Sovereign of the Three Realms – Chapter 294

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 294

Berbaris ke Lantai Kesepuluh!

Jiang Chen memiliki kekuatan hati yang tidak biasa, mengingat tingkat pelatihannya di Boulder Heart. Dengan demikian, dia bisa mengatakan bahwa kumbang itu tampaknya tidak berbohong dari ekspresi dan kata-katanya.

Begitu gagasan untuk memperbaiki gunung emas magnetik mulai tumbuh di dalam hati Jiang Chen, itu menjadi tak terhentikan. < / p>

“Ole Gold, karena aku berjanji kepadamu bahwa aku akan membantumu dalam mengembangkan garis keturunanmu, aku pasti akan terus mencoba yang terbaik. Namun, Anda tidak dapat menerima Cicada ini hari ini. “

Jiang Chen menoleh dan berkata kepada Raja Tikus.

Raja Tikus menghela napas pasrah. Dia tahu bahwa nasib sukunya bergantung sepenuhnya pada Jiang Chen.

Jika dia tidak memiliki bantuan Jiang Chen, dia tidak akan dapat mengubah nasib sukunya, meskipun dia adalah raja. . Oleh karena itu, dia harus mendengarkan Jiang Chen.

Dia juga tahu bahwa Jiang Chen adalah orang yang tepat. Karena dia telah berjanji untuk membantu mereka mengembangkan garis keturunan mereka, dia pasti akan melakukan apa yang dia janjikan.

“Tuan muda, aku akan melakukan apa pun yang kamu inginkan, selama kamu ingat bahwa nasib dari seluruh suku Tikus Goldbiter terletak di tangan Anda. Selain itu, saya tidak akan bisa menangkap kumbang ini tanpa bantuan tuan muda. “

Meskipun Raja Ratus agak enggan, ia masih mengenali situasi di mana ia berada, dan membuat yang menyakitkan keputusan.

“Baiklah, Cicada kecil, sekarang aku bersumpah pada surga bahwa, selama rahasiamu bernilai, aku tidak akan bergerak melawan Pohon Thundercloud ini, atau kamu.” < / p>

Dia tersenyum pada Jangkrik dan bersumpah segera setelah itu. Semoga aku dieksekusi oleh surga dan dihancurkan oleh bumi jika aku melanggar janji.”

Mm. Anda tidak berubah-ubah atau licin seperti manusia lain yang saya temui. Baiklah, saya akan memberi tahu Anda rahasia gunung emas magnetik. “

” Menurut ingatanku yang diwarisi, gunung emas magnetik ini harus menjadi harta dari zaman kuno. Siapa pun yang berhasil mencapai puncak lantai kesepuluh akan memiliki kesempatan untuk memperbaiki gunung ini. Namun, ada banyak kondisi yang diperlukan untuk memperbaiki gunung, yang paling penting adalah lulus tes di lantai sepuluh. “

” Tes? “

” Ya, lantai kesepuluh berbeda dari sembilan lantai sebelumnya. Akan ada lebih banyak tes daripada badai magnet yang kuat. Ketika Anda lulus tes, Anda akan mendapatkan kesempatan untuk memperbaiki gunung untuk penggunaan Anda sendiri, tetapi hanya jika Anda dapat menemukan jantung magnetik, dan memperbaikinya dalam waktu dua jam. “

” Jantung magnetik? “Mata Jiang Chen melesat di sekitar. “Di mana jantung magnetik ini berada?”

Kumbang kecil itu menggelengkan kepalanya. “Aku tidak memiliki kenangan di mana jantung magnetik berada. Saya hanya tahu bahwa Dewa Segel Emas memiliki hati yang magnetis. Satu-satunya cara Anda bisa mendapatkannya adalah jika Anda mengalahkan tuan. “

Jiang Chen tahu banyak tentang gunung emas magnetik dan tahu bahwa setiap gunung akan memiliki karakteristik yang berbeda berdasarkan preferensi tuannya.

>

Adapun Lord of the Golden Seal, meskipun dia tidak tahu apa itu, dia tahu bahwa itu pasti semangat yang kuat yang telah dipelihara dengan esensi gunung emas magnetik, dan merupakan pelindung utama dari tempat ini.

“Tingkat kekuatan apa yang dimiliki Lord of the Golden Seal?”

Jika kekuatan tuannya biasa-biasa saja, maka dia bisa mencobanya. Tetapi jika kekuatannya sangat besar sehingga dia tidak memiliki kesempatan untuk melawannya, maka dia mungkin akan cepat menyerah pada ide ini.

Semangat semacam ini tidak memiliki emosi manusia sama sekali, dan tidak akan t mendengarkan alasan ketika itu mulai bertindak liar.

Meskipun Jiang Chen ingin memperbaiki gunung emas magnetik, dia tahu bahwa tidak ada gunanya mereka pergi ke sana seperti ngengat ke api.

