Sovereign of the Three Realms – Chapter 395

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 395

Yang Lain Mungkin Meninggalkan Aku, Aku Tidak Bisa Menyerah pada Diri Sendiri

Namun, perbedaan antara kekuatan seringkali bukan sesuatu yang bisa dijembatani oleh hasrat.

Mengesampingkan fakta bahwa Chu Xinghan tidak berniat meledakkan lautan rohnya sendiri, bahkan jika dia melakukan apa yang diperintahkan Tuan Shuiyue, dia mungkin tidak akan mampu melawan Jiang Chen.

Ini karena Jiang Chen pertahanan di antara rekan-rekannya benar-benar menantang surga.

Armor lembutnya telah dikombinasikan dengan skala Redscaled Firelizard, dan dia telah melatih “Sembilan Transformasi Setan dan Dewa” ke tingkat ketiga, jadi alami pertahanan tubuhnya juga sangat kuat.

Tidak peduli seberapa kuat ledakan yang dilancarkan Chu Xinghan, akan sulit baginya untuk melukai Jiang Chen.

Chu Xinghan berada di urutan keenam alam roh tingkat, sama seperti Jiang Chen.

Tapi itu jelas bahwa kedua alam roh tingkat keenam ini berada di yang sama sekali berbeda untuk otings.

Kekuatan Chu Xinghan berada di peringkat atas faksi Shuiyue, tapi dia bukan bagian dari elit di Sekte Sun Purple, apalagi dari empat sekte besar.

Oleh karena itu, meskipun auranya berkobar kuat dan cukup mendominasi, untuk seorang ahli sejati seperti Jiang Chen, gaya bertarung semacam ini sebenarnya lebih mudah ditangani.

Ini karena sikap putus asa yang diungkapkannya terlalu sederhana banyak kekurangan.

“Sepertinya Chu Xinghan benar-benar tidak memiliki posisi di faksi Shuiyue sama sekali. Bahkan ketika saya membunuh Hai Tian di kuadran bumi, Master Shuiyue bereaksi seperti iblis yang gila. Namun, ketika dia mengirim Chu Xinghan untuk bertarung dengan hidupnya di telepon, saya tidak melihat penyesalan atau peduli sama sekali. Seolah-olah murid ini adalah pion yang dapat dibuang kapan saja di mata wanita tua ini. “

Ketika pikirannya bepergian ke sini, Jiang Chen menjadi sangat meremehkan visi Guru Shuiyue. Selain memiliki mata yang bagus untuk menggali bakat, bagaimana wanita tua ini membesarkan Chu Xinghan benar-benar tidak memuaskan.

Dari cara Chu Xinghan menempatkan hidupnya di telepon, sepertinya dia kembali terima kasih yang dia rasakan dari upaya Guru Shuiyue yang dihabiskan untuk membesarkan dan mengolahnya.

Meski begitu, dia menolak untuk menentang prinsip-prinsipnya dan meledakkan lautan rohnya dan membawa Jiang Chen turun bersamanya. Dapat dilihat dari ini bahwa dia adalah seseorang dengan prinsip.

Dia adalah seseorang yang bisa memberikan segalanya dalam semua yang dia lakukan karena keyakinan kuat yang dia pegang di dalam hatinya.

Hati dao yang kuat dari orang seperti ini sama sekali bukan sesuatu yang dapat diukur oleh gadis yang angkuh dan sombong seperti Long Juxue.

Sayang sekali bahwa Master Shuiyue tidak bisa mengenali permata sejati di depannya. Dia hanya bisa melihat konstitusi bawaan Long Juxue dan mengabaikan kebenaran bahwa ada bakat yang dapat ditempa di sampingnya.

Saat dia memikirkan hal ini, Jiang Chen agak mengagumi Chu Xinghan sedikit lagi.

Ini adalah seseorang yang bisa dibentuk.

Jiang Chen telah mengusir beberapa kemajuan Chu Xinghan saat pikiran-pikiran ini melintas di benaknya.

Keuntungannya dibandingkan rekan-rekan levelnya terlalu banyak. Teknik pedang Chu Xinghan sangat canggih, dan bahwa dia kemungkinan akan bisa bertarung jika dia bertemu seseorang seperti Lei Gangyang.

Meskipun dia pasti akan kalah pada akhirnya juga, dia tidak akan “Jangan mengundurkan diri seperti saat ini.

