Sovereign of the Three Realms – Chapter 36

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 36

Mengeluh kepada Yang Mulia

Drum Naga Mengejutkan dipukul sepuluh kali berturut-turut dan Bel Naga Bangun berdering sembilan kali di depan Aurum Imperial Hall.

Jiang Chen berjalan masuk dan menuju ke aula dengan langkah besar setelah putaran drum dan bel berbunyi. Memisahkan jalan dengan medali naga berukir, penjaga upacara membiarkannya lewat tanpa tantangan.

Di bawah tatapan kaget dan heran dari seluruh pertemuan pejabat sipil dan militer, Jiang Chen mengambil langkah besar ke depan tahta, dan mulai meratap tidak bersalah setelah membayar ibadah kepada raja. “Yang Mulia, subjek Anda bertahan selama sepuluh tahun dan rajin mempelajari subjek sipil dan militer. Surga dan bumi dapat menjadi saksi hati saya akan kesetiaan murni. Sayangnya, subjek Anda telah bertabrakan dengan bajingan dalam hidupnya, dan dengan demikian mereka telah menyebabkan saya menderita ketidakadilan yang serius. Subjek Anda tidak memiliki tempat lain untuk meminta ganti rugi dan hanya dapat datang ke Yang Mulia untuk mengajukan kasus saya. Yang Mulia baik hati dan bermoral, dan pasti bisa membuat keputusan atas nama subjek Anda. “

” Menteri Jiang, masalah apa yang telah menyebabkan Anda mengalami kehancuran seperti itu? Ceritakan kepada kami tentang segala kesalahan yang telah Anda derita. ”Meskipun Lu Timur mengetahui bahwa Jiang Chen dicurigai melakukan suatu tindakan, Jiang Chen secara tidak kasat mata memadati perahu yang sama dengan Lu Timur mengingat situasi saat ini di ibukota. Eastern Lu tidak punya pilihan selain bermain bersama sebentar.

“Fakta dari masalah ini adalah, subjek Anda …” Jiang Chen segera membahas seluruh masalah dari awal hingga akhir, dan tentu saja tidak gagal melebih-lebihkan hal-hal sedikit di beberapa bidang penting. Secara keseluruhan, ujung tombak diarahkan pada Du Ruhai.

Dia tidak bisa dicela dalam hal ini dan alasan ada di sisinya. Oleh karena itu, dia sama sekali tidak merasa tertekan dalam membuat keributan.

Lu Timur merenung dalam-dalam untuk sementara waktu setelah mendengarkan, “Jika memang seperti yang Anda katakan Menteri Jiang, maka Anda benar-benar menderita ketidakadilan yang mengerikan. Kita tahu masalah ini sekarang, tetapi seperti semua hal lain, tidak bijaksana mendengarkan hanya satu sisi. Kami juga ingin mendengarkan apa yang dikatakan situs pengujian. “

” Subjek Anda bersedia untuk berhadapan langsung dengan Du Ruhai! “

Kepribadian Jiang Chen adalah bahwa seseorang selalu harus memenangkan beberapa poin, bahkan jika seseorang tidak masuk akal – tidak menyebutkan bahwa dia sepenuhnya masuk akal kali ini.

Selain itu, Du Ruhai benar-benar membuatnya marah kali ini. Jiang Chen sudah bertekad bahwa dia akan berjuang sampai nafas terakhir dengan Du Ruhai.

Pada saat ini, Du Ruhai juga datang meratap. Dia menyeka ingus dengan satu tangan dan air mata dengan yang lain. Tambahkan ke bahwa mata menangkap sidik jari lima jari di wajahnya, dan bahwa ia juga dengan mudah merobek sanggul rambutnya di jalan untuk membuat dirinya tampak compang-camping dan berantakan …

Ini memberi orang lain sebuah Perasaan sangat sunyi ketika dia berjalan seperti ini.

