Sovereign of the Three Realms – Chapter 284

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 284

Pengadilan Setelah Pengadilan

Tiga jembatan jelas ada untuk dipilih Jiang Chen.

Meskipun tidak ada indikasi yang jelas di jalan, Jiang Chen sangat menyadari fakta bahwa hanya ada satu jembatan yang merupakan jalan yang benar.

Memilih jembatan yang salah berarti ia keluar, karena tidak ada cara untuk mundur di jalan kelahiran kembali. Seseorang hanya bisa terus bergerak maju.

Jiang Chen memandang keluar ke jembatan dan dia melihat ada bayangan bergerak di jembatan di kabut. Meskipun garis pandangnya bukan yang terbaik, dia masih bisa melihat sosok bergerak di ketiga jembatan.

Ini berarti ada seseorang di setiap jembatan.

” Sesaat, bukankah mereka mengatakan bahwa seseorang selalu sendirian di jalan kelahiran kembali? Mengapa ada angka-angka pada ketiga jembatan? “

Jiang Chen merasa agak aneh dan memanfaatkan Mata Tuhan untuk mengintip jembatan.

Memang, ada adalah orang-orang berjalan di semua jembatan menuju pantai di sisi lain. Setiap jembatan dipenuhi oleh banyak orang.

Tampaknya jembatan itu sangat licin, karena orang-orang terus-menerus jatuh dari jembatan dan mendarat di perairan sungai berbuih di bawah.

Semakin banyak Yang menakutkan adalah ketika mereka jatuh ke perairan, rasanya seperti jatuh ke dalam panci berisi minyak mendidih ketika tubuh mereka meleleh, meninggalkan hanya tumpukan tulang putih dalam sekejap mata.

mungkinkah ini? ”Jiang Chen terkejut. Tulang putih bisa mengapung di atas air? Dilihat dari momentum air, pada dasarnya ia bisa mengocok segalanya, jadi bagaimana mungkin ia meninggalkan tulangnya?

Jika salah satu dari tiga jembatan itu adalah yang benar, mengapa orang-orang di atasnya malah jatuh? ?

Ini adalah cobaan hati dan bukan cobaan lainnya. Semua yang ada di jembatan ini pasti palsu. “Jiang Chen membuat keputusan.

Dia berdiri di sana sejenak dan dia memeriksa semua petunjuk di pikirannya lagi, tiba-tiba merasakan kilasan inspirasi. >

Ya ya, mereka mengatakan bahwa seseorang selalu sendirian di jalan kelahiran kembali. Bagaimana mungkin orang lain akan muncul? Karena ini adalah jalan soliter, maka semua yang saya lihat pasti ilusi. Semuanya, termasuk ketiga jembatan ini, pasti ilusi. Angka-angka ini hanyalah pengingat bagi saya. “

Tulang putih yang kejam itu adalah ilusi.

Bahkan sungai yang menderu itu kemungkinan besar palsu juga!

Setelah berlatih Hati Boulder, naluri Jiang Chen akan terus memberikan dirinya petunjuk begitu pemikiran ini muncul, berusaha untuk membuat pikiran lebih tegas.

Dia bersiul panjang dan mengabaikan tiga jembatan, melompat langsung ke perairan berbuih.

Ketika dia menginjak air, Jiang Chen menemukan bahwa rasanya dia menginjak sesuatu yang keras. Dia melihat dari dekat dan menyadari bahwa dia masih di dataran yang datar.

Sungai besar apa di depannya? Jembatan apa? Ke mana perginya semua sosok dan tulang putih?

Itu semua hanya rekayasa. “Jiang Chen mendesah pelan, bahkan lebih terkesan oleh orang yang telah membawa jalan kelahiran kembali menjadi ada.

Jika seseorang tidak memiliki kekuatan hati yang kuat di jalan ini. reinkarnasi, dan tidak memiliki cukup kekuatan deduksi dan logika, atau mengabaikan kata-kata penyelenggara, maka dia pasti akan memulai jalan yang salah segera setelah dia menginjakkan kaki di salah satu dari tiga jembatan dan dia mungkin telah didiskualifikasi segera.

Justru karena Jiang Chen telah mengingat kalimat itu – Anda selamanya sendirian di jalan kelahiran kembali dan Anda tidak akan bertemu siapa pun.

Karena ini adalah percobaan dari hati, itu tidak akan begitu konyol untuk membuat orang memilih keputusan yang tidak berarti dan mengandalkan keberuntungan untuk membuatnya melintasi sungai deras.

Karena itu bukan permainan kesempatan, ini berarti bahwa kemungkinan besar ketiga jembatan itu palsu.

