Sovereign of the Three Realms – Chapter 2273

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2273

Namun, semuanya sejak awal pertarungan berjalan sesuai rencana, termasuk reaksi Forefather Kingspot.

Kingspot melonjak menembus langit, mencari jalan keluar.

Tidak ada yang ditemukan, mengingat bagaimana keempat binatang suci sudah sejak lama mengatur domain mereka. Mereka membiarkan ruang kosong terbuka, semuanya siap baginya untuk melesat masuk.

Kingspot mungkin kuat, tetapi binatang ilahi telah meningkat terus menerus berkat bentrokan mereka dengan berbagai leluhur iblis.

Mereka jauh lebih kuat dibandingkan ketika pertama kali menginjakkan kaki di Myriad Abyss. Kemajuan mereka terutama diucapkan ketika datang untuk menggunakan domain bersama. Teknik mereka telah maju selangkah lagi menuju kesempurnaan dan kerja sama yang mudah.

Segera setelah Kingspot menginjakkan kaki ke dalam domain, rasanya seperti area yang benar-benar tertutup rapat di belakangnya. Elemen bumi, udara, api, dan air bertindak bersama untuk menjebaknya di dalam.

Dia berjuang dengan sia-sia, binatang buas yang dikurung.

Jiang Chen memanifestasikan Rope Naga Sejati dari Air dan Api tanpa ragu-ragu dan melemparkan jaring tebal di sekitar nenek moyang iblis. Kingspot dengan cepat diikat.

Seperti tindakan yang telah dilatih dengan baik, semuanya berjalan sesuai rencana, akhiran yang ditulis sejak lama. Tuan muda mendarat di depan Kingspot yang menakutkan dan putus asa.

Tidak peduli bagaimana nenek moyang berjuang, tali luka semakin erat.

Jiang Chen tersenyum sedikit. “Berhentilah membuang-buang energimu. Anda bukan leluhur pertama yang ditangkap oleh ini dan Anda tidak akan menjadi yang terakhir. Berjuang hanya akan menambah rasa sakitmu. ”

Seperti yang dia katakan, itu tidak menyakitkan bagi tawanan jika mereka tidak berjuang melawan pengekangan. Jika mereka mencoba membebaskan diri, talinya akan mengikat lebih erat dan menggigit daging mereka, bahkan ke dalam jiwa seseorang. Kekuatan penetrasi air dan api adalah siksaan yang lebih buruk daripada apa pun yang bisa ditemui di neraka.

Kingspot menyadari kebenaran dalam kata-kata Jiang Chen setelah beberapa perjuangan. Wajahnya memucat dan matanya bersinar putus asa.

Jiang Chen menjentikkan jarinya. "Sudah waktunya untuk menghilangkan suku iblis kayu, semuanya!"

Empat binatang suci, An Kasyapa, dan anggota dari tiga tanah suci yang dipimpin oleh Ziju Min didakwa. Mereka melihat kesempatan untuk melawan dan mengalahkan setan kayu.

Meskipun ada beberapa setan setengah dewa yang memimpin suku, mereka tidak bertahan lama dalam menghadapi serangan empat binatang suci.

Begitu mereka jatuh juga, setan-setan kayu semakin terhuyung di ujung pisau. Suku ini tidak terlalu mahir dalam perkelahian untuk memulai dan pembalasan dendam memaksa mereka untuk terus mundur. Namun, tidak mungkin bagi mereka untuk melakukannya tanpa menimbulkan korban, karena empat binatang suci datang setelah mereka.

Pertempuran berakhir dalam waktu kurang dari satu jam.

Hampir semua parasit iblis kayu diubah menjadi abu oleh API Firstdawn. Sembilan puluh persen dari setan kayu telah terbunuh juga, hanya yang beruntung yang dapat melarikan diri.

Dengan kepemimpinan keempat binatang suci, pertarungan akhirnya berakhir.

