Sovereign of the Three Realms – Chapter 324

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 324

Arena Seratus Tantangan

Malam berlalu. Jiang Chen membuka matanya untuk bersenang-senang dalam perasaan hari baru saat sinar matahari mengalir ke kamarnya.

Sinar matahari pagi dan angin gunung memberi seseorang perasaan yang sangat sederhana. Namun, setiap kandidat juga tahu bahwa tantangan sebenarnya telah tiba.

Jiang Chen juga telah melihat beberapa keberhasilan setelah berlatih “Sembilan Transformasi” selama satu malam. Ketika dia pertama kali memanggil esensi dari kekuatan logam dan memfokuskannya pada kulitnya, dia hanya merasakan sedikit rasa sakit yang menusuk.

Awalnya, rasa sakit ini tidak terlihat, tetapi saat latihannya semakin dalam, rasanya seperti puluhan ribu jarum sulaman terus-menerus menikam kulitnya.

Meskipun tingkat rasa sakit ini tidak cukup untuk menyebabkan seseorang jatuh, tetap saja tidak terasa enak dengan cara apa pun.

Jiang Chen adalah seseorang yang bisa menahan rasa sakit dengan sangat baik, dan dia bahkan tidak mengerutkan alisnya ketika terus menggunakan esensi kekuatan logam untuk lebih menghaluskan kulitnya.

Seiring berjalannya waktu, kulitnya menjadi terbiasa dengan temper dari esensi logam dan sensasi nyeri perlahan-lahan berkurang.

Dia tahu bahwa tidak ada seni yang mudah dilatih. Akan ada cobaan dan kesengsaraan tak terhindarkan yang tak terhitung jumlahnya di jalur kultivasi.

Ketika datang untuk menyempurnakan tubuh, ada prinsip yang diterima secara umum di dunia dao bela diri.

Mereka yang tidak memiliki tekad besar tidak akan mampu menanggung penyempurnaan tubuh. Menyempurnakan tubuh adalah semacam siksaan diri, dan keberanian yang cukup diperlukan untuk menempatkan diri dalam tingkat neraka kedelapan belas.

Ada orang-orang dengan potensi biasa yang berjuang untuk mencapai puncak, langkah demi langkah, hanya dengan menyempurnakan tubuh mereka.

Dapat dikatakan bahwa seni penyempurnaan tubuh telah membuka jalan baru untuk mencapai puncak dao bela diri bagi mereka yang memiliki potensi biasa.

Namun, itu adalah jalan yang jauh lebih sulit daripada budidaya biasa.

Mereka yang benar-benar bisa mencapai puncak penyempurnaan tubuh sama jarangnya dengan bulu phoenix dan sisik naga.

Namun , begitu seorang pembudidaya berhasil mencapai puncak penyempurnaan tubuh, kekuatan bertarung mereka, tanpa diragukan, jauh lebih kuat daripada rekan-rekan mereka dari tingkat kultivasi yang sama.

Kekuatan pertempuran yang sengit, daya ledak yang luar biasa, dan kematian. semangat juang yang menentukan semua sifat unik untuk penyuling tubuh.

Tingkat pertama “Sembilan Transformasi dari Jiang Chen” Setan dan Dewa ”hanya untuk meredam kulitnya. Semua rasa sakit yang dia rasakan hanyalah rasa terkecil dari hal-hal yang akan datang.

Semakin tinggi levelnya tumbuh, semakin sulit cobaan akan ada di tubuhnya.

Jiang Chen juga sangat menyadari bahwa sejak dia memilih untuk memperbaiki tubuhnya, ini berarti dia harus siap untuk menerima rasa sakit dan penderitaan dari delapan belas tingkat neraka juga.

Namun, Jiang Chen bukan penyuling tubuh biasa dalam hal ini. Dia memiliki banyak metode yang bisa membantunya sedikit mengurangi rasa sakitnya dalam proses memperbaiki tubuhnya.

Suara ketukan datang dari pintu. Dilihat dari langkah kaki, dia tahu bahwa itu adalah tetangganya, Xiao Fei.

Dia membuka pintu untuk mengungkapkan wajah calon nomor dua.

“Brother Boulder, sudah waktunya untuk berkumpul . Kita harus pergi. “

Jiang Chen mengangguk, karena dia tahu aturannya.

Semua kandidat harus melapor ke Hundred Challenges Arena setiap pagi selama tiga bulan ini.

Arena dibangun di area inti dari kuadran roh mistik, dengan seratus cincin dibangun di dalamnya. Setiap kandidat harus mengambil tempat mereka di dalam Arena setiap pagi.

Menurut aturan, enam belas jam berturut-turut mulai dari pagi hari

Ini karena setiap kandidat tidak hanya penantang , tetapi juga seseorang yang ditantang.

