Sovereign of the Three Realms – Chapter 402

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 402

Stroke yang Tak Tertandingi

Tang Hong dan Liu Wencai sama-sama menggertakkan giginya ketika mereka mencoba untuk secara perlahan bergerak mendekat ke ring. Namun, penguji memblokirnya tanpa perasaan.

Long Juxue juga tertawa dingin dan menggelengkan kepalanya. Hanya seorang clodhopper yang berguling-guling di lumpur pada akhirnya, tidak ada yang bagus. Dia hanya bisa beristirahat berkeping-keping ketika dia bertemu lawan sejati. “

Jelas bahwa Long Juxue telah menjatuhkan hukuman mati Jiang Chen di dalam hatinya.

Lei Gangyang melirik, jelas merasa kemenangan sudah dekat. Senyumnya melengkung menjadi senyum yang dipenuhi keangkuhan kemenangan.

Namun—

Sosok Jiang Chen berdiri sendirian dan bangga di tengah-tengah pusaran yang dibentuk oleh ular kilat. Tegas dan tegak, ekspresinya tetap tenang di bawah langit yang dipenuhi ular kilat. Sepertinya dia berdiri di bawah hujan gerimis.

Pedangnya terangkat perlahan saat dia menunjuk ke langit.

Detik berikutnya, seolah mengeluarkan sesuatu yang aneh namun panggilan darurat, ular petir bermetamorfosis menjadi busur arus ungu, bersatu di ujung pisau.

Ketika mereka terus-menerus menyatu pada bilah, ujung bilah secara ajaib menyerap semua ular kilat dengan tampaknya tidak ada batasnya.

Dalam satu nafas, lautan ular petir ganas yang telah menghampar langit semua telah tersedot oleh pedang tanpa nama Jiang Chen.

Mata Jiang Chen tertuju seterang bintang-bintang saat mereka menembakkan cahaya dingin yang memotong. Ujung pedangnya turun mengarah ke Lei Gangyang, nadanya sedingin biasanya, “Ada langkah terakhir?”

Ular petir?

Jiang Chen telah menyempurnakan Pohon Thundercloud ke dalam tubuhnya. Dia sudah lama kebal terhadap guntur dan kilat. Terlebih lagi, kehidupan masa lalunya menyediakan banyak metode untuk mengendalikan keduanya. Meskipun petir ungu tampak mengesankan dan luar biasa, pada akhirnya, itu hanya diproduksi oleh alam roh tingkat ketujuh. Memanipulasi itu tidak lebih dari pengerahan tenaga sedikit untuk Jiang Chen.

Ekspresi Lei Gangyang berubah drastis. Ular kilat dan guntur yang sangat dibanggakannya telah dijaga dengan mudah, begitu saja!

Tidak peduli seberapa tenang atau percaya diri Lei Gangyang, dia tidak bisa menahan kepanikan pada saat itu .

Gerakan yang paling dia percayai telah dilanggar oleh lawannya, dan dengan cara yang sangat acuh tak acuh dan teliti pada saat itu.

“Lei Gangyang, aku bilang aku Anda akan memiliki sepuluh gerakan. Sudah lebih dari itu. Sekarang kamu ambil salah satu milikku! ”

Pedang berharga yang tak bernama itu tampaknya adalah binatang buas dari zaman kuno yang telah bangkit dari tidurnya. Segera menjadi satu dengan Jiang Chen, dan hampir seketika membentuk aura yang sangat kuat.

Bentuk utama dari Pemisah Arus Lautan Luas — Lautan yang Lenyap!”

Ini adalah gerakan di mana laut berubah menjadi pohon mulberry dan kembali lagi, gerakan di mana lautan mengering dan bebatuan hancur.

Misteri dari serangan ini telah melampaui siklus reinkarnasi, melampaui era, dan merupakan salah satu yang melangkah di atas dimensi yang datang dari zaman kuno.

Pisau ini sepertinya ditakdirkan untuk membelah sungai waktu, menjadi diabadikan dalam keabadian.

Pada saat itu, semua makna, esensi, dan inspirasi sejati di balik Vast Ocean Current Splitter muncul di dalam benaknya dan berubah menjadi serangan yang tak tertandingi ini. Itu benar-benar serangan yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Ketika bilahnya berayun, tampaknya ia dapat terpecah karena usia, dunia sekuler, melalui lautan luas, melalui segalanya.

Keheningan memerintah di bawah ring.

Bahkan para leluhur pun terjebak dalam misteri pemogokan ini.

Mereka tidak memahaminya, mereka juga tidak bisa melihatnya. Misteri mendalam dari pukulan ini telah benar-benar melampaui pemahaman mereka tentang teknik pedang dan memang di luar pemahaman enam belas kerajaan.

Ini adalah teknik yang dibuat oleh Jiang Chen dari esensi dirinya sendiri sejak dia ‘ d bereinkarnasi, langsung membuang semua pikiran Lei Gangyan.

Keadaan mental Lei Gangyang sudah hancur bahkan sebelum bilahnya turun.

Dia berdiri di sana, sebodoh balok kayu. , tidak menunjukkan reaksi apa pun.

