Sovereign of the Three Realms – Chapter 24

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 24

Jiang Chen Mengejutkan Semua Yang Hadir

Ahli waris pangeran Tianshui, Shui Qingshu, memperagakan Titik Raja Timur. Berkibar-kibar dan halus, itu adalah aliran yang aneh. Tampaknya dia benar-benar melatihnya ke tingkat yang cukup bagus.

Putri Gouyu sedikit memiringkan kepalanya setelah melihat ini, dan memberinya peringkat pada “Kesempurnaan Puncak”.

Ahli waris Kura-kura Hitam, Yi Taichu, memamerkan versi bunga Amethyst Cloud Palm. Itu sangat elegan, seperti merkuri tumpah di tanah. Ini mendinginkan semangat beberapa pemuda yang telah mengunyah bit untuk naik ke atas panggung dan mencobanya.

Mereka merasakan jarak yang menguap antara mereka dan Yi Taichu sebagai perbandingan.

Mengenai Putri Gouyu, dia juga memandang dengan kagum dan memberi peringkat “Initial Flawless”.

Ini juga merupakan pewaris pertama pada hari itu yang telah menerima evaluasi ranah “Flawless”.

Seseorang harus tahu bahwa itu sangat tidak biasa untuk berlatih metode bela diri da bahkan “Puncak Kesempurnaan”.

Mencapai dunia tanpa cacat pada dasarnya berarti bahwa tidak ada kerentanan atau kekurangan. Praktisi telah mencapai tingkat di mana bahkan setetes air pun tidak akan menemukan celah.

Tingkat berikutnya adalah ranah “Kesempurnaan Hebat”.

Hanya seorang genius sejati yang mampu melakukannya. untuk melatih metode bela diri ke tingkat “Kesempurnaan Hebat”. Ini berarti, setidaknya untuk teknik bela diri khusus ini, pemahaman dan bakat praktisi ini ada di puncak.

Bai Zhanyun, pewaris Macan Putih, menjadi agak gelisah ketika Yi Taichu menerima setinggi itu pujian.

“Saya akan mendemonstrasikan seperangkat Titik Raja Timur.”

Bai Zhanyun praktis pada tingkat yang sama dengan Yan Yiming ketika datang ke Amethyst Cloud Palm. Dia juga berada di “Puncak Kesempurnaan”, dan belum mencapai ranah “Sempurna”.

Tapi dia telah mendalami praktek Eastern King Point selama bertahun-tahun, dan secara alami membentuk interpretasinya sendiri. .

Meskipun Bai Zhanyun mungkin sombong, ada aliran tertentu dalam cara dia menggunakan Eastern King Point. Seolah-olah menelan bersembunyi di antara awan, atau burung-burung yang melaju ke arah hutan. Pelintiran yang tak terduga akan selalu terjadi setiap kali ada tikungan di jalan. Ini menggambarkan perkataan “Di mana perbukitan, aliran angin, dan jalan setapak tampaknya berakhir, melewati pohon willow yang gelap dan bunga-bunga bermekaran terletak desa lain.” “Bisa jadi kata sifat tambahan yang digunakan dalam menggambarkan set King Point Timur. Meskipun ia belum mencapai ranah kesempurnaan, inovasi dan perluasan metodenya sudah layak untuk penilaian Alam Tanpa Cela”.

Memang, setelah kontemplasi Puteri Gouyu, dia memberikan pujian “Peak Flawless”.

Bai Zhanyun sangat bangga bahwa dia telah menerima “Peak Flawless”, dengan tegas mengalahkan Yi Tai Chu. Dadanya membusung sedikit, dan beberapa jejak semangat terlihat jelas di pandangannya yang licik ke Long Juxue.

Bai Zhanyun berdiri di atas panggung dengan semangat tinggi, seolah-olah dia adalah juara cincin tinju. Dia mensurvei empat sudut dengan bangga, “Siapa lagi yang ingin datang dan memberikan demonstrasi?”

Hong Tiantong merasa bahwa levelnya dari Amethyst Cloud Palm, paling tidak, setara dengan Yi Taichu, kira-kira sama tingkat “Initial Flawless”. Dia menyerah dengan tegas setelah beberapa pemikiran.

