Sovereign of the Three Realms – Chapter 2374 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 2374 | Baca Novel Online

Di dalam rumah Hoarfrost, godking itu terkekeh pada Han Shuang.

"Gadis, bukankah kamu biasanya yang berani dan keras kepala? Mengapa Anda memainkan pelayan malu-malu di saat seperti ini? Katakan saja, apakah Anda ingin menjadi selirnya atau tidak? "

Pipinya merah padam, dia menolak memberikan jawaban, malah memilih untuk tersenyum lembut.

“Aku akan menganggap itu sebagai tidak, kalau begitu. Saya akan menolak proposal Yang Mulia. Dia seharusnya memilih menantu yang berbudi luhur dan baik.

"Err, Tuanku, apa maksudmu aku tidak cukup berbudi luhur?" Han Shuang menjadi cemas.

Godking itu terkekeh. “Kamu berbudi luhur? Apakah Anda terampil menjahit? Bagaimana dengan memasak, membantu suami, atau membesarkan anak-anak? Saya pikir Anda bukan tipe yang tepat. ”

Han Shuang merajuk dalam diam. Dia benar-benar tidak bisa bersaing dalam domain itu.

Hidupnya berpusat di sekitar pedang menari dan darah berdarah. Dia tidak pernah bercita-cita menjadi wanita yang sopan dan pantas di kamar kerja. Dia ingin kemampuannya untuk berbicara, untuk mencapai hal-hal besar, dan meninggalkan jejaknya dalam sejarah. Untuk menjadi tombo — jangan tunggu, pahlawan wanita dihormati oleh dunia!

Itulah sebabnya dia mengesampingkan reputasinya dan terlibat dengan Fiendstar, berkat pertunangan palsu itu. Dia bahkan rela menanggung keburukan menjadi pembunuh suami, memainkan peran seorang janda yang dibenci semua orang.

Hanya dia yang tahu di mana tujuan sebenarnya terletak!

Tetapi semua itu sekarang membebani pikirannya. Dia masih murni dari tubuh dan hati, tetapi apakah dia akan menyukai Yang Mulia? Bagaimana dengan sang pangeran? Apakah Penatua Zhen Junior yang menyebalkan masih ingat akan cobaan dan kesengsaraan yang telah mereka bagi bersama?

Tidak ada yang pasti.

Tapi dia tidak menyesal. Sebaliknya, dia sangat bangga pada dirinya sendiri untuk mencapai tujuannya dan memberikan kontribusi besar untuk pembaruan Taiyuan Plane.

Sambil mengotak-atik Measure Of Heaven, pikirannya tertuju pada angka enam dan tujuh. Dia bukan ibu rumah tangga yang tipikal, tetapi dia sungguh-sungguh. Dia benar-benar ingin bersama pria kecil yang menjengkelkan itu.

Demi pria itu, dia rela membentuk dirinya menjadi gambar wanita yang feminim dan sopan!

Godking itu tidak tahan untuk terus mengolok-oloknya ketika dia melihat wajahnya yang hilang, patah hati. “Baiklah, Nak, aku akan berhenti menggodamu. Yang Mulia sudah bicara dengan saya. Dia melingkari namamu secara khusus. Dia sangat menyukaimu dan mengira kau akan menjadi menantu yang paling cocok. ”

"Betulkah?" Mata Han Shuang bergetar, tidak bisa menyembunyikan kebahagiaannya.

"Tentu saja. Seorang pria terhormat tidak akan bercanda tentang hal-hal seperti itu. " Godking itu tersenyum.

"Lalu … bagaimana dengan sang pangeran?" Sedikit khawatir, Han Shuang melangkah berat ke tanah dengan jari-jarinya, mencoba mengalihkan semua kegugupannya ke lantai. “B-dia bukan sesepuh Fiendstar yang sederhana sekarang. Dengan statusnya, aku … "

Dia tidak akan merasa rendah diri dengan orang lain.

Sebagai wanita yang berani, dia bukan orang yang menghindar dari sentimennya. Dia tidak pernah merasakan tekanan semacam itu, tetapi dia adalah seorang pangeran yang ditinggikan, dan seorang kaisar surgawi dalam haknya sendiri untuk boot!

Dengan tanpa malu-malu mengatakan ya, bukankah dia akan seperti salah satu penggali emas ini yang mencari tumpangan gratis? Dia tidak malu-malu dengan perasaannya, tetapi dia memiliki harga diri.

