Sovereign of the Three Realms – Chapter 351

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 351

Perdebatan Di Bawah Bulan

Jiang Chen sangat berhati-hati saat kembali ke kediamannya. Dia memeriksa sekeliling dan akhirnya memasuki kamarnya ketika dia yakin bahwa tidak ada yang luar biasa.

Setelah pelajarannya di kuadran mistik, dia benar-benar tidak akan membiarkan hal serupa terjadi lagi untuk kedua kalinya.

Tiga bulan pelatihan di kuadran mistis setara dengan satu atau dua tahun di dunia luar. Tiga bulan lagi di kuadran bumi setidaknya bernilai enam bulan di kuadran mistik.

“Calon tingkat pertama dalam kuadran bumi adalah semua dari alam roh tingkat kelima. Level kultivasi saya saat ini masih di level keempat, dan meskipun saya perlu takut tidak ada orang di kuadran bumi dengan level ini, itu tidak cukup untuk menghadapi para siswa jenius di kuadran langit. Sepertinya saya perlu memanfaatkan tiga bulan ini di kuadran bumi. Saya harus berusaha lebih keras untuk melanjutkan kemajuan saya dan menerobos ke tingkat kelima. “

Jiang Chen juga tahu bahwa kesempatan untuk berlatih di Gunung Roh Abadi adalah langka.

Nya tingkat kultivasi telah meningkat pesat, tetapi mereka yang berada di kuadran roh langit juga tidak ada untuk liburan. Karena mereka berada di lingkungan yang bahkan lebih unggul, mungkin peningkatan mereka juga cukup cepat.

Oleh karena itu, dia harus mencoba yang terbaik untuk mempertahankan momentumnya dan memastikan bahwa dia tidak ketinggalan terlalu banyak. .

“Meskipun harta yang saya miliki memberi saya kemampuan untuk menantang mereka dengan tingkat kultivasi yang lebih tinggi, ketika saya mencapai kuadran langit, semua orang di sana akan menjadi putra dan putri yang bangga di surga, dan tentu saja akan memiliki harta yang dianugerahkan kepada mereka oleh penatua sekte mereka. Meskipun harta mereka pasti akan lebih rendah daripada Lotus Api dan Es Bewitching yang mempesona dan gunung emas yang magnetis, saya hanya memahami kontrol level permukaan dari kedua item ini sekarang. Saya bahkan tidak bisa mengerahkan seperseratus dari kemampuan mereka. Saya mungkin tidak memiliki keuntungan ketika saya dihadapkan dengan para jenius sekte utama dan harta karun. “

Kemenangannya sebelumnya tidak sampai ke kepalanya, juga tidak menjadi percaya diri secara membuta.

p> Lotus dan gunung emas magnet memang harta yang bahkan mungkin monster asal kerajaan lama mungkin tidak dapat memahaminya, tapi dia bisa menggunakan terlalu sedikit dari mereka saat ini.

Itu membuatnya hati gatal ketika dia memikirkan hal ini. Ambil gunung emas magnetik misalnya, itu memang gunung harta karun dengan tak terhitung banyaknya seni ilahi di dalam menunggu untuk diklaim.

“Ai, untuk memiliki gunung harta tetapi hanya mampu menggunakan sedikit saja, seperti kekuatan magnet untuk menahan musuh-musuhku atau beberapa esensi logam untuk memperbaiki tubuhku, mirip dengan seorang pria kelaparan yang melihat ikan asin sementara hanya diizinkan makan nasi putih. “

Ketika dia memikirkan harta yang tersimpan di gunung, Jiang Chen merasakan keinginan mendesak untuk berkultivasi.

Dia ingin melepaskan magnet badai, memanggil monster emas, mencapai Evil Golden Eye, atau bahkan memanggil Dewa Segel Emas!