Bai Zhanyun menjadi lebih sombong dan tertawa terbahak-bahak saat melihat Hong Tiantong kebobolan. Tatapannya tertuju pada wajah Jiang Chen.

“Jiang Chen, jika saya ingat dengan benar, Anda mengatakan saya sangat beruntung sekarang. Tentunya Anda telah mempraktikkan dua teknik seni bela diri ini ke tingkat yang mengesankan? “

Bai Zhanyun sangat puas diri. Dia sudah lama tidak menyukai Jiang Chen. Senang sekali bisa mempermalukannya, terutama pada kesempatan seperti itu.

Ditambah lagi, Bai Zhanyun samar-samar tahu bahwa adipati Soaring Dragon mengidam-idamkan sebidang tanah Jiang Han dengan urat roh. Oleh karena itu, mungkin dia akan bisa mendapatkan bantuan ekstra dengan Nona Juxue jika dia menekan Jiang Chen pada pertemuan ini?

Panggilan Bai Zhanyun menjadikan Jiang Chen pusat perhatian lagi.

Jiang Chen dengan membingungkan menang atas Yan Yiming sebelumnya. Prosesnya sangat cepat dan banyak yang tidak dapat melihat apa yang terjadi. Mereka semua mengira itu kebetulan.

Jiang Chen menghitung; ini adalah keempat kalinya Bai Zhanyun memprovokasi dia. Dia meludahkan sepotong tulang ayam di mulutnya kembali ke meja, mendesah pasrah, Mengapa begitu banyak kekurangan otak di dunia ini? Anda, Bai Zhanyun, telah menjadi pusat perhatian Anda, dan kinerja Anda menempati urutan pertama dalam tahap ini. Mengapa Anda harus berusaha menampar diri sendiri di wajah ini? “

” Menampar diriku sendiri? “Bai Zhanyun menyuarakan tawa yang tak terkendali. “Jiang Chen, jika kamu bisa menampar wajahku, maka aku, Bai Zhanyun, akan berdiri di sini dan membiarkanmu.”

Jiang Chen berdiri perlahan dan tidak berkata apa-apa lagi. Dia menatap Putri Gouyu, dan berjalan ke atas panggung dengan sedikit senyum tipis.

“Bai Zhanyun, kau pasti bangga telah menerima pujian” Peak Flawless “dan telah dipukuli pak pesaing. Tidakkah itu akan menjadi lapisan gula pada kue jika Anda menemukan orang yang tidak beruntung dapat menginjaknya saat Anda berada di puncak kehidupan Anda? Bukan begitu? Dalam hal ini, apa yang disebut kecantikan pasti akan menatapmu dengan mata yang berbeda, kan? Saya harus mengatakan, Anda sangat naif, dan gagal total. “

“Naif? Kegagalan? ”Bai Zhanyun mendengus pelan. Kamu adalah orang yang tidak berguna, yang tidak berharga, seorang pecundang yang tidak berharga yang bahkan tidak lulus ujian dasar. Apa yang memberi Anda hak untuk menyebut saya gagal? “

” Bukan karena saya menyebut Anda gagal, itu karena Anda benar-benar salah. Anda melihat keindahan sebagai phoenix surgawi, tetapi dia memandang Anda sebagai anjing acak di jalan. Anda berulang kali berpura-pura bahwa Anda semua berada di depan saya, tetapi bahkan tidak tahu alasan untuk menyatakan bahwa Anda sangat mengagumkan. Bagaimana Anda dapat mengatakan bahwa Anda bukan orang gagal jika Anda bahkan tidak memahami alasan mengapa Anda hidup, dan menyia-nyiakan tahun-tahun Anda dalam upaya untuk mewujudkan mimpi yang tidak realistis?

Pasangan Raja Timur Anda Point telah memenangkan tepuk tangan meriah, dan pujian dari “Peak Flawless”, tetapi apakah Anda benar-benar berpikir bahwa latihan Anda di Eastern King Point benar-benar sempurna dan tak terkalahkan?

