Sovereign of the Three Realms – Chapter 2279

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2279

Forefather Celestial menenangkan kecemasan mereka dengan ekspresi tenang dan ramah. “Jangan terlalu khawatir dan beri tahu kami segala sesuatu yang terjadi dari awal hingga akhir. Anda tidak bisa disalahkan atas kekalahan ini. Melarikan diri dan membawa informasi kembali kepada kami sudah merupakan kontribusi yang luar biasa. ”

Tapi yang selamat masih gemetar ketakutan meskipun nadanya menenangkan, mendapatkan kembali akalnya hanya ketika nenek moyang kayu iblis yang tersisa mendorong, “Apa yang kamu takutkan? Forefather Celestial telah membebaskan Anda dari segala kesalahan, jadi perbaikilah dengan melaporkan kembali. Apa yang kamu tunggu?"

Akhirnya, peringatan oleh seorang pemimpin suku mereka perlahan-lahan membawa orang-orang ini kembali ke akal sehat mereka. Mereka melepaskan pengalaman mereka. Mereka tidak terlalu ditempatkan dan tidak sepenuhnya memahami seluruh gambar. Meskipun demikian, mereka dapat menggambarkan pertempuran itu seperti yang mereka saksikan sendiri.

Penting atau tidak, mereka menceritakan semua peristiwa setelah kedatangan Jiang Chen. Setelah seseorang selesai, yang lain mengambil kendali.

Para penyintas perlahan-lahan menyatukan adegan asli melalui berbagai sudut pandang.

Kerumunan terdiam membisu. Seberapa menakutkan parasit iblis kayu? Mereka telah menjadi momok terbesar umat manusia pada zaman kuno. Mereka telah menyebabkan penghancuran lebih dari satu sekte manusia, tetapi musuh tidak pernah menemukan cara yang efektif untuk berurusan dengan mereka.

"Aneh, aneh." Satu-satunya leluhur iblis kayu yang masih hidup penuh dengan pertanyaan. “Sepertinya seorang pembuat onar muncul di antara mereka. Bagaimana generasi selanjutnya dapat menemukan solusi ketika leluhurnya dulu begitu tidak berdaya? Bagaimana mereka melihat efek penahan Api Firstdawn pada parasit? "

Dia bukan satu-satunya yang bingung. Nenek moyang lain berbagi keheranannya. Musuh mereka seharusnya tidak sekuat ini. Dari apa yang mereka ingat, umat manusia tidak pernah sepenuhnya beradaptasi dengan keragaman iblis.

Setiap suku memiliki gaya dan kemampuannya sendiri. Itu telah menjadi penyeChapter kebingungan tak berujung bagi manusia, sumber sakit kepala yang konstan.

Warisan manusia seharusnya menjadi semakin lemah seiring dengan waktu, bukannya semakin kuat. Bagaimana generasi muda memecahkan teka-teki yang tidak terpecahkan di masa lalu?

Di sanalah tersimpan misteri yang sebenarnya.

"Siapa yang pertama kali menyebarkan desas-desus tentang efek Api Firstdawn?"

Seorang yang selamat dengan satu mata berkata, “Kami juga tidak tahu. Seperti yang lain, Eternal tampak tidak berdaya pada awalnya, tetapi seorang kultivator manusia muncul dan sepertinya membawa penawarnya. Kemudian kemajuan parasit bertemu dengan segala macam komplikasi. Tidak ada yang berjalan sesuai rencana. Mereka tak terkalahkan melawan Abyssal dan Martial dan menyapu semuanya di jalan mereka. Saya tidak mengerti. Pasti ada hubungannya dengan Jiang Chen itu! ”

Tidak ada salahnya menyalahkan tuan muda untuk setiap penyakit yang tidak dapat dijelaskan.

Selain itu, orang yang akhirnya membawa Api Firstdawn dan membasmi sebagian besar parasit adalah Burung Vermilion, pengikut Jiang Chen. Setelah dimurnikan oleh binatang suci alam ilahi, api telah menunjukkan kekuatan yang mereka tidak siap, akhirnya mengarah ke seluruh pemberantasan parasit.