Apa yang akan lebih mengesankan adalah mengangkut seluruh gunung dan menggunakannya dengan cara yang paling primitif untuk menghancurkan musuh-musuhnya. Perasaan mendebarkan semacam itu adalah sesuatu yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

Jiang Chen telah benar-benar mencoba melakukannya sebelumnya, tetapi metode yang mendominasi seperti itu adalah sesuatu yang sepenuhnya tidak dapat dia coba saat ini. < / p>

Mata Jahat Emas akan relatif lebih mudah karena Jiang Chen sudah melatih matanya dengan Mata Tuhan. Dia memperkirakan bahwa dia akan dapat mencoba berlatih dengan harta ini setelah memasuki alam roh langit.

Mata Jahat Emas bukan hanya seni mata. Pengguna juga membutuhkan kekuatan hati dan kontrol surgawi yang sangat besar dari kekuatan esensi logam.

Mata Jahat Emas sebenarnya menggunakan seni mata untuk membekukan jiwa seseorang, tanpa disadari menggunakan esensi logam untuk membatu satu menjadi patung emas.

Seni ini tampak menyeramkan di luar kepercayaan, tetapi prinsip dasarnya hanya sesederhana itu.

Ketika seni ini mencapai puncaknya, semua langkah akan menjadi selesai dalam sekali jalan dan karya seni dikerahkan hanya dengan pemikiran belaka.

Inilah sebabnya bahkan membuat orang merasa bahwa Mata itu jahat.

Bagaimanapun juga, mengubah seseorang menjadi patung emas dengan satu tatapan memang sedikit menakutkan.

Tapi ketika prinsip-prinsipnya dilucuti, tidak ada banyak rahasia di intinya.

Adapun Bewitching Lotus of Api dan Es, Jiang Chen sebenarnya terus mengembangkannya langkah demi langkah. Tingkat kultivasinya terus tumbuh dengan perluasan samudra rohnya, dan pemahamannya tentang Lotus tumbuh semakin mahir.

Itu sudah enam lotus sebelumnya, tapi dia sekarang bisa mengendalikan dua belas sekaligus, dan metodenya semakin rahasia.

Dalam pertandingannya dengan Ouyang Jian, dia benar-benar memanfaatkan Lotus.

Namun, Lotus tetap berada di bawah ring dan sama sekali tidak mengungkapkan dirinya. Dunia luar tidak melihat jejaknya.

Ouyang Jian yang mengesankan Raging Tide of Flames telah dihentikan oleh Lotus of Fire and Ice.

Mereka telah ditelan oleh Lotus pada akhirnya juga.

Jiang Chen menjamur lengan bajunya hanyalah tabir asap untuk membuat mata pendengar terpesona.

Kuadran bumi memang berbeda dari kuadran mistik. Kelima cincin ini memiliki area unik masing-masing, dan juga merupakan uji coba yang sangat besar bagi para kandidat. Dengan cara ini, kesulitan pertandingan akan meningkat sedikit. Jelas terlihat dari fakta bahwa tingkat kemenangan beruntun tertinggi sebelumnya hari ini hanya tiga. ”

Jiang Chen juga merasa bahwa persaingan sangat ketat di kuadran bumi ketika dia memikirkan kembali kondisi pertempuran hari ini. .

Suara seseorang yang mengetuk pintunya masuk dari luar halaman.

Jiang Chen menggunakan Telinga Zephyr untuk memperhatikan bahwa pengunjung itu adalah Liu Wencai.

>

Dia memperhatikan bahwa itu memang pemuda dari Myriad Spirit Sect ketika dia membuka pintu. Liu Wencai tersenyum dengan malu-malu, “Brother Boulder, apakah saya mengganggumu?”

“Ayo masuk.” Jiang Chen tentu saja senang bahwa seorang teman datang berkunjung.

Jiang Chen telah tidak ada teman yang bisa diajaknya mengobrol sejak Xiao Fei pergi. Ketika dia mengenal Liu Wencai sebelumnya hari ini, dia merasa bahwa meskipun orang ini penuh semangat dan ekstrovert, dia juga seorang murid sekte langka yang benar-benar asli.

