Sovereign of the Three Realms – Chapter 2310 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2310 | Baca Novel Online

Surgawi hampir bersumpah dengan keras. Setelah menghilang selama setengah bulan, Jiang Chen terkutuk telah tumbuh kuat lagi ketika dia kembali! Dari mana datangnya bakat mengerikan seperti itu ??

Kebencian awal yang dia rawat terhadap tuan muda telah sepenuhnya memberi jalan untuk ditangkap.

Realitas akhirnya menyadarinya. Lebih besar dari yang pernah dia bayangkan, anak muda ini adalah makhluk yang mustahil untuk didefinisikan.

Dengan kultivasi di tingkat keenam dan binatang buas yang tak kenal takut untuk membantunya, Jiang Chen dengan sedih menguji kekuatan iblis. Meskipun belum berada di alam ilahi yang maju, kesadarannya melebihi kekuatan Celestial, sebuah fakta yang mengejutkan pikiran iblis.

Tanpa tepi mentalnya, implementasi nenek moyang dari seni iblis selestial kehilangan setengah efektivitasnya.

Seni fisik ditumpulkan oleh binatang buas, sementara seni mental terbukti tidak efektif terhadap manusia. Dengan tidak ada tempat untuk berputar, Celestial mendapati dirinya berada di ujung tambatannya.

Retret yang strategis akan menjadi hasil terbaik, tetapi lawannya mengalahkan usahanya dengan melecehkan waktu dan waktu lagi.

Dia hampir menghancurkan atasannya. Dia bisa dengan mudah menghancurkan Jiang Chen dan perusahaan yang diberikan beberapa dekade untuk mengasimilasi kekuatan suku lain. Tidak, satu dekade akan menyegel kesepakatan!

Sebaliknya, ia direduksi menjadi terus-menerus kehilangan posisi.

"Jiang Chen, apa yang kamu coba lakukan? Apakah ada gunanya melanjutkan pertarungan? ” dia mencerca, amarahnya akhirnya menjadi lebih baik darinya.

Tanpa terganggu, pemuda itu membantah, “Saya tidak keberatan sama sekali. Kau sisa hidup jenis terakhirmu. Selama aku membuatmu sibuk, kedamaian akan kembali ke Divine Abyss. ”

"Hmph! Anda mungkin membuat saya terkurung di sini, tetapi Anda tidak akan pernah membunuh saya. Ini buang-buang waktu. ”

Sia-sia? Jiang Chen secara alami memohon berbeda. Membunuh Celestial tidak di luar bidang kemungkinan, tetapi dia harus langsung menuju jugular segera setelah kesempatan muncul dengan sendirinya.

Dan akan muncul dengan sendirinya, karena tautan segelnya terlepas setelah terobosannya baru-baru ini, memberinya Talisman Kaisar Langit. Mungkin sebuah renungan sederhana untuk ayahnya, namun demikian menyimpan kekuatan luar biasa dari seorang kaisar surgawi. Barang itu dapat digunakan tujuh kali, masing-masing sesuai dengan empat puluh persen dari kekuatan ayahnya, lima puluh persen, dan seterusnya, hingga seratus persen penuh.

Melepaskan serangan pada sembilan puluh atau seratus persen akan menghancurkan seluruh benua, mendatangkan malapetaka yang terlalu mengerikan untuk dibayangkan. Jadi, dia berdebat apakah empat puluh atau lima puluh persen akan lebih tepat.

Mengingat apa yang dia ketahui tentang ayahnya, bahkan empat puluh persen dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki. Apakah dia punya pilihan lain?

Kaisar langit memiliki kekuatan di luar kemampuan manusia biasa. Mereka dapat dengan mudah menghancurkan pesawat material dengan menjentikkan jari mereka, jadi dia tidak berani terburu-buru menggunakan jimat.

“Empat puluh persen harus setara dengan serangan biasa. Ini lebih dari cukup untuk membunuh Celestial, atau paling tidak membuatnya lumpuh fatal. ”

Masalahnya adalah kerusakan jaminan untuk Myriad Abyss Island. Dan apakah itu akan meratakan semua Tanah Suci Martial?

