Sovereign of the Three Realms – Chapter 3

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 3

Tidak bisa mengambil petunjuk, meronta-ronta mereka secara brutal

Istana bangsawan menjadi cukup hidup dengan perkembangan ini.

Raja Eastern Lu telah tiba secara pribadi dengan rombongan yang menemaninya . Meskipun tidak banyak, hanya tujuh atau delapan orang, mereka termasuk adipati lainnya serta pejabat kerajaan. Fakta yang paling mengejutkan adalah bahwa raja membawa serta putrinya yang sakit-sakitan, Zhiruo Timur.

Seseorang harus memberikannya kepada mereka, adipati dan pejabat ini adalah aktor utama. Dari raja ke adipati, masing-masing memiliki ekspresi yang lebih tragis daripada yang terakhir.

Seolah-olah Jiang Chen yang terbaring di peti mati adalah anak dari keluarga mereka.

Jiang Feng tanpa ekspresi ketika dia dengan kayu mengembalikan salam pengunjung. Jika bermain adalah apa yang mereka inginkan, maka bermain mereka akan menerima.

Namun, ketika Zhiruo Timur melangkah untuk menyalakan dupa, gadis yang sakit itu berkata dengan suara pelan, “Kakak Jiang Chen, aku Maaf, Anda tertarik pada situasi ini karena Zhiruo sangat tidak berguna. Tapi jangan khawatir, Zhiruo secara pribadi akan meminta maaf kepada Anda jika ada dunia lain setelah kematian. Ketika kita di sana, Anda bebas untuk memukul saya, meneriaki saya, atau melakukan apa pun. Ayah memegang Ritus untuk berdoa untukku, jadi kematianmu adalah kesalahan Zhiruo. Saya harap surga bisa memahami dan menyalahkan Zhiruo sendiri; bukan ayah kerajaan saya, atau warga negara kerajaan saya … “

Meskipun gadis kecil itu berbicara dengan keras, meskipun ia tidak memiliki jumlah napas yang tepat untuk melakukannya, ia tulus dan cukup serius. Kata-kata ini menyebabkan para bangsawan yang bertingkah seperti badai merasa sedikit malu dengan tindakan mereka.

Bahkan Xuan yang gemuk merasa sulit membencinya, dan dia membenci bangsawan Timur dengan hasrat.

“Saya katakan Putri Zhiruo, orang itu sudah mati, tidak ada gunanya mengatakan semua ini. Jika Anda benar-benar merasa bersalah, menikahi saudaraku Chen ketika Anda di sana. Dia tidak memenuhi syarat untuk menjadi pendampingmu ketika hidup, tetapi mati …! Heh! Oh ya, saudaraku Chen sangat suka pantat. Dari segi tubuh, dia … “

Tidak ada yang bisa menutup mulut Xuan yang berlemak begitu dia mulai berbicara. Kata-katanya benar-benar membuat Lu Timur marah. Anda berlemak, apakah Anda mengutuk putriku untuk mati sesegera mungkin?

Sementara itu, adipati berusaha keras untuk mengontrol ekspresi wajah mereka. Mereka sangat takut terhibur oleh badut Xuan yang berlemak, dan mengungkapkan senyum pada waktu yang tidak tepat.

Jiang Chen telah berbaring dengan nyaman di peti mati ketika ia mendengar Xuan yang gemuk mulai kehilangan kendali situasi. Bagaimana orang bisa terus berbaring ketika hal seperti itu terjadi? Dia melompat ke posisi duduk dan merengut, “Sialan, tidak bisakah kau membiarkanku mati dengan tenang?”

Dengan pengecualian ayahnya, tindakan Jiang Chen membekukan semua orang selama beberapa detik.

Fatty Xuan adalah yang paling dekat dengannya dan sangat gembira, “Saudara Jiang, apakah Anda berpura-pura menjadi mayat?” atau bermain mati? “

” Berpura-pura pantatku. Bermain mati sangat melelahkan, mengapa kamu tidak mencobanya? “

Wajah Lu Timur diam ketika dia melihat Jiang Chen tiba-tiba duduk. Seorang pengikut di sampingnya segera menyatakan, Jiang Chen, beraninya kamu berpura-pura mati! Anda telah menyesatkan rajamu dan melakukan pengkhianatan! Kamu dan klan keluargamu harus dieksekusi! ”

Seorang raja tidak pernah gagal menjadi penjilat ini.