Ketika cahaya bilah memasuki tubuhnya, seolah-olah itu menghilang ke udara.

Saat berkas cahaya melesat ke Lei Gangyang, sebuah pikiran melintas di benak Jiang Chen. Dia sedikit menahan momentum pedangnya. Lampu pedang mengikuti kehendaknya, menghilang tepat sebelum itu mencabut nyawa Lei Gangyang.

Cahaya menerobos kulit Lei Gangyang, dan darah berceceran di mana-mana.

Lei Gangyang gemetar, cahayanya ketidakpercayaan tak percaya jelas di matanya. Pikirannya sudah mulai memikirkan kematian pada saat itu. Dia mengira kematiannya adalah fakta yang tak terhindarkan.

Dia tidak mengira bahwa pemogokan Jiang Chen tiba-tiba akan berhenti, seolah-olah dia menarik tali kekang tepat sebelum kuda melewati tebing. , Meninggalkan dia nafas hidup. Jiang Chen telah menyeret Lei Gangyang kembali dari rahang kematian.

Jelas, bukan bahwa Jiang Chen tidak mampu membunuhnya, tetapi dia telah menunjukkan belas kasihan.

Lei Gangyang berdiri di sana tanpa perasaan, rasa pahit memenuhi mulutnya. Matanya menunjukkan sedikit keberanian atau kebencian.

Meskipun dia mendominasi, meskipun dia memiliki kepribadian yang kuat dan sombong, dia bukan idiot. Dia sangat sadar bahwa jika Jiang Chen tidak memiliki pemikiran baik yang lewat, dia sudah lama akan dihancurkan oleh cahaya pedang.

Pemogokan itu tidak terduga, seperti abadi dari surga atau zaman kuno. Dia tidak bisa mengerti atau bertahan melawannya.

Bahkan jika dia bisa mengulangi momen itu sepuluh kali, dia hanya akan mencapai kesimpulan yang sama — kematian!

“Kenapa tidak ‘Apakah Anda membunuh saya? “Kesedihan menyatu di dalam mata Lei Gangyang.

” Kultivasi itu sulit. Pergi dengan hati-hati dan jalani sisa hidupmu. ”

Jiang Chen merespons dengan acuh tak acuh. Dia memiliki pemahaman yang jelas di dalam hatinya saat ini. Pintu dao bela dirinya tiba-tiba terbuka ketika dia menarik kembali kendali serangannya yang mendominasi.

Pemahaman turun padanya ketika dia memegang keputusan hidup dan mati atas lawannya. < / p>

Dia tidak memiliki perselisihan darah atau kebencian yang mendalam dengan Lei Gangyang, atau dendam yang tidak akan menemukan kepuasan sampai satu pihak meninggal.

Membunuhnya hanya perlu satu serangan.

Tetapi tidak membunuhnya berarti Lei Gangyang tidak akan pernah lagi dapat mengancam Jiang Chen dalam kehidupan ini.

Oleh karena itu, pedangnya sudah melampaui tingkat mengutuk lawannya sampai mati. < / p>

Setelah keheningan, sorak-sorai dan tepuk tangan merosot di atas panggung seperti pasang surut.

Jelas bahwa para penonton telah ditaklukkan sepenuhnya oleh sikap Jiang Chen pada saat itu. Bahkan wajah Sunchaser membeku. Dia terdiam bahkan ketika emosi bergejolak di dalam hatinya.

Yang lain sudah menunjukkan belas kasihan dan tidak membunuh kejeniusan sekte itu. Apa lagi yang bisa dia katakan?

Tubuh tegang Thousandleaf segera rileks. Sukacita dan kegembiraan tumbuh di wajahnya seperti pohon layu yang menyambut musim semi.

“Jenius, jenius … ini adalah jenius yang dicari-cari oleh sekte kami sejak lama dan sulit! Berpikir bahwa genius sejati telah diabaikan di dunia sekuler. Debu menutupi mutiara yang cerah, dan emas asli terkubur di pasir. Ini salah kami! “Ninelion menghela nafas.

” Aku benar-benar tidak bisa melihat melalui serangan itu. Jika pemuda ini telah dilahirkan di sekte untuk memulai, itu benar-benar akan menjadi … “Icemist tidak tahu kata-kata apa yang harus digunakan saat dia berbicara. Dia menyadari bahwa semua kata-kata tampak tidak berarti di hadapan penampilan Jiang Chen.

Keheranan menari-nari di mata indah Long Juxue. Jelas bahwa dia juga tidak dapat melihat sepenuhnya melalui pedang Jiang Chen.

Tiba-tiba jantung berdebar-debar mencengkeram hatinya.

“Jiang Chen … sepertinya aku harus membantai habis-habisan Anda di pertandingan final. Kalau tidak, dengan momentum sesat Anda, Anda mungkin benar-benar bisa mengancam saya sedikit di masa depan! “

Cahaya dingin melintas melalui mata Long Juxue saat tatapannya akhirnya memiliki niat membunuh yang sebenarnya.

