Sovereign of the Three Realms – Chapter 352

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 352

Serangkaian Pertarungan yang Tak Tahu malu

Untuk Jiang Chen, bertarung dengan Liu Wencai tidak menghasilkan keuntungan sebesar ini, tapi itu juga tidak sia-sia baginya.

Pengalaman praktis selalu bermanfaat.

Teknik dan kekuatan Liu Wencai sebenarnya tidak buruk. Dia memiliki potensi yang sangat tinggi. Ketika Jiang Chen berhadapan dengan dia, dia menemukan bahwa mungkin karena Liu Wencai adalah putra seorang pemburu, dia menggunakan darah berbagai binatang untuk memurnikan meridiannya sejak dia masih muda. Ini telah menghasilkan fenomena naga dan harimau dalam darah, otot, dan meridiannya.

Fenomena ini bisa menjadi faktor bawaan, atau bisa juga sesuatu yang dibudidayakan setelah seseorang dilahirkan.

Liu Wencai mungkin seseorang yang bisa dibentuk. Sangat disayangkan bahwa latar belakangnya yang sederhana membuat sekte itu mengabaikannya, dan dia datang lebih jauh ke dunia ketika dia kehilangan pendukungnya. Potensinya kemungkinan tetap belum tersentuh, dan itu bisa di luar imajinasi orang-orang. “

Jiang Chen menemukan bahwa Liu Wencai berada di luar biasa setelah malam perdebatan.

Jiang Chen menyesuaikan napasnya dan dia beristirahat setelah kembali ke kamarnya. Pasca pertempuran adalah waktu terbaik untuk memelihara semangat seseorang. Mengolah, memperbaiki, dan merapikan kekuatan roh akan melihat hasil terbaik selama waktu ini.

Jiang Chen akhirnya membuka matanya ketika waktu untuk berkumpul hampir menimpanya, dan sedikit senyum muncul dari sudut bibirnya.

Dia memang memiliki beberapa keuntungan setelah malam perdebatan.

Dia meninggalkan kediamannya dan tiba di Hundred Challenges Arena.

Itu adalah hari kedua pertandingan, dan tampak jelas bahwa setiap kandidat penuh semangat, dan semangat tidak ingin kalah ditulis di seluruh wajah mereka.

Para kandidat kuadran bumi adalah memang lebih ambisius dan pekerja keras.

Para kandidat ini goyah antara tingkat kedua dan tingkat pertama awal di sekte mereka. Mereka akan dapat bergabung dengan jajaran tingkat pertama dengan sedikit keberuntungan.

Membuatnya ke tingkat pertama akan membuat mereka menjadi murid inti, dapat menerima warisan sejati sekte itu.

Dapat dilihat bahwa mereka semua berusaha sekuat tenaga untuk tujuan ini.

Jiang Chen sungguh-sungguh menghormati semua yang bermimpi.

Namun, ada juga pengecualian. , seperti murid-murid Purple Sun Sect. Jiang Chen telah merasakan penampilan tidak bersahabat mereka sejak pagi-pagi sekali.

Jelas bahwa mereka berkumpul semalam untuk membahas bagaimana membalas dendam padanya dan mengembalikan bola ke pengadilan mereka.

Meskipun murid-murid ini mungkin tidak memiliki hubungan yang terkuat dengan Ouyang Jian, kekalahan telak yang terakhir adalah penghinaan terhadap wajah sekte.

Banyak sampah yang hanya tahu cara membentuk grup. Tidak ada dari mereka yang dapat menahan bahkan pukulan ketika mereka terpisah. “Jiang Chen tidak bisa diganggu dengan murid-murid ini.

Dia menemukan tempat yang relatif kosong dan dia duduk bersila, diam-diam menunggu Tantangan baru hari ini.

Liu Wencai juga datang, tapi dia tidak sendirian saat ini. Ada orang lain bersamanya, dan orang ini agak mengejutkan Jiang Chen.

