Sovereign of the Three Realms – Chapter 2271 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2271 | Baca Novel Online

Bagi para pembudidaya di tingkat Kingspot, pikiran mereka jarang terganggu tanpa alasan yang jelas. Mereka sebagian besar kebal terhadap hasrat kekerasan, dan peristiwa biasa jarang mengganggu ketenangan mereka, jika pernah.

Dengan kata lain, mentalitas mereka setia dan teguh.

Riak aneh seperti yang baru dirasakannya biasanya merupakan pertanda buruk. Belum tentu pertanda bahaya mutlak, tapi itu jauh lebih aman daripada menyesal.

Saat ini terletak tidak jauh dari pangkalan utama Eternal, dia telah mengamati pertahanan manusia sambil mempertimbangkan cara terbaik untuk mengatasinya. Ditekan untuk waktu, ia harus meluncurkan serangan sebelum kedatangan pasukan utama. Jika tidak, hadiah besar ini tidak lagi menjadi milik mereka untuk diklaim.

“Aku masih tidak mengerti kenapa. Benteng tidak terlalu buruk, tetapi tidak cukup untuk mengancam saya. Apa sensasi yang tidak menyenangkan tadi? ”

Berhati-hati oleh alam, Kingspot adalah tipe yang menghargai hidupnya. Atau terus terang, dia takut mati. Sepenuhnya waspada, ia memerintahkan, “Semuanya, waspada. Jangan santai, lindungi! ”

Dia memiliki iblis setengah dewa yang kuat di bawah panji-panji, sejumlah parasit yang dipupuknya, dan keahliannya sendiri dalam racun. Apakah dalam serangan atau dalam pertahanan, dia adalah kekuatan yang harus diperhitungkan.

Karena itu, meski waspada, hanya ada sedikit alasan baginya untuk bereaksi berlebihan.

Pada saat ini, iblis setengah dewa menawarkan, “Nenek moyang, persiapan anak-anak sudah lengkap. Kami telah menemukan tiga titik lemah di garis pertahanan mereka. Jika kita memusatkan perhatian kita di sana, kita akan mengatasinya dalam waktu singkat. "

Dengan sapuan lebar tangannya, Kingspot berteriak, “Tunggu apa lagi? Biaya!"

Saat para serigala terdengar di udara, seluruh pasukan maju dan berselisih melawan pertahanan Abadi.

Kingspot sedikit mengernyit. "Apa yang dilakukan saudara laki-laki Ghostbranch? Dengan kecepatan kemajuannya, dia seharusnya sudah berada di sini sekarang. Kenapa aku belum bisa melihat tanaman iblisnya? ”

Keraguan masih melekat di benaknya.

Keduanya sepakat untuk berbaris melalui area yang berbeda dan bertemu di luar markas Eternal.

Ghostbranch akan menggunakan tanaman sementara temannya menyerang dengan parasit iblis dalam serangan mematikan dua cabang.

Namun, meskipun menunggu lama, Ghostbranch tidak terlihat.

Waktu yang disepakati sudah lama berlalu sekarang. Keterlambatan seperti itu agak tidak menyenangkan pada hari yang sangat penting.

Sementara kesal, Kingspot juga merasakan kecemasan yang samar. Kerutannya semakin dalam saat dia menghitung di jari-jarinya. Ada sesuatu yang salah.

"Aku harus menghubunginya." Tanpa menunggu sebentar lagi, dia menggunakan seni iblis kayu rahasia untuk memanggil sukunya.

Setan kayu secara alami memiliki metode komunikasi mereka sendiri. Selama target tidak terlalu jauh, berhubungan tidak terlalu sulit.

Tapi, seperti batu yang tenggelam ke lautan, pesannya disambut dengan keheningan mutlak.

Hatinya tenggelam. "Mustahil! Apa yang sedang terjadi?"

Dia mungkin tidak berteman dekat dengan Ghostbranch, tetapi mereka bersikap ramah. Tidak ada alasan bagi panggilannya untuk diabaikan.

Apakah sukunya terlalu sibuk saat ini untuk mengeluarkan balasan?

