Sovereign of the Three Realms – Chapter 332

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 332

Dan Fei dan Kasih Sayang yang Sangat Berakar

Jiang Chen tidak berpikir bahwa saudara Xiao Fei akan menjadi orang yang begitu sibuk, tetapi dia tidak merasa was-was. Bagaimanapun, saudara Xiao Fei adalah anak muda dan kebetulan berada dalam kegelapan emosional anak muda. Bukankah ini masa hidupnya di mana dia paling khawatir tentang hubungan antara pria dan wanita?

Dia melirik yang lain dan melihat Xiao Fei menatapnya dengan tatapan yang sangat serius. Keinginan keras untuk mendengar jawaban itu tertulis di wajahnya.

Jiang Chen berpikir sejenak. Dalam kehidupannya dulu dan sekarang, meskipun dia punya banyak teman dada, dia benar-benar tidak punya cinta yang telah menorehkan diri di dalam hatinya.

Dia menghela nafas dengan sedih, “Tidak.” p>

Respons ini sedikit meredupkan tatapan bersinar Dan Fei. Dia telah berputar-putar di sekitar semua topik lain untuk tujuan menanyakan Jiang Chen pertanyaan ini.

Dia ingin melihat dari sikap Jiang Chen jika dia punya perasaan untuknya. Bahkan sedikit pun akan baik.

Namun, Jiang Chen belum memberikan jawaban yang dia inginkan.

Dan Fei tiba-tiba merasa sedih, tiba-tiba, hatinya cukup dipenuhi dengan kepahitan. Apakah dia tidak memiliki cukup pesona dan daya pikat pada akhirnya untuk membuatnya menjadi pemandangannya? “

” Jika kamu tidak memiliki minat romantis, maka apakah kamu memiliki teman dada yang kamu rasakan? “Dan Fei tidak putus asa saat dia terus bertanya.

Jiang Chen tersenyum,” Brother Xiao Fei, kau bertingkah agak aneh hari ini. Mengapa Anda terus bertanya tentang kasih sayang antara seorang pria dan seorang wanita? Saya punya beberapa teman dada, tetapi untuk cinta, mungkin nasib belum tiba. “

Dan Fei kemudian buru-buru bertanya,” Mereka yang layak menjadi sahabat dada Saudara Boulder jelas bukan orang biasa . Mungkinkah mereka masih tidak layak bagi Brother Boulder? “

Wajah beberapa gadis yang terkait dengannya dalam kehidupan ini melintas di benak Jiang Chen.

Zhiruo Timur, yang tidak bersalah gadis kecil. Hubungannya dengannya adalah belas kasihan untuk orang yang sama-sama menderita.

Gouyu Timur, persahabatan yang terbentuk dari perkelahian. Jiang Chen mengagumi kepribadian langsungnya, tetapi jika seseorang berbicara tentang perasaan di luar itu, Jiang Chen masih merasa bahwa itu belum mencapai tahap itu.

Wen Ziqi, sangat jinak seperti gadis di sebelah, tetapi dia hanya pengikut Jiang Chen. Mustahil untuk mengembangkan ini lebih jauh.

Satu-satunya perempuan yang lebih banyak dihubungi di Kerajaan Skylaurel adalah Dan Fei. Jiang Chen agak mengagumi gadis nakal ini, tapi dia jelas tidak punya perasaan khusus untuknya.

Wanita itu punya perasaan, tapi pria itu tidak begitu tertarik.

Jiang Chen tersenyum ketika pikirannya bepergian ke sini. “Ini bukan masalah apakah mereka layak bagi saya. Nasib dan takdir masih menjadi penentu dalam hubungan. Ketika takdir datang mengetuk, hanya ada rambut yang memisahkan kita dari pernikahan. Baiklah, tidak ada gunanya bagi kita para pembudidaya untuk terus memikirkan hal-hal seperti ini. Brother Xiao Fei, kita masih memiliki perkelahian yang sulit di depan kita besok, jadi mari kita istirahat lebih awal. “

Jiang Chen tidak bisa menangani serangkaian pertanyaan lanjutan ini lagi dan hanya bisa dengan lembut sekali lagi mengusir tamunya dari rumahnya. perempat.