Aturan ini tidak berlaku setelah seorang kandidat ditantang tiga kali pada hari yang sama, dan mereka diizinkan untuk pergi terlebih dahulu.

Nama mereka kemudian akan dicoret dari daftar dan mereka tidak lagi dapat menerima tantangan lebih banyak hari itu.

Ini adalah jenis perlindungan bagi para kandidat.

Jika tidak, jika ada sial dan dipilih tujuh atau delapan kali sehari, mereka akan mati kelelahan, bahkan jika mereka tidak dipukuli sampai mati.

Pada saat yang sama, setiap kandidat harus menyelesaikan satu tantangan sehari.

Dengan menetapkan bahwa setiap kandidat harus menyelesaikan tantangan sehari, ini memastikan bahwa seratus tantangan akan dapat diselesaikan dalam waktu tiga bulan.

Jiang Chen keluar dari kamarnya dan le ft pintu tidak terkunci. Meskipun dia tidak meninggalkan apa pun di dalam, dia masih tidak ingin ada yang datang mengganggu kamarnya. Oleh karena itu, Jiang Chen meninggalkan beberapa tanda di sekitar pintu.

Jika ada yang memindahkan pintunya dan memasuki kamarnya, dia akan tahu kapan dia kembali.

“Brother Boulder, bagaimana apakah persiapan Anda? “Xiao Fei bertanya dengan penuh arti.

Jiang Chen tersenyum tipis,” Tidak buruk, kau? “

Xiao Fei nyaris tidak menunjukkan senyum,” Kekuatanku jauh lebih kecil daripada Saudara Boulder. Saya akan mencoba yang terbaik. “

Sikapnya cukup rendah hati, tetapi Jiang Chen bisa mengatakan bahwa kekuatan sejati Xiao Fei sama sekali bukan apa yang dia tunjukkan sejauh ini.

The dua dari mereka berjalan keluar untuk menemukan bahwa enam murid sekte lainnya telah pergi cukup awal.

Sepertinya mereka menyelinap keluar lebih awal untuk menghindari kecanggungan. Mereka sangat takut menabrak Jiang Chen dan diperintahkan berkeliling seperti pelayan.

Sebagai murid sekte, mereka tidak bisa melepaskan kesombongan yang mengakar di tulang mereka.

Xiao Fei tersenyum, Orang-orang ini terlihat seperti mereka benar-benar takut. Mereka pergi lebih awal dan tidak berani bertemu dengan Brother Boulder. Perasaan yang sangat membenarkan! ”

Jiang Chen sedikit tersenyum, dan merasa bahwa meskipun mungkin mereka takut, dia tidak merasa bahwa orang-orang ini akan menerima banyak yang baru dengan mudah. Kemungkinan ada lebih banyak perkembangan di toko.

Namun, seperti yang dikatakan Jiang Chen, mereka bisa menolak, tetapi harga penolakan jauh lebih buruk daripada harga menjadi pelayan.

Butuh waktu lima belas menit bagi mereka untuk sampai ke Hundred Challenges Arena.

Seratus cincin ditinggikan berdiri di hamparan luas dari Hundred Challenges Arena, memberikan satu perasaan yang mengesankan dan menakjubkan.

Calon dari berbagai tingkatan sudah duduk bersila di sekitar Arena.

Saat Jiang Chen dan Xiao Fei mengenakan seragam murid sekuler, mereka menonjol saat mereka berjalan melintasi tanah. Xiao Fei melihat sekeliling dan menemukan bahwa praktisi biasa lainnya semua gemetar ketakutan di sudut-sudut. Tampaknya mereka benar-benar dicambuk oleh murid-murid sekte.

Ketika mereka melihat Jiang Chen dan Xiao Fei muncul, cahaya aneh muncul di beberapa mata mereka. Tampaknya mereka sedang menunggu untuk menonton pertunjukan yang bagus, dan bahwa hati mereka akan diredakan hanya ketika mereka melihat Jiang Chen dengan kuat didorong ke tanah.

Jiang Chen dapat membedakan pikiran mereka dari mata mereka.

Sungguh menyedihkan. Apa yang mereka lakukan dalam seleksi jika mereka tidak berani membalas murid sekte ini? Hanya karena mereka mengalami masa-masa sulit, mereka ingin melihat kita mengalami hal yang sama. Mereka bahkan tidak memiliki garis bawah manusia yang layak. Orang-orang ini layak diinjak-injak. “

Jiang Chen awalnya memiliki beberapa simpati bagi para murid sekuler ini, tetapi sedikit simpati itu lenyap sepenuhnya ketika dia melihat ekspresi dan menatap mata mereka. < / p>

Xiao Fei juga tampaknya mendeteksi permusuhan yang datang dari mereka di semua sisi.