Itu juga tidak terdengar benar. Memanipulasi tanaman seharusnya tidak seberat ini, kecuali dia sedang berkelahi.

Hati Kingspot semakin tenggelam pada kemungkinan ini. Jelas bertekad untuk melindungi rumahnya dari nafas terakhir mereka, Eternal tidak mungkin mengirim figur terkemuka melawan Ghostbranch.

Belum lagi, tidak ada penggarap mereka yang cukup kuat untuk tugas itu. Perlawanan dimungkinkan berkat benteng mereka, tetapi jauh dari mereka, kekuatan manusia hanya bisa ditertawakan.

Ramalan samar-samar Kingspot mendesaknya lebih keras ketika tentara membunyikan tuduhan. Dipimpin oleh para komandan dewa, pasukan menabrak pertahanan tanah suci.

Parasit setan dibor dari setiap sudut dan celah; awan belalang jahat yang menumpahkan darah.

Di dalam Eternal, Ziju Min menggigit kukunya dalam kecemasan pada dorongan setan yang tak henti-hentinya. Benteng mereka tidak cukup kuat untuk bertahan lama, terutama setelah nenek moyang iblis memasuki medan pertempuran.

Untungnya, para pembudidaya manusia tahu punggung mereka menempel di dinding. Tekad mereka tak tergoyahkan, mereka tetap bertekad untuk berjuang sampai akhir.

Perasaan tak menyenangkan berlama-lama di hati Kingspot, menyapu keraguan terakhirnya. “Selanjutnya, anak-anak! Kekal akan menjadi milik kita! "

Battlecry-nya menginspirasi orang-orangnya, termasuk parasit, tampaknya menyuntikkan mereka dengan dosis energi baru saat mereka bertarung dengan semangat yang meningkat.

Di bawah tekanan penyerangan kembali energi, tiga area lemah langsung terhuyung-huyung di ambang kehancuran.

Namun, pembela manusia tidak putus asa. Mereka melawan gigi dan kuku ketika parasit melonjak di dekatnya seperti air pasang, ingin menelan mereka utuh. Terobosan di tiga titik lemah pertahanan akan menandai kiamat.

Malapetaka yang akan datang sepertinya tak terhindarkan. Mereka memang memiliki beberapa penangkal, tetapi jumlah yang mereka miliki seperti penurunan komparatif di lautan, belum lagi banyak setan setengah dewa di atas nenek moyang ilahi yang memimpin pasukan.

"Forefather Ziju, sesuatu sedang terjadi. Mereka menyerang dengan ceroboh tanpa memperhatikan kehidupan mereka. Jalur kami akan segera memberi jalan pada tingkat ini! "

Ketika sangat ingin menang, setan bisa bertarung dengan momentum yang menakutkan.

Ashen, Ziju Min menyadari bahwa tidak ada cara untuk melarikan diri begitu pertahanannya dihancurkan. Mereka hanya bisa binasa bersama dengan faksi mereka.

“Semuanya, aku, Ziju Min, akan turun di sisimu. Aku bersumpah tidak akan ada saat damai selama masih ada satu iblis yang masih bernafas! ”

Meningkatkan moral anak buahnya adalah satu-satunya hal yang bisa dia lakukan pada saat yang mengerikan ini.

Ini bukan kesalahannya. Dia telah menjadi penatua sederhana di antara dua puluh tahun yang lalu, jauh di bawah tiga bilangan prima besar, belum lagi nenek moyang yang dihormati.

Dia adalah seorang pria tanpa kekayaan atau yayasan. Tiba-tiba mendorongnya ke pusat perhatian dan memintanya untuk memikul nasib tiga tanah suci adalah tanggung jawab yang terlalu berat.

Meskipun tidak begitu jelas selama jeda sebelumnya, perbedaan antara Myriad Abyss dan iblis dibiarkan terbuka bagi semua untuk melihat begitu pertempuran dimulai. Bahkan para petarung suci Eternal tidak bisa mengisi jumlah retakan yang terus bertambah. Kelangsungan hidup tanah suci digantung oleh seutas benang.