Kekalahan Kingspot bahkan lebih aneh.

Dia jelas terlihat melarikan diri, tetapi Jiang Chen telah menghancurkan ruang di jalannya dan menghentikannya dengan dingin di jalurnya. Kemudian dia dikekang oleh semacam energi misterius, dan akhirnya diikat tanpa daya oleh tali aneh.

Seluruh proses tidak memakan waktu lama.

Kesesuaian antara berbagai penghitungan ulang memberi kepercayaan pada kisah tersebut. Sekarang setelah mereka memperoleh gagasan yang lebih jelas tentang peristiwa yang menyebabkan kehancuran suku kayu, nenek moyang iblis terdiam.

“Benar saja, ada sesuatu yang aneh dengan tali itu. Apakah ada sekte kuno yang memiliki harta seperti ini? ”

Pertanyaan ini membingungkan mereka semua. Tak satu pun dari mereka yang ingat bertarung melawan sesosok manusia terkenal menggunakan barang semacam itu. Dari mana asalnya?

Apakah itu mungkin tidak pernah terungkap di masa lalu? Jika demikian, dari mana Jiang Chen menggalinya?

Terlalu banyak pertanyaan yang belum terjawab untuk ketenangan pikiran mereka.

“Memang ada banyak misteri di sekitar anak itu. Obor seharusnya tidak cukup untuk langsung membuang seseorang dari kaliber Fellow daoist Kingspot, kecuali jika dia bertemu dengan Great Divine Veluriyam sendiri. Bagaimana Jiang Chen menang dengan mudah? "

"Singkatnya, ada lebih banyak anak ini daripada yang terlihat, jadi kalian semua harus ingat untuk selalu tetap waspada jika kamu melawannya di masa depan."

Lawan yang membingungkan seperti itu memang sangat menjengkelkan.

Nenek moyang ini bukan orang asing yang tidak berpengalaman dalam cara-cara dunia, namun lebih banyak dari mereka yang mati di masa lalu daripada melawan segudang pembangkit tenaga manusia selama seluruh perang kuno.

Mungkinkah Jiang Chen bahkan lebih tangguh daripada Great Divine Veluriyam?

Mengapa sosok pahlawan selalu harus muncul di saat-saat tergelap umat manusia? Dari mana datangnya nasib baik ini?

Nenek moyang iblis darah yang tetap diam sejauh ini tiba-tiba berkata dengan suara teredam, "Nenek Moyang Surgawi, orang-orang yang selamat ini berlari kembali ke sini tanpa istirahat. Ini berarti Jiang Chen kemungkinan masih berada di Eternal benar pada saat ini. "

"Hm? Dan bagaimana dengan itu? " gumam Forefather Celestial.

“Bukankah itu kesempatan bagi kita? Mereka telah memperkuat pertahanan Winterdraw. Mereka jelas berniat menjaga kita keluar dari wilayah manusia. Tapi anak itu tidak ada di situs untuk saat ini. Bagi saya itu tampak seperti peluang yang sangat langka, apakah akan berurusan dengan Jiang Chen atau wilayah manusia. ”

Pengingatnya membuka mata orang banyak tentang berbagai kemungkinan.

Wajah mereka cerah. Cukup benar, anak itu tidak bisa kembali begitu cepat setelah menyelesaikan pengepungan Eternal.

Tanpa kehadiran pemimpinnya, bukankah Wintedraw akan runtuh pada serangan pertama jika mereka langsung melancarkan serangan?

Pikiran mereka menggugah prospek ini. Semua orang mempertimbangkan kelayakan.

Matanya berkedip, Forefather Celestial bertanya, “Mereka yang baru saja kembali dari Eternal, bagaimana menurutmu? Apakah Jiang Chen masih di sana? "

"Dia pasti akan tinggal untuk merayakan kemenangannya. Mereka mungkin mempersingkat perayaan, tapi dia belum bisa bergegas kembali. ”

“Nenek moyang sepuluh tanah suci masih terjebak di luar dunia. Siapa tahu, dia bahkan mungkin pergi ke sana untuk menyelamatkan mereka? "