Jiang Chen terlalu malas untuk memperhatikannya, dan perlahan menarik dirinya keluar dari peti mati. Dia bertanya kepada Lu Timur dengan tatapan tenang, “Yang Mulia, Jiang Chen beruntung dan tidak mati. Saya hanya ingin bertanya, apakah Anda berniat mencambuk saya sampai mati sekali lagi, atau apakah Anda akan memaafkan kejahatan yang tidak disengaja subjek Anda? ”

Lu Timur adalah raja suatu bangsa tetapi hatinya yang kuat berdetak kencang ketika Jiang Chen menyapu matanya. Pemuda ini yang telah keluar dari peti mati memiliki kualitas misterius dan tidak dapat didefinisikan tentang dirinya yang membuat bahkan Eastern Lu sedikit waspada.

Hmph! Saya adalah raja suatu bangsa! Mengapa saya akan menghargai pertanyaan kurang ajar Anda dengan sebuah tanggapan? Anda akan terhindar karena Anda memiliki keberuntungan besar untuk bertahan hidup. ”

Lu Timur sebenarnya benar-benar ingin mencekik Jiang Chen sampai mati, tetapi alasan mengatakan kepadanya bahwa ia perlu bersikap seperti seorang raja.

Jika dia bergerak melawan Jiang Chen sekarang, bawahannya akan berpikir dia tidak bertindak seperti raja seharusnya, belum lagi bahwa bangsawan Jiang Han akan memberontak tanpa keraguan

“Yang Mulia, tikus licik ini sedang bermain mati untuk menghindari dieksekusi. Niat berbahaya ini layak dihukum mati! Duke ini mengajukan permohonan keagungan Anda untuk menghakimi dengan keras dan menuntut keadilan. “

Itu penjilat sekali lagi.

Namun, adipati Jiang Han, Jiang Feng, tidak bermain sepanjang waktu ini. Dia melompat dan menangis, Apa artinya ini, adipati Tianshiu? Yang Mulia telah mengatakan dia tidak akan mengejar masalah ini lebih jauh, hanya apa yang Anda coba capai di sini dengan melompat-lompat Anda? “

Itu bukan gambaran yang harmonis antara 108 adipati Kerajaan Timur. Adipati Tianshui dan Jiang Feng, adipati Jiang Han, adalah rival yang terkenal.

Adipati Tianshui tertawa dingin, “Jiang Feng, tidakkah Anda merasa aneh bahwa putra Anda telah bangkit dari mati? Saya menduga Anda juga terlibat dalam menyesatkan keagungan-Nya. Saya mengajukan permohonan kepada Yang Mulia untuk menyelidiki ayah dan anak Jiang secara menyeluruh. Jika saya berbicara kebenaran, maka seluruh klan keluarga Jiang harus dieksekusi. “

Jiang Chen tertawa kecil ketika dia melihat ayahnya akan meledak menjadi kemarahan besar, dan menyapu matanya dengan tatapan tertarik antara Lu Timur dan Zhiruo Timur.

Dia kemudian dengan santai berbicara, “Kamu Yang Mulia, itu akan mudah untuk mengeksekusi seluruh klan keluarga Jiang, tapi itu tidak akan mudah untuk menyelamatkan nyawa Yang Mulia, sekarang kan?

Ekspresi Lu Timur membeku, “Apa maksudmu oleh Jiang Chen itu? “

” Tidak banyak, hanya saja ketika aku dipukuli sampai mati di kuil tadi, aku sepertinya mendengar suara ilahi berbisik di sebelah telingaku. Itu menyampaikan banyak kata-kata yang tampaknya ada hubungannya dengan penyakit sang putri. Saya menemukan keinginan untuk hidup kembali ketika saya memikirkan penyakit sang putri, jadi saya mencakar jalan hidup saya kembali. Jika Yang Mulia mengira saya harus mati, maka tolong beri perintah untuk memecut saya sampai mati lagi! “

Jiang Chen adalah orang yang cerdas; dia tahu apa yang harus dikatakan untuk membangkitkan selera seseorang. Apa yang baru saja dikatakannya tepat mengenai titik lemah Lu Timur.

Sebagai penguasa sebuah kerajaan, Lu Timur adalah tirani dan paranoid. Tetapi sebagai seorang ayah, Zhiruo Timur adalah biji matanya.

Ia tergoda setelah mendengar bahwa makhluk ilahi telah menaruh perhatian pada penyakit putrinya. Untuk apa Ritus? Siapa lagi kalau bukan putrinya?

Penyakit yang tidak dapat disembuhkan oleh obat mujarab atau obat-obatan ada di tangan para dewa.

“Jiang Chen, maksudmu apa yang Anda katakan?” Meskipun Lu Timur adalah seorang raja, dia masih merasa sedikit khawatir pada saat itu. Bagaimanapun, ia telah memerintahkan orang ini untuk dicambuk sampai mati.

“Bagaimana mungkin seorang subjek berani berbohong kepada Yang Mulia?”

“Baiklah! Jiang Chen, segala permintaan yang Anda buat akan dikabulkan. Semua kekayaan, kemegahan, dan kekuasaan di Kerajaan Timur akan menjadi milik Anda jika Anda dapat menyembuhkan penyakit Zhiruo. “

Sekarang giliran Jiang Feng menjadi gugup. Dia takut putranya berpikir untuk bermain-main dengan raja sejak dia dipukuli. Jika ini masalahnya, mereka akan berada dalam banyak masalah nanti.

“Chener, pengetahuan Anda tentang kedokteran tidak kuat. Banyak dokter terhormat di rumah sakit kerajaan telah tersesat oleh penyakit sang putri, namun Anda menganggapnya enteng?

Jadilah ayah yang damai. Meskipun putra Anda tidak memiliki pengetahuan mendalam tentang kedokteran, saya percaya seharusnya tidak ada ruang untuk kesalahan mengingat saya telah menerima bimbingan ilahi. “

Lu Timur berbicara dengan tergesa-gesa,” Ya, ya. Jiang Chen merasa bebas untuk mengungkapkan pikiran Anda. Anda akan diampuni meskipun Anda salah, tetapi akan diberi penghargaan tanpa akhir jika Anda bisa membantu. ”

Tanda jasa? Itu tidak penting bagi Jiang Chen. Bukannya dia benar-benar akan memainkan ini sampai akhir. Tawar-menawar gelar, menyuarakan kemampuan seseorang, atau membuat berbagai tuntutan – itulah jalan menuju kematian.

Jiang Chen saat ini memahami gagasan tentang situasi yang lebih penting daripada orang tersebut. Dia tahu bahwa menjadi serendah mungkin sekarang akan menghasilkan jumlah perlindungan terbesar, sementara perselisihan atas kehormatan akan satu, mendapatkan permusuhan keluarga kerajaan Timur dan kedua, kecemburuan dari adipati lainnya.

Jiang Chen berbicara ketika dia memikirkan hal ini, Subjekmu yang rendah hati adalah seorang penjahat dan tidak berani meminta penghargaan apa pun. Subjek Anda akan dapat melakukan tugasnya tanpa takut pada orang lain hanya jika Yang Mulia mengampuni kejahatan saya. “

Adipati yang ramah dengan Jiang Feng tertawa terkekeh ke dalam ketika mereka mendengar kata-kata Jiang Chen. Bocah ini cukup pandai bicara; dia menangani hal-hal yang bahkan lebih lancar daripada orang tuanya.

Maafkan Jiang Chen atas kejahatannya, ini adalah sesuatu yang dapat dengan mudah diselesaikan Lu Timur dengan satu kata.

“Baiklah, sama seperti Kita. berdiri di hadapan para bangsawan kami hari ini, Kami dengan ini mengampuni Anda dari semua kejahatan Anda. Mulai saat ini, Anda masih merupakan pewaris pangkat seorang duke Jiang Han, dengan semua gelar dan prestasi Anda tidak berubah. Jika ada yang mengungkit masa lalu lagi, mereka akan memiliki keluarga kerajaan Timur untuk bersaing. “

Kata-kata Lu Timur cukup murah hati; dia tidak hanya mengampuni semua kejahatan Jiang Chen, tetapi juga melarang siapa pun untuk mengadopsinya lagi. Ini jelas merupakan tanda dari hati yang murah hati, karena keluarga Jiang sekarang dapat menghindari kekhawatiran tentang kejahatan yang muncul kembali di masa depan.

Jiang Chen melontarkan senyum yang mempesona dan menyampaikan kata-kata yang mengejutkan, “Sebenarnya, Yang Mulia tidak sakit. “

Kata-kata ini mengejutkan semua yang hadir.

Apakah Jiang Chen ingin mati? Dia berani mengatakan bahwa sang putri tidak sakit setelah semua kehebohan itu? Mengapa dia menjadi seperti ini jika tidak sakit?

Lu Timur memiliki keinginan besar untuk menginjak wajah Jiang Chen, tetapi alasan seorang raja mengatakan kepadanya untuk tenang, tenang. Dia harus membiarkan bocah ini selesai bahkan jika dia penuh udara panas.

“Kataku, ada apa dengan semua ekspresimu? Apakah Anda benar-benar ingin sang putri sakit? “

Adipati Tianshui tidak dapat menahannya lagi,” Brat Jiang, ini mengolok-olok raja. Anda meminta kematian! “

Jiang Chen menggosok hidungnya sendiri dengan sadar dan berkata,” Yang Mulia, saya sudah mengatakan bahwa saya menerima panduan ilahi untuk menjelaskan penyakit sang putri. Seseorang mungkin membuat marah para dewa jika mereka terus melompat-lompat dan membuat keributan di sini. “

Dalam keadaan lain, Lu Timur pasti akan berpikir Jiang Chen penuh omong kosong tentang seluruh masalah ini. Namun, dia tidak bisa tidak mempercayainya saat ini. Pertama, masalah ini berkaitan dengan kehidupan putrinya yang tercinta dan kedua, anak itu dicambuk sampai mati, tetapi tidak juga. Bahkan dia tidak percaya bahwa ini bukan bukti campur tangan ilahi. Dia sangat menyadari efisiensi dari mereka yang bertanggung jawab melaksanakan eksekusi, bagaimana mungkin mengacaukan menyiksa seseorang sampai mati? Lu Timur tidak punya pilihan selain percaya pada Jiang Chen karena dua poin itu. Dia dengan tegas memerintahkan, “Adipati Tianshui, Anda diberhentikan.” “Yang Mulia, tikus ini menyebarkan desas-desus liar …” Duke Tianshui buru-buru berbicara. orang banyak. Meskipun ingin menurunkan keluarga Jiang, dia tidak berani untuk bertengkar dengan rajanya. “Yang Mulia, makhluk ilahi ini cukup marah. Dia tidak akan berbicara sampai orang yang tidak bijaksana yang berbicara keluar dari giliran menampar dirinya sendiri tiga kali. Tetapi adipati Tianshui adalah adipati yang perkasa, bukankah akan sulit baginya untuk menampar dirinya sendiri? “” Belum lagi mempertimbangkan martabat dan keagungan Yang Mulia, bagaimana mungkin Anda bisa memerintahkan seorang adipati untuk menampar dirinya sendiri? Tampaknya itu tergantung pada apakah adipati Tianshui benar-benar sadar diri dan setia kepada kerajaan. Jika itu aku, aku tidak akan ragu untuk menampar diriku sendiri 30 kali, tidak hanya tiga kali saja. “Para bangsawan yang datang dengan Lu Timur mulai berbisik di antara mereka sendiri setelah Jiang Chen berbicara. Beberapa orang berpikir Jiang Chen mengada-ada, sementara yang lain berpikir ada banyak kebenaran dalam situasi ini. Tentu saja, mereka bukan orang-orang yang perlu menampar diri mereka sendiri. Mereka semua adalah anggota audiensi dan karenanya tidak merasakan tekanan. Mereka mengarahkan mata mereka sebagai satu ke adipati Tianshui di tengah-tengah kerumunan. Mereka di sekitar adipati secara sadar mengosongkan sekitarnya dan secara sadar mempertahankan jarak tertentu darinya, menyoroti lokasi adipati. Adipati Tianshui tiba-tiba merasakan angin sepoi-sepoi membasuh atas dia. Dia menyadari dengan putus asa pada saat itu bahwa dari semua teman-temannya, tidak ada satu orang pun yang mau membela dirinya. Seolah seluruh dunia mengucilkannya.