Karena Anda begitu menyukai Anda memiliki kemenangan sendiri, dan berpikir bahwa Titik Raja Timur Anda sangat sempurna, saya akan memberi Anda kesempatan. Gunakan Eastern King Point pada saya dengan sekuat tenaga, dan saya akan membiarkan Anda memahami apa artinya menjadi benar-benar kebal! “

Kefasihan Jiang Chen tidak mengenal batas. Itu seperti guntur musim semi yang tak henti-hentinya, karena ia membentuk postur awan gelap yang turun di kota dalam sekejap mata.

Pergeseran bawah sadar terjadi pada mereka yang hadir saat para pengamat sedikit bergerak setelah Kata-kata Jiang Chen.

“Jiang Chen? Apakah kamu menantangku? Apakah Anda yakin ingin menggunakan sebutir telur untuk menyerang batu? “Bai Zhanyun benar-benar tidak terpengaruh dan wajahnya meringis dalam tawa, menampilkan senyum liar dan buas.

” Potong obrolan dan tunjukkan kebanggaan Anda. ” King Point Timur. Biarkan saya melihat berapa banyak ahli waris dari empat adipati agung yang bernilai! ”

Di mata hadirin, seseorang adalah pesolek yang diakui secara publik di ranah awal qi sejati dengan tiga meridian qi sejati.

Yang lain adalah pewaris salah satu dari empat adipati agung, yang diakui oleh kerajaan dan di ranah maju qi sejati dengan delapan meridian qi sejati.

Kedua orang ini tidak pada tingkat keberadaan yang sama. Seseorang bahkan dapat mengatakan bahwa dalam keadaan normal, seorang praktisi unggul delapan meridian benar qi bahkan tidak akan tertarik untuk menyiksa seseorang pada tiga meridian qi sejati.

Jarak antara keduanya terlalu besar.

Tapi sekarang, orang yang telah mengeluarkan tantangan adalah orang yang berada di ranah awal qi sejati!

“Jiang Chen ini, apakah dia dicambuk ke dalam kebodohan?”

< p> Menantang ranah maju qi sejati. Jiang Chen ini tidak sabar untuk kematiannya sendiri! “

Bahkan Jiang Feng, adipati Jiang Han yang selalu membiarkan Jiang Chen melakukan apa yang diinginkannya, berteriak. “Chener, kamu …”

Jiang Chen mengangkat tangannya sedikit dengan udara yang nyaman, perasaan persuasif yang samar tentangnya. Ini menghentikan kata-kata Jiang Feng di jejak mereka.

Tubuh cantik Putri Gouyu sedikit bergetar. Pada saat itu, dia telah melihat sejenis sikap percaya diri yang menyerukan agar orang lain mengikuti secara membabi buta!

“Apakah anak ini benar-benar mendapatkan perlindungan ilahi?” Putri Gouyu hampir tidak dapat mencegah pikirannya untuk melakukan hal ini. jalan.

Bai Zhanyun tertawa terbahak-bahak. “Baiklah, Jiang Chen, aku selalu membencimu. Tapi harus saya akui, Anda seorang pria dengan bola. “

Langkah kakinya sedikit bergerak ketika ia selesai, dan delapan arus qi sejati melilit tubuhnya. Mereka beredar dengan cepat, tampak menguap dari tubuhnya seperti lingkaran ungu ilahi.

“Amethyst Timur Qi! Dia benar-benar superior dengan delapan meridian qi sejati, jenius! “

Jiang Chen berdiri diam, matanya menyipit menjadi garis yang halus, seolah-olah dia adalah seorang biksu tua yang bermeditasi.

< p> Postur kosong! Sudah waktunya untuk mengakhiri ini! “Bai Zhanyun meraung rendah ketika dia mengangkat kedua kakinya dari tanah. Qi ungu yang beredar di sekujur tubuhnya berubah menjadi dua aliran udara saat halo ungu ilahi tampaknya terwujud sebagai dua sayap di punggungnya, menembaknya ke udara.

Mengedarkan qi ungu, menggunakan qi sejati. Api dan kilat seakan melayang di ujung jari Bai Zhanyun, saat sedikit samar qi ungu terbentuk di dalam mereka, memberi orang lain perasaan penindasan yang mengejutkan.