” Saya tidak berani mengganggu Anda, tetapi ketika saya bermeditasi di kediaman saya dan memikirkan apa yang telah diajarkan Brother Boulder kepada saya sebelumnya hari ini, saya menjadi semakin asyik ketika saya memikirkannya dan merasa bahwa keuntungan saya besar. Karena itu, saya tidak bisa menahan diri untuk tidak datang dan mengucapkan terima kasih. “Liu Wencai menawarkan sebuah gulungan sambil tersenyum,” Brother Boulder, saya tidak perlu banyak berterima kasih. Ini adalah beberapa pemikiran dan refleksi saya sehubungan dengan menjinakkan makhluk roh. Saya tidak tahu apakah itu bisa membantu, tetapi saya ingin memberikannya kepada Brother Boulder untuk menyatakan terima kasih. Harap terima jika Anda cukup memikirkannya, atau berikan kepada orang lain suatu hari jika tidak. ”

Dapat dilihat bahwa dia adalah tipe orang yang membalas budi dengan bantuan, dan bukan jenis yang bisa mendapatkan keuntungan melalui cara yang tidak adil.

Jiang Chen tahu bahwa dia berbicara dengan tulus ketika dia melihat ekspresi serius, serius yang lain.

Jiang Chen tidak dapat menolaknya dan menerima dengan senyum, “Refleksi dari jenius Roh Sekte Myriad pasti akan sangat berguna. Mungkin saya benar-benar akan menggunakannya di masa depan? “

Jiang Chen bukan orang yang tidak menunjukkan wajah teman-temannya. Bahkan ketika dia tahu bahwa dia tidak akan pernah menggunakan sesuatu untuk level ini.

Apa pun yang dia ambil dari ingatan masa lalunya akan cukup bagi seluruh Myriad Spirit Sekte untuk menghabiskan sepuluh atau seratus tahun mencerna.

Namun, ini adalah sentimen seorang teman. Bahkan jika itu adalah bilah rumput atau ubin, itu masih merupakan pertanda persahabatan.

Dengan persahabatan ini, itu sudah cukup untuk membuktikan bahwa orang ini bukanlah seseorang yang tidak berterima kasih, melakukan hal-hal seperti membakar jembatan setelah melewatinya.

“Benar, ada sesuatu yang ingin saya ingatkan juga pada Anda. Anda mengalahkan Ouyang Jian dengan meriah hari ini. Saya mendengarkan percakapan para murid sekte, dan Guru Shuiyue tampaknya sangat marah. Seluruh Purple Sun Sekte tampaknya bersatu untuk menekan Anda. Anda harus siap secara mental. “Liu Wencai memperingatkan.

” Sekte Matahari Ungu selalu menjadi orang yang menggertak yang baik. Saya merasa aneh jika mereka tidak melakukannya. Namun, apakah Anda tidak takut menjadi sasaran oleh Sekte Sun Ungu juga untuk datang menemui saya? “

Liu Wencai tersenyum sedih,” Mereka bahkan tidak dapat diganggu untuk melihat karakter kecil sangat suka aku. Apakah kamu tidak melihat bahwa rekan-rekan di sekte saya sendiri tidak memperhatikan saya, jauh lebih sedikit daripada Sekte Matahari Ungu? “

” Tidak ada karakter kecil di bawah langit, hanya pengecut yang berpikir sedikit tentang diri. Siapa yang akan menghargai Anda jika Anda meremehkan diri sendiri? “

Liu Wencai mulai tertawa terbahak-bahak ketika mendengar kata-kata ini,” Memang, memang. Kami adalah karakter kecil di mata orang lain, tetapi kami harus memiliki aspirasi agung dari semangat gigih sendiri! “

” Memang, selama kami memiliki aspirasi yang tinggi, harapan masih ada, “Jiang Chen mengangguk. Saudaraku, malam masih muda. Mengapa kita berdua tidak bertanding sebentar? “

Jiang Chen mulai lebih mengagumi Liu Wencai. Dia berkeinginan untuk membantunya, tetapi tidak bisa dengan baik memasang front “Aku akan menjadi gurumu”.

