Sovereign of the Three Realms – Chapter 353

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 353

Apa Tujuan Menjaga Sampah?

Yang paling menggelikan adalah bahwa itu masih cincin es kali ini.

Setenang Jiang Chen, dia juga tahu bahwa seseorang melakukan ini semua dengan sengaja. Berpikir kembali ke kuadran mistik, bahkan seseorang yang benar seperti Tuan Fang telah memanipulasi korek api, dengan sengaja menempatkan Jiang Chen.

Tentu saja, ia telah melakukannya untuk melindungi Jiang Chen.

Namun, dengan situasi hari ini, Jiang Chen tidak akan pernah percaya bahwa tidak ada faktor manusia yang berperan di sini.

Kecuali, manipulasi kali ini bukan untuk melindunginya, tetapi justru sebaliknya. Itu untuk menekannya.

Dia ditantang tiga kali berturut-turut dan hampir tidak punya waktu untuk beristirahat. Untuk ketiga kalinya, cincin es telah dipilih.

Apa artinya ini?

Ini berarti bahwa ini benar-benar diatur secara sengaja oleh seseorang. Dua lawan yang kuat sebelumnya hanya merupakan pengantar untuk melelahkannya.

He Yan adalah tindakan utama yang benar.

Jiang Chen tersenyum dingin di hatinya, dan melemparkan sarkastik, bermakna jentikkan ke arah Master Shuiyue. Bibirnya melengkung sedikit ke atas, menggambar busur mengejek.

Untuk sekte kelas berat dan penjaga kuadran bumi yang menggunakan taktik tak tahu malu seperti itu, ini benar-benar membuat Jiang Chen memandang rendah padanya. >

Wanita tua ini membuat rencana yang bagus, baik-baik saja. Dia pertama kali menggunakan dua orang lain untuk melelahkan saya, dan kemudian mengirimkan muridnya yang berharga untuk menantang saya. Membuatku lelah sehingga aku akhirnya bisa dikalahkan, sungguh tak tahu malu. “

Jiang Chen dengan cepat melihat melalui skema Master Shuiyue.

Sebenarnya, itu bahkan tidak akan disebut skema , tetapi hanya manipulasi terang-terangan.

Namun, orang hanya bisa menebak dengan tidak adanya bukti dan tidak bisa benar-benar menuduh Guru Shuiyue apa pun.

Ketika dia melihat Tuan Shuiyue mulia dan lurus Ekspresi, Jiang Chen hanya merasa bahwa wanita ini palsu dan menjijikkan tak terkatakan.

“Mencoba mempermainkan saya dengan metode ini?” Kebanggaan pada tulang Jiang Chen mulai mengaduk juga. Semakin Anda ingin menyeret saya ke bawah, semakin saya tidak akan membiarkan Anda berhasil. Anda ingin menggunakan murid berharga Anda untuk menghancurkan saya dan membantunya sepanjang jalannya? Aku tidak akan membiarkanmu melihat rencanamu yang direncanakan dengan cermat dimainkan! “

Jiang Chen memang sengaja menjaga kekuatannya dalam dua pertempuran terakhir karena dialah yang ditantang. Dia sama sekali tidak menggunakan gerakan pamungkas.

Yang disebut terkuras energinya diabaikan. Itu telah dibuat-buat untuk membingungkan musuh.

Buah dari tipuannya terlihat jelas. Dia Yan sangat percaya apa yang dilihatnya, dan sedikit senyum aneh ada di wajahnya. Dia tampak seperti sedang mengevaluasi mangsanya saat dia menyapu matanya dengan kasar ke atas dan ke bawah pada Jiang Chen.

Situasinya seperti binatang buas dengan mangsa di bawah kakinya, berdebat tentang di mana harus mulai melahapnya.

Siapa yang datang? Laporkan nama Anda. Saya, He Yan, jangan membunuh lawan tanpa nama. “He Yan tertawa dingin dan mengudara.

Dia tahu lebih jelas daripada siapa pun yang menjadi lawannya. Semua ini telah diatur sebelumnya.

Namun, dia mengatakan ini untuk meningkatkan moralnya sendiri dan mengalahkan lawannya. Ini adalah taktik umum yang digunakan murid sekte.

Untuk Jiang Chen, ini terlalu basi.

Dia bahkan tidak bisa repot-repot melihat He Yan saat dia berkata dalam nada menyendiri, “Berhenti mondar-mandir dan sampai ke sana. Biarkan saya melihat apakah yang disebut murid berharga itu layak saya benar-benar berusaha. “

He Yan akhirnya berhasil menciptakan suasana di mana ia memerintah tertinggi, tetapi Jiang Chen telah menghancurkannya sepenuhnya ketika dia membuang baskom berisi air dingin ini ke atas tubuhnya.