“Pedang dari Barat!” >

Bai Zhanyun memusatkan qi-nya menjadi cahaya yang menyilaukan. Woosh! Woosh! Woosh!

qi yang kuat hampir tampaknya mengabaikan hukum ruang, karena itu membentuk arus berbentuk aneh menembaki Jiang Chen.

“Meteor Api Volant!”

< p> Qi ungu yang menyilaukan terbang sesuai dengan gerakan Bai Zhanyun. Qi menutupi panggung dalam sekejap mata seperti hujan meteor, mengunci ruang dalam radius 100 meter dan sepenuhnya menutupi seluruh medan perang.

“Terlalu lambat!”

< Jiang Chen mulai menggerakkan kakinya saat Bai Zhanyun mulai mengaktifkan tekniknya. Beberapa jejak ejekan dapat ditemukan di bibirnya. "Awasi kudaku saat menusuk lengan kananmu!"

Woosh!

Bai Zhanyun melihat arah serangan dari suara angin, tapi suara menusuk sudah menembak ke lengan kanannya ketika dia mendengar suara Jiang Chen.

“Menusuk lutut kiri!”

Poin lain yang disinkronkan dengan suara itu. Bai Zhanyun bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum kelumpuhan mati rasa menelan lutut kirinya. Jelas bahwa dia telah dipukul.

“Sialan!” Bai Zhanyun tidak tahu mengapa dia tidak bisa menghindari pukulan ketika dia bisa mendengar suara lawannya, dan bisa mengantisipasi ke arah mana titik itu berasal. Dan, kekuatan lawannya begitu lembut, hampir lemah! ” Tulang ketiga di sebelah kiri! “” Bahu kanan! “” Pergelangan kaki kiri! “Sepertinya Jiang Chen dengan lancar membaca buku. Poke-nya mencapai Bai Zhanyun setiap kali dia menyebut bagian tubuh. Setiap tusukan itu tidak masuk akal, halus, dan benar-benar tidak bisa dilacak. Bai Zhanyun bergegas panik setiap kali Jiang Chen mengumumkan langkah selanjutnya, tetapi ia tidak pernah berhasil menghindari satu serangan. Bagaimana menjengkelkan! Bai Zhanyun hampir ingin meludahkan darah dalam kekesalannya. Dalam hal kekuatan, dia merasa bahwa dia lebih dari sepuluh kali lebih unggul dari lawannya. Dari segi tubuh, ia jauh melebihi yang lain. Bahkan Puteri Gouyu sangat memuji tingkat latihannya. Tapi, dia punya perasaan terus-menerus dilawan, ketidakmampuan untuk memanfaatkan kekuatannya; dan hanya bisa secara pasif menerima pukulan ketika berhadapan dengan seseorang dari dunia awal qi sejati. Seolah-olah yang lain mengantisipasi setiap gerakannya dan mampu tetap selangkah lebih maju darinya meskipun tidak bergerak secepat itu. Bai Zhanyun menjadi lebih frustasi saat dia bertarung, tetapi harus mengakui pada saat yang sama bahwa jika yang lain menggunakan kekuatan sedikit lebih, dia mungkin sudah terlempar ke tanah berkali-kali. Jiang Chen tiba-tiba berteriak, “Diam” di tengah-tengah pertarungan, dan dengan gagah mundur mundur ke samping. Dia mengedarkan qi-nya dan memencet kunci batu di sebelahnya. Kunci batu pecah karena benturan. Itu benar-benar dilubangi. “Bai Zhanyun, apa yang akan terjadi jika saya menggunakan tingkat kekuatan ini dalam colekan saya sekarang?” Bai Zhanyun tercengang. Dia merasa frustrasi melampaui kepercayaan barusan di atas panggung karena dia tidak dapat sepenuhnya mengerahkan kekuatannya. Tapi sekarang, dia merasakan angin dingin di punggungnya saat keringat dingin mengucur. Setelah semua pertempuran itu, bukan karena lawannya tidak memiliki qi yang benar, tetapi bahwa dia belum menggunakan kekuatan penuhnya, dan telah menarik pukulannya. Jika tidak, dia mungkin akan menjadi rata di tanah setelah colekan pertama! menonton perkelahian segera menyimpulkan beberapa kesimpulan itu, dan tatapan rumit merayap ke tatapan mereka saat mereka melihat Jiang Chen.