Sovereign of the Three Realms – Chapter 2306 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2306 | Baca Novel Online

Kedua leluhur iblis selestial itu merasa seperti langit mengalah. Mereka tahu bahwa manusia diciptakan untuk musuh-musuh yang sulit, tetapi pengetahuan mereka sebelumnya hanya bersifat tangensial.

Meskipun mereka telah menyerap banyak kekuatan nenek moyang iblis, energi dari pesta mereka tetap tidak dimurnikan dalam diri mereka, menyumbang hampir nol untuk kehebatan mereka saat ini.

Keempat binatang suci itu saja memberi mereka kesulitan. Partisipasi Jiang Chen kelelahan dan membuat mereka takut.

Keduanya berusaha meminta bantuan menggunakan metode rahasia ras mereka.

"Daois Jiang Chen," Bloodreed berseru, "mereka sedang berusaha memanggil iblis langit lainnya. Anda perlu merawat mereka dengan cepat, atau Anda akan memiliki lebih banyak dari mereka di tangan Anda untuk berurusan dengan! "

"Aku tidak ingin kamu mengatakan itu padaku," puji Jiang Chen.

Tali Air dan Api Naga Sejati sudah bergerak saat dia berbicara, dengan gesit menenun dirinya di antara serangan binatang buas suci untuk terbang menuju leluhur kelima.

Kelima sudah cukup sibuk karena harus menghindari pukulan empat binatang buas; dia gagal memperhatikan tali yang merayap di bawah hidungnya.

Suara mendesing!

Tali itu membungkusnya seperti dua ular tangkas, melingkarkan tubuhnya di sekitar anggota tubuhnya delapan kali.

"Hah?" Kelima menyadari masalahnya terlambat. "Bantu aku, Ole Keempat!"

Nenek moyang keempat ingin membantunya, tetapi dia dalam kesulitan yang cukup. Dia tidak punya energi untuk membantu kawannya.

Hampir mustahil bagi nenek moyang selestial kelima untuk melarikan diri dari Tali Naga Sejati yang pernah ditangkap. Segel tangan dari Jiang Chen memanggil tali itu, tahanannya diseret. Iblis surgawi dibuang di kaki pemuda itu seperti anjing mati.

Jiang Chen membanting telapak tangan tanpa upacara, melumpuhkan kultivasi nenek moyang.

Kemudian, dia melemparkan bel emasnya ke nenek moyang keempat. Rune kuno instrumen bersinar dengan cahaya yang mengancam.

Aghast, nenek moyang keempat berusaha untuk menghindari ketika serangan binatang buas akhirnya menemukan tanda mereka. Dengan ledakan besar, dia benar-benar hancur, baik jiwa maupun raga. Tidak ada satu pun debu yang tersisa darinya.

Jiang Chen tahu betapa mahirnya roh-roh surgawi dalam menghidupkan dan meregenerasi. Itu wajib ketika berurusan dengan mereka untuk membasmi setiap jejak jiwa dan kesadaran mereka, sehingga tidak meninggalkan mereka ruang untuk pemulihan di masa depan.

Dia tidak ingin masalah masa depan di telepon.

Smackdown cepat Jiang Chen mengirim dua leluhur langit hanya dalam sekejap mata. Bloodreed terguncang oleh tontonan belaka.

Dia tidak mengharapkan kekuatan menakutkan dari kemanusiaan. Tampaknya kekalahan telak iblis tidak selalu disebabkan oleh kepemimpinan yang buruk.

Metode Jiang Chen tidak ada habisnya. Apakah lawan seperti dia benar-benar bisa dikalahkan? Setan darah hanya bisa menghela nafas.

Dia menganggap dirinya bukan lagi bagian dari iblis, dan hanya peduli pada kematian iblis surgawi.

"Selamat, Taois Jiang Chen. Sayangnya, setan-setan langit memiliki empat leluhur leluhur yang tersisa. Jika mereka tidak dapat berhenti berkultivasi, mereka akan menjadi ancaman yang signifikan pada waktunya. Itulah sifat metode rahasia mereka, sayangnya. " Bloodreed menawarkan pujian dan peringatan.

