Sovereign of the Three Realms – Chapter 2269

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2269

Membungkuk di bawah beban gaya magnet, tanaman-tanaman itu dengan kerasnya terangkat ke atas lagi ketika kabut menyebar. Racun iblis telah menyalakan kembali keinginan mereka untuk melawan.

Tanaman asli di daerah itu bukan satu-satunya yang hidup kembali. Tanaman setan di segala arah mengerumuni Jiang Chen seperti mereka dipanggil dan menerjangnya.

Mata tuan muda itu berbalik dengan keras. Dia tahu ini adalah pergolakan kematian musuh.

Dengan mendengus, dia membanting segel tangan di permukaan gunung emas magnetik, yang mendorong transformasi besar lainnya. Kilauan cahaya emasnya bahkan semakin membutakan dan aktif. Badai magnetik melonjak dan menggandakan kekuatan.

Di bawah perintah Jiang Chen, monster emas yang tak terhitung jumlahnya berkerumun keluar dari gunung, mengacungkan senjata tajam. Mereka membentuk pasukan mereka sendiri dan menyerang tanaman iblis.

Lima elemen secara alami saling melawan, dan elemen logam secara inheren merusak elemen kayu.

Monster emas menabrak tanaman seperti gelombang pasang emas, menghancurkan mereka.

Melihat tanamannya dimusnahkan membuat Forefather Ghostbranch terbakar. Matanya berubah merah saat dia memelototi Jiang Chen.

Realisasi menyingsing. Dia tahu siapa lawannya.

"Kamu … adalah Jiang Chen, bukan?" Dia bertanya dengan sedikit gemetar dalam suaranya, hatinya tenggelam.

Dia tidak berharap untuk menjadi sasaran tuan muda yang legendaris.

Semua rumor yang telah beredar di antara suku-suku setan melintas di kepala Ghostbranch, menghancurkan kepercayaan dirinya.

Jiang Chen tersenyum tipis tetapi tidak bereaksi. Hanya ada satu pikiran di benaknya: akhiri nenek moyang itu. Sekarang atau tidak sama sekali.

Monster emas telah menguasai tanaman, dan badai magnetik menghancurkan pertahanan nenek moyang.

Lebih penting lagi, cahaya suci Obor Veluriyam Besar telah mengunci Ghostbranch.

Ghostbranch bergidik ketika cahaya menghantamnya. Guncangan yang dihasilkan untuk sementara mengalihkan perhatiannya, yang terbukti merupakan kesalahan fatal.

Badai magnet itu melahap nenek moyang iblis seperti binatang buas dari aula sejarah sebelum dia punya waktu untuk bereaksi. Energi logam yang luar biasa terwujud sebagai bilah mematikan yang tak terhitung jumlahnya dan mengocoknya menjadi ketiadaan.

Semua ini terjadi dalam sekejap mata. Hampir tidak ada napas waktu antara realisasi Ghostbranch tentang keadaan dan kematiannya. Refleksnya cepat, namun dia tidak bisa menolak sama sekali sebelum dihapus dari muka bumi.

Kematiannya membunyikan lonceng kematian untuk inti dari tanaman iblis, yang secara substansial menurunkan kekuatan pertempuran tanaman di tempat itu. Energi yang terkuras dari tanaman terpesona oleh nenek moyang, dan mereka perlahan-lahan kembali ke bentuk aslinya, jatuh dengan menyedihkan.

Sementara itu, tanaman yang bersifat iblis kehilangan keganasan mereka tanpa seorang master boneka menarik tali mereka.

Jiang Chen menghela nafas lega. Dia menyimpan obor dan gunung magnet dan mendarat di hamparan terbuka di depannya, sama anggunnya seperti burung layang-layang.

Seorang Kasyapa jatuh ke tanah juga. Dia tampak senang melihat Jiang Chen. "Anda di sini, tuan muda Chen. Saya tahu Anda akan datang. "

Jiang Chen sangat mengagumi An Kasyapa karena mencari nenek moyang iblis kayu sendiri.

“Terima kasih atas kerja kerasmu, Divine Kasyapa. Saya harus mengakui bahwa saya telah tiba sebelum Anda melakukannya. Namun, saya tidak memberi tahu Anda dan malah menggunakan Anda untuk melenyapkan musuh kami. "

“Haha, seseorang tidak bisa membunuh iblis tanpa melanggar beberapa aturan. Anda membuat keputusan yang sangat tepat. Saya menyambut Anda untuk menggunakan saya sedemikian rupa kapan pun Anda mau. "

Sungguh menyenangkan Kasyapa untuk melenyapkan leluhur iblis kayu. Meskipun bukan dia yang membuat pukulan pembunuhan, dia berkontribusi besar untuk pertarungan. Bagian yang ia mainkan tidak bisa disangkal.

Namun, dia tidak peduli dengan kredit itu. Dia hanya merasa senang untuk melawan iblis. Siapa yang mengira bahwa ia dapat berdiri berhadapan muka dengan setan?

Pengalaman seperti itu membantunya menyadari bahwa iblis-iblis itu tidak menakutkan seperti yang dikatakan. Mereka dilukis sebagai monster yang tak terkalahkan hanya sebagian karena sifatnya yang ganas. Kekuatan mereka sebenarnya telah dilebih-lebihkan karena rasa takut manusia.

Jiang Chen memperhatikan lingkungan setelah menghancurkan musuhnya.

Nenek moyang Iblis pasti menggunakan harta karun untuk memanipulasi tanaman. Iblis itu mungkin tidak ada lagi, tetapi benda itu harus tetap ada.

Manusia muda itu menemukan cincin penyimpanan nenek moyang dan menerobosnya dengan kesadarannya yang kuat. Memang ada harta berharga dan buku tentang memanipulasi tanaman di dalamnya.

Barang-barang lain yang tidak diminati Jiang Chen. Dia melemparkan cincin itu ke An Kasyapa. “Pencari penjaga. Sisanya milik Anda. "

Ada lebih banyak benda di atas ring. Sebagai leluhur ilahi, Ghostbranch telah mengumpulkan kekayaan dalam jumlah yang wajar.

Dari sumber daya budidaya yang tersimpan di dalam cincin, jelas bahwa leluhur leluhur telah mengumpulkan kekayaan besar setelah setan kayu mengambil alih Tanah Suci Martial dan Abyssal.

Kasyapa tidak menyangka Jiang Chen begitu murah hati. Pria muda itu tidak hanya memberinya kredit yang harus dibayarnya, tetapi juga banyak penghargaan.

"Tuan muda Chen, tanaman iblis tidak akan menjadi ancaman setelah kematiannya, kan?" tanya An Kasyapa.

“Tanaman itu tidak pernah menjadi ancaman bagi para pembudidaya yang lebih kuat. Dia menargetkan para penanam tingkat menengah ke bawah dengan triknya. Begitulah cara setan kayu menaklukkan Martial dan Abyssal. Metodenya tidak asing bagi kami. Dengan dia mati, tanaman iblis itu seharusnya mudah ditangani. ”

Seorang Kasyapa selanjutnya memberi pengarahan kepada tuan muda tentang situasi terkini dari Tanah Suci Abadi.

Jiang Chen telah memegang spekulasi. Karena itu dia tidak terkejut dengan kata-kata An Kasyapa.