“Aku tidak yakin level kekuatan apa yang dimiliki Lord of the Golden Seal. Jika saya ingat dengan benar, kekuatan tuan tergantung pada aktivitas roh gunung. Jika Anda kebetulan menabraknya di saat gunung itu meletus, maka tidak ada yang bisa menunjukkan seberapa kuat junjungannya. Jika tidak ada riak besar dalam kekuatan kekuatan gunung, maka tuannya tidak akan terlalu kuat, bahkan jika itu terjaga. “

Kata-kata kumbang kecil itu sangat mengingatkan Jiang Chen akan sesuatu.

Itu benar, gunung ini pernah digunakan sebagai tempat uji coba di zaman kuno. Karena gunung ini milik gunung kuno, gunung itu pasti tidak akan di bawah standar. Jika seorang praktisi ranah asal datang ke gunung ini, dan menstimulasi kekuatan roh magnetik ini, maka hasilnya pasti akan lebih kuat daripada level yang terjadi jika itu dirangsang oleh kami — praktisi biasa. Semakin kuat kekuatan roh yang terstimulasi, semakin terjaga jadinya tuannya. Jadi aspek yang menarik dari gunung adalah bahwa ia menjadi lebih kuat ketika bertemu dengan yang kuat, tetapi lebih lemah ketika bertemu dengan yang lemah. Apakah karena itu sedang menguji potensi praktisi, bukan tingkat kekuatan atau pengalaman tempurnya yang sebenarnya …?

Jiang Chen akhirnya memahami banyak hal dan merasa senang. “Jika gunung ini tumbuh lebih kuat ketika lawannya tumbuh lebih kuat, maka meskipun banyak praktisi telah tiba saat ini, karena mereka semua membatasi aktivitas mereka di bawah tingkat kelima, mereka tidak menimbulkan terlalu banyak aktivitas magnetik. Jika ini masalahnya, bukankah itu berarti bahwa bahkan jika tuan di lantai sepuluh terbangun, kekuatannya masih akan berada pada tingkat yang bisa ditoleransi? “

Jiang Chen memiliki beberapa pemikiran lagi saat ia merenungkan hati magnetis.

“Persetan dengan itu semua! Dengan risiko besar datang hadiah besar. Saya tidak bisa tinggal di lantai sembilan lebih lama. Periode pengujian berlangsung selama sepuluh hari, dan sembilan lantai pertama menghabiskan setidaknya tiga dari mereka. Itu berarti saya hanya punya tujuh hari untuk menaklukkan lantai kesepuluh. “

” Jika Lord of the Golden Seal benar-benar sekuat itu, maka saya akan segera mundur. Namun, saya tidak akan menyerah selama seutas harapan tetap ada. “Jiang Chen mengambil keputusan.

Godaan yang ditawarkan gunung jelas jauh lebih besar daripada Pohon Thundercloud dan Emas Beetle.

Belum lagi fakta bahwa keduanya adalah bagian dari gunung. Jika dia berhasil memperbaiki gunung, maka mereka secara alami akan menjadi miliknya!

Dan tentu saja, karena Jiang Chen telah berjanji bahwa dia tidak akan membunuh Jangkrik, dia secara alami tidak akan kembali ke gunungnya. kata.

Cahaya antusiasme bersinar di mata Jiang Chen saat dia melihat ke arah Raja Rat. “Ole Gold, apakah kamu tertarik untuk menantang lantai kesepuluh bersamaku? Anda seperti ikan di air di gunung emas yang magnetis ini. “

Raja Rat tertawa,” Jangan memprovokasi saya tuan muda. Saya akan mengatakan ini terlebih dahulu — Anda harus memikirkan saya jika kebetulan ada sesuatu yang baik di lantai sepuluh! “

Jiang Chen tersenyum,” Jangan khawatir, Anda akan berbagi dalam keuntungannya. “

Mata Raja Tikus tersenyum, dan dia naik ke lantai sepuluh seperti kilat, bergumam,” Aku akan mengintai ke depan. “

Tikus Goldbiter biasanya pemalu dan berhati-hati, tetapi seperti yang dikatakan Jiang Chen, Raja Tikus seperti ikan di air saat berada di gunung ini.

Dalam lingkungan seperti gunung emas magnetik, Kemampuan Goldbiter Rat sangat ditingkatkan.

Oleh karena itu, Tikus Goldbiter bahkan tidak akan takut pada seorang praktisi alam asal saat berada di gunung ini!

Praktisi alam asal akan ditahan oleh kekuatan dari gunung, sedangkan yang sebaliknya adalah kasus untuk Tikus Goldbiter.

Belum lagi fakta bahwa Raja Ratus benar-benar ingin membantu Jiang Chen memperbaiki gunung.