“Du Ruhai ini adalah rubah tua yang baik-baik saja, keterampilan aktingnya lebih dari selangkah lebih tinggi daripada anak Jiang Chen.” Beberapa menteri dan pejabat berpikir secara pribadi.

Orang harus mengakui, akting Du Ruhai lebih sempurna dan indah daripada akting Jiang Chen. Mata yang sedih, gerakan yang sunyi, dan tubuh yang penuh dengan rambut dan pakaian yang berantakan. Seluruh tubuhnya adalah akting.

“Yang Mulia, subjek lama Anda telah menderita ketidakadilan.” Kepala Du Ruhai menyentuh lantai, pantatnya menjulang tinggi di udara saat air mata mengalir seperti keran yang terbuka.

“Menteri Du, berdiri dan berbicara.” Lu Timur tidak bisa memperlakukan satu orang dengan baik dan memperlakukan orang lain dengan buruk di depan rakyatnya.

Jiang Chen tidak berperilaku kejam di Aurum Imperial Hall. Dia berdiri di samping dengan dingin, memperhatikan Du Ruhai berusaha keras dalam penampilannya. Hati Jiang Chen dipenuhi dengan penghinaan dingin dan dia dipenuhi dengan cemoohan terhadap badut kecil gila seperti Du Ruhai.

“Yang Mulia, subjek lama ini ingin menuntut bahwa Jiang Chen ini benar-benar tanpa hukum dan ketertiban. Dia menyebabkan gangguan besar di situs pengujian Trial Naga Tersembunyi, mengalahkan penyelenggara dan bahkan berani menggoda Putri Gouyu untuk menghancurkan aturan yang ditetapkan oleh para leluhur. Yang Mulia, bocah ini telah bertindak liar selama Ritus Ibadah Surgawi, dan sekarang menghina tulisan nenek moyang. Kejahatan ayah dan anak Jiang ini memang keji, dan subjek Anda dengan hormat meminta agar Yang Mulia mengeluarkan keputusan untuk memusnahkan klan keluarga Jiang. “

Mengingat bahwa ia sekarang berdiri di posisinya saat ini, Du Ruhai memiliki beberapa skema politik di lengan bajunya. Dia secara alami tahu bagaimana menyalakan emosi, bagaimana membangkitkan kemarahan publik, bagaimana menambahkan penghinaan pada cedera, bagaimana membingkai orang lain, dan bagaimana menempelkan label pada orang lain – terutama untuk memberikan sentuhan akhir pada kematian ayah dan anak Jiang hukuman.

Namun, dalam banyak rencananya, dia tidak pernah memperhitungkan bahwa Lu Timur telah lama mendaftarkan ayah dan anak Jiang sebagai bagian dari kamp kerajaan.

Penampilannya di sini bukan saja tidak memicu emosi yang bersesuaian dari Lu Timur, tetapi juga melahirkan sedikit peningkatan kewaspadaan terhadap Du Ruhai.

Sedangkan di antara kerumunan pejabat berkumpul, beberapa emosi orang tua menjadi sedikit gelisah berkat intrik Du Ruhai.

Mereka semua barang antik tua dan sudah merasa cukup dikesampingkan oleh fakta bahwa Jiang Chen beruntung lolos dari hukuman cambuk sampai mati setelah perilakunya yang kejam selama Ritus. Mereka mengira itu adalah pertanda buruk.

Dan sekarang, Jiang Chen bahkan belum benar-benar menjilat luka-lukanya sebelum menyebabkan gangguan besar di lokasi pengujian Pengadilan Naga Tersembunyi, dan telah menantang surat perintah dari leluhur! Di mata mereka, ini adalah pengkhianatan tingkat tinggi dan kejahatan mengerikan.

“Yang Mulia, ayah dan anak Jiang terlalu sombong, dan perilaku mereka tidak bisa dimaafkan!

” Saya juga setuju, kita tidak bisa memfasilitasi tumbuhnya tren tidak sehat seperti itu! “

Dua kakek tua berjanggut putih dengan cepat melompat untuk berpadu.