“Orang kampung memang berperilaku buruk.” He Yan mengendalikan amarahnya dengan susah payah dan mengutuk, “Nak, karena kau sudah datang ke lingkaran es , maka izinkan saya menyesuaikan peti mati es untuk Anda! “

” Anda diajar oleh master wanita baik-baik saja. Kamu cerewet, ngobrol, dan berisik! “Jiang Chen mengerutkan kening.

Baskom air dingin ini bahkan lebih buruk dari yang sebelumnya, dan itu benar-benar menyiram ambisi He He untuk putaran kedua.

He Yan menyadari dengan sedih bahwa karena anak buas ini benar-benar tidak beradab, tidak mungkin untuk menggunakan rasa kesopanan, keadilan, kejujuran, dan kehormatan untuk memprovokasi dia.

Sepertinya dia hanya bisa menggunakan brute paksa untuk mengalahkan yang lain agar tunduk.

Kerutan terbentuk di alisnya saat He Yan merentangkan lengannya, dengan ringan melambaikan lima jari masing-masing tangan dalam waktu dengan tempo yang lembut.

Balok berkilau putih berkilau mulai bersinar dari tangannya.

“Star Harvester, bentuk!”

He Yan tiba-tiba membawa kedua telapak tangannya ke depan saat tubuhnya terangkat ke depan seperti petir. Balok kemegahan membentuk massa es yang membeku dan sepertinya membekukan udara di sekelilingnya.

Jiang Chen hanya memandang ke depannya, dan melihat kristal bening terbentuk di setiap inci udara seperti kristal es.

He Star “Star Harvester” telah melakukan perjalanan ke dada Jiang Chen di saat berikutnya.

Setelah Star Harvester terhubung, bahkan sentuhan paling ringan pun akan cukup untuk membekukan darah seseorang, dan ubah satu menjadi es.

He Yan penuh percaya diri tentang langkah ini. Tahun-tahun latihannya dengan itu sama sekali bukan bluster kosong.

Jiang Chen tetap teguh di tempatnya berdiri ketika kristal es yang tak terhitung jumlahnya terbentuk ke segala arah, berjalan ke kakinya dalam sedetik dan membekukannya hingga lututnya.

“Haha, Nak, kau daging mati!”

He Yan bersuka cita ketika melihat kristal-kristal esnya telah menjepit kaki yang lain.

Dia tidak berpikir bahwa genius sekuler akan sangat percaya diri untuk tidak bergerak bahkan ketika menghadapi serangannya. Apakah dia keras kepala? Atau apakah dia terlalu lelah dalam dua pertempuran sebelumnya?

“Kamu tidak bisa membenciku karena ini, kamu hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena bodoh!” He Yan tidak memiliki jejak sedikitpun dari kasihanilah hatinya. Semakin musuhnya musuhnya, semakin bersemangat dia.

Dia melirik saat dia menekan telapak tangannya di dada Jiang Chen.

Bam!

Telapak setan dicetak langsung ke dadanya saat terdengar rendah.

Detik berikutnya, kekuatan es yang kuat terkonsentrasi di “Star Harvester” mulai menyebar dari telapak tangan dan kristal es terbentuk di sepanjang jalurnya. .

Jiang Chen tampaknya membeku.

Adegan ini benar-benar mengejutkan semua orang yang menonton di bawah ring. Apakah ini pertarungan? Ini adalah pembantaian satu sisi!

Mereka belum melihat kandidat sekuler bergerak sama sekali dari awal hingga akhir. Apakah murid sekuler telah kehabisan semua kekuatan rohnya dalam dua pertempuran pertama dan telah dibekukan segera setelah dia menginjakkan kaki di cincin es?

“Saudara Boulder!” Dada Liu Wencai hendak meledak dari kemarahan ketika dia melihat ini. Dia yakin bahwa Jiang Chen telah menghabiskan terlalu banyak energi dalam dua pertempuran pertama, menyebabkan dia dipukul dan dibekukan oleh gerakan pihak lain.

Fatty Lu juga menampilkan jejak kejutan. Dia juga agak ragu pada saat ini. Dia telah berpikir selama ini bahwa Jiang Chen bertindak, bahwa dia berpura-pura lelah.

Tapi jika ini masalahnya, mengapa He Yan dengan mudah memukulnya pada saat ini?

“Haha, udik negara ini tidak sekuat sekarang, kan? Cincin es memang neraka baginya. Kakak senior He, tunjukkan belas kasihanmu yang murah hati dan jadikan dia peti mati es! “

” Jalan keluar yang mudah baginya untuk dipukuli hingga mati seperti ini! Bocah ini tidak seharusnya mati semudah ini setelah menyinggung Sekte Matahari Ungu kita! “

” Dia berani menyinggung Guru Shuiyue, siapa yang mencari mati jika bukan dia? “

Sebuah keriuhan diskusi muncul di bawah ring.

