Sovereign of the Three Realms – Chapter 341

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 341

Wawasan Mendadak Jiang Chen, Penguji Datang untuk Mengunjungi

Apa? Dia pergi? “Jiang Chen ketakutan.

Ketika dia datang ke rumah Guru Fang untuk memintanya melancarkan penyelidikan, dia tidak mengira dia akan menerima tanggapan ini.

Tuan Fang mengangguk. Memang, dia datang menemui saya tepat sebelum hasilnya diumumkan hari ini. Dia tidak bertanya tentang peringkatnya, tetapi hanya meminta untuk pergi dari Gunung Roh Abadi. “

” Apakah dia mengatakan mengapa? “Jiang Chen cukup tertekan dan merasa agak bingung.

“Tidak.” Tuan Fang tertawa masam dan mendesah pelan. Orang ini sangat aneh. Saya mengatakan kepadanya bahwa peringkatnya adalah yang ketujuh dan bahwa dia akan pindah ke kuadran bumi, tetapi dia tampaknya tidak peduli sedikit pun! “

” Apakah dia mungkin terancam oleh seseorang? “Jiang Chen tidak bisa Mau tidak mau bertanya.

Tuan Fang berpikir sejenak dan menggelengkan kepalanya, Sepertinya tidak. Emosinya tampak cukup tenang, tetapi keinginannya untuk pergi tampak cukup kuat. Sepertinya dia tidak diancam oleh siapa pun. Sepertinya dia telah melihat semuanya dan meminta untuk pergi atas kemauannya sendiri. “

Mulut Jiang Chen penuh dengan rasa pahit saat dia tertegun tanpa perasaan pada saat itu.

Dari awal hingga akhir, dia hanya tahu bahwa yang lainnya bernama Xiao Fei, dan seorang gadis berpakaian seperti seorang pria.

Jika itu bukan peristiwa kebetulan malam itu, dia mungkin hanya berpikir bahwa sangat disayangkan bahwa kandidat ketujuh telah meninggalkan tempat seperti ini.

Tapi setelah kejadian malam itu, ada perasaan minta maaf yang tetap ada di hati Jiang Chen. Meskipun dia terus mengatakan bahwa dia adalah orang yang menyeretnya ke bawah dan menyebabkan dia menjadi korban plot, sehingga malam itu adalah sesuatu yang dia berutang padanya, Jiang Chen bukan jenis yang tidak menghargai ketika dia Aku akan mendapat manfaat besar.

“Lupakan saja, dia pasti punya pikiran sendiri jika ingin pergi. Kita akan bertemu lagi jika kita ditakdirkan di masa depan. Jika tidak, maka tidak ada yang bisa dilakukan mengenai hal itu juga. “

Jiang Chen menghela nafas dalam hatinya dan berusaha menghibur dirinya dengan cara itu. Dia bukan tipe yang tanpa cinta atau tidak setia dan masih merasa agak tersesat dalam perjalanan kembali.

Namun, dia tidak tahu bahwa sosok kurus berdiri di tengah-tengah pohon dan semak-semak, mengawasi dia ketika dia berjalan kembali dari bagian penguji.

Angka ini adalah Dan Fei, dan tubuhnya gemetar ringan saat ini, hidungnya sedikit terisak-isak saat dia diliputi emosi juga. < / p>

“Jiang Chen, fakta bahwa Anda begitu cemas mencari kesempatan kenalan berarti bahwa Anda adalah pria sejati yang setia dan setia. Namun, saya harus pergi sekarang dan saya tidak bisa menemani Anda melalui petualangan Anda di kuadran bumi. Saya harap … semua berjalan dengan baik untuk Anda, bahwa Anda dapat meretas melalui gelombang dan gelombang dan menginjak semua genius sekte yang sombong di bawah kaki Anda. Saya percaya bahwa semua genius dalam enam belas kerajaan redup dan loyo di depan cahaya Anda. “

Dan Fei menghela nafas ringan dan hanya berbalik dengan tegas untuk berjalan menuruni gunung ketika punggung Jiang Chen menghilang di kejauhan.