Mereka yang tidak berpartisipasi dalam pertandingan mungkin tidak bisa mengatakannya, tetapi Chu Xinghan lebih sadar daripada siapa pun bahwa meskipun ia memberikan serangan di atas kemampuannya. tingkat biasa, Jiang Chen masih tenang dan tidak menggunakan kekuatan penuhnya.

Dia bahkan belum menggunakan senjata.

“Jiang Chen, bunuh aku jika kamu akan. Mengapa bermain-main dengan saya? “Chu Xinghan tertekan saat mengirim pesan.

Namun, ia tidak memperlambat gerakan tangannya.

” Chu Xinghan, saya menghormati Anda sebagai orang baik dan dengan demikian, saya akan membuat pengecualian bagi Anda karena tidak membunuh Anda. “Jiang Chen menjawab dengan lemah.

Momentum Chu Xinghan seperti harimau gila ketika aura pedangnya berselang melintasi langit, menimpa Jiang Chen seperti kilat.

“Jiang Chen, saya telah berhasil mendapatkan apa yang saya inginkan dan sudah lama memiliki keinginan mati. Apa yang perlu saya miliki untuk belas kasihan Anda? “

Jiang Chen dengan mudah memanggil metodenya saat ia terus menerus membubarkan serangan Chu Xinghan, mengirim pesan kembali,” Sangat mudah bagi seseorang untuk mati di jalan bela diri dao dan sulit untuk hidup. Anda, Chu Xinghan, adalah pria sejati. Bahkan jika Anda diperlakukan sebagai pion yang dibuang, bahkan jika orang lain menyerah pada Anda, itu tidak memberi Anda alasan untuk menyerah pada diri sendiri. Ketika Anda mencapai grand martial dao di masa depan, wajah Anda sendiri akan terbakar malu ketika Anda melihat kembali keputusan Anda yang Anda buat hari ini! “

Jika Jiang Chen ingin mengalahkan Chu Xinghan, dia bisa melakukannya tanpa usaha sama sekali pada saat ini.

Namun, dia belum melakukannya. Dia terus menangkis gerakan itu karena dia tahu bahwa Chu Xinghan ingin mati. Jika dia tidak menghalangi dia untuk gagasan ini, orang ini tidak akan hidup walau dia tidak membunuhnya di atas ring.

Dia harus memiliki kepercayaan diri untuk membuat orang ini hidup aktif, buat dia mengerti arti hidup.

Chu Xinghan menunjukkan kesetiaan dan kesalehan berbakti kepada Master Shuiyue. Dia berterima kasih padanya dengan kematiannya, dan ini adalah prinsip-prinsipnya. Jiang Chen agak mengagumi ini.

Tapi karakter Master Shuiyue jelas tidak layak bagi pria seperti Chu Xinghan yang sekarat untuknya.

“Chu Xinghan, Anda harus tahu bahwa tubuh Anda, kulit, dan rambut semua berasal dari orang tua Anda. Anda memiliki keinginan untuk mati, tetapi apakah Anda telah menanyakan orang tua kandung Anda jika mereka menginginkannya? Meskipun kesetiaan menuntut kematian, sudahkah Anda melihat apakah orang yang Anda mati pantas seperti itu? Apakah tindakan Anda sesuai dengan prinsip utama kebenaran? “

” Ketika manusia hidup di dunia ini, kita harus menjalani kehidupan yang gagah dan bebas, dan mati sebagai kematian yang layak dan spektakuler. Jika Anda mati dengan cara pengecut dan menyedihkan, Anda mungkin berpikir bahwa Anda telah menjadi martir, anggun dan tidak terkendali, dan mampu membuat mentor Anda bangga. Tetapi pernahkah Anda berpikir apakah Anda dapat menghadapi kematian dengan cara seperti itu atau tidak? Bisakah Anda menghadapi hati Anda sendiri, yang selalu mendambakan dao? “

” Jalan bela diri dao adalah tindakan yang menantang surga untuk memulai. Takdir ada di tangan Anda. Bahkan surga tidak bisa mengendalikan takdirku, apalagi yang lain! Saya hanya bertanya satu pertanyaan. Ketika kamu mati, apakah tuanmu akan meneteskan air mata untukmu? Akankah Long Juxue merasakan sakit sesaat untukmu? “

Setiap pertanyaan dalam string beruntun ini berdering di benak Chu Xinghan seperti bel yang berdentang keras.