Sungai itu juga palsu.

Pengurangan Jiang Chen masuk akal.

“Mungkin kata-kata pada penanda batu adalah petunjuk. Apa itu Jembatan Ketidakberdayaan? Itu adalah jembatan di jalan menuju neraka. Mungkin ketiga jembatan dipanggil demikian untuk mengisyaratkan bahwa jika Anda mengambil jembatan ini, Anda tidak akan bisa melewati jalan kelahiran kembali sama sekali. “

Ini adalah pikiran Jiang Chen.

>

“Jika ada orang lain yang memenuhi jembatan, saya percaya bahwa banyak dari mereka akan didiskualifikasi. Kata setidaknya dua pertiga peserta didiskualifikasi dalam uji coba pertama kemungkinan besar tidak berlebihan. Sangat mungkin banyak yang akan jatuh dalam tes pertama. “

Bagaimanapun, ketiga jembatan itu ada di sana, dan menurut logika adat, banyak yang akan memilih untuk melewati salah satunya. p>

Jika hati seseorang teguh dan kekuatan deduksi mereka kuat, maka orang mungkin mempertimbangkan fakta bahwa tanpa petunjuk yang jelas, itu adalah permainan kebetulan jika seseorang akan memilih jembatan yang tepat ketika turun untuk memilih satu di antara ketiganya.

Tapi itu agak tidak masuk akal untuk memiliki permainan peluang di sini. Jalan kelahiran kembali adalah salah satu cobaan, mengapa permainan kebetulan digunakan untuk menentukan masa depan seorang praktisi?

“Saya ingin tahu apakah tiga pengikut saya dapat melewati cobaan ini?” Jiang Chen tiba-tiba berpikir dari tiga pengikutnya yang juga berpartisipasi dalam seleksi.

Namun, dia tidak punya waktu untuk mempertimbangkan.

Jalan ujian berkelanjutan kelahiran kembali telah membuatnya sehingga Jiang Chen tidak berani menganggap entengnya lagi. Tes pertamanya sudah cukup mengejutkannya sedikit.

Tes Jembatan Ketidakberdayaan membuat Jiang Chen memperlakukan persidangan dengan lebih banyak gravitasi.

Meskipun ia memiliki kelebihan, akan sulit untuk memastikan bahwa dia memiliki kepercayaan penuh lewat jika dia melonggarkan penjagaannya.

Jiang Chen tiba-tiba merasakan dinding panas mengenai tubuhnya, seolah-olah arus udara panas yang deras mengalir deras. ke arahnya dari depan.

Sebuah penanda batu tiba-tiba muncul di depannya.

Tes kedua kelahiran kembali – Ocean of Divine Ashes.

Kolom api tembakan itu ke langit melayang di jalan setapak di depan, seperti naga api kuno yang menyemburkan semburan api.

Jiang Chen melihat keluar dan dia melihat bahwa itu adalah hamparan luas lautan berapi-api di mana pun dia melihat, tanpa akhir yang terlihat. Lautan yang berapi memenuhi langit, dan lidah-lidah api memunculkan massa api yang membakar, memberi seseorang perasaan bahwa mereka berada di api penyucian.

Adegan api yang kuat terus mengamuk dengan liar, memproyeksikan perasaan bahwa itu akan menembus batas dan bergegas ke kaki Jiang Chen.

“Lautan Abu Ilahi?” Jiang Chen berhenti dan mengerutkan kening saat dia melihat lautan yang berapi-api.

Pikiran pertamanya adalah bahwa lautan berapi-api ini adalah ilusi.

Namun, perasaan bahwa semuanya akan terbakar, dan lautan berapi yang terasa seperti itu akan membakar segala sesuatu yang terlihat membuat seluruh tubuhnya terbakar juga panas. Perasaan tercekik semacam ini benar-benar terasa sangat nyata.

“Tidak ada jalan mundur di jalan kelahiran kembali!” Jiang Chen sekali lagi mencapai rintangan dan dia dihadapkan dengan keputusan yang sulit. p>

Beberapa twister merah naik di jurang berapi, berkeliaran dengan kekuatan roh api yang sangat besar seperti naga api gila dan mereka meluncur ke arah Jiang Chen.

Momentum yang mereka miliki seolah-olah mereka adalah musuh yang dibenci pesaing dengan Jiang Chen dan mereka ingin menelannya di tempat dia berdiri.

Jiang Chen terkejut, dan pikiran pertamanya adalah mencadangkan.

Tapi sebuah pikiran terus muncul di hatinya, dan itu dia tidak bisa mundur.

Tidak ada jalan mundur di jalan kelahiran kembali!

Jalan itu akan dilemparkan ke dalam kekacauan begitu dia mengambil langkah mundur dan dia akan didiskualifikasi.

“Palsu, palsu, semuanya palsu. Sesungguhnya rasanya, itu masih palsu. “Jiang Chen mengulangi pada dirinya sendiri.

Ketika pikiran ini tumbuh dalam benaknya, ia menggertakkan giginya dan maju ke depan, bergegas menuju naga api.

Dia sebenarnya benar-benar ingin mengaktifkan Lotus of Fire and Ice dan melihat bagaimana melakukannya, tetapi alasan mengatakan kepadanya bahwa ini belum waktunya. Jika ada yang mengawasi persidangan ini, kartu asnya akan terungkap di sana dan kemudian.

Naga api yang membinasakan menabrak Jiang Chen, menyebar ke kehampaan seperti angin sepoi-sepoi.

Jiang Chen bergegas ke lautan berapi seperti panah yang terlepas dari haluan.

Saat dia mendekati ombak panas yang tak terkendali, mereka terus melemah dan goyah sampai perlahan-lahan menghilang.

“Palsu lagi! “Jiang Chen menghapus keringat. Itu adalah hal yang menakutkan untuk ditangkap antara hidup dan mati. Meskipun saya tahu itu palsu, masih sulit untuk masuk ke dalam lautan api. Karena tidak ada cara untuk kembali pada jalan kelahiran kembali, saya hanya bisa bergerak maju. Tetapi jujur ​​saja, berapa banyak praktisi yang berani membuat keputusan seperti itu di saat-saat terik? “

Kinerja Jiang Chen di Samudera Dewa Ashes jauh lebih tegas daripada sebelumnya.

< p> Hati Boulder-nya juga telah dikerahkan dengan efektif sepenuhnya ketika dia menang atas perasaan takut itu.

Mereka mengatakan bahwa seseorang merasakan kengerian hebat ketika terperangkap antara hidup dan mati, tetapi jika mereka bisa menang atas hidup dan mati ini, mereka akan menemukan bahwa cobaan hidup dan mati ini masih hanya ilusi.

Setelah Samudra Abu Asuh, mentalitas Jiang Chen bahkan lebih didukung.

Dua cobaan telah memungkinkannya untuk secara perlahan terbiasa dengan ujian di jalan kelahiran kembali.

Tidak perlu lagi ragu, saya harus terus bergerak. Pasti akan ada lebih banyak tes di jalan kelahiran kembali. “Jiang Chen membuat jalan dengan tergesa-gesa dan dia tidak ragu lagi.

Setelah dua tes, Jiang Chen tidak mengalami hal lain untuk setengah hari penuh.

Hari berlalu, dan malam turun di jalan kelahiran kembali.

Saat malam tiba, langit hitam pekat tampak seperti monster besar yang mengisi langit, membuat emosi seseorang menjadi berat tanpa sadar.

Jiang Chen terus berjalan ketika dia menemukan bahwa dia telah tiba di jalur bunga dan semak belukar.

Itu adalah lautan bunga yang menyambut matanya.

Aroma samar dari bunga-bunga itu sepertinya mengikutinya ke mana pun dia pergi, menghiasi udara dengan aroma.

“Jiang Chen, bocah nakal, aku sudah menunggumu sangat lama Anda meluangkan waktu untuk sampai di sini! ”

Jiang Chen tiba-tiba mendengar suara ketika dia melihat sekeliling dan menemukan bahwa dia telah berhasil sampai ke rumah guru di bawah penutup malam.

Lingkungan yang sunyi, pintu yang familier, dan sosok yang akrab. Itu Dan Fei!

“Ayo, aku sudah lama menunggumu.” Dan Fei tersenyum manis dan berjalan maju dengan aroma bunga-bunga, menggenggam lengan Jiang Chen.

“Saudari Dan Fei?” Jiang Chen mulai sedikit. “Masih memanggilku kakak pada saat seperti ini? Apakah Anda benar-benar seorang dunderhead? Tubuh Jiang Chen menjadi panas saat dia memegang tubuh yang lembut, berbau manis di lengannya. Kulitnya sama mulusnya dengan batu giok, payudaranya keras dan ceria, dan ciuman yang tercetak di bibir Jiang Chen itu oh terlalu nyata. Saat itu, tangan ramping Dan Fei benar-benar mencapai ke bawah dan meraih bagian pribadi Jiang Chen. Tiba-tiba, pakaian ringan di tubuhnya mulai jatuh ke tanah seperti telur yang dikupas, berkilau dan tidak bercela, penuh godaan fatal.