Sovereign of the Three Realms – Chapter 2300 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2300 | Baca Novel Online

Kegagalan yang berulang-ulang telah mengajarkan iblis bahwa menaklukkan Winterdraw adalah pukulan panjang.

Bukan tidak mungkin untuk serangan putus asa untuk memecahkan apa yang mereka lihat dari benteng manusia. Tapi apa gunanya? Apa yang terjadi setelah itu?

Mereka akan kehilangan separuh leluhur mereka dalam proses itu, atau lebih.

Bisakah setengahnya lagi membunuh pembela pulau? Bisakah mereka menaklukkan domain manusia? Itu hanyalah mimpi pipa!

Dari para elit yang awalnya dibawa roh-roh jahat ke benua itu, kurang dari dua persepuluh masih hidup, serta sekitar sepertiga dari para pembudidaya tingkat nenek moyang. Itu adalah kekuatan yang terlalu kecil untuk impian mereka yang agung dan indah. Sudah waktunya untuk bangun dari ilusi keagungan.

Tuntutan pasca perang akhirnya berakhir dengan nada suram.

Celestial kembali ke perkemahan sukunya, nyaris tidak menahan amarahnya yang mendidih. Sejak dia memimpin pasukan ke dunia ini, otoritasnya tidak pernah ditantang.

Yang dia miliki sekarang hanyalah compang-camping martabat dan dada penuh amarah.

Tatapan dinginnya mendarat di leluhur ketiga. "Old Third, bukankah kamu yang ramah? Mengapa Anda membuat suku kami lebih seperti bahan tertawaan? Untuk memuliakan manusia dan mempermalukan kami setan, di pihak siapakah Anda berdiri? ”

Nenek moyang ketiga mendesah ringan. "Surgawi, kata-kataku setengah jujur ​​dan setengah untuk menenangkan mereka."

"Bagian mana yang nyata?"

“Evaluasi saya terhadap kemanusiaan adalah asli. Sisanya adalah mengusir kemarahan mereka. Saya tidak ingin mereka bersatu melawan kami. ”

"Apakah mereka punya nyali untuk itu?" Celestial mencibir.

“Kita sudah lewat menanyakan pertanyaan semacam ini. Kalau begini terus, itu masalah kapan, bukan jika, ”leluhur ketiga itu menjawab dengan tenang.

"Old Third, apa yang kamu katakan?" Nenek moyang selestial lainnya menatapnya, tercengang.

“Apakah kamu masih buta akan kebenaran? Mereka hanya menunggu kesempatan untuk mengungkapkan akumulasi permusuhan mereka pada kami. Bahkan jika mereka tidak langsung memberontak, mereka akan menemukan cara yang lebih halus untuk membuat hidup kita sulit. Tidak ada yang akan menenangkan mereka! "

Terlepas dari murka-Nya, Celestial tetap diam. Dia tidak bisa membantah argumen Old Third.

“Jadi tidak ada lagi harapan untuk usaha besar kita? Apakah itu yang Anda maksud, Old Third? Haruskah kita menyerah begitu saja? ” tanya leluhur lain, jelas enggan.

Nenek moyang ketiga bergumam, “Tentu saja kita tidak bisa meninggalkan tujuan kita. Hanya, kita menuju perpecahan atau … "Dia berhenti di sana, kata-katanya menghilang.

Namun mereka menyentak Celestial. Dia menatap leluhur ketiga, kilatan intens di matanya. "Old Third, berbicara dengan jelas."

“Nenek moyang, mungkin kartu terakhir kita adalah satu-satunya jalan yang tersisa bagi kita. Sebagai setan selestial, itu adalah takdir kita yang mengatur nasib suku-suku. Mereka kehilangan kesetiaan pada ras kita, jadi kita harus mengorbankan mereka demi ambisi besar kita … "

Semua orang merasakan darah mereka membeku karena nada ngerinya. Mereka semua mengerti implikasinya.

Sebagai otoritas tertinggi ras mereka, garis keturunan mereka memiliki seni rahasia yang diwariskan melalui tanda khas mereka.

Hanya mereka yang termasuk suku yang dapat membuka tanda dan mempelajari seni ini. Tidak ada suku lain yang menyadari keberadaannya.