Bahwa orang lain telah meninggalkanmu adalah bukan alasan bagi Anda untuk menyerah!

Anda memiliki kemauan untuk melakukannya, tetapi apakah Anda telah meminta orang tua kandung Anda untuk bertanya apakah mereka juga ingin Anda mati?

Bisakah Anda menghadapi diri Anda sekarat seperti ini? Bisakah Anda menghadapi hati dao Anda?

Apakah tuan Anda mencucurkan satu air mata untuk Anda? Akankah Long Juxue mengalami bahkan sesaat kesedihan untukmu?

Aura Chu Xinghan terputus-putus dan keinginannya untuk mati memudar dengan setiap pertanyaan Jiang Chen.

Kematian itu mudah. ​​

Tapi mengapa dia harus mati untuk Long Juxue? Itu akan menjadi tindakan kesetiaan untuk mati karena sepatah kata dari tuannya, tapi itu akan menjadi kesetiaan yang bodoh.

Sama seperti yang dikatakan Jiang Chen, akankah tuannya yang terhormat mencucurkan air mata?

Chu Xinghan benar-benar ingin memikirkan yang baik, tetapi ketika dia memikirkan wajah beku tuannya yang terhormat di panggung itu, pengingat tak berperasaannya, hati Chu Xinghan bergetar.

Pada saat itu, semua bayang-bayang yang dilemparkan kepadanya dari berbagai emosi, hubungan, dendam, dan pertolongan hilang begitu saja, seolah-olah sambaran petir menyambarnya.

Adegan kejernihan yang cerah menyapa matanya.

Hati dao Chu Xinghan tegas dan sisinya jernih. Dia adalah orang dengan kecerdasan yang hebat.

Ketika dia memiliki pemahaman sesaat, itu benar-benar menghilangkan semua yang dia siksa.

Memang, rasa terima kasihnya kepada tuannya sama monumentalnya. sebagai gunung, tetapi ada banyak waktu untuk membayarnya kembali. Mengapa dia harus mengungkapkannya dalam metode mengakhiri hidupnya sendiri?

Chu Xinghan menarik aura pedangnya dan jatuh ke belakang, berkata rendah, “Aku kebobolan.”

Ketika dua kata ini disuarakan, wajah Tuan Shuiyue di bawah cincin sangat berubah. Chu Xinghan telah kebobolan pertandingan? Ini sepenuhnya bertentangan dengan keinginannya!

Long Juxue tertawa dingin dan menambahkan bahan bakar ke api, “Muridmu sama sekali tidak melihat orang ini salah. Chu Xinghan ini memang seseorang yang menuruti penampilannya namun menentang hati tuan yang terhormat itu. ”

Wajah Tuan Shuiyue tercengang saat dia menggertakkan giginya tanpa suara, ekspresi dingin muncul di wajahnya.

“Chu Xinghan!”

Chu Xinghan muncul di depan Master Shuiyue setelah meninggalkan cincin. Dia berlutut dengan satu lutut di tanah ketika dia berbicara dengan nada tegas, “Tuan yang terhormat, muridmu tidak cakap. Saya telah mencoba yang terbaik, tetapi tidak dapat mengalahkan lawan saya. “

” Sudahkah Anda mencoba yang terbaik? “Cahaya kejam muncul di mata Tuan Shuiyue. “Chu Xinghan, Anda tampaknya mematuhi tetapi diam-diam mengabaikan saya pada akhirnya, apakah Anda masih menganggap saya sebagai tuan terhormat Anda di hati Anda? Apakah Anda masih ingat dua puluh tahun yang saya habiskan untuk membesarkan Anda ?! “

” Murid Anda mengingat dengan baik rasa terima kasihnya kepada tuan yang terhormat. “Kata Chu Xinghan dari jarak jauh.

” Lalu mengapa Anda tidak melakukan seperti yang saya katakan? “Aura Master Shuiyue berkobar.