… …

Jiang Chen kembali ke kediaman, berdiri di lorong sejenak dan menyaksikan aliran air di bawah atap atap.

Dia ingat bahwa Xiao Fei suka berdiri di lorong ini dan menyaksikan bunga-bunga yang jatuh terbawa oleh air.

Tiba-tiba, sebuah momen wawasan melintas di hatinya ketika dia mulai tertawa terbahak-bahak.

“Kita para kultivator telah lama menentukan nasib kita, mengapa kita harus khawatir tentang masalah dari imajinasi kita sendiri? Xiao Fei telah pergi, tetapi saya tetap. Ini semua jalan yang kita pilih, mengapa harus bersedih atau resah? “

Jiang Chen tiba-tiba memiliki wawasan dan perasaannya tiba-tiba meringankan. Setelah pencerahannya, dia merasa sama riangnya dengan angin dan awan ketika semua emosinya mengalir di permukaan air yang mengalir.

Memang, setiap orang memiliki jalannya sendiri. Jika jalur kita berpotongan, maka kita akan bertemu lagi. Jika tidak, maka kita tidak akan berjalan bersama. “Perasaan Jiang Chen tiba-tiba menjadi tenang setelah pemahamannya.

Dia tertawa terbahak-bahak dan berbalik untuk berjalan kembali ke kamarnya.

Lain gelombang tawa yang cepat juga terdengar dari luar pada saat ini, Teman muda Boulder, untuk apa kamu tertawa sepenuh hati? Dari bunyi tawa ini, ia sangat pengertian dan wawasan. “

Pemilik suara ini adalah Tuan Fang dari kuadran mistik. Mereka baru saja berpisah, tetapi di sini dia, berkunjung ke Jiang Chen?

“Tuan Fang itu berkenan menurunkan dirinya untuk datang mengunjungi saya, halaman kecil saya diberkahi dengan kehadiran Anda.” Jiang Chen tersenyum ketika dia melangkah maju menyambut.

Jiang Chen sebenarnya cukup mengagumi Master Fang.

Dia setidaknya salah satu dari sedikit karakter yang tidak memihak dan hanya di antara sekte.

“Apa, Anda tidak menyambut saya?” Tuan Fang tertawa.

“Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Silakan, masuklah ke dalam Tuan Fang. “Jiang Chen menyambut Tuan Fang ke kamarnya.

Keduanya duduk bersila karena Jiang Chen juga tidak mengudara, mengeluarkan sebotol anggur Sembilan Magnificence Dew wine dan mengeluarkan dua cangkir tanaman merambat tua, menuangkan anggur ke dalam keduanya.

Pandangan di mata Tuan Fang langsung berubah ketika anggur dituangkan. Dia berteriak kaget, “Ini … ini Sembilan Magnificence Dew Wine?”

“Tuan Fang memang seseorang yang mengakui nilai. Tolong. “Jiang Chen mengangkat cangkirnya.

Bola mata Tuan Fang hampir jatuh dari sakunya di tatapannya, matanya terpaku erat pada cangkir itu.

Mulutnya sedikit mengerucut dan hidungnya terus menghisap udara, sikapnya segera berubah sangat, seolah-olah jiwanya telah terpikat keluar darinya.

Jiang Chen tersenyum dalam hati melihat ini. Inilah pencinta anggur yang lain, seseorang yang kemungkinan lebih beralkohol daripada wakil kepala Shi dari Myriad Treasures Palace.

“Tuan Fang.” Jiang Chen memanggil lagi.

Tuan Fang tiba-tiba tersadar ketika dia memukul kepalanya dan mulai tertawa, “Hahaha, aku tidak berpikir, sama sekali tidak berpikir bahwa aku akan beruntung untuk minum anggur ini lagi dalam hidupku.” p>

Dia mengangkat cangkir tanaman merambat tua di kedua tangannya saat dia berbicara. Sikapnya seolah-olah orang beriman yang paling menyembah citra di dalam hatinya, sikap yang benar-benar saleh.