Dan Fei merasa kehilangan saat dia berjalan keluar, sosoknya yang mundur tampak sedikit tertekan.

Jiang Chen merasa agak aneh melihatnya berjalan keluar.

Namun, Jiang Chen tidak punya keinginan untuk mengeksplorasi masalah ini lebih lanjut.

25 perkelahian berturut-turut sebelumnya pada hari itu tidak menghasilkan banyak keuntungan bagi Jiang Chen. Dominasi semacam itu hanyalah pemanasan bagi Jiang Chen, dia sebenarnya tidak mendapatkan banyak keuntungan.

Bukannya dia tidak punya sama sekali, karena dia setidaknya sudah membiasakan diri dengan metode murid sekte dan belajar lebih banyak tentang situasi mereka secara keseluruhan.

Meskipun murid sekte dalam kuadran mistik berada di level terendah, ia masih dapat membuat perkiraan awal dari fondasi ini. para genius sekte dalam roh bumi dan kuadran roh langit.

Murid-murid sekte itu sebenarnya tidak begitu berharga. Jika saya tidak memiliki pertemuan itu di seleksi pertama, saya sebenarnya tidak akan memenangkan ini dengan mudah. ​​”

Sepertinya dia dengan mudah memenangkan dua puluh lima pertandingan, tapi itu akan benar-benar mengambil semua pengetahuan dan bakatnya saat ini untuk menariknya.

Keuntungan dari seleksi pertama telah sangat meningkatkan kekuatannya.

Uji coba pertama dari hati telah meningkat dengan sempurna kekuatan mentalnya.

Bakat kedua memungkinkannya untuk menyerap dua urat roh, membentuk fondasi yang kuat baginya untuk menyerang wilayah roh bumi.

Yang ketiga dari ketekunan telah memberikan dia adalah gunung emas yang magnetis, yang merupakan hasil tangkapannya sendiri.

Keempat pertempuran yang sebenarnya memungkinkannya untuk menggunakan kesempatan ini untuk menerobos belenggu dao bela diri dan naik ke alam roh bumi.

Kelima di Valley of Destruction telah menghasilkan begitu banyak keuntungan sehingga tidak diperlukan elaborasi lebih lanjut.

Dapat dikatakan bahwa sebelum pemilihan pertama selanjutnya, kultivasi Jiang Chen dari ranah roh tingkat ketiga masih memungkinkannya untuk menang di kuadran roh mistik dengan berbagai metode, tetapi ia tidak akan pernah memenangkan ini dengan mudah. Dia harus menggunakan banyak kartu trufnya, seperti busur Da Yu, pedang tanpa nama dan Belati Terbang Moonshatter, atau bahkan Lotus Api dan Es.

Jika dia harus mengeluarkan barang-barang ini, maka sampulnya akan hancur.

Sekarang kultivasinya telah meningkat pesat dan dia kembali ke sifat aslinya, dia benar-benar bergerak melalui kuadran mistik dengan mudah menggunakan satu gerakan itu.

Apa yang dia andalkan? Dia memanfaatkan fondasi dan penyempurnaan yang dibawanya dari seleksi pertama.

Jika dia tidak menemukan itu dalam seleksi pertama, bagaimana mungkin Jiang Chen mencapai tingkat penampilan yang membosankan padahal sebenarnya cerdas ?

Jiang Chen memiliki kepercayaan diri yang lebih besar setelah pertempuran di hari pertama.

Meskipun murid sekte memang sangat berbeda dari praktisi sekuler, tidak ada perbedaan khusus antara kandidat kuadran mistik dan para genius jenius di dunia biasa.

Jika bukan karena keberuntungan mereka terlahir dalam sekte, mereka mungkin tidak akan semakin jauh di jalur bela diri dao dibandingkan dengan sekuler murid.