Bahkan dengan kesimpulan dari pertempuran, para penggarap dari tiga tanah suci masih terlihat tidak percaya. Semua orang berdamai dengan akhir yang akan datang. Mereka sudah bersiap untuk bertarung sampai mati dan menyambut gerbang dunia bawah.

Namun begitu Jiang Chen muncul, air pasang dengan cepat berubah.

Syukurlah mereka masih hidup.

Ziju Min mendekati Jiang Chen dengan para penggarap dari tiga tanah suci.

Tuan muda menatap mereka dengan senyum, senang mengenali beberapa dari mereka. Banyak kenalan lamanya telah menjadi korban setelah iblis-iblis itu menyerbu.

Itu selalu baik untuk melihat beberapa wajah yang akrab. Mereka pasti menghadapi kematian dan selamat.

"Aku selalu percaya bahwa kamu akan bisa bertahan sampai aku tiba, Nenek Moyang Ziju." Jiang Chen melemparkan senyum yang membesarkan hati pada nenek moyang. "Kau memenuhi harapan saya."

Ziju Min merasa hangat dan senang dengan senyum itu.

"Jika bukan karena kedatanganmu yang tepat waktu, tuan muda Chen, kita semua akan mati dalam pertempuran," keluh leluhur.

Perdana Puresmoke menggemakan sentimennya. "Aku sudah melihat bagian jeniusku yang adil dalam hidupku. Saya juga mendengar banyak kisah jenius dari zaman kuno. Namun, tidak ada kejeniusan muda dalam sejarah manusia yang pernah mencapai apa yang telah Anda capai, Jiang Chen. "

Belum pernah terjadi sebelumnya bagi seseorang seusia pria muda ini untuk mencapai semua yang telah dilakukan. Tidak ada yang tahu apakah orang lain akan dapat mencapai ketinggiannya di masa depan, tetapi tentu saja tidak ada orang seperti dia di masa lalu.

Jiang Chen tidak menyangkal klaim itu dengan kerendahan hati yang tidak perlu, namun juga tidak berhasil.

“Bahaya telah berlalu untuk saat ini, tetapi belum waktunya untuk merayakannya. Saya punya kabar buruk untuk semua orang. Anda harus mempersiapkan diri Anda sendiri. "

Mendengar nada seriusnya, semua orang senang bisa selamat dari invasi layu, meninggalkan kekhawatiran di tempatnya.

"Apa lagi yang akan terjadi, tuan muda Chen?" Ziju Min bertanya dengan sungguh-sungguh.

“Aku sudah diberitahu bahwa pasukan iblis akan segera menyerang Myriad Abyss. Dua hingga tiga hari jika mereka cepat, dan lima hingga enam hari jika mereka mengambil waktu mereka. Myriad Abyss akan jatuh. " Jiang Chen tidak ingin berbagi berita mengerikan seperti itu, tetapi ia harus melakukannya.

Semua orang, termasuk Ziju Min, bereaksi keras. Mereka memanjat keluar dari penggorengan hanya untuk jatuh ke dalam api.

"Seluruh pasukan iblis?" tanya nenek moyang itu.

"Itu benar," mengakui Jiang Chen. "Di bawah komando suku iblis selestial, mereka akan menjadi musuh yang paling tangguh."

"Apakah itu berarti sepuluh tanah suci ditakdirkan untuk jatuh?" seseorang bertanya pelan.

Jiang Chen tidak menanggapi, tetapi diamnya berbicara banyak.

Suasana berat merembes ke Tanah Suci Abadi. Mereka belum punya waktu untuk merayakan mengusir setan-setan kayu sebelum kabar buruk yang baru menjerumuskan mereka ke posisi terendah baru.

Ini akan lebih buruk daripada invasi sebelumnya. Mereka bisa bertarung sampai mati melawan iblis kayu, tetapi tidak melawan musuh yang sama mengerikannya dengan pasukan iblis utama. Sepuluh negeri suci bahkan tidak memiliki hak untuk mengumpulkan perlawanan.

Begitulah kebenaran yang jelek.