Tuan Fang melemparkan kepalanya ke belakang setelah mengeringkan cangkir, menyipitkan matanya dan menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi. sedikit. Dia mencicipi, mengevaluasi, dan bercakap-cakap dengan anggur.

Memang, bagi pecinta anggur sejati, mereka akan merasa bahwa anggur yang baik memiliki semangat untuk itu, jadi pencicipan anggur mereka mirip dengan bercakap-cakap dengan anggur yang baik. .

Jiang Chen melihat formulir Master Fang. Dia benar-benar serius dan lambang penghormatan. Jiang Chen tidak bisa tidak menjadi makam dan hormat juga.

Meskipun Tuan Fang juga mencintai alkohol seperti halnya kehidupan, sikapnya jauh lebih baik daripada wakil kepala Shi. Wakil kepala Shi juga suka minum, tetapi jenis minumannya kasar dan tidak menghargai.

Tuan Fang adalah pecandu alkohol yang elegan. Keadaan saat ini menggelengkan kepalanya bolak-balik mirip dengan salah satu penyair menulis sajak sentimental ke bulan dan udara, penuh dengan udara terpelajar dan halus.

Master Fang menghela napas setelah beberapa saat sebagai ekspresi syukur keluar dari matanya. Langkah selanjutnya membuat mulut Jiang Chen terbuka.

Tuan Fang benar-benar berdiri untuk membungkuk dalam-dalam ke arah Jiang Chen!

“Tuan Fang, ini tidak bisa dilakukan.” Jiang Chen bergegas untuk mendapatkan dan kembali gerakan itu.

“Itu bisa, bisa.” Master Fang menghela napas berturut-turut. “Kamu biarkan aku minum anggur yang luar biasa seolah-olah itu dibuat oleh para dewa. Itu adalah tatanan alami langit dan bumi yang Anda terima dengan isyarat saya. “

” Ada banyak yang memiliki cinta anggur di empat sekte besar, dan beberapa dari mereka sering berkumpul bersama untuk membahas denda anggur yang mereka minum. Salah satu dari mereka kebetulan menyebutkan Sembilan Magnificence Dew Wine sebelumnya, tetapi tidak ada orang lain yang hadir dalam pertemuan itu yang pernah mencicipi sebelumnya. Orang itu cukup bangga pada saat itu, dan kemegahan semua orang ditekan olehnya. Anggur ini hampir menjadi iblis internal kami setelah pertemuan itu. Karena itu, ketika kamu mengeluarkan kendi dan gelas anggur tua, aku menyuarakan kata-kata ini tanpa sadar. ”

Tuan Fang berbicara tentang masalah lama antara dia dan anggur.

Jiang Chen tidak bisa menahan tawa. “Jadi ternyata ini telah terjadi sebelumnya.”

Tuan Fang tertawa, “Aku akan punya sesuatu untuk dibicarakan jika kita bertemu lagi. Orang itu hanya meneguk setengah cangkir kecil itu sebelumnya, bagaimana dia bisa mengalami apa yang saya nikmati hari ini? Hahahaha! “

Ekspresi Master Fang menggelora dan dia cukup bersemangat, berbenturan dengan gambar sebelumnya tentang seorang penguji keras.

Jiang Chen tersenyum sedih, berpikir bahwa alkohol memang sesuatu yang dapat menyebabkan seseorang membuka kedok diri mereka dan mengungkapkan kepribadian mereka yang sebenarnya. Tuan Fang adalah orang yang terus terang.

“Karena ini masalahnya, Tuan Fang harus minum lebih banyak sehingga Anda memiliki lebih banyak untuk dibicarakan ketika Anda berkumpul lagi.” Jiang Chen tersenyum. “Jika kamu tidak keberatan, silakan ambil seluruh kendi.”

Tuan Fang tertawa terbahak-bahak, “Tidak ada keuntungan tanpa usaha, kamu menyuap seorang penguji!”

Ini tentu saja lelucon. Tes kuadran mistik telah menyimpulkan sekarang dan Jiang Chen adalah juara. Tidak ada apa-apa tentang hal ini yang akan menjadi suap.