Tentu saja, itu juga karena murid sekuler memiliki kelahiran yang lebih rendah sehingga mereka memiliki dorongan dan kelaparan yang menguntungkan mereka.

Jiang Chen terus berlatih ” Sembilan Transformasi Setan dan Dewa ”malam itu juga. Seni ini bukan sesuatu yang bisa dikuasai dalam sehari dan malam.

Adalah hal yang baik bahwa Jiang Chen mengendalikan seluruh gunung emas magnetik setelah memperbaiki jantung magnetik. Kekuatan magnet itu tidak terbatas dan tidak ada habisnya dari gunung, jadi berlimpahnya sumber daya tidak akan menjadi masalah baginya.

Jiang Chen secara nyata merasakan otot-ototnya menjadi lebih kuat setelah satu malam.

“Pada tingkat ini dan dengan kekuatan magnet yang tak ada habisnya di dalam gunung, aku pasti akan berhasil dalam pelatihan ke tingkat pertama Sembilan Transformasi dalam tiga bulan.”

Ada dua titik utama kesulitan dalam melatih Sembilan Transformasi.

Yang pertama adalah persyaratan kekuatan magnet tanpa batas. Ini membutuhkan banyak sumber daya.

Yang kedua menundukkan tubuh melalui apa yang terasa seperti cobaan api penyucian. Ini membutuhkan daya tahan yang sangat kuat.

Jika kedua kondisi ini terpenuhi, maka hanya waktu yang diperlukan untuk berlatih Sembilan Transformasi. Tentu saja, dengan teknik apa pun, pemahaman itu sangat penting.

Jiang Chen memiliki kenangan tentang kehidupan masa lalunya, jadi ia tidak punya masalah sama sekali dengan pemahaman.

Saat ia membuka jendela dan merasakan angin pagi menyapu dirinya, Jiang Chen merasa benar-benar santai dan bahagia. Gunung Abadi ini memang tempat yang indah untuk berlatih.

Kekuatan roh juga berlimpah bahkan di kuadran roh mistik. Ini membuat Jiang Chen menghela napas dengan kagum.

Dia benar-benar merasa agak merindukan kuadran bumi dan langit sekarang.

“Mm, waktunya sudah tepat, saatnya untuk pergi. “

Jiang Chen melihat jam, menutup jendela, dan berjalan keluar.

Ketika dia mendorong melalui pintu, dia disambut dengan pemandangan Xiao Fei bersandar pada salah satu pilar dan memegang ranting di salah satu tangannya. Dia mencabut setiap daun dari cabang dengan linglung dan melemparkannya ke selokan kecil di bawah atap dekat pintu depan. Daun-daun melayang di samping air yang mengalir di selokan.

“Brother Xiao Fei, apa yang Anda tidak pikirkan?” Jiang Chen tersenyum memberi salam.

Dan Fei tiba-tiba datang pada dirinya sendiri ketika dia melihat Jiang Chen dan membuang rantingnya. Dia berkata dengan datar, “Selamat pagi Brother Boulder.”

“Ini belum terlalu pagi, jamnya sudah hampir tiba. Ayo pergi. “

” Mm. “

Dan Fei mengenang malam tanpa tidurnya malam sebelumnya ketika dia membalikkan kata-kata Jiang Chen. Dia memikirkan teman-teman sebayanya yang dia bicarakan dan cemas atas posisinya di dalam hatinya.

Dia merenungkan kata-katanya. Masalah-masalah hati bergantung pada tangan takdir. Ketika takdir datang mengetuk, hanya ada selembar rambut yang memisahkan kita dari pernikahan.

“Mungkinkah aku, Dan Fei, benar-benar tidak memiliki sedikit takdir dengan Jiang Chen?”

< Jantung Dan Fei berantakan ketika dia kehilangan dirinya dalam lamunan, tidak bisa tidur sepanjang malam. Dia tidak tega tidur ketika langit perlahan-lahan cerah dan dia berdiri di bawah atap, tersesat di ruang angkasa. Hanya ketika Jiang Chen muncul, dia terkejut ketika bangun.

