Sovereign of the Three Realms – Chapter 2305 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2305 | Baca Novel Online

Jiang Chen tidak suka keterbukaan seperti ini, tapi dia menikmati konflik internal setan. Dia tersenyum dingin. "Bloodreed, apakah Anda mencari perlindungan saya?"

Bloodreed terkekeh. “Lebih mudah berkomunikasi dengan orang pintar. Untuk menghindari pertanyaan lagi, saya akan langsung ke intinya. Jika Anda menawarkan saya perlindungan, saya akan membantu Anda melawan iblis surgawi. Misalnya, ada peluang untuk itu sekarang! ”

"Sangat jujur ​​tentang kamu," Jiang Chen mengangguk. "Pengejarmu sudah datang dengan cara ini."

Bloodreed menyeringai. "Bersiaplah untuk memburu mereka."

Jiang Chen melirik nenek moyang iblis dengan serius dan tersenyum. “Bertindak semaksimal mungkin. Lebih meyakinkan seperti itu. "

Bloodreed terkekeh juga, mengangguk.

Kembali ke Winterdraw, Jiang Chen memberi perintah kepada empat binatang suci. "Siap-siap. Setan-setan surga akan datang. Jika hanya sedikit, jadi kami akan memastikan perjalanan mereka hanya satu arah. ”

"Tuan muda Chen, apakah iblis darah tua itu mencoba menipu kita?" tanya Xia Tianze.

Jiang Chen tertawa. “Tipuannya tidak akan luput dari mataku. Meski begitu, sedikit kehati-hatian tidak pernah menyakiti siapa pun. ”

Dia mempersiapkan serangan sementara operasi defensif Winterdraw berlanjut. Dia dan empat binatang suci bersembunyi di pinggiran kota. The Immaculate Robe menyembunyikan mereka sepenuhnya, membuat mereka hampir tidak terdeteksi.

Bahkan jika Bloodreed ingin melakukan trik, tidak akan ada kesempatan baginya untuk melakukannya.

Nenek moyang iblis darah benar-benar pucat ketika dia bersandar pada semak klandestin. Dua leluhur iblis surgawi ada di ekornya dalam pengejaran.

Itu adalah leluhur keempat dan kelima.

Saat judul mereka tercermin, mereka berada di tengah-tengah kelompok di antara rekan-rekan mereka.

Sekarang mereka telah mengkonsumsi garis keturunan setan-setan lain, hanya masalah waktu sampai kekuatan mereka tumbuh dengan cepat. Faktanya, mereka memiliki peluang yang sangat bagus untuk menembus ke alam ilahi yang maju.

Setan langit tidak mentolerir pengkhianat seperti Bloodreed.

Kedua leluhur melambat saat mereka mendekati tambang. "Bloodreed itu orang yang cerdik," kata leluhur kelima dengan lembut. "Apakah dia melarikan diri ke arah ini untuk menakuti kita? Dia tidak punya jalan keluar dari ini sendiri. Apakah manusia akan membiarkannya lewat? ”

Nenek moyang keempat lebih serius. "Jika mereka melakukannya, Ole Fifth, kita akan memiliki lebih banyak masalah di tangan kita."

"Masalah apa? Apakah Anda takut akan pembalasan dari orang-orang seperti Bloodreed? Dia cukup menyedihkan, terutama setelah kita menerobos, ”jawab leluhur kelima dengan jijik.

Temannya tidak bisa berkata-kata. Kameradnya terlalu membosankan untuk kebaikannya sendiri.

"Ole Fifth, apakah kamu berpikir tentang kemungkinan bahwa Bloodreed akan memberi tahu manusia tentang rahasia jenis kita? Jika manusia mengetahui tentang konflik internal kita, mereka akan memburu kita tanpa akhir. Kami tidak memiliki banyak pasukan yang tersedia saat ini, dan kami belum tumbuh lebih kuat. Ini adalah waktu paling berbahaya bagi kita. ”

Kata-katanya membungkam yang lain di tenggorokan. Ini memang akan menjadi perkembangan bencana bagi setan-setan surgawi, seandainya itu terjadi.