Sekali Jiang Chen ma de gunung ini miliknya, di masa depan, Tikus Goldbiter-nya akan memiliki rumah yang lebih tepat. Itu lebih baik daripada selalu bersembunyi di sarang mereka, disimpan di dalam cincin ruang angkasa Jiang Chen.

Lingkungan seperti gunung emas magnetik akan sangat bermanfaat bagi pertumbuhan dan evolusi Tikus Goldbiter.

Jiang Chen juga tidak ragu-ragu, berlari ke lantai sepuluh ketika dia melihat Rat King melesat ke depan.

Cicada kecil itu menghela napas panjang lega ketika dia menyaksikan Jiang Chen dan Raja Tikus menghilang.

“Manusia itu sangat aneh … dan dia mengerti bahasa binatang buas kuno? Dia … dia benar-benar ingin memperbaiki gunung? Namun, jika itu disempurnakan olehnya, maka bukankah dia akan menjadi penguasa gunung, dan karenanya tuanku pada gilirannya? “

Kesadaran kumbang kecil telah terbangun belum lama ini, dan terlepas dari naluri, itu bergantung pada ingatan dalam warisannya untuk berpikir.

Oleh karena itu, pemikirannya terhadap dunia luar cukup sederhana dan naif.

Jiang Chen telah lama siap secara mental mengenai kesepuluh lantai, tetapi ketika dia benar-benar menginjakkan kaki di atasnya, dia menemukan bahwa lantai kesepuluh memang sangat berbeda dari lantai sembilan sebelumnya.

Jika bukan karena fakta bahwa dia melihatnya dengan matanya sendiri , Jiang Chen akan hampir curiga bahwa dia telah tiba kembali di dunia luar.

Tidak ada akhir bagi hutan hijau. Semua itu seperti samudera hijau yang indah.

Tangga batu terbentang tanpa henti melewati hutan, membentuk jalur berliku di tengah-tengah tempat terpencil tanpa akhir yang terlihat.

ini … apakah ini benar-benar lantai kesepuluh? ”

Jika bukan karena tangga yang memberikan perasaan yang sama seperti sebelumnya, Jiang Chen pasti akan curiga bahwa dia telah meninggalkan gunung.

Mm, tidak bisa gegabah. Gunung ini disempurnakan oleh seorang ahli kuno, jadi itu normal untuk semua jenis pemandangan muncul. Jika saya terpesona oleh pemandangan yang ada, maka mungkin ada badai magnet lain yang mengocok saya pada detik berikutnya! “

Jiang Chen mengikuti langkah-langkahnya, dan terus mendaki ke atas.

< p> Dia telah memanjat tiga, empat ribu langkah sebelum terlalu lama.

Ada sepuluh ribu langkah di setiap lantai, namun dia telah naik antara tiga dan empat ribu langkah sekaligus, dan belum menemui hambatan sama sekali.

Ada denyut magnetik lemah di udara, namun perasaan itu sama dengan apa yang dia rasakan di tiga lantai pertama — begitu samar sehingga hampir bisa diabaikan.

Itu juga hal yang baik. Denyut nadi samar-samar ini mengingatkannya untuk tidak pernah lengah ketika dia berada di gunung emas yang magnetis.

Sebuah teras muncul sekitar sepertiga dari atas.

Teras itu beberapa ratus hektar luas, seperti halaman besar. Namun, ada patung besar yang berdiri dengan bangga dan ramah di tengah-tengah halaman.

Beberapa patung humanoid juga tersebar secara acak di sekitar patung. Masing-masing dari mereka tampak hampir seperti aslinya, seolah-olah mereka dibangun sesuai dengan proporsi manusia yang sebenarnya. Wajah mereka menonjol di antara garis pakaian dan aksesoris mereka yang mengalir. Gerakan dan ekspresi mereka juga sangat jelas.

Situasinya tampaknya menjadi tempat di mana orang-orang nyata hanya tertidur ketika berdiri, dan bahwa satu petir akan dapat membangunkan mereka semua. “Patung-patung ini sangat mirip manusia hidup!” Jiang Chen merasa bahwa hal-hal sedikit aneh. Sejak dia menginjakkan kaki di teras, perasaan aneh muncul di dadanya. Patung-patung semua berdiri di teras berpasangan dan bertiga, tidak mengikuti pola tertentu, seolah-olah mereka pejalan kaki yang mondar-mandir di jalan-jalan .Namun, Jiang Chen dengan cepat menemukan bidang kesamaan, bahwa semua kepala patung itu sedikit terangkat dan melihat ke arah yang sama. Sepertinya semua perhatian mereka telah ditangkap oleh hal yang sama pada saat waktu itu beku mereka. Jiang Chen mengikuti tatapan mereka, dan memperhatikan bahwa mereka semua fokus pada mata patung raksasa itu. Tiba-tiba, mata patung raksasa itu tampak berkedip. “Eh?” Perasaan yang sangat tidak menyenangkan tiba-tiba muncul dalam hati Jiang Chen.