Jiang Chen tersenyum, “Ada pepatah sejak zaman kuno yang mengatur jamuan makan untuk berterima kasih kepada guru atau master seseorang. Meskipun Master Fang bukan guru atau tuan saya, Anda telah membantu saya memahami beberapa teori dan karenanya lebih dari layak untuk kendi anggur ini. “

Master Fang agak terbuka juga,” Kalau begitu aku akan terimalah ini dengan wajah yang tebal. “

Bagi pecinta anggur, apakah mereka tipe kasar atau alkoholik yang elegan, mereka selalu kekurangan daya tahan terhadap anggur yang indah.

Saat Jiang Chen melihatnya menaruh anggur dengan hati-hati, dia tertawa, Tuan Fang pasti memiliki kata-kata bijak untuk disampaikan kepada saya dalam perjalanan ke sini. Saya semua telinga. “

” Kamu, nak, benar-benar aneh. Semua murid di kuadran mistik sekarang memanggil Anda aneh dan sangat senang mendengar bahwa Anda akan meninggalkan daerah itu. Mereka bertindak seolah-olah mereka mengirim dewa wabah, ingin kau pergi secepat mungkin. “Guru Fang bercanda.

Jiang Chen kehilangan kata-kata,” Apakah aku benar-benar itu tidak populer? “

” Baiklah, semua bercanda, mari kita serius sekarang. Saya memang ingin mengobrol dengan Anda kali ini. “Tuan Fang cukup berterus terang. Kamu tidak akan kembali ke kuadran mistik setelah kepergianmu. Kami mungkin tidak memiliki interaksi di masa depan. Saya telah menyendiri sepanjang hidup saya, sedemikian rupa sehingga hanya beberapa orang yang mampu memasuki mata saya. Kamu, anak muda, adalah satu dari sedikit. ”

Jiang Chen mendengarkan dengan seksama. Dia tahu bahwa Tuan Fang membuka hatinya kepadanya untuk berinteraksi dengannya. Keduanya lebih seperti teman pada saat ini, dan bukan penguji dan kandidat.

Kepribadian saya adalah seseorang yang tidak menyukai kaum muda yang suka menonjolkan diri. Namun, Anda berbeda. Saya selalu merasa bahwa Anda menyembunyikan kekuatan besar di dalam diri Anda. Anda nampak terhormat, tetapi Anda berbeda dari murid-murid sekte yang sombong itu. Saya sudah cukup meremehkan rangkaian kemenangan awal Anda, tetapi kemudian merasa bahwa saya telah meremehkan Anda karena pemikiran lebih lanjut. Orang yang berbeda melakukan hal yang sama dapat menjadi sombong untuk beberapa orang, dan percaya diri untuk orang lain. Perlahan-lahan saya melihat kepercayaan pada Anda, dan tidak terlalu kesombongan. “Ketulusan bersinar di mata Tuan Fang.” Anak muda, saya tidak akan merekrut Anda atas nama sekte. Saya datang ke sini hanya untuk memberi Anda peringatan bahwa hati manusia tidak dapat dipahami dalam empat sekte. Anda harus waspada di kuadran bumi dan langit. Beberapa orang akan melakukan semua langkah yang mungkin ketika mereka merencanakan. “Jiang Chen merasa sedikit tersentuh. Bahwa seorang penatua sekte yang tidak memiliki hubungan dengan dia dan tidak ada yang bisa bertanya tentangnya dapat berbicara dengan demikian adalah benar-benar hal yang sulit. Master Fang memang orang yang berhati hangat dan penuh kasih. Kepribadian jujur ​​semacam ini jarang terjadi di sekte-sekte. Jiang Chen berbicara dengan serius, “Saya akan membawa petunjuk Tuan Fang ke dalam hati.” “Nak, Anda mungkin memiliki pikiran Anda sendiri bahkan tanpa petunjuk saya. Saya agak berharap untuk melihat hari di mana Anda terbang ke langit. “