Ini karena dia tahu siapa orang dengan Liu Wencai itu.

Orang baru itu adalah Myriad Spirit Sect berlemak bahwa Jiang Chen telah memilih untuk kemenangan pertamanya. Orang yang lucu ini memiliki wajah berbentuk lonjakan di atas tubuhnya yang gemuk. Wajahnya bulat di bagian bawah dan meruncing di bagian atas. Disertai dengan dua kaki tipis, proporsi tubuhnya cukup aneh.

Dengan kata lain, ia kurus di ujung dan tebal di tengah.

Alisnya juga memiliki sedikit karakter. Mereka dijiwai dengan perasaan lucu. Matanya yang kurus akan membentuk garis ketika dia tersenyum, tetapi rasa tajam yang tajam menutupi matanya.

Dia tampak terbuka dan jujur, tetapi dia sebenarnya penuh dengan skema.

Itu adalah kesan pertama Jiang Chen tentang sedikit lemak. Tapi setelah pertempuran kemarin, Jiang Chen berpikir lebih hangat tentang orang ini.

Ini adalah orang pertama yang dia temui yang berani membawa sikap pasif dalam pertempuran.

Satu harus tahu bahwa jika seseorang yang ditantang tidak bersemangat dalam pertandingan mereka, mereka mungkin akan menghadapi hukuman.

“Kakak Boulder, ini …” Liu Wencai baru saja membuka mulutnya dan hendak membuat perkenalan, ketika lemak kecil itu mengulurkan tangan yang gemuk dan menghentikan Liu Wencai.

Lemak itu terkekeh, Saudara junior Wencai, Anda tidak perlu membuat perkenalan. Aku, Fatty Lu, sudah lama berhasrat untuk bertemu Brother Boulder. ”

Lemak kecil ini adalah murid dari Myriad Spirit Sect, bernama Lu Yali. Namun, karena ia berbentuk seperti buah pir yang gemuk, orang sering mengejeknya dengan memanggilnya Lu Pear [1. Yali terdengar sama dengan karakter Cina untuk “pir”.].

“Saudara Boulder, nama saya Lu Yali, tetapi orang memanggil saya Lu Pear. Senang berkenalan dengan Anda dan tolong awasi saya di masa depan. “Lemak kecil itu adalah orang yang menghangatkan diri sendiri dan dia tidak merasa sombong.

“Halo.” Jiang Chen berjabat tangan dengan sedikit lemak.

Liu Wencai agak canggung di samping. Dia tidak mengira Fatty Lu akan datang menemukannya hari ini, dan dia tidak mengira Fatty Lu akan ingin bertemu Jiang Chen, apa pun yang terjadi.

Meskipun keduanya berasal dari sekte yang sama, dan mereka berinteraksi sedikit normal, tidak ada banyak persahabatan di antara mereka.

Selain itu, selain beberapa gantungan di kuadran mistik, ia sama sekali tidak punya teman dekat di kuadran bumi , jadi dia agak waspada ketika Fatty Lu tiba-tiba muncul.

Namun, menurut pemahamannya tentang Fatty Lu, orang ini selalu memainkan peran yang tidak terlalu glamor dari badut di sekte karena dari bentuk tubuhnya.

Dia sering diejek, diejek, dan bahkan dipukuli atau dikutuk.

Namun, Fatty Lu selalu cukup optimis. Dia selalu tersenyum, dan teknik bertahan hidup semacam ini memungkinkannya untuk mengukir ruang kecil untuk dirinya sendiri di antara generasi muda dari Myriad Spirit Sekte.

Namun, karena kepribadiannya, beberapa jenius sejati menatapnya dengan benar. Oleh karena itu, Fatty Lu tidak memiliki teman yang benar-benar baik yang dapat ia ajak bicara di sekte.

Inilah sebabnya Liu Wencai tidak menolaknya ketika Lu Fatty datang untuk menemukan Liu Wencai.