Jiang Chen melirik kedua orang tua ini. Tuan-tuan dan kemudian melihat adipati Soaring Dragon yang sedang berpikir keras di sebelah kiri dial.

Adipati Soaring Dragon memasang ekspresi tenang dan acuh tak acuh, seolah-olah bisnis ini sama sekali tidak ada hubungannya lakukan dengannya. Tetapi dalam kenyataannya, Jiang Chen bisa yakin bahwa dia pasti telah mengendalikan segalanya untuk masalah ini telah berkembang ke negara ini.

Du Ruhai melakukan suatu tindakan dan mengeluh, dua pria tua menambahkan bahan bakar ke api , dan kru pengikut yang bermain serigala dengan harimau juga.

Mereka yang hadir semuanya adalah kelas berat di Kerajaan Timur. Jika ada orang-orang yang menjadi duke dari partai Soaring Dragon, maka pasti akan ada yang menentangnya.

“Yang Mulia, subjek lama ini merasa bahwa ada sesuatu yang salah setelah mendengarkan Jiang Chen dan-Nya Yang Mulia Du. Mengapa tidak memberi mereka kesempatan bagi keduanya untuk menawarkan penjelasan, masing-masing, dan membersihkan nama mereka sendiri? Jika Jiang Chen salah, maka hukum negara tidak akan memaafkannya. Tetapi jika seseorang benar-benar berani untuk menipu dan menyebabkan kerusakan pada Pengadilan Naga Tersembunyi, bukankah itu juga merupakan tindakan provokasi terhadap perintah nenek moyang? Subjek lama ini merasa bahwa kita tidak bisa salah dengan pria yang baik, dan tidak bisa membiarkan penjahat lolos. Masalah ini harus ditangani dengan cara yang adil dan terbuka untuk memberikan penjelasan yang memuaskan bagi kedua belah pihak. “Orang ini jelas-jelas teguh bagi keluarga kerajaan dan telah melangkah maju untuk memberikan bantuan kepada Eastern Lu.

“Ya, subjek Anda juga berpikir seperti ini. Pada akhirnya, itu adalah cerita sepihak dari keduanya. Subjek Anda merasa bahwa kita harus membiarkan mereka menyelesaikan kata-kata mereka dan membiarkan mereka membela diri. “Ini adalah pejabat yang ramah dengan keluarga Jiang.

Eastern Lu tenggelam dalam pikirannya sejenak dan kemudian mengangguk. “Karena ini masalahnya, Menteri Du, mulailah dulu.”

Du Ruhai mengangguk, “Baiklah, maka ijinkan subjek lama ini untuk berbicara terlebih dahulu. Keluarga Jiang ini telah mendatangi saya dua kali sebelum tiga ujian dasar dimulai. Pertama kali memberi saya enam ratus ribu perak. Saya telah diberkati dengan bantuan kerajaan dan tanggung jawab saya besar, bagaimana saya bisa menjadi seseorang yang menerima suap dan membengkokkan hukum? Saya segera dengan keras menolak permintaan Jiang Feng yang tidak masuk akal untuk menipu dan membayar perak ke kas nasional setelah fakta.

Ayah dan anak Jiang sekali lagi mengundang saya ke rumah mereka untuk kedua kalinya. Ketika taktik membujuk dan mengganggu mereka gagal, Jiang Chen ini secara terbuka mengancam saya, mengatakan bahwa saya akan menyesali tindakan saya cepat atau lambat.