Yang disebut seni rahasia terdiri dari pengorbanan iblis-iblis lain di saat dibutuhkan. Para korban diserap dan garis keturunan suku-suku berasimilasi untuk memperkuat setan-setan selestial.

Akibatnya, mereka tidak hanya mendapatkan kekuatan iblis lain, tetapi juga kemampuan unik mereka, yang akhirnya mewakili kesepuluh suku itu sendiri.

Pada waktunya, mereka sekali lagi perlahan melahirkan keturunan dari suku lain. Melalui siklus perpaduan dan perpecahan ini, suku surgawi bertindak sebagai pertemuan untuk seluruh ras.

Deru kegembiraan memabukkan membanjiri leluhur iblis surgawi.

Seni rahasia itu yang menindas. Itu memperbesar kekuatan suku segera setelah digunakan.

Tentu saja, itu tidak mudah diimplementasikan. Mereka harus menyerap suku-suku lain terlebih dahulu, lalu menghabiskan waktu lama untuk mencerna kekuatan mereka.

Proses itu penuh dengan bahaya. Jika mereka tidak bisa tetap memegang kendali, itu sepenuhnya mungkin terjadi ledakan spontan.

Tentu saja, meledakkan tidak berarti kematian bagi iblis surgawi. Selama roh mereka hidup, mereka dapat merekonstruksi daging mereka, merakit kembali jiwa mereka, dan hidup kembali.

Jadi itu masalah waktu yang sederhana, harga yang murah untuk membayar masa depan yang gemilang.

"Nenek moyang, mari kita lakukan!"

“Itu benar, suku-suku lain jelas kehilangan kepercayaan pada kami. Peran mereka dilakukan sejauh menyangkut ras kita. ”

"Nenek moyang, kita semua menunggu kata-kata Anda!"

Yang terakhir bergumam pada dirinya sendiri sejenak sebelum mengangguk. "Sangat baik. Karena mereka tidak tahu tempat mereka dan menantang otoritas kita, mereka harus menuai apa yang mereka tabur. ”

“Old Third, kaulah yang pertama kali menyebutkannya. Anda harus memiliki rencana dalam pikiran? "

Nenek moyang ketiga tersenyum tipis. “Ada sekitar enam belas leluhur yang tersisa di sembilan suku lainnya, cukup untuk menyamai kita dalam kekuatan mentah. Jadi kita harus bertindak dalam kerahasiaan penuh! Memecah dan menaklukkan. Kami akan menangkap mereka dalam batch kecil. Kita tidak bisa membiarkan siapa pun lolos dari jaring kita! Kami akan memiliki perang saudara di tangan kami jika kabar keluar. "

"Lalu siapa yang pertama ada di menu?" Celestial bertanya dengan tenang. “Setan api, bersayap, dan bayangan masih relatif setia. Mungkin kita harus mulai dengan mereka … "

"Tidak, kita harus tegas dan tepat untuk akar masalahnya." Nenek moyang ketiga menggelengkan kepalanya karena menolak, agak tidak setuju dengan celestial yang meremehkan.

"Bagus, kami akan melakukan seperti yang Anda katakan saat itu. Kami akan menangkap mereka satu per satu. "

"Begitu suku kita mulai bergerak, mereka akan memiliki pilihan selain tunduk pada nasib mereka," leluhur lainnya bersuara.

……

Sementara itu, Bloodreed perlahan pulih di dalam tendanya. Berkat banyak pil yang diminumnya, dia bisa mengendalikan lukanya, tidak seperti amarah yang masih mengalir deras di dadanya.

Di sampingnya, Goldenhowl menghirup secangkir anggur dengan senyum halus, ekspresi aneh di wajahnya.

"Katakan saja. Jangan menahannya, atau itu akan membusuk! " menuntut Bloodreed yang tidak puas.

Setan emas jelas memiliki beberapa kata pilihan, menilai dari deportasinya.

Goldenhowl terkekeh. "Hehe, kamu setan darah tidak mengambil kesengsaraan sukuku ketika kekuatanmu masih utuh. Bagaimana rasanya sekarang saat Anda turun ke level saya? ”