Dikatakan bahwa seseorang seharusnya tidak mengulurkan tangan untuk menampar wajah yang tersenyum.

Melihat Fatty Lu, dia juga ingin menemukan orang untuk membentuk kelompok dengan. Berdasarkan pengamatan bermata dingin Jiang Chen, Fatty Lu juga salah satu dari mereka yang berada dalam situasi yang lebih canggung di Myriad Spirit Sect.

Kalau tidak, tidak ada murid yang lebih normal akan datang untuk membentuk kelompok dengannya sekarang .

Dia tidak jijik dengan ide itu, dan pertandingan dimulai ketika ketiganya mengobrol dan tertawa.

Tidak ada dari mereka yang berhasil masuk dalam daftar penantang di kelompok pertama.

Namun, nama Jiang Chen muncul dalam daftar mereka yang ditantang segera sesudahnya.

“Brother Boulder, semoga Anda berhasil di awal,” kata Liu Wencai.

Fatty Lu tertawa, Tidak masalah! Kemenangan dan kekalahan ketika Anda menantang jangan dihitung dalam skor akhir. “

Ini adalah aturan bertahan hidup Fatty Lu. Tidak apa-apa jika dia membuang sebagian wajahnya agar lebih baik peluangnya untuk bertahan hidup.

Kebanyakan kandidat yang ditantang akan berusaha sekuat tenaga untuk pertimbangan wajah.

Penggarap tidak melakukannya suka kalah. Jadi, bahkan mereka yang ditantang dan pertandingan ini tidak dihitung untuk apa pun, sebagian besar kandidat tidak mau kalah dan menjadi latar belakang bagi kemenangan orang lain.

Inilah sebabnya mengapa persaingan sangat ketat. Calon seperti Fatty Lu tanpa prinsip sangat jarang.

Lawan Jiang Chen adalah murid tingkat keempat dari Precious Tree Sekte di lingkaran es.

Dia memiliki niat untuk menahan kembali kekuatannya. Jadi ketika berhadapan dengan lawan ini, dia berpura-pura berusaha cukup keras, tetapi dia tidak menggunakan kartu asnya.

Dengan demikian, mereka bertarung sampai akhir batas waktu, dimana Jiang Chen nyaris tidak berhasil gunakan keunggulan cincin untuk mencegah lawannya menang.

Bahkan jika seseorang yang ditantang menang, mereka harus meninggalkan cincin itu.

Ketika Jiang Chen berjalan turun dari cincin itu, dia disambut dengan senyum licik dan bermata sipit milik Fatty Lu. “Saudara Boulder, Anda terlihat seperti pria yang baik dengan fitur yang kuat, tetapi siapa yang akan berpikir bahwa keterampilan akting Anda bahkan lebih baik daripada saya, Fatty Lu?”

Jiang Chen tahu bahwa lemak kecil ini cerdas dan dia tidak banyak mengobrol dengannya. Dia duduk bersila sambil tersenyum.

Dia belum duduk lama sebelum namanya dipilih lagi.

Ini aneh. Anda baru saja duduk dan sudah dipilih kembali. Apakah seseorang bermain dengan Anda? “Liu Wencai merasa itu tidak adil karena teori konspirasi memenuhi pikirannya.

Lawannya telah berubah menjadi kandidat tingkat pertama dari Sekte Angin Mengalir, dan dia berada di lingkaran es lagi.

Kandidat tingkat pertama dari Sekte Angin Mengalir adalah dua tingkat lebih tinggi dari Ouyang Jian. Ini adalah lawan yang mudah untuk dilawan.

Karena dia telah dipilih, Jiang Chen tentu saja tidak akan menghindari pertempuran.

Dia memasuki ring dan mulai berkelahi. Dengan kepribadiannya, dia tidak akan memilih untuk kehilangan bahkan jika dia yang ditantang.

Dia benar-benar tidak menerima metode bertahan hidup Fatty Lu dalam hal ini.