Subjek lama ini adalah karakter yang tegas dan pantang menyerah. Saya memiliki hati nurani yang jelas di banyak hal yang telah saya tangani untuk Yang Mulia, mengapa saya takut akan ancaman keluarga Jiang? Kecuali, siapa yang akan berpikir bahwa ayah dan anak Jiang ini akan begitu sesat dan fanatik sehingga mengganggu situs pengujian dan bahkan memukuli saya ketika dia tidak lulus! Yang Mulia, para profesional menangani banyak bagian dari ujian, dan pejabat subjek yang membaca gulungan jawaban dapat membuktikan fakta bahwa gulungan yang diberikan Jiang Chen untuk penilaian adalah omong kosong belaka dan tidak relevan. Dalam hal ini, bagaimana saya bisa menunjukkan pilih kasih dan menipu? Hancurkan aturan objektif dari Uji Coba Naga Tersembunyi? Menghancurkan tulisan seperti yang ditetapkan oleh leluhur? “

Nada Du Ruhai dalam keadaan megah dan dia bahkan tidak berhenti untuk bernapas. Menilai dari penampilannya, seolah-olah dia tidak memihak dan tidak dapat rusak seperti halnya Hakim Bao (1).

Seseorang harus memberikannya kepadanya, kefasihannya sangat fantastis. Setelah putaran kata-katanya, banyak pejabat netral semua merasa bahwa keluarga Jiang ini mungkin tidak bersalah.

Lu Timur juga merasa masalah ini cukup sulit untuk ditangani dan memandang Jiang Chen.

Memang ada masalah yang melibatkan enam ratus ribu perak, tetapi jelas bukan dari ayah saya yang meminta dia untuk menipu dan biarkan aku lewat. Namun, pria ini datang ke rumah Jiang Han saya untuk meminta suap, mengisyaratkan bahwa keluarga Jiang saya dapat membeli ketenangan pikiran dengan uang. Jika kami tidak membayar enam ratus ribu, maka dia akan menghentikan kemajuan saya dalam ujian dasar.

Dia menerima uang itu tetapi kemudian datang lagi ke keluarga saya setelah menerima tekanan dari beberapa pihak. Dia mengindikasikan bahwa dia telah menerima uang itu tetapi masih akan menghentikan kemajuan saya dalam ujian dasar. Ayah saya tidak bisa menahan amarahnya dan sedikit berdebat dengannya. Dia memang mengatakan bahwa Du Ruhai telah menerima uang tetapi tidak melakukan pekerjaan yang sesuai.

Jika enam ratus ribu bisa membeli kedamaian, maka keluarga Jiang kami bersedia menjadi pengisap itu. Ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, kami bisa saja kembali ke wilayah kami dan mengencangkan ikat pinggang kami selama beberapa tahun di kehidupan yang sulit. Tetapi, kami tidak pernah mengantisipasi bahwa Du Ruhai ini, yang didakwa dengan bantuan kerajaan, akan menerima ancaman dari beberapa pihak dan sepenuhnya mengabaikan peraturan leluhur dan secara terang-terangan merusak peraturan Pengadilan Naga Tersembunyi. Dia menggunakan sedikit tangan dan mengganti gulungan jawabanku! Mereka yang hadir adalah semua kelas berat dengan nama dan reputasi di kerajaan. Saya ingin bertanya bagaimana mungkin saya bisa lulus dua ujian pertama, tetapi tidak bisa lulus ujian ketiga yang didasarkan pada menghafal? Apakah ini sesuai dengan akal sehat? “

” Apa? Mengalihkan gulir jawaban? “

” Du Ruhai ini memiliki anggapan seperti itu? “

” Tidak ada yang pernah mengacau dengan Uji Coba Naga Tersembunyi sepanjang zaman. Bisakah keluarga Jiang ini membuat keluhan palsu? “

” Apa yang dikatakan Jiang Chen masuk akal. Ujian ketiga sepenuhnya bergantung pada hafalan. Bahkan seorang anak berusia tujuh, delapan tahun dapat lulus dengan diberikan waktu! ”

Para pejabat mengadakan diskusi panas. Mereka tiba-tiba tidak tahu apa yang benar dan apa yang salah.

Jika berdasarkan reputasi biasa, adipati Jiang Han, Jiang Feng, memang pria yang setia dan tabah.