"Yang mulia? Kaisar langit memberinya kehidupan kedua, bagaimana sang pangeran bisa menolak? Ada dua nilai kehidupan yang patut disyukuri di sini. Belum lagi, kalian berdua pernah menjadi bagian dari sekte yang sama. Anda menghabiskan beberapa dekade sebagai teman dalam situasi yang lebih sulit. Mereka mengatakan keakraban melahirkan kasih sayang. ”

Han Shuang menatap ke angkasa. Apakah maksudnya keakraban melahirkan kebencian?

……

Perasaan Jiang Chen untuk Han Shuang tidak berjalan hampir sedalam perasaan untuk Huang’er. Namun demikian, dia tidak memiliki pendapat buruk tentangnya.

Pertama-tama dia menganggapnya sebagai wanita lepas yang rela mengeluarkan segala cara, adil atau busuk, untuk mencapai tujuannya. Tapi kesan pertama itu melayang keluar jendela begitu dia mengenalnya lebih baik, sampai pada titik di mana kekaguman mendalam berkembang ketika dia mengetahui tujuan sebenarnya.

Dia tidak bisa menolak tekad ayahnya untuk menemukannya pengantin baru, jadi tidak ada alasan baginya untuk memberinya bahu dingin.

Pernikahan mereka yang luar biasa memunculkan perayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia yang lebih besar.

……

Seperti yang ditunjukkan ayahnya, surga tampaknya membatasi jumlah keturunan seorang dewa.

Butuh Jiang Chen dan istri barunya enam ratus tahun untuk melahirkan seorang putra, kemudian tiga abad lagi untuk seorang anak perempuan, sangat menyenangkan hati ayahnya.

Sekarang sudah dua ribu tahun sejak dia meninggalkan Divine Abyss.

Jiang Chen membahas masalah ini dengan Han Shuang suatu hari. Dia menjawab dengan jujur, “Suamiku, mereka mengatakan suami dan istri melekat di pinggul. Saya akan mengikuti Anda ke mana pun Anda pergi. "

Jiang Chen tertawa. "Haha, luar biasa!"

Kaisar Taiyuan secara pribadi menyingkirkan mereka, tanpa henti mendesak, “Chener, Anda harus memperlakukan semua menantu perempuan saya dengan sama baiknya. Jangan lupa Shuanger saat Anda menginjakkan kaki di Divine Abyss. ”

Jiang Chen membuat wajah. "Ayah, apa yang kamu bicarakan?"

Mereka berdua tertawa terbahak-bahak, sadar itu lelucon.

Semua dewa di Pesawat Taiyuan hadir untuk mengirim mereka pergi.

Tuan muda memulai perjalanan barunya, ditemani oleh istrinya, empat binatang suci, dan Kingbrat Goldbiter.

Jiang Huan tidak bersamanya kali ini, tapi dia tidak membutuhkan pengawalan. Taiyuan Plane kembali ke jalurnya. Pantainya jernih, belum lagi statusnya sebagai perisai. Siapa yang berani menyebabkan masalah baginya? Mereka akan cukup berterima kasih jika dia tidak pergi mencari mereka.

Karena dia sekarang berada di tempat persembunyian, perjalanan kembali tidak membosankan seperti sebelumnya. Dia telah menghabiskan beberapa abad bepergian ke Taiyuan Plane, tetapi memotong perjalanan kembali ke sepersepuluh dari jangka waktu itu.

Dua ribu tahun setelah kepergiannya, dia akhirnya kembali ke rumahnya yang dulu. Ruang luar di sekitar Divine Abyss sangat stabil, pertanda pasti bahwa tidak ada catatan yang terjadi selama ketidakhadirannya.

Kemakmuran memerintah di Abyss Ilahi. Seperti Taiyuan Plane, itu baik dalam pergolakan zaman keemasan.

Suatu hari, berbagai fenomena aneh muncul di seluruh Istana Veluriyam, memberikan perasaan aneh bagi orang-orang terkasih tuan muda. Ketika mereka bingung tentang hal itu, Jiang Chen mengumumkan kepulangannya!

Seluruh benua meledak dengan gembira. Sudah dua ribu tahun sejak kepergiannya!

Sebuah prosesi dari Istana Veluriyam melakukan perjalanan sepuluh ribu mil untuk menyambut kembalinya putra yang hilang. Jiang Feng dan istrinya termasuk dalam partai.

Han Shuang merasa agak gugup. Di pesawat biasa seperti ini, semua penduduk setempat disatukan tidak akan bisa menurunkan dewa tingkat kesembilan seperti dia. Tetapi tekanan saat ini di pundaknya sangat besar, seolah-olah orang-orang yang terburu-buru adalah makhluk mengerikan yang dapat mengancam hidupnya.