Tentu saja , bahkan jika itu adalah murid tingkat pertama, dia tidak bisa memaksa Jiang Chen untuk menggunakan semua kekuatannya.

Jiang Chen bertindak lebih keras kali ini, akhirnya mengubah pertandingan menjadi pertempuran yang sulit di mana dia hampir kalah.

Pertandingan lain di mana dia nyaris tidak menang, orang hampir bisa mengatakan itu adalah kemenangan besar-besaran.

Jiang Chen berjalan turun dari cincin dengan ‘kelelahan’ di wajahnya.

Senyum di wajah Fatty Lu menjadi lebih jelas. Itu lucu, bahkan Liu Wencai berpikir bahwa Jiang Chen telah menghabiskan terlalu banyak energi dalam dua pertandingan berturut-turut, menyebabkan kelelahannya.

Namun, senyum aneh Fatty Lu juga sepenuhnya menjelaskan bahwa dia tahu bahwa Jiang Chen masih akting.

Pertunjukan yang mereka lakukan kemarin memungkinkan Fatty Lu untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang keterampilan akting Jiang Chen. Oleh karena itu, hanya dia yang tahu bahwa Jiang Chen benar-benar melakukan suatu tindakan.

“Kakak senior yang gemuk, jangan ganggu Kakak Boulder,” kata Liu Wencai. “Dia bertarung dua kali berturut-turut dan dia telah menghabiskan banyak upaya. Dia harus beristirahat dan pulih. Kalau tidak, jika gilirannya menjadi penantang, maka dia akan berada dalam posisi yang lemah! “Fatty Lu tertawa. “Baiklah, baiklah.” Seberapa pintar dia, dia tahu itu cukup untuk hanya mengetahui beberapa hal dan tidak secara menyeluruh mengungkapkannya. Itu sudah cukup untuk memiliki pemahaman diam-diam. Menyingkirkan semuanya di tempat terbuka berarti bahwa mereka mungkin menjadi hancur oleh kepintaran mereka sendiri. Kali ini, hal yang lebih aneh terjadi. Jiang Chen bahkan tidak menghangatkan kursinya sebelum namanya dipilih lagi. Dia masih yang ditantang. Kali ini, bahkan Fatty Lu merasa bahwa ada sesuatu yang sedang terjadi di sini, untuk tidak mengatakan apa pun tentang Liu Wencai. Fatty Lu berkata dengan merenung, Anginnya agak aneh hari ini. Mungkinkah kebetulan bahwa seseorang dipilih untuk ditantang tiga kali berturut-turut? “Ada juga pertanyaan di hati Jiang Chen. Namun, hal yang harus dihindari ketika seorang kultivator bertarung adalah spekulasi liar. Karena dia telah dipilih, apakah itu asli atau curang, apa yang dia takutkan? Lawannya kali ini adalah He Yan dari Purple Sun Sect. “He Yan? Dia menempati urutan nomor empat di antara sepuluh murid utama Master Shuiyue. Dia adalah kandidat unggulan di duapuluh teratas di kuadran bumi! ”Meskipun kekuatan Fatty Lu tidak terlalu kuat, kemampuan gosipnya sangat dipraktikkan. Dia tahu segala macam berita acak, kecerdasan, dan informasi dengan keakraban yang luar biasa seperti punggung tangannya. Huh! Melelahkan seseorang melalui beberapa putaran perkelahian berturut-turut. Betapa memalukan! ”Liu Wencai tidak curiga sekarang, tetapi dia merasa bahwa Master Shuiyue telah melakukan ini dengan sengaja. Dia pertama-tama mengatur agar dua lawan yang kuat melemahkan Jiang Chen, dan kemudian dia mengirim muridnya sendiri pada akhirnya. . Master Shuiyue benar-benar memanipulasi seleksi! Liu Wencai sangat marah dan dia merasa bahwa ketidakadilan besar telah dilakukan terhadap Jiang Chen.