Dia benar-benar merasakan sepotong bahaya saat ini. Ini adalah pertama kalinya dia menjadi sadar akan fakta bahwa seseorang yang selalu dia pandangi sebenarnya bisa menjadi ancaman baginya.

Di bawah panggung, Tang Hong dan Liu Wencai sedang menari goyang kegembiraan, berteriak dengan gembira saat mereka melampiaskan emosi di hati mereka, dengan tulus bahagia untuk Jiang Chen.

“Pertandingan berikutnya adalah Long Juxue melawan Shi Yunyun.”

Pengumuman pemeriksa ditekan semua keterkejutan dan gangguan dari hadirin.

Ketika Jiang Chen turun dari ring, semua orang yang mengomentari dia, memandangnya dengan tidak baik, atau memecatnya sekarang menatapnya dengan hormat. Mereka berpisah secara otomatis, bahkan takut bersentuhan dengan auranya.

Jenius yang tak terduga ini menggunakan kekuatannya untuk benar-benar membungkam semua keriuhan. Menghargai, memuliakan, dan bahkan ketakutan malah mengisi kekosongan.

“Bagus, bos!” Tang Hong tertawa terbahak-bahak dan berjalan, menghancurkan tinju di bahu Jiang Chen.

” Pukulan itu terlalu musykil. ”Liu Wencai juga menghela nafas dengan kagum. “Aku masih tidak akan tahu bagaimana cara menghindari serangan itu bahkan setelah seratus kali mencoba.”

Jiang Chen tersenyum tetapi tidak menjelaskan apa-apa.

Ini adalah masalah bela diri dao dunia. Jika seseorang belum mencapai ranah yang sesuai, maka sudah pasti mereka tidak akan bisa memahami makna sebenarnya dari serangan itu dan menghindarinya.

Pertempuran kedua adalah antara Shi Yunyun dari Sekte Angin Mengalir dan Juxue Panjang dari Sekte Matahari Ungu.

Orang harus mengatakan, Shi Yunyun agak kurang beruntung untuk bertemu dengan Long Juxue yang marah. Yang terakhir tampaknya ingin melampiaskan semua kebenciannya terhadap Jiang Chen pada lawannya.

Meskipun Shi Yunyun menggunakan langkah-langkah tertentu di awal, dia tidak bisa bertahan sebelum serangan Long Juxue yang marah. Dia sama sekali tidak tahan dengan azure phoenix yang membekukan qi dan cepat-cepat hilang.

Jika dia tidak kehilangan waktu, dia kemungkinan besar akan mati beku.

Saat mereka melihat momentum pembunuhan Long Juxue yang terus terang, para murid dari empat sekte semua gemetar di hati mereka, bahkan tidak mau menatap matanya.

Sikap Long Juxue terlalu tirani.

The Kehadiran yang berasal dari konstitusi bawaan tampaknya mencap langit dan bumi dengan tandanya.

“Sepertinya pertandingan final ditakdirkan untuk menjadi sangat mengerikan.”

“Memang , saingan ditakdirkan bertemu di atas ring. Mereka tidak akan beristirahat sampai satu mati. “

” Long Juxue memang menakutkan, bisakah teknik pedang Jiang Chen menerobos qi azure phoenix-nya yang membeku? “

Ini akan sulit! Azi phoenix yang membekukan qi sangat kuat dan dapat membekukan lebih dari seribu li. Ia bahkan bisa membekukan jiwa! Meskipun Jiang Chen adalah seorang jenius, dia pasti sudah mati. “Jelas bahwa setelah melihat momentum Long Juxue, para kandidat di bawah panggung semua secara tidak sadar ditaklukkan olehnya. Mereka merasa bahwa potensinya terlalu kuat, dan mustahil untuk menjadi yang terbaik dalam pertempuran. Bahkan Icemist tidak bisa menahan nafas. Sekte Matahari Ungu benar-benar beruntung. Betapa bagusnya memiliki benih yang begitu baik mendarat di sekte saya? “Ninelion selalu menghina Purple Sun Sect, tetapi bahkan ia tidak dapat menemukan not untuk menyanyikan lagu yang berbeda ketika datang ke Long Juxue. Thousandleaf Melirik ke arah Jiang Chen dengan cemas. Dia juga khawatir ketika dia berpikir tentang dendam Jiang Chen dan Long Juxue. “Bos, apakah wanita sialan ini menunjukkan kekuatannya padamu?” Tang Hong diperingatkan. Dia dan Liu Wencai sama-sama kalah dari wanita ini dalam pertempuran peringkat. Dia bahkan hampir terbunuh olehnya. Dia secara alami sangat kesal ketika dia datang. Tatapan Liu Wencai juga gelap saat dia melirik Long Juxue. Dia juga merasa bahwa wanita ini terlalu mendominasi dan sangat arogan. Justru Jiang Chen yang memiliki pandangan yang acuh tak acuh di matanya. Setengah senyum itu masih melayang di sudut bibirnya. Mendemonstrasikan kekuatannya? Di mataku, ini adalah pertarungan terakhir kegilaannya. ”Dia tampak tenang di permukaan, tetapi badai topan niat membunuh mengamuk di dalam hatinya.