” Ada terlalu banyak penjilat di sisi tuan yang terhormat, dan terlalu sedikit yang benar-benar memikirkan minat Anda. Jika saya meninggalkan tuan yang terhormat seperti ini, maka tidak akan ada yang melayani tuan yang terhormat dengan tulus di masa depan. Muridmu ingin membalas tuan terhormat untuk jangka panjang … “

” Diam! “Tubuh Tuan Shuiyue bergetar dalam amarahnya, api amarah menyala di matanya. “Kamu bernafsu akan kehidupan dan takut akan kematian, namun kamu memiliki begitu banyak alasan untuk ditunjukkan? Beranikah Anda mengatakan bahwa Anda adalah satu-satunya orang yang setia di faksi saya? ”

Long Juxue juga sangat marah. Kata-kata Chu Xinghan menunjuk jari ke arahnya juga, mengatakan bahwa dia adalah penjilat dan bukan seseorang yang benar-benar baik untuk Master Shuiyue.

Ini adalah cahaya yang menyinari pikirannya yang sebenarnya, dan tindakan yang mengungkapkan bekas lukanya.

“Tuan yang terhormat, orang ini menentang perintah Anda dan pengkhianat. Muridmu akan mengakhirinya untukmu! “

Alis Long Juxue yang ramping dirajut bersama saat dia mengirim kekuatan dari telapak tangannya, membantingnya ke dada Chu Xinghan.

Bam!

Tindakannya sangat cepat dan ganas.

Chu Xinghan baru saja mulai bereaksi ketika dia terkena pukulan itu. Tubuhnya terbang seperti layang-layang dengan tali putus saat dia mendarat dengan kejam di tanah, statusnya tidak diketahui.

Tuan Shuiyue tidak menyangka bahwa Long Juxue tiba-tiba akan bergerak juga.

Ada kejutan tipis di matanya yang dengan cepat digantikan oleh ketidakpedulian. “Kamu bergerak atas nama saya untuk membersihkan rumah pengkhianat kami. Itu sama baiknya! ”

Murid tertua Ceng Shi berdiri di belakang Tuan Shuiyue ketika otot-otot di wajahnya sedikit bergerak. Ekspresi ketakutan melintas di matanya.

Hubungannya dengan Chu Xinghan biasa-biasa saja, tetapi dia memiliki simpati untuk jenisnya sendiri, dan ketika dia melihat bahwa Long Juxue telah berani memikul begitu banyak kekuatan, dia juga terkejut.

Dia menyadari bahwa dia mungkin berakhir seperti Chu Xinghan.

Ekspresi Long Juxue menyendiri, dengan sedikit senyum samar di wajahnya. Matanya menyentuh wajah Ceng Shi dengan ringan.

Ceng Shi ketakutan dan benar-benar tidak berani menatapnya.

“Tuan yang terhormat, muridmu akan pergi dan melihat apakah dia mati. ”Ceng Shi merasa gelisah dan ingin mengganti topik pembicaraan.

Tuan Shuiyue melambaikan tangannya. “Apa gunanya? Dia menentang perintah dan itu sama dengan mengkhianati tuannya. Apa yang mati itu mati, apa yang Anda lihat? “

Ceng Shi tidak memiliki tanggapan untuk itu ketika ia kembali ke posisinya. Pandangan yang rumit melintas di matanya dan tidak ada yang tahu apa yang dipikirkannya.

Benih nomor lima, Lian Canghai dari Precious Tree Sect, mengambil cincin berikutnya. Lian Canghai belum berhasil masuk ke empat besar, tetapi kekuatannya tidak kalah dengan Luo Xi dari Myriad Spirit Sekte dan Shi Yunyun dari Sekte Angin Mengalir.

Dia berada di peringkat nomor lima karena nilainya.

Memang, begitu Lian Canghai naik panggung, ia menunjukkan kekuatannya sebagai jenius pertama dari Precious Tree Sect. Dia mengalahkan lawannya dengan dominasi yang hampir tidak dipertanyakan.

Pertandingan Lian Canghai adalah sesuatu yang Lei Zhiyang dan Long Juxue tidak akan lewatkan.

Lagipula, mereka ditakdirkan untuk bertemu lebih awal atau lebih cepat. kemudian. Memahami lawan seseorang sama pentingnya dengan memahami diri sendiri.

Ketika Lian Canghai turun dari ring, salah satu murid Master Shuiyue tiba-tiba berseru, “Eh, Chu Xinghan sudah pergi!”

Master Shuiyue dan Long Juxue semua memandang dengan takjub. Hanya ada beberapa jejak berdarah di mana ia jatuh sebelumnya, tetapi tidak ada tanda-tanda Chu Xinghan.

“Bagaimana ini mungkin?” Master Shuiyue dan Long Juxue semua berlari