Sovereign of the Three Realms – Chapter 308

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 308

Pembantaian yang Menakutkan

Jiang Chen mundur beberapa langkah dan menyembunyikan tubuhnya di celah batu yang acak-acakan.

Adegan yang baru saja dia saksikan mendinginkan kepalanya .

Berdasarkan estimasi visualnya, kekuatan Fire Ravens barusan adalah setara dengan alam roh tingkat pertama manusia. Jika hanya mereka berdua, maka mereka tidak jauh dari ancaman.

Namun, menurut spekulasi Jiang Chen, jika bunga yang menakjubkan ini dipenuhi dengan kekuatan roh memang merupakan pendamping makhluk roh lain , maka itu bukan hanya dua Fire Ravens yang menjaganya.

Dia pada dasarnya yakin bahwa kedua Fire Ravens itu hanya goreng kecil.

Untuk dua Fire Ravens setara dengan alam roh tingkat pertama hanya menjadi bidak, maka kemungkinan besar, tingkat keberadaan yang sangat menakutkan tersembunyi di wajah gunung ini.

Sepertinya aku hanya bisa menggunakan akal daripada kekuatan kasar. Saya juga harus menyelidiki berapa banyak lagi Ravens Api yang tersembunyi di dalam wajah gunung. “

Sebagai orang asing di tempat yang aneh, meskipun Jiang Chen memiliki pandangan yang tertuju pada bunga, dia tidak menyerah pada impulsnya.

Jika ada sarang Fire Ravens di wajah gunung, dengan kekuatan dan ketangkasan mereka, mereka adalah kelompok yang bahkan Jiang Chen tidak mau kesal.

< p> Jadi dia memutuskan untuk mengamati sejenak dan menunggu saat yang tepat.

Fakta bahwa dua pendaki gunung pertama telah dibakar sampai mati tidak menyurutkan semangat para kandidat. Setelah beberapa jam, sekelompok praktisi mengayun ke depan mata.

Sepertinya mereka sudah siap.

“Hmm? Datang dalam grup? Sekarang ini aneh. “Jiang Chen agak terkejut melihat sekelompok lebih dari sepuluh bersama-sama.

Dia telah melihat terlalu banyak pembantaian dan pertempuran di sepanjang jalan.

Orang-orang ini bisa sebenarnya mengesampingkan perbedaan mereka dan membentuk kelompok. Tampaknya tidak ada musuh yang selamanya, hanya laba yang abadi!

Jiang Chen memutuskan untuk menyembunyikan dirinya. Karena mereka datang dalam kelompok, maka biarkan mereka mencoba keberuntungan mereka terlebih dahulu. Apakah mereka bisa atau tidak, setidaknya Jiang Chen bisa menangani situasi dengan lebih baik.

Seperti pepatah lama, belalang menguntit jangkrik, tidak menyadari lubang di belakang.

Jika sekelompok orang ini entah bagaimana berhasil mengambil bunga itu, maka Jiang Chen tidak keberatan menjadi oriole dan mengambilnya dari mereka.

Jika mereka gagal, maka Jiang Chen setidaknya akan tahu kira-kira berapa banyak Fire Ravens yang disembunyikan di dalam permukaan gunung.

Mereka akan Sudah mencapai sesuatu jika mereka bisa mengeluarkan kartu truf pasukan Fire Raven.

Kelompok orang ini jelas menyerap pelajaran sebelumnya. Mereka mendirikan kemah untuk waktu yang lama di bawah permukaan gunung dan mendiskusikan rencana mereka, tidak terburu-buru untuk bergerak.

Di bawah permukaan gunung ada lembah gunung yang dalam di bawah, dengan ada beberapa ratus meter di antaranya. lembah yang dalam dan bunga yang menakjubkan.

Jiang Chen memanfaatkan Telinga Zephyr dalam upaya untuk mendengar apa yang mereka diskusikan.

Awan di lembah gunung dapat menghalangi penglihatan dan pengaruhnya Mata Tuhannya, tetapi tidak ada hambatan di dataran luas ini untuk Telinga Zephyrnya, jadi dia benar-benar bisa membuat beberapa kata.

Mereka memang sedang mendiskusikan cara memetik bunga.

Salah satu dari mereka berkata, Kita harus memetik bunga ini terlebih dahulu dan kemudian memperjuangkannya sesuai dengan yang kita diskusikan sebelumnya. Sekarang, mari kita menggambar sedotan untuk membuat ini adil. “

” Kalau begitu mari menggambar sedotan. Empat dari kita akan memanjat dan yang lain akan melindungi mereka, melawan Fire Ravens. ”

Meskipun jarak beberapa ratus meter cukup besar, itu masih tidak masalah bagi para praktisi kecuali itu benar-benar vertikal memanjat tanpa pijakan.

Meski begitu, ketika seseorang mencapai alam roh, seseorang akan bisa memanjat selama ada area sekecil apa pun yang harus dilewati. Seseorang akan lebih lentur daripada monyet.

Apa yang mereka takutkan adalah serangan dari Fire Ravens.

Jika bukan karena penyergapan Fire Raven, kedua pendaki dari sebelumnya masih bisa mendarat dengan aman selama mereka bisa menggenggam area sekecil apapun dan meluncur turun ke permukaan gunung.

Karena itu, selama mereka memiliki penutup, mereka yang mendaki tidak akan menghadapi banyak bahaya.

Meskipun ini masalahnya, tidak banyak yang mau mengambil risiko ini.

Bagaimanapun, tidak peduli seberapa kecil risikonya, itu tetap merupakan risiko. Bagaimana jika tidak hanya ada dua Ravens Api di sini, tapi sarang mereka?

Bagaimana jika yang disebut kawan-kawan ini merasa kalah jumlah ketika mereka melihat jumlah sebenarnya gagak dan mundur?

Tim yang tergesa-gesa bersama di mana semua orang tidak tahu identitas orang lain secara alami tidak akan bisa diandalkan. Jelas terlihat bahwa tidak ada yang akan mempertaruhkan nyawanya untuk orang lain.

Semua orang tidak mau mengambil risiko ini, jadi mereka hanya bisa menggambar sedotan pada akhirnya.

Hasilnya segera terungkap, dengan empat praktisi dipilih. Mereka semua agak tidak rela, tetapi harus menuruti kata perjanjian yang telah mereka sepakati sebelumnya. Jika tidak, mereka akan menjadi musuh semua orang. Mereka hanya bisa menyeret kaki mereka dan mulai membuat persiapan.

Yang lainnya menghela nafas lega ketika mereka tidak memilih dan menyuruh keempat orang itu maju terus.

Ketika kesibukan sedikit keluar dari kendali, salah satu dari empat berkata, Berhentilah bergegas kami. Saya akan berbicara terus terang sebelum kita naik. Kalian semua harus bersumpah bahwa meskipun nanti ada terlalu banyak Serigala Api, kamu harus melindungi kami sampai kami mendarat sebelum melarikan diri. Kalau tidak, jika Anda melarikan diri lebih dulu dan meninggalkan kami berempat, kami akan mati tanpa keraguan. “

Kata-katanya mengingatkan tiga orang lainnya, yang semuanya mengangguk setuju.

Benar, kata-kata ini diucapkan dengan benar. Kalian semua harus bersumpah untuk tidak mendapatkan kaki dingin, atau kami tidak akan menjadi umpan meriam. “

” Masuk akal, bersumpah! Anda harus bersumpah ke langit dan bumi, atau tidak ada kekuatan di belakang sumpah dan Anda dapat meninggalkan kami kapan saja. Apa gunanya perjanjian lisan? “

Itu normal bahwa tidak ada yang memercayai orang lain dalam tim yang baru dibentuk.

Meskipun yang lain tidak senang tentang hal itu, untuk membuat keempat memanjat, mereka semua harus bersumpah bahwa mereka tidak akan meninggalkan teman mereka di belakang dalam bahaya. Mereka akan menutupi keempat sampai mereka mendarat dengan selamat di tanah dan kemudian melarikan diri.

Jika mereka melanggar kata-kata mereka, mereka akan dikutuk oleh surga.

Di dunia bela diri dao , sumpah ke surga dan bumi adalah yang paling aman.

Dikatakan bahwa sementara seseorang dapat menipu hati manusia, tidak mungkin melakukannya dengan hukum surgawi. Siapa pun yang melakukannya dan menentang sumpah mereka akan mengalami kejatuhan yang sangat mengerikan.

Melihat bahwa teman-teman mereka semua telah mengambil sumpah, keempatnya tidak lagi dapat menemukan alasan untuk menunda.

Mereka mulai memanjat dengan hati-hati, memegang senjata di satu tangan dan peralatan pendakian di tangan lainnya. Sebenarnya, dengan kekuatan mereka, mereka tidak membutuhkan alat panjat sama sekali.

Alat panjat hanya ada di sana sebagai asuransi tambahan. Jika Fire Ravens menyerang, alat ini bisa dimanfaatkan untuk menstabilkan tubuh mereka di udara, membebaskan tangan dan kaki mereka untuk menangani serangan Fire Raven. Mereka tidak akan dibunuh tanpa berusaha membela diri.

Jiang Chen menilai mereka dari kejauhan. Ada lebih dari selusin orang di grup ini dan mereka melakukan kegiatan mereka dengan meriah. Mereka semua juga terlihat sebagai alam roh tingkat pertama.

Sepertinya mereka adalah murid luar dari empat sekte.

Namun, tidak ada yang bisa melihat orang lain di balik topeng. Yang paling luar biasa adalah topeng itu juga bisa menyembunyikan suara semua orang, jadi semua orang berbicara dengan suara yang sama.

Tentu saja, Jiang Chen curiga bahkan melalui topeng, seragam, dan perubahan suara, murid-murid dari sekte yang sama masih bisa berkomunikasi melalui sinyal yang disepakati sebelumnya.

Jadi, jika ada murid dari sekte yang sama dalam kelompok ini, mereka masih memiliki keunggulan.

Meskipun ini adalah kelompok yang keras dan berisik, tampaknya memiliki kekuatan dalam jumlah, Jiang Chen masih memiliki firasat bahwa kelompok ini akan merasa sulit untuk berhasil.

Dia memandang ke empat orang yang terus mendaki. Mereka sudah mencapai dua pertiga jalan menuju bunga.

Mereka akan bisa mendekati bunga menakjubkan yang terbakar dengan api suci jika mereka naik sedikit lebih banyak.

< p> Pada saat ini –

Teriakan tindik telinga yang tak terhitung jumlahnya terdengar.

Garis-garis berapi melesat keluar dari permukaan gunung dalam aliran yang tidak pernah berakhir.

Satu, dua, tiga … sepuluh … ratusan … ribuan.

Ribuan Api Ravens telah menembak dalam hampir sekejap, menutupi langit di atas permukaan gunung dan membentuk awan merah, mengubah langit menjadi lautan merah yang menyala.

Jiang Chen sama sekali tidak terbiasa dengan adegan ini.

Ketika dia memerintahkan Swordbird Army di atas Persimpangan Kedua di Kerajaan Timur, skalanya adalah ribuan, puluhan ribu lebih besar dari ini.

Tapi dia adalah master, penguasa Swordbirds saat itu.

Dan sekarang, dia adalah pengamat yang bisa dengan mudah menjadi korban. < / p>

Kedua perasaan ini benar-benar berbeda.

Yang tajam b tangisan terasa di udara. Gelombang suara yang menusuk telinga yang diciptakan oleh ribuan Fire Ravens yang bersorak sekaligus membentuk medan kekuatan yang besar.

Gelombang suara yang tajam adalah bilah yang tidak berbentuk saat mereka melaju ke arah para kandidat.

The kandidat juga jelas takut keluar dari pikiran mereka. Mereka bahkan tidak punya waktu untuk mengangkat senjata sebelum tangisan burung yang berpotongan acak memotongnya menjadi serpihan daging dan darah.

Keempat di wajah gunung tidak melarikan diri juga. Gelombang suara yang riuh membentuk lautan, mengunci seluruh area sekitar.

Adegan ini seolah-olah para kandidat telah dilemparkan ke dalam blender besar di udara. Kepadatan serangan membuat mereka benar-benar tak berdaya.

Kulit kepala Jiang Chen kesemutan dari pandangan ini.

Bahkan seorang praktisi alam roh langit harus menghindari serangan terkonsentrasi seperti itu, apalagi orang-orang dari dunia roh kecil.

Seseorang akan dengan mudah mati dengan penyesalan jika mereka tidak berhati-hati.

Mungkin hanya monster asli dari kerajaan asal yang dapat memanfaatkan aura asal mereka yang luar biasa untuk membuat daging cincang keluar dari Fire Ravens.

Kalau tidak, bahkan di puncak alam roh, orang mungkin masih tidak dapat menahan medan kekuatan gelombang suara ini.

Tsk tsk, untuk berpikir bahwa Fire Ravens akan memiliki serangan medan gaya yang kuat selain dari api. Mereka adalah blender daging! Adalah hal yang baik bahwa saya tidak impulsif, atau saya akan menderita juga karena tergesa-gesa. “

Jiang Chen merasakan semua rambutnya berdiri tegak saat dia menekan perasaan impulsif di dalam hatinya. Dia mengamati sebentar dan memperhatikan bahwa bahkan melalui Fire Ravens yang kuat, raja mereka belum muncul. Ini berarti bahwa penguasa yang lebih kuat dari para Ravens Api ini belum mengungkapkan dirinya sendiri. Seorang raja yang bisa mengendalikan kawanan besar seperti itu ditakdirkan untuk berbeda. Hanya ketika dia mengamati, Jiang Chen merasakan getaran peringatan ketika pasukan Fire Raven kemudian mengepakkan sayap mereka bersamaan. Masing-masing tampaknya telah dilatih ketika mereka menoleh ke wajah gunung, terus-menerus menganggukkan kepala seolah-olah memberi penghormatan. Mereka sama hormat dan kagum seolah-olah mereka menyambut raja mereka!