Sovereign of the Three Realms – Chapter 403

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 403

Duel Antar Saingan Yang Takdir

Semifinal telah berakhir, dan dua hari sekali lagi dialokasikan untuk para finalis untuk beristirahat dan menyesuaikan diri.

Emosi harus diseduh dengan hati-hati sebelum tatap muka antara pakar dalam pertandingan puncak ini.

Jiang Chen tidak menyia-nyiakan dua hari ini. Meskipun dia tidak menggunakan Lotus dalam pertandingannya melawan Lei Gangyang, dia memahami teori-teori yang tidak pernah dia miliki sebelumnya dalam pukulan itu.

Pukulan itu mewakili tingkat kekuatan tertinggi sehingga dia sangat jauh mampu memunculkan.

Itu telah menembus rintangan pengetahuan bela diri Jiang Chen dan membawanya ke arena baru.

Jiang Chen telah memaksa perubahan baru dan mentalitas yang tak terduga perubahan dalam pemogokan yang memastikan kematian.

Dia memiliki pemahaman yang samar pada saat itu hidup dan mati, dan pemahaman itu memberinya firasat kuat bahwa dia akan mendapatkan terobosan yang sama sekali baru di jalur bela dirinya.

Memang, pola pikir pukulan itu telah memungkinkannya untuk secara halus menyentuh pintu ke alam roh langit.

Alam roh bumi, roh langit ranah.

Meskipun mereka hanya satu langkah dari satu sama lain, ada jarak surga dan bumi di antara mereka.

Arti di balik pukulan itu berarti bahwa Jiang Chen telah memahami hidup dan mati, langit dan bumi.

Inspirasi dao bela diri tanpa batas mengalir sekali lagi seperti ikan mas yang berlari ke hulu, memberinya emosi kegembiraan spontan.

Ini seolah-olah pintu tanpa akhir terbuka untuknya, menghadirkan segala macam adegan baru di depan Jiang Chen.

“Memang, ada jembatan antara langit dan bumi. Jembatan ini meliputi semua makhluk hidup, dan mengendalikan hidup dan mati. Alam roh langit, alam roh langit … “

Banyak pikiran muncul dalam pikiran Jiang Chen pada saat ini. Mereka berkumpul bersama sampai mereka membentuk tiga kata emas bercahaya — alam roh langit.

Memang, katalis yang akan membuat segalanya bergerak akhirnya tiba.

Sejak menyempurnakan Fire Raven King’s Fire intinya, akumulasi lautan roh Jiang Chen telah mencapai tingkat yang cukup melimpah dan sedang menunggu saat untuk muncul dari kepompongnya.

Seolah-olah lautan roh Jiang Chen tiba-tiba terbebas dari jeratannya dan menari melalui udara seperti kupu-kupu berwarna-warni. Lautan rohnya tiba-tiba meluas lima kali, mirip dengan bumi yang melahirkan langit, samudra luas yang berubah menjadi ladang mulberry, dan bintang-bintang yang membentuk alam semesta …

Jiang Chen sekali lagi memiliki perasaan menyentuh hukum surgawi pada saat ini.

“Alam roh langit, aku sudah menunggumu.” Jiang Chen tersenyum samar, senyum penuh kebijaksanaan. Dia tampak seperti seorang kaisar surgawi yang memegang semua dalam genggamannya pada saat ini, penuh percaya diri.

Saat matanya yang jernih membuka dan menutup, mereka berkilau dengan glamor yang menakjubkan, cahaya air dan api, cahaya dari logam, dan cahaya petir dan kilat.

Pada saat itu, semua atribut di bawah langit terus-menerus muncul dalam tubuh Jiang Chen seolah-olah dalam siklus reinkarnasi. Dia tampaknya menciptakan dunia kecil.

Memang benar demikian, karena setiap samudra roh pembudidaya adalah dunia kecil, dan pembudidaya adalah penguasa dunia ini.

Jiang Chen benar-benar membenamkan dirinya dalam suasana menerobos ke alam roh langit. Dia perlahan menyerap perubahan, mencernanya, dan senyaman naga bermain-main dalam gelombang dan gelombang lautan.

Dia menghabiskan dua hari sepenuhnya tenggelam dalam perubahan ini, benar-benar berbeda dari Long Juxue dan kegaduhannya yang luar biasa yang mengejutkan kuadran langit dan memamerkan kejayaannya.

Sebaliknya, Jiang Chen adalah contoh dari menjaga profil rendah.

“Long Juxue … kau lolos dengan hidup Anda berkat kebetulan dalam pertempuran Second Crossing. Mari kita lihat bagaimana Anda melarikan diri kali ini! “Cahaya dingin menyapu Mata Dewa Jiang Chen setelah terobosannya.

Dia memiliki keyakinan mutlak bahwa dia akan mengalahkan Long Juxue dalam pertandingan ini!

Menembus ke alam roh langit telah membuat kekuatan dan kekuatan tempurnya tiba-tiba melonjak ke depan.

Ketika dia berada di alam tingkat keenam, peluangnya untuk membunuh Long Juxue sekitar tujuh puluh persen.

< Sekarang karena dia juga berada di alam roh tingkat tujuh, dia memiliki keyakinan mutlak. Apa yang dia pertimbangkan sekarang adalah bagaimana tiba-tiba melakukan pukulan mematikan sehingga bahkan Sunchaser tidak akan dapat ikut campur.