Di sisi lain, reputasi Du Ruhai lebih biasa-biasa saja. Banyak orang di ibukota telah mendengar bahwa lelaki itu serakah dan memiliki jari di dalam dan memakan banyak pai ketika dia seorang pejabat.

Lu Timur menggosok dahinya dan memandangi barisan rakyatnya. Dia sangat berharap Putri Gouyu dapat terwujud pada saat ini dan membantunya membuat keputusan.

Kecuali, Gouyu ini belum muncul bahkan sekarang. Apa yang disibukkannya?

Du Ruhai sangat marah, “Jiang Chen, Anda membuat tuduhan yang tidak berdasar dan berbisa! Biarkan saya memberi tahu Anda sesuatu – ini adalah Aurum Imperial Hall. Kata-kata Anda harus didukung dengan bukti, jika Anda tidak memilikinya, maka saya dapat menuntut Anda atas kejahatan pencemaran nama baik terhadap pejabat penting. “

” Bukti? “Jiang Chen tertawa dingin. “Aku hanya bertanya satu pertanyaan. Du Ruhai, Anda mengatakan bahwa gulungan jawaban saya benar-benar omong kosong dan tidak relevan. Lalu mari kita bertaruh di Aurum Imperial Hall. Panggil pejabat subjek yang bertugas membaca gulungan, saya akan menjawabnya lagi, sekarang. Kami akan melihat apakah gulir jawaban saya tak tertahankan seperti yang Anda katakan! “

“Jawab lagi?” Du Ruhai meletakkan tangannya di pinggangnya dan tertawa. “Jiang Chen, kamu pikir kamu siapa? Aturan yang ditetapkan oleh leluhur tidak pernah dimodifikasi. Mengapa mereka harus diubah untuk Anda? “” Du Ruhai, Anda keberatan dengan sekuat tenaga karena Anda memiliki hati nurani yang bersalah. “Pada saat ini, semua pejabat subjek dan gulungan jawaban Jiang Chen telah disajikan kepada Lu Timur. pandangan singkat dan mendesah ringan. “Jiang Chen, gulir jawaban ini memiliki nama Anda di atasnya dan tulisan tangan ini sama dengan milik Anda. Anda akan membutuhkan lebih banyak bukti untuk membuktikan bahwa Anda tidak bersalah. “Yang Mulia, akan sulit bagi subjek Anda untuk menemukan bukti mengingat bagaimana situasinya sekarang. Namun, saya mengingat semua isi ujian dan juga mengingat jawaban saya dengan jelas. Saya dengan hormat meminta Yang Mulia untuk memberi saya kesempatan untuk menulis ulang jawaban saya yang benar. Dengan cara ini, bahkan jika keluarga Jiang saya masih kehilangan gugatan ini dan pangkat seorang duke, saya, Jiang Chen, akan menerima dan mengakui kekalahan saya! “” Kalau begitu, keluarkan empat harta penelitian! “Lu Timur segera memberikan “Yang Mulia, bukankah ini melanggar wasiat para leluhur?” “Tolong pertimbangkan dengan hati-hati, Yang Mulia, bagaimana hukum nenek moyang mudah diubah?” kami hanya ingin melihat jawaban Jiang Chen yang benar ini, tetapi tidak mengatakan bahwa kami akan membiarkannya lewat jika jawabannya benar. Tindakan kami dilakukan untuk mengambil keputusan atas kasus ini, dan tidak untuk mengelola ulang ujian. Kedua belah pihak dalam kasus ini adalah menteri penting kami, dan kami tidak berani bertindak sembarangan. ”Keempat harta penelitian dengan cepat disiapkan dan Jiang Chen melangkah maju dengan percaya diri dan alami. Ekspresi wajahnya dingin dan tenang ketika ia mulai menulis. Namun, suasana adegan itu, jatuh ke dalam jenis kecemasan yang aneh.1 Hakim Tiongkok kuno yang dikenal tidak memihak dan adil