Meskipun usia Dan Fei beberapa tahun lebih tua dari Jiang Chen, dia masih seorang gadis yang tidak berpengalaman pada akhir hari. Standar-standarnya tinggi karena Ye Chonglou, dan semua pria yang pernah ditemuinya telah berbondong-bondong mendatanginya, berusaha menyenangkannya dengan segala macam skema dan menginginkan bantuannya.

Namun, Dan Fei tidak pernah memberi mereka waktu siang hari.

Gadis muda apa yang tidak punya lamunan? Seperti Dan Fei yang nakal dan luar biasa, dia masih tertarik pada dunia biasa karena dia juga menyimpan pikiran romansa di hatinya.

Kecuali, pintu hatinya selalu tertutup rapat.

Sampai kemunculan tiba-tiba Jiang Chen.

Pintunya hampir terbuka sebelum dia memasang pertahanan apa pun.

Waktu itu selama jamuan guru les terhormat, Jiang Chen menggunakan hampir seluruh kekuatannya sendirian untuk menyelamatkan nasib pangeran keempat Ye Rong ketika menghadapi penindasan dari semua pihak.

Dia, seorang murid sekuler, telah menjadi tidak berkomitmen seperti yang dia bisa, dan bahkan guru yang terhormat telah terpana pada akhirnya. Dia telah mencuri pusat perhatian dengan tindakan dan kata-katanya. Saat itu, meskipun Dan Fei telah memperhatikan Jiang Chen , dia masih belum menerimanya. Namun, seiring berjalannya waktu, Dan Fei menemukan bahwa dia dapat mengungkap berbagai keajaiban dari Jiang Chen berkali-kali. Rasanya seperti ada persediaan rahasia yang tak terbatas dari pemuda ini. Semuanya telah dinaikkan ke tingkat lain selama pertempuran dengan Silvermoon Monsterape dalam Maze Realm Autumn Hunt. Jiang Chen telah melemparkan semua kehati-hatian ke angin dan menyelamatkannya ketika dia dalam bahaya. Setelah itu, bukan saja dia tidak memaki dia karena bertindak sendiri, tetapi dia juga menyelamatkannya dan merawat luka-lukanya. Dia bahkan mengambil pemandangan pantatnya. Sejak saat itu, Dan Fei tahu bahwa dia telah benar-benar menjerat dirinya ke dalam jaringnya selama sisa hidupnya. Kecuali, kesuraman seorang wanita telah membuatnya tidak mengungkapkan hal ini. Hanya seperti semua gadis yang sedang jatuh cinta, dia berfantasi tentang hari di mana Jiang Chen akan muncul dengan bunga dan hadiah di depan pintu rumahnya untuk menyatakan cintanya padanya. Namun, kejadian setelah itu membuat Dan Fei akhirnya mengerti bahwa meskipun dia terlahir cantik dan menikmati perhatian yang telah dicurahkan ribuan orang pada dirinya sendiri, masih ada tipe pria di dunia ini yang tidak akan pernah mengejarnya seperti apa yang dilakukan pria-pria lain. Ketika dia akhirnya memahami ini dan ingin mengambil inisiatif, pilihan hebat sudah mulai. Jiang Chen akhirnya akan mengucapkan selamat tinggal pada dunia biasa dan memasuki sebuah sekte. Shan Fei seperti gadis biasa pada saat itu, patah hati, tertekan dan berkubang dalam kasihan diri. Namun, kata-kata guru terhormat itu membangunkannya. Dia mengatakan bahwa semua hal di dunia ini adalah milik mereka yang berjuang untuk mereka. Mereka yang tidak berakhir dengan apa-apa. Segala macam prestasi dihasilkan dari membajak pertama dan memanen kemudian .an Fei tiba-tiba melihat cahaya di ujung terowongan dan melewati berbagai garis pemikiran. Dia benar-benar memanfaatkan kultivasi pintu tertutup guru terhormat untuk menyamar dan mendaftar untuk seleksi hebat! Dia telah mengikuti Jiang Chen sejak saat itu.