Dua hari ini benar-benar penderitaan bagi mereka yang menunggu pertandingan terakhir dengan napas tertahan.

Meskipun dunia luar hampir semuanya menyukai Long Juxue, pertandingan belum dimulai dan selalu ada sedikit ketegangan. Siapa yang bisa mengatakan bahwa Jiang Chen tidak memiliki kartu truf lain di lengan bajunya?

Sampai sekarang, perasaan yang dia berikan kepada orang lain adalah yang tak terduga.

Di Pohon Berharga Sisi sekte, hampir semua berada di sisi Jiang Chen selain dari keluarga Besi. Mereka memiliki semacam antisipasi di hati mereka, berharap Jiang Chen akan menginjak-injak Long Juxue dan mengambil kejuaraan.

Sekte Pohon Berharga membutuhkan seorang jenius seperti ini.

Ini karena situasi dominasi Purple Sun Sekte telah berlangsung lama, terlalu lama dalam aliansi enam belas kerajaan.

Forefather Sunchaser sendiri sedang berpidato di sisi Purple Sun Sect.

Kamu tidak bisa meremehkan orang ini. Xue, saya tidak bisa melihat potensinya. Dia ditakdirkan untuk menjadi saingan Anda. Jika Anda dapat mengatasi rintangan ini, maka masa depan Anda akan tanpa batas. Jika Anda tidak dapat melakukannya, maka semua potensi Anda sekilas seperti awan dan angin. “

Nada Sunchaser sama kerasnya seperti sebelumnya.

Long Juxue Dia menganggukkan kepalanya dengan sungguh-sungguh. Menjadi leluhur yang damai, saya tidak akan meremehkan musuh saya.”

Sunchaser mengangguk dan tidak mengatakan banyak lagi. Dia tahu bahwa apa pun yang dia katakan sekarang, bahkan jika dia mengulanginya ribuan kali, kosong.

Hanya yang terkuat yang akan menang!

Pertandingan ini akan menentukan siapa yang berada di puncak enam belas kerajaan. Jalan seorang genius tidak dapat diblokir.

…….

Dalam lingkaran besar.

Tahap terakhir dari seleksi dan pertandingan terakhir adalah akhirnya akan dimulai.

Tidak ada yang akan mengira bahwa mereka yang berdiri di puncak generasi muda dari enam belas kerajaan akan dua dari dunia sekuler, dan keduanya dari tempat kecil yang disebut Kerajaan Timur .

Sangat ironis bahwa semua keturunan langsung dari empat sekte besar telah diinjak-injak oleh dua pembudidaya biasa.

Long Juxue berdiri dalam gaun putih yang mengalir, wajahnya dingin. dan kehadirannya bersinar seperti matahari.

“Jiang Chen, aku akui kau kecoak yang tak terkalahkan dengan kemauan yang luar biasa untuk hidup. Anda pasti sangat bangga dengan diri kecil Anda yang telah naik, selangkah demi selangkah dari dunia sekuler. Kamu pikir kamu akhirnya punya kesempatan untuk menantangku, kan? “

Nada Long Juxue jauh ketika alisnya yang elegan melengkung dengan lembut. Rasa superioritas yang luar biasa menggugah kata-kata dan nadanya, dan dia tidak repot-repot menyembunyikan pemecatannya terhadap Jiang Chen.

kesempatan untuk disiksa sampai mati oleh saya. Anda, hanya semut sekuler di penghujung hari, dan saya adalah seekor phoenix yang membumbung kesembilan surga. Perbedaan antara kita adalah surga dan kelangkaan. Aku akan benar-benar menginjakmu menjadi debu di pertandingan ini, memberimu kesempatan untuk kembali selamanya! ”

Kebencian panjang Juxue terhadap Jiang Chen telah lama melampaui permusuhan kematian ayah dan saudara. Dia tidak membenci bahwa dia telah membunuh keluarganya, tetapi dia telah menunjukkan pengabaian terhadapnya sejak Kerajaan Timur.

Long Juxue telah menikmati menjadi pusat perhatian di mana pun dia pergi ketika dia mulai masih muda. Dia selalu didambakan setelah dan dipuji ke langit, menikmati perlakuan satu di atas.

Hanya dari Jiang Chen dia tidak pernah merasakan kepuasan berada di atas segalanya.

Dan kemudian setelah dia memasuki sekte, Jiang Chen sekali lagi menantang kondisi mentalnya lagi dan lagi, terus melaju di depan dia seperti kecoak. Ini benar-benar tak termaafkan bagi Long Juxue.

Jiang Chen tersenyum. Senyum ini seperti matahari yang memancar di atas tanah dan langsung mencairkan ketegangan beku Long Juxue atas beberapa hal.

“Long Juxue, aku sudah mengatakan ini sebelumnya. Anda kalah dari saya di dunia sekuler dan Anda tidak akan bisa lepas dari nasib ini hari ini. Jadi bagaimana jika Anda memiliki konstitusi bawaan? Jadi bagaimana jika Anda telah menerima kekayaan dari Purple Sun Sekte pada diri Anda sendiri? Anda berbicara dengan benar. Perbedaan antara Anda dan saya memang seperti langit dan bumi, hanya Anda yang katak di bumi dan tidak akan pernah tahu seberapa tinggi langit. Jangan bicara tentang surga dan dