Sovereign of the Three Realms – Chapter 2309 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2309 | Baca Novel Online

Kemarahannya belum mereda beberapa hari dalam pengejaran, Celestial menatap tajam ke arah Jiang Chen ketika yang terakhir akhirnya berhenti.

"Apa yang menyebabkannya? Saya pikir Anda akan mencoba untuk berlari kembali ke Winterdraw. Jangan bilang kau akan bertarung denganku sampai mati? ” dia mencibir.

Jiang Chen dengan tenang menjawab, "Surgawi, saya akan bunuh diri sekarang jika saya adalah Anda. Bagaimana dengan grand host yang pernah Anda turunkan? Hancur, semua berkat Anda. Tsk, aku tidak pernah membayangkan memberantas kalian iblis akan mudah. ​​”

Surga mendengus. “Wah, nikmati sombongmu selagi bisa. Setelah saya membunuh Anda dan menaklukkan benua, apakah Anda pikir saya akan kesulitan menciptakan lebih banyak setan? Saya telah menyerap sepuluh suku dan menggabungkan kekuatan mereka di dalam diri saya. Dunia ini adalah milikku untuk diambil. Yang lain mungkin sudah mati, tapi jadi apa? Bahkan kamu tidak bisa mengalahkanku. Di dunia ini, aku tak terkalahkan! ”

Jiang Chen dengan dingin menukas, "Sepertinya Anda tidak terlalu peduli untuk anggota suku Anda."

Hati Celestial berdarah untuk teman-temannya yang sudah mati, tetapi dia harus bersikap berani, jadi dia mengangkat bahu. “Mereka membuat tempat tidur mereka sendiri. Bagaimana mereka bisa membiarkan diri mereka dibunuh oleh bocah nakal? Tidak berguna, semuanya. ”

Tanpa pertimbangan, Jiang Chen hanya bisa tertawa. Dia benar-benar tidak memiliki comeback yang baik terhadap logika yang tak tahu malu ini. "Apakah begitu? Biarkan aku merasakan kekuatanmu, Celestial! ”

"Hahaha, Nak, kamu bahkan tidak di tingkat keenam jika aku tidak salah. Dengan kultivasi Anda yang menyedihkan ini, apakah Anda pikir Anda dapat menghentikan saya dengan beberapa harta? Anda berada dalam kebangkitan yang kasar. Aku akan mengukir kekuatan sejati iblis selestial ke tulang belulangmu! ”

Jiang Chen menjawab dengan tenang, "Saya tahu lebih banyak tentang kekuatan Anda daripada Anda tahu tentang saya, setidaknya. Saya sudah lama mendengar tentang apa yang disebut seni rahasia suku Anda, tetapi Anda tidak mengerti sedikit pun tentang keterampilan saya. Tidakkah menurut Anda itu kerugian mendasar? ”

Celestial mencibir. “Dan bagaimana dengan itu? Anda hanyalah orang lokal dari benua kecil yang menyedihkan. Saya mendapatkan yang terbaik dari setiap pembangkit tenaga listrik kuno. Apakah Anda lebih kuat dari Veluriyam Ilahi Agung? "

"Kenapa kamu tidak mencobanya sendiri?" Jiang Chen tiba-tiba mengaktifkan Pengawasan Keberadaan dan menembakkan sinarnya untuk memusnahkan tanpa peringatan.

Sinar cahaya akan mengeja masalah bagi Celestial jika itu membuatnya tidak sadar. Tapi, dengan sangat waspada sejak awal, iblis telah mengantisipasi langkah semacam ini.

Dengan senyum dingin, sosoknya bergeser ke samping dan menghindari serangan itu.

Baik itu, kekuatan cahaya diam-diam mengguncangnya. Bahkan dia tidak berani menerimanya secara langsung. Ini adalah perbedaan utama dari pertarungannya melawan Goldenhowl dan Bloodreed.

Saat itu, dia yakin menghadapi langsung apa pun yang mereka bisa lakukan, tapi pancaran destruktif ini dapat secara objektif mengancam hidupnya.

Sialan, bocah ini benar-benar semua jenis ikan. Sosoknya berubah ketika dia menyiapkan metode iblis surgawi.

Dia bisa menggunakan kemampuannya dengan cara yang tak terhitung jumlahnya, memungkinkan untuk serangan yang tak terduga dan selalu berubah. Namun sampai ke intinya, gayanya berasal dari dasar-dasar sukunya. Dia tiba-tiba melolong, suaranya membawa momentum gempa bumi, menghasilkan suara sama kisi-kisinya seperti gerbang neraka yang terbuka pada sekelompok roh yang meratap.

Keterampilan ini bernama Celestial Demon Howl. Itu bukan seni yang tampak paling mengesankan, tetapi bisa menutup biaya langit dan mengompres ruang angkasa, atau menyerang daging dan mengancam jiwa.

Kultivator yang lebih lemah akan tidak berdaya untuk menahan gelombang suara, pikirannya lenyap di tempat.

Tapi Jiang Chen lebih dari pertandingan untuk Surgawi ketika datang ke pikiran. Deadpan, dia membalas lolongan iblis dengan teriakannya sendiri: Naga Mengaum!

Kemampuan suku naga, itu melonjak keluar lapisan demi lapisan seperti gelombang laut, sepenuhnya menyaingi serangan Celestial dalam kekuatan.

Akibatnya, bentrokan frontal tidak menghasilkan pemenang yang jelas di antara mereka berdua.

Namun, Jiang Chen tidak pernah berniat untuk bertarung langsung. Menggunakan Jubah Rapi, ia melarikan diri dari langit tanpa jejak.

Saat berikutnya, keempat binatang suci muncul entah dari mana dan mengerahkan formasi mereka, siap untuk mengalahkannya.

Kekuatan gabungan mereka segera terbukti cocok untuk nenek moyang iblis.

Masing-masing dari mereka berada di tengah dunia ilahi. Ditambah dengan misteri penciptaan yang dimanifestasikan ketika keempatnya bertarung sebagai satu, perlawanan mereka terbukti cukup luar biasa untuk membuat iblis tersengat.

Mengingat tingkat kultivasi individu mereka, mereka seharusnya jauh lebih lemah daripada dia. Memang ada empat dari mereka, tetapi seharusnya tidak merepotkan.

Namun, melawan segala rintangan, mereka memberi kembali sebaik yang mereka dapatkan.

Bagi Celestial, bagian yang paling mengkhawatirkan adalah hilangnya Jiang Chen. Manusia tidak terlihat di mana-mana meskipun pencarian mental berulang kali. Desas-desus tentang bocah lelaki yang memiliki harta tersembunyi tampaknya beralasan.

Itu adalah situasi yang sulit baginya untuk masuk. Dia tidak yakin dia bisa menang melawan binatang buas, untuk mengatakan tidak ada yang mengalahkan mereka secara langsung.

Tentu saja, dia memiliki keterampilan tersembunyi lainnya di lengan bajunya. Tetapi binatang buas itu bisa melawan mereka dengan menyalakan garis keturunan mereka dan menggunakan kartu truf mereka sendiri juga.

Dengan kedua belah pihak mempertaruhkan nyawa mereka, apa yang akan dilakukan Jiang Chen dari bayang-bayang itu?

Sebagai konsekuensinya, ia tetap berhati-hati di tengah kecemasannya. Alih-alih menekan terus tanpa alasan, ia terus memantau sekelilingnya selama pertarungan.

Dia bahkan berpikir untuk menarik lebih dari satu kali. Tapi, terus-menerus dilanda binatang buas yang suci, tidak ada kesempatan untuk lolos.

Pertarungan berlangsung selama tiga hari, lalu satu minggu, lalu setengah bulan, selalu dengan cara lama yang suram. Tidak ada pihak yang bisa melampaui yang lain.

Kesabaran surgawi mulai menipis. Dia punya firasat Jiang Chen sedang menunggu di sayap, siap untuk menjebaknya. Dia ingin pergi, tetapi binatang suci terus mengikuti setiap langkahnya. Satu-satunya kesempatannya adalah melepaskan keselamatannya sendiri untuk menemukan celah.

……

Sementara itu, Jiang Chen duduk di tempat terpencil di suatu tempat di Tanah Suci Martial saat ia berusaha untuk mencapai alam ilahi tingkat keenam. Kesuksesan hampir dapat dijangkau.

Dia telah memperhatikan kemungkinan terobosan selama pertarungan. Sebagai hasilnya, dia mempercayakan pertarungan pada binatang buas sehingga dia bisa pergi dan fokus pada kultivasi.

Langit membantu mereka yang membantu diri mereka sendiri. Tujuh hari kemudian, dia akhirnya mencapai tujuannya. Meskipun kekuatannya tidak membuat lompatan dramatis ke depan, itu jelas telah ditingkatkan.