Mater Shuiyue tampaknya tidak berpikir bahwa pertandingan akan berjalan begitu sukses. Dia hampir curiga pada saat ini bahwa semua penampilan kuat yang dilakukan oleh si jenius sekuler sebenarnya hanya tipuan.

Jika tidak, bagaimana dia akan jatuh begitu mudah? Atau apakah dia benar-benar dikosongkan dalam dua pertempuran sebelumnya dan kehabisan trik di lingkaran es?

“He Yan tidak mengecewakanku baik-baik saja. Meskipun leluhur mungkin menegur hasil seperti itu, itu tidak perlu diganggu. Ada hidup dan mati di atas ring. Semuanya normal. ”Sebuah batu besar yang melayang di atas hati Tuan Shuiyue akhirnya bisa diturunkan seperti saat ini.

Namun, seberkas cahaya melesat keluar dari matanya tepat saat dia menyelesaikan pikiran-pikiran ini, dan perasaan firasat menyerangnya.

“He Yan, hati-hati!” Master Shuiyue berkata tanpa berpikir.

< p> He Yan cukup bangga pada dirinya sendiri dan hampir mengagumi karya seninya ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak bisa menggerakkan tangannya!

Telapak tangan yang dia tempatkan di dada lawannya tampaknya seperti terjebak di tempat oleh kekuatan yang sangat besar.

Ketika dia melihat lebih dekat, telapak tangannya sendiri sebenarnya telah dibekukan bersama dengan dada lawannya.

Apa yang terjadi ?! ” He Yan takut tanpa sadar dengan ini. Bagaimana mungkin seorang kultivator yang mahir menggunakan teknik es, membekukan tangannya sendiri?

Sungguh lelucon!

Dia menyentak dengan semua kekuatannya, tetapi tidak bisa bergerak sama sekali. Dia benar-benar panik sekarang, dan sedang menatap kandidat di depannya dengan rasa tidak percaya.

Kebanggaan yang sebelumnya telah hilang sama sekali sekarang untuk digantikan oleh kedinginan seperti jatuh ke dalam gua es .

Wajah keras lainnya yang tampaknya diukir di batu tiba-tiba mengungkapkan sedikit senyum mengejek. “Bintang Pemanen? Alih-alih memanen bintang-bintang, sepertinya Anda telah menjebak tangan Anda sendiri. Saya katakan, tangan Anda tidak akan berguna bahkan jika Anda pergi untuk memanen sayuran di kebun, apalagi bintang. Benar-benar sampah! “

Lampu merah tiba-tiba melintas di sekitar tubuh Jiang Chen karena semua kristal es tampaknya meleleh dalam sekejap, berubah menjadi awan kabut putih dan naik ke udara.

< p> “Karena itu adalah sampah, mengapa repot-repot menjaga tangan ini?” Jiang Chen tersenyum kejam ketika tubuhnya bergerak, tangan kanannya di pergelangan tangan yang lain.

Dia berteriak ketika kekuatan yang kuat melonjak ke depan, merobek He Lengan Yan dengan retakan seperti sedang memanen akar teratai.

“Ah !!” He Yan berteriak dengan mengerikan dan hampir pingsan karena rasa sakit. Seluruh lengannya telah robek, daging dan tulang. Besarnya rasa sakit itu bisa dibayangkan.

“Sampah!”

Jiang Chen mengangkat satu kaki dan terhubung dengan kuat ke dada He Yan seolah dia menendang bola karet. Yang terakhir menggambar busur indah di udara saat ia terbang dari cincin.

Jiang Chen menggosok tangannya di lengan di tangannya dan mengubahnya menjadi debu.

Gerakan ini membuat Jiang Chen tampak sangat mengesankan dan luar biasa, mengguncang para pengamat di bawah cincin sehingga mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetar, ketakutan yang sesungguhnya memenuhi mata mereka.

Tindakan Jiang Chen sangat cepat, tidak menyisakan waktu untuk siapa pun untuk bereaksi. Bahkan jika Master Shuiyue ingin bereaksi, dia akan terlambat.

Ketika dia sadar, muridnya yang berharga sudah terbang dari ring, kondisinya tidak diketahui. Dia berlari keluar dan bergegas untuk He Yan.

Niat membunuh tiba-tiba meledak di mata Tuan Shuiyue. Suhu di sekitar cincin itu turun dengan cepat, dan bahkan langit pun tampak berubah menjadi gelap.