Sovereign of the Three Realms – Chapter 267

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 267

Berjuang Melawan Alam Roh Bumi

Jiang Chen secara alami sepenuhnya melihat keserakahan mereka yang tidak terlihat.

“Karena dua idiot ini benar-benar ingin mati, maka aku akan memenuhi mereka keinginan. Siapa yang peduli tentang betapa hebatnya pendukung mereka dan jika konsekuensinya menimpa saya setelah itu! “

Jiang Chen juga mengeraskan hatinya. Orang-orang ini telah memancingnya berulang kali. Tidak peduli seberapa marah Jiang Chen, masih ada batasan untuk emosinya!

Insiden perbatasan telah karena Sekte Pohon Berharga dan Istana Utara menjadi serakah dan ingin merampok Goldwing-nya. Swordbirds. Sekarang adalah masalah pihak yang bersalah terlebih dahulu yang mengajukan gugatan!

Iron Dazhi membuat gerakan menggenggam dengan tangannya dan tombak muncul di tangannya.

Halbert itu berwarna hitam legam. , dengan hanya tepi diasah menjadi putih yang mengerikan. Pandangan sekilas pada kekuatan roh yang terkandung dalam tombak dan pola yang terukir di atasnya sudah cukup untuk mengetahui bahwa itu telah mengalami banyak pemalsuan.

Busur Yu Yu milik Jiang Chen adalah senjata roh empat kali yang disempurnakan. >

Dia mendeteksi dari tombak ini aura roh yang tidak kalah dengan busur Da Yu sama sekali. Bahkan, itu bahkan sedikit lebih unggul.

“tombak ini setidaknya empat kali senjata roh halus, jika tidak lebih.” Jiang Chen menyimpulkan.

Aura antara tombak dan Iron Dazhi dipersatukan bersama sebagai medan roh aura terbentuk di sekitarnya. Dengan efek medan aura roh di udara kosong di sekitarnya, suara menusuk terdengar terus-menerus sebagai akibat dari gesekan.

Pusaran aura yang kuat terus terbentuk.

Iron Dazhi melambaikan tombaknya, tepi putih menggambar kurva mengerikan di udara dan memunculkan kepingan salju roh aura di udara.

Murid penegak hukum, dengarkan perintahku. Anda bertanggung jawab atas makhluk roh. Ingat, bawa mereka hidup-hidup jika Anda bisa. Zhou Yi, Anda bertanggung jawab menangkap Tian Shao dan wanita itu. Jika Anda menemui perlawanan, bunuh mereka tanpa ragu-ragu! “

Iron Dazhi mengarahkan tombaknya ke depan saat auranya terkunci pada Jiang Chen.

Halberd itu menggulung arus udara seperti listrik ular, melesat ke depan.

Jiang Chen mendengus marah ketika lengannya bergetar dan pedang tanpa nama di belakangnya terbang keluar dari sarungnya seperti binatang buas kuno yang melepaskan diri dari sangkarnya, bersiul dalam lolongan panjang. < / p>

lolongan ini seperti gelombang serigala, mengaduk tanpa bentuk menuju arus udara Iron Dazhi yang agresif.

Ketika dua kekuatan tak berbentuk menabrak satu sama lain, pedang tanpa nama membeku sebentar di udara.

Dalam sekejap itu, seluruh bilah tampaknya telah terbangun ketika kemegahan yang menembus mata keluar darinya, beriak keluar dengan kecemerlangan yang bercahaya.

Dalam rentang>

Cahaya dari kecemerlangan itu benar-benar membuat tingkah Iron Dazhi merengek rendah.

Keadaan ini nampak seperti serigala lapar berlari ke singa jantan yang lebih dari sepuluh kali lebih kuat dari itu, membuatnya merendahkan kepalanya dan merengek dalam ketakutan dan penyerahan.

Bahkan Jiang Chen tidak mengantisipasi adegan ini, belum lagi Iron Dazhi.

‘Bagaimana kabarnya? ini mungkin ?! “Iron Dazhi melihat bahwa aura dari pedang Jiang Chen tiba-tiba meledak dan bahkan mengatasi Black Dragon Halberd-nya yang paling berharga!

Seseorang harus tahu bahwa Black Dragon Halberd-nya telah disempurnakan lima kali oleh master refiner.

Dalam hal kualitas senjata, Black Dragon Halberd dari Iron Dazhi akan membantunya peringkat setidaknya dalam lima besar jenius muda di sekte ini.

Semua ini secara alami karena dia memiliki kakek yang baik.

Sebagai yang pertama dari para penatua yang terhormat, Iron Long adalah eksistensi yang kedua setelah kepala sekte, jika seseorang menetapkan nenek moyang lama dari kesamping sekte.

Adalah hal yang alami baginya untuk mengumpulkan beberapa keuntungan bagi cucunya.

Zhou Yi juga sangat heran melihat ini terjadi.

“Kakak senior Da Zhi, pedang anak ini agak aneh!”

Iron Dazhi tersenyum dingin, “Itu memang senjata ilahi yang tiada taranya. Namun, memiliki senjata ilahi dengan kekuatan yang tidak memadai adalah kejahatan itu sendiri. “

” Jiang Chen, itu adalah kehormatan Anda dari kehidupan masa lalu Anda untuk bisa dibunuh oleh Black Dragon Halberd saya. “

Nada Iron Dazhi sedingin es ketika tubuhnya tiba-tiba melompat ke udara, aura roh yang telah dia habiskan untuk berkumpul mulai mengamuk tanpa ampun dengan kekuatan torrents gunung saat tubuhnya bergerak.

< p> Pada saat itu, ombak besar dan pusaran mengamuk di udara di atas manor Jiang.

Naga Hitam Merobek Surga! Jiang Chen, mati! ”

Jiang Chen memiliki perasaan ombak besar menggapai langit dan gunung menghancurkannya saat Iron Dazhi melepaskan pukulan yang telah dia habiskan sementara mengasuh, disertai dengan kekuatan dari tombak ganas.

“Tuan muda Chen, hati-hati!”

Tian Shao juga menarik napas saat melihat aura menakutkan ini dari posisinya di dekat pintu.

Jika bukan karena kunci kematian Zhou Yi padanya, dia akan menyingkirkan semua kekhawatiran dan bergegas ke bantuan Jiang Chen.

Namun, dia juga tahu bahwa bahkan tanpa Zhou Yi, dia akan dikirim terbang oleh kekuatan dari tombak ini.

Tombak itu berayun lagi ketika kekuatan roh yang ganas diputar dan dikirim menabrak Jiang Chen.

Pandangan di mata Jiang Chen sangat menggembirakan karena hatinya setenang air, memasuki kondisi di mana ia tahan terhadap keinginan dan hasrat.

Dia memahami pedang tanpa nama saat sinar menakutkan keluar dari matanya dan kekuatan di dalam lautan rohnya benar-benar menanamkan pedang tanpa nama.

Bangkit!

Bentuk keempat Samudera Luas Current Splitter – Soaring Dragon!

Pria itu seolah-olah naga, dan bilahnya harimau!

Serangan ini seolah-olah naga yang melonjak dan naga yang menerkam menggulung seekor garis panjang cahaya dari pisau saat memotong udara seperti komet yang menyeret ekor panjang di belakangnya.

Dentang!

Harta karun pisau dan tombak bertabrakan di masing-masing lainnya seolah-olah mereka adalah musuh yang ditakdirkan.

Percikan terbang ke segala arah saat cincin kekuatan roh berdesir dan melesat ke segala arah.

Tubuh Jiang Chen mundur beberapa langkah di bawah momentum kekuatan ini dan ditangkap dengan rapi oleh Goldwing Swordbird di bawahnya. Kakinya tertekuk saat dia mendorong Swordbird, meningkatkan kekuatannya.

Dia menarik napas dalam-dalam dan mengirim kekuatannya ke bilah lagi, berbicara dengan gagah, “Seorang praktisi alam roh bumi hanya seperti itu ya? Iron Dazhi, makan ini! “

Pedang tanpa nama yang terbangun dipenuhi dengan niat membunuh serius seperti itu adalah rakasa kuno yang kelaparan memilih makanannya.

Jiang Chen merasakan tepat ini sangat besar niat membunuh. Seluruh keberadaannya telah menyatu dengan niat pisau dan telah menjadi satu dengan itu.

Pada saat yang luar biasa ini, Jiang Chen bahkan bisa merasakan napas pisau. Napas yang sepertinya mengindikasikan itu masih hidup dan memiliki emosi.

Mereka bernapas dengan satu paru-paru dan berdetak dengan hati yang sama.

Niat membunuh pedang itu adalah milik Jiang Chen, dan Jiang Niat membunuh Chen adalah milik pedang.

Dalam sekejap yang menakjubkan ini, keduanya adalah satu dan tidak dapat dibedakan dari yang lain.

Jiang Chen telah secara ajaib memahami dunia manusia yang sulit dipercaya dan bilah menjadi satu.

Momentum bilah itu seperti gelombang, gemerlap di luar imajinasi!

Cahaya dari bilah menyala seperti kilat, wusss wusss wusss wusss……

p> Jiang Chen telah memukul delapan belas kali dalam rentang>

Delapan belas kali menyatu menjadi satu serangan dengan ritme yang sempurna.

“Wave Slash, cleave!”