Jiang Chen tersenyum tipis. “Kamu tidak perlu khawatir. Kenakalan iblis surgawi akan mengeja malapetaka mereka sendiri. "

“Heh, aku tidak akan merayakannya sepagi ini jika aku jadi kamu. Jika Forefather Celestial selamat, kemenanganmu akan berdering bagaimanapun. ” Bloodreed melakukan yang terbaik untuk membumikan pandangan pemuda itu.

"Buka matamu dan awasi aku. Bukankah kamu seharusnya mengkhawatirkan nasibmu sendiri? ”

Bloodreed tertawa sedih. “Dalam kondisi saya saat ini, saya hanya bisa berharap menyaksikan kesialan iblis surgawi. Jika Anda mengizinkan saya untuk meninggalkan Divine Abyss, saya berjanji untuk tidak pernah kembali. ”

"Kamu sangat naif," Jiang Chen tersenyum dingin.

"Kalau begitu, kamu berniat membunuhku? Tepat setelah saya membantu Anda? " Darah menjadi gelap.

"Baik mati, atau menjadi budakku."

“Budakmu? Mustahil! Saya lebih baik mati daripada menghadapi penghinaan seperti itu. " Bloodreed mengamuk.

"Kalau begitu biarkan aku memenuhi keinginanmu. Anda sudah melakukan bagian Anda. Saya kira saya dapat membakar sejumlah uang kertas untuk Anda ketika saya benar-benar menyingkirkan iblis surgawi. ” Jiang Chen menyeringai aneh.

"Apakah tidak ada ruang untuk diskusi?" Bloodreed berkata dengan suara rendah.

"Kenapa kamu harus malu menjadi budakku?" Jiang Chen mencibir. "Banyak orang akan membunuh untuk berada di posisimu di masa depan, tapi aku tidak akan punya alasan untuk menerimanya."

Pernyataannya nyaris tak tertahankan.

Bloodreed ingin menjawab, tetapi kesadaran pemuda itu sudah menerjangnya sendiri.

Dewa tingkat hampir keenam, Jiang Chen sudah setiap bit sama dengan Bloodreed. Fakta bahwa yang terakhir terluka parah dan lemah adalah kerugian besar. Kesadaran manusia juga setara dengan dunia ilahi yang maju.

Keberhasilan menanamkan merek perbudakan hampir seketika.

"Apakah Anda setuju atau tidak, saya sudah membuat meterai kesadaran Anda," Jiang Chen tertawa. "Kau akan memuji nasib baikmu di masa depan, aku jamin. Kebebasan Anda bergantung pada seberapa besar Anda membuat saya terkesan dengan kinerja Anda! "

Ketidakacuhan dalam nada bicaranya menyangkal kesombongannya yang kasual.

Awalnya mendidih dengan kemarahan, Bloodreed memangkas pernyataan sinisnya ketika dia menyadari bahwa kesadaran muda Jiang Chen menyaingi Forefather Celestial.

Dia diam-diam terkejut. Jika pemuda itu sudah sekuat ini, seberapa besar jadinya dia ketika dia dewasa penuh?

Dia akan mampu menaklukkan pesawat surga, bukan?

Bahkan, dia sudah layak bertarung di antara mereka.

"Bawa dia kembali. Saya sedang melakukan perjalanan lagi, ”Jiang Chen menginstruksikan Xia Tianze dan yang lainnya.

Dia tidak lagi peduli dengan setan darah. Bagaimanapun, kehidupan Bloodreed sekarang sepenuhnya dalam genggamannya.

"Di mana Anda akan pergi, tuan muda Chen?" An Kasyapa bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Setan-setan langit belum menemukan pijakan mereka. Ini adalah saat yang tepat untuk mengejutkan mereka. Saya tidak akan memiliki kesempatan seperti ini di masa depan. "

Jiang Chen telah menahan diri untuk tidak mengambil nyawa leluhur kelima secara sengaja. Dia memanggil empat binatang suci kepadanya, lalu menghilang di langit di atas Winterdraw.