Semua murid sekte memiliki wajah yang tidak ramah. Jelas bahwa kata-kata tentang apa yang terjadi di halaman mereka telah menyebar di antara para murid sekte.

“Brother Boulder, sepertinya kita mengalami masalah.” Xiao Fei berkata rendah.

Jiang Chen mengerutkan alisnya, “Kamu bisa pergi sendiri jika kamu takut masalah. Anda bahkan dapat mencium murid-murid sekte, saya tidak akan menghentikan Anda. “

Xiao Fei tertawa,” Saya tidak punya banyak nama saya, tetapi saya memiliki sifat keras kepala. Semakin mereka ingin menekan saya, semakin saya tidak akan membiarkan mereka berhasil. Saudara Boulder, Anda ingin menyingkirkan saya? Heh heh, aku tidak bergerak! “

Jika itu di masa biasa, Jiang Chen tidak akan peduli apa yang dipikirkan orang ini. Tetapi dibandingkan dengan murid-murid lain yang semuanya tunduk kepada murid sekte, setidaknya calon nomor dua memiliki harga diri dan tidak menundukkan kepalanya kepada murid sekte.

Karena itu, Jiang Chen tidak merasa segala ketidaksukaan terhadapnya.

Kamu, nak. Kemarilah. “Suara tidak sopan tiba-tiba terdengar dari kiri.

Jiang Chen bahkan tampaknya tidak mendengar suara itu sambil terus berjalan maju tanpa jeda sedikit pun di langkah kakinya.

< p> “Hei! Maksud saya kalian berdua! Keduanya dengan topeng! Saya pernah mendengar Anda kandidat tempat pertama dan kedua dalam pilihan pertama? Tsk tsk, bukankah kamu sombong ya! “

Jika Jiang Chen menjawab provokasi bodoh ini setiap kali mereka muncul, dia tidak akan pernah punya waktu untuk melakukan hal lain.

Namun semakin dia mengabaikan mereka, semakin jengkel mereka. Sosok melintas ketika menghalangi jalan Jiang Chen, dengan kesombongan dan dominasi tertulis di wajahnya.

“Nak, kau sombong! Jika seorang murid sekte memanggil Anda, itu berarti kami menghormati Anda! Menurutmu siapa yang harus kamu lakukan begitu tidak sopan? “

” Piss off. “Jiang Chen hanya punya dua kata.

” Apa? Kamu … kamu menyuruhku untuk mengencingi? “

Jiang Chen berkata tidak lebih dan mengulurkan tangan, meraih baju yang lain dengan kecepatan luar biasa dan mengirimkan kekuatan ekstrem dengan goyangan tangannya. Dia melemparkan yang lain sekitar dua puluh meter, seperti sedang membuang hewan mati.

Orang itu bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum menabrak pontang-panting di tanah, lambang kebuntuan .

Jika bukan karena aturan, Jiang Chen akan mengirimnya terbang dengan satu tamparan.

Meskipun orang itu dalam keadaan sakit, dia tidak terluka. . Wajahnya merah padam karena dia baru saja dibuang ke samping seperti sampah di bawah tatapan semua orang yang berkumpul. Ini memalukan memalukan!

Untuk menambahkan penghinaan pada cedera, Xiao Fei benar-benar mulai bertepuk tangan, seolah-olah tidak menginginkan apa-apa selain menimbulkan kekacauan.

“Luar biasa, luar biasa! Betapa Bentuk Tripped Dog yang bagus, langsung! ”

Murid sekte itu hampir memuntahkan darah ketika dia mendengar kata-kata ini. Bentuk Anjing Tersandung! Ini menyindir bahwa dia adalah seekor anjing!

“Brat, siapa yang kamu panggil anjing ?? Murid sekte itu menjadi marah tetapi masih waspada terhadap Jiang Chen dan karenanya tidak berani untuk maju ke depan.

Xiao Fei terkekeh, “Siapa pun yang menghalangi jalannya adalah anjing, apakah Anda perlu saya ajari Anda itu? “

Murid sekte melolong marah ketika murid lain melangkah keluar saat ini. Ekspresinya agak jauh karena dia benar-benar mirip dengan kakak senior Cheng.

“Biarkan aku memperkenalkan diriku, aku Cheng Zhen. Saya mendengar dari sepupu saya yang lebih muda bahwa Anda cukup sombong di halaman kemarin. Saya tidak tahu apa yang Anda, seorang murid sekuler belaka, harus sombong. Saya memperingatkan Anda, jika Anda berani melakukan apa pun pada sepupu saya, saya akan membuat Anda menyesal tiba di dunia ini. “Ancaman terhadap ancaman! Untuk secara terang-terangan mengancam orang lain di depan Hundred Challenges Arena, para murid sekte ini benar-benar tak terkendali.