"Lihat ke sana, Ole Fifth." Nada keempat menjadi agak aneh tiba-tiba. Dia menepuk bahu Kelima, lalu menunjuk ke depan.

Seorang Bloodreed yang tampaknya tidak sadar berbaring di atas rumput di depan mereka. Nafasnya lebih sedikit daripada keluar.

"Apakah itu dia?" Kelima bertanya dengan suara rendah.

"Pasti. Aku ingin tahu apakah dia berpura-pura mati? ”

"Ayo kita lihat. Dia terluka serius. Kenapa kita berdua harus takut padanya? Kita bisa membunuhnya dari jarak ini sepuluh kali lipat, ”tegas Fifth tanpa terlalu khawatir.

"Tapi apakah dia akhirnya bertemu manusia?" Keempat menyela. "Jika dia punya, ini mungkin jebakan."

Kekhawatiran keempat jauh dari tidak berdasar.

Senyum tipis terdengar di kejauhan begitu dia menyuarakan keprihatinannya. “Kamu cukup pintar. Ini memang jebakan. ”

Spasi membeku sesaat, lalu bergegas mengkonfigurasi ulang dirinya untuk mengakomodasi pendatang baru.

"Siapa ini?" Kedua leluhur iblis langit melompat ke kewaspadaan, menempatkan punggung mereka pada satu sama lain dalam kesiapan untuk berkelahi.

Tertawa dengan bebas, Jiang Chen keluar dari kehampaan. “Betapa naifnya dirimu begitu santai ketika kamu berada di wilayahku selama beberapa waktu. Tuan rumah seperti apa saya nantinya jika saya tidak keluar untuk menyambut tamu saya? ”

Dua setan langit berwarna ketika mereka melihatnya.

"Jiang Chen!"

"Dalam daging."

Kelima melirik Bloodreed. "Bloodreed," dia meludah dengan kejam, "kamu sudah bungkuk begitu rendah untuk mengkhianati setan demi manusia?"

Bloodreed duduk dengan malas. "Aku, mengkhianati ras kita?" dia menyeringai kembali. "Kamu adalah pengkhianat sejati dari ras kita. Kekejamanmu telah memaksa tanganku! Taois Jiang Chen, ini adalah kesempatan terbaik Anda untuk menyingkirkan dua orang bodoh ini. Jangan bilang kamu tidak bisa melakukan sesuatu yang sepele! ”

"Kamu mengoceh terlalu banyak," balas Jiang Chen dingin.

Dia memiliki kekuatan lebih dari cukup untuk membunuh salah satu leluhur. Empat binatang suci bersatu bisa memburu yang lainnya. Selain itu, dua target mereka terkejut. Wilayah binatang suci itu sama kuatnya dengan iblis langit sekarang.

"Kejar mereka!" dia memerintahkan tanpa basa-basi lagi.

Binatang-binatang suci menerkam ke udara. Ketika kultivasi mereka semakin tumbuh, mereka memahami beragam kebenaran intrinsik langit dan bumi, termasuk beragam pengetahuan tentang formasi. Dengan demikian, mereka menjadi jauh lebih tangguh dari waktu ke waktu.

Serangan mereka membangkitkan kehebohan guntur dan kilat, langit dan unsur-unsur alam. Mereka memerintahkan kekuatan di luar imajinasi nenek moyang iblis selestial.

Taring dan cakar drakonik Long Xiaoxuan mengguncang awan dan menyapu bumi. Badai mulai muncul berkat kehadirannya.

Astral White Tiger adalah pedang yang menghancurkan semua yang menyentuh apa pun yang disentuhnya.

Sayap Burung Vermilion menutupi matahari. Api-apinya cukup panas untuk membakar udara itu sendiri, untuk mengunggulkan cahaya matahari dan bulan. Api bagian dalamnya menyulap cuaca yang sangat spektakuler.

Tidak mau kalah, Kura-kura Hitam membawa gravitasi yang luar biasa dan Festering Gas-nya ke meja. Kabutnya yang berbahaya menembus ke dalam jiwa.

Empat binatang suci dipukul dengan berbagai kemampuan, namun gerakan mereka membentuk keseluruhan yang sangat harmonis.