< p> Jiang Chen meraung dan mengirim tebasan sempurna ini ke kepala Iron Dazhi.

Iron Dazhi tidak berpikir bahwa Jiang Chen akan dapat melakukan pukulan yang direncanakan sebelumnya.

Dia adalah seorang praktisi alam roh bumi. Kekuatan alam roh tingkat kelima dan Tombak Naga Hitamnya – dia ingin menghancurkan Jiang Chen dengan kekuatan absolut.

Dia mengira bahwa Jiang Chen akan tidak berdaya dalam menghadapi aura tombak itu. . Jika dia bertemu langsung, dia pasti tulangnya patah, meridian patah, dan bahkan diserang oleh kekuatan roh tempat dia berdiri dan meledak secara spontan!

Jika dia tidak bertemu pukulan langsung, misteri “Naga Hitam Merobek Surga” adalah seperti naga hitam yang melahap semua yang terlihat, tidak pernah beristirahat sampai telah merobek lawan menjadi serpihan.

Dia tidak pernah berpikir bahwa pemogokan di mana dia sangat bangga akan dihancurkan oleh Jiang Chen!

Menurut intelijen yang terkait dengannya, dia paling banyak adalah roh tingkat pertama atau kedua ranah.

Dengan kekuatan Iron Dazhi dari ranah roh tingkat kelima, ada perbedaan level tiga atau empat penuh. Itu adalah perbedaan kategori penuh yang tidak bisa diimbangi oleh misteri teknik bela diri.

Namun, Iron Dazhi telah salah perhitungan.

Hal yang paling menjengkelkan adalah, dia bahkan tidak memiliki waktu untuk marah. Jiang Chen bahkan tidak perlu mengatur napasnya saat dia melakukan serangan balik dengan flip tangannya.

Aura pedang itu berombak seperti gelombang, sangat indah dalam gaya dan sengit di hadapannya, memegang bantalan dari master pedang.

Meskipun jenis serangan gelombang berlapis ini bukan sesuatu yang diciptakan Jiang Chen, itu jelas pertama kalinya Iron Dazhi melihatnya.

Bahkan dia tidak berani meremehkan aura ini.

Sepertinya itu hanya mengiris di udara, tetapi jika dia tidak menanganinya dengan baik, kemungkinan bahwa bahkan seorang roh bumi jenius seperti dia akan jatuh ke pukulan ini.

Dalam kekesalannya, dia melambaikan tombak lagi untuk memenuhi pukulan tirani ini.

Kedua senjata sekali lagi saling bentrok.

Iron Dazhi merasa dadanya bertambah berat saat dia mundur dengan tidak terkendali, seperti gelombang besar menabraknya.

Jiang Chen tidak memiliki kekuatan untuk menyerang lagi setelah memberikan pukulan itu.

Iron Dazhi tiba-tiba fe Alisnya menjadi panas dan menemukan bekas darah mengalir di tangannya ketika dia menyeka dahinya.

Apa?

Wajahnya berubah drastis.

Dia telah memblokir pukulan ini dengan baik, tetapi ketika aura yang menakutkan menyebar, jejaknya masih cukup untuk melukainya.

Meskipun itu hanya luka kecil, pemandangan tangannya yang dipenuhi darah adalah memberitahunya dengan tegas bahwa dia yang lebih lemah!

Dia juga meremehkan lawannya. Dia tidak berpikir bahwa Jiang Chen, di alam roh tingkat ketiga, akan mampu membual teknik bela diri yang unggul, seni mental, dan lautan roh bahkan ketika dia dua tingkat di bawah Iron Dazhi.

Jiang Chen kekuatan sebenarnya tidak akan kalah dari praktisi alam roh tingkat keempat pada saat ini.

Tambahkan bahwa dia telah memasuki kondisi mental yang luar biasa dari dao blade, menjadi satu dengan blade tanpa nama.

Meskipun ia telah membawa kurang dari sepersepuluh potensi pisau tanpa nama itu, itu sudah cukup untuk melipatgandakan kekuatan di balik pukulan Jiang Chen. Ini membuat serangannya benar-benar setara dengan yang dilakukan oleh seorang praktisi alam roh kelima. Iron Dazhi sedikit terperangah terkejut, menyebabkan dia masih terhanyut dalam sisa-sisa karena dia belum sepenuhnya menghilangkan aura di balik pukulan ini. “Jiang Chen kamu binatang, kamu memang menyembunyikan kekuatanmu. Bagus sangat bagus! Sepertinya Anda tidak akan tahu tempat Anda dalam hidup jika saya tidak menunjukkan kemampuan saya yang sebenarnya! “Iron Dazhi benar-benar marah oleh provokasi Jiang Chen.