Surgawi bukanlah seseorang yang bisa dia buang dengan cara biasa. Tetap terjebak, ya, tapi tidak langsung membunuh. Memanggil jimat adalah satu-satunya metode untuk menjamin kematian iblis. Tapi apa yang akan terjadi dengan yang lainnya?

Ayah pasti punya alasan untuk memberikannya kepadaku di alam ilahi tingkat enam. Mungkin destruktif ekstrem akan terbatas pada area kecil?

Kedengarannya lebih masuk akal, semakin dia memikirkannya.

Sekarang, dia sudah yakin ayahnya adalah kekuatan pendorong di balik reinkarnasinya. Sebagai bagian dari pengaturan ayahnya, jimat itu pasti dimaksudkan untuk digunakan.

"Mari kita coba. Bahkan jika Myriad Abyss hancur, aku bisa kembali ke domain manusia. Bagaimanapun, aku harus bisa mengendalikannya di bawah empat puluh persen! ”

Surgawi penuh dengan frustrasi. Dia telah berjuang cukup lama untuk mengetahui peluang kemenangannya sangat tipis, kecuali dia bisa mencapai terobosannya sendiri.

Daripada terperosok dalam pertarungan sia-sia, dia lebih baik dilayani dengan mengasingkan diri selama satu dekade sebelum mencari Jiang Chen lagi.

Itu adalah rencana yang bagus dalam teori, tetapi bagaimana mempraktikkannya?

Untuk melarikan diri, dia harus membayar harga. Entah itu memanfaatkan seni terlarang sukunya dengan mengorbankan kekuatan hidupnya, atau melemparkan hati ke angin dan mempertaruhkan nyawanya dalam pertarungan.

Setelah mempertimbangkan dengan cermat, ia memilih yang pertama.

Namun, Jiang Chen segera memperhatikan gelombang kesadaran iblis dan perubahan auranya. Kemungkinan besar, Celestial siap untuk meluncurkan langkah pamungkas.

"Kepala, semuanya. Dia akan menggunakan teknik yang kuat dan saya bermaksud merespons dengan baik. Jadi perhatikan perintah saya dan tetap dekat dengan saya, jangan sampai Anda terjebak dalam baku tembak! "

Jimat tidak membedakan teman dari musuh. Begitu terperangkap dalam bidang pengaruhnya, semuanya akan musnah tanpa pandang bulu.

Peristiwa berikut membuktikan ketajaman indranya. Aura langit berkembang lebih jauh, permulaan seni terlarang hampir terasa. Melihat iblis mengumpulkan energinya, tuan muda itu berteriak, "Mundur!"

Rekan lama-nya, binatang buas merespons pada tingkat naluriah dan mundur tanpa penundaan.

Sementara itu, ia mengacungkan Talisman Kaisar Langit dan menanamkannya dengan kesadarannya, menyalakan sekering mengerikan yang akan meledakkan seluruh benua.

Segudang ekspresi melintas di wajahnya yang khidmat.

Jimat diaktifkan dalam waktu singkat, kekuatan menakutkan dari surga dan bumi membengkak ke proporsi epik lebih cepat dari yang bisa berkedip.

Ledakan!

Gelombang kejut mengerikan menelan ruang di depannya dan menyapu semua yang hidup atau lembam, hingga setitik debu terkecil. Tapi itu tidak menyebar tanpa terkendali. Alih-alih, itu tetap terkurung dalam beberapa puluh mil.

Namun, di dalam area yang dimaksud, ledakan melahap semua materi dan mengguncang ruang itu sendiri dalam ledakan cahaya.

Saat berikutnya, itu merobek segalanya. Bahkan Celestial pun tidak bisa lepas dari nasib suram ini. Ketakutan tertulis besar di wajahnya saat dia lenyap, sama tak berdaya untuk melawan seperti pisau gandum melawan banjir.