Karena itu, usulnya tentang sebuah spar adalah untuk memilih beberapa kelemahan teknis Liu Wencai melalui pertempuran praktis, dan menunjukkan beberapa lubang yang akan mudah diungkapkan.

Meskipun tingkat pelatihan Jiang Chen hanya di ranah roh tingkat keempat, pengetahuannya tentang bela diri dao cukup tinggi!

Jiang Chen telah menyaksikan pertandingan Liu Wencai di atas ring pada hari sebelumnya. Bahwa musuhnya tidak kuat adalah salah satu alasan kemenangannya, dan momentum alami setelah wawasan mendadaknya adalah alasan lain.

Faktor-faktor yang berhubungan dengan teknik bertarung sebenarnya kurang lazim dalam pertandingan itu.

Jiang Chen telah berhasil memilih banyak kekurangan ketika dia menonton pertandingan itu.

“Serang aku dengan semua yang kamu punya.” Jiang Chen berkata kepada Liu Wencai di halaman. Liu Wencai telah melihat kemampuan Jiang Chen dan tahu bahwa dia tidak sombong. Dia juga senang secara pribadi. Dia tahu bahwa itu adalah kesempatan langka bagi para ahli untuk bisa berdebat. Mungkin, Bruder Boulder ingin memberinya petunjuk! Dia meraung rendah, “Hati-hati, Bruder Boulder!” membentuk ilusi, memicu angin dan awan dan membuat untuk dada Jiang Chen. “Irama antara tangan kiri dan kanan Anda tidak cukup harmonis. Kedua tinju Anda seharusnya bisa menyerang dan bertahan, tetapi dengan ritme Anda yang tersebar, Anda tidak akan bisa menyerang atau bertahan ketika Anda bertemu dengan seorang ahli sejati. “Jiang Chen mengulurkan telapak tangan saat ia berbicara dan memotong sebelah kiri Liu Wencai tinju, menindaklanjuti untuk menunjuk ke tenggorokannya. Sama seperti yang dikatakan Jiang Chen, dia tidak mampu bertahan atau menyerang. Wajah Liu Wencai memerah. Dia baru saja berpikir bahwa, Namun, dia sepenuhnya menerima hal-hal di saat berikutnya. Jiang Chen tidak hanya lari ke mulutnya. Dia memperbesar masalah yang lain hanya dengan telapak tangan yang ceroboh. “Lagi.” Jiang Chen mendukung langkah dengan nada dingin. Seluruh sikapnya telah berubah ketika mereka mulai bertanding. Dua pria muda mulai berkelahi satu sama lain di bawah langit malam. Mereka benar-benar lupa semua perasaan diri di tengah-tengah perdebatan. Mereka baru sadar ketika matahari terbit dan ayam jantan mulai berkokok. Ketika mereka melirik langit lagi, itu sudah menjelang fajar. Haha, brilian, fantastis! Brother Boulder, Anda benar-benar kakak senior yang baik dan bahkan guru saya yang baik. Saya mendapat banyak keuntungan dengan berpartisipasi dalam pemilihan ini, hanya karena saya bisa berkenalan dengan Anda. “Liu Wencai memperoleh banyak hal setelah malam bertanding.” Brother Boulder, masih ada sekitar empat jam lagi. Saya akan kembali dan bermeditasi sehingga saya bisa mencerna keuntungan malam ini. “Liu Wencai sangat bersemangat dan gelisah. Dia secara halus merasa bahwa pertarungan malam ini akan meningkatkan tekniknya menjadi sempurna dan meningkatkan kekuatan bertarungnya!