuk pertarungan ini.

Obor akan meningkatkan serangan atribut-logam, sementara Great Veluriyam Light juga bisa menurunkan kesadaran lawan, untuk sesaat menyilaukan akal sehatnya dan membeli cukup waktu bagi tuan muda untuk menghabisinya.

Sinar emas tiba-tiba menembus udara. Tanpa peringatan sedikit pun, gunung emas magnetik itu melesat ke langit dan melintas ke gunung emas raksasa yang menjulang tinggi di udara. Sinar terang yang menyinari menerangi seluruh area dalam beberapa ratus mil.

Badai magnetik yang tak terhitung jumlahnya berkeliaran ke tanah dari puncak gunung, menyapu segala yang ada di jalurnya dan meratakan tanaman menjadi ranting kering yang rusak.

Di atas gunung, bola tajam, cahaya keemasan berubah menjadi setiap jenis senjata. Mereka melempari jantung daerah itu seperti hujan sepuluh ribu anak panah yang ditembak serempak.

Sementara itu, sosok Jiang Chen muncul dari kehampaan. Dengan tepukan tangannya, cahaya ilahi Great Veluriyam Torch dengan erat menyelimuti medan perang.

Tidak bergerak sedikit pun, tanaman itu menggeram dalam kemarahan, sepasukan iblis kuno berjuang mati-matian untuk melarikan diri dari belenggu mereka.

Tidak dapat tetap tersembunyi lagi, sosok Ghostbranch bergetar saat dia melompat keluar dengan marah.

Memegang tongkat bambu hijau, rambut dan janggutnya berdiri tegak dari aura yang membubung di sekitarnya, memberikan penampilan aneh dan menakutkan.

Seperti api neraka, kedua matanya membakar hijau subur.

Ketika dia menggumamkan mantra, kabut beraneka warna bermanifestasi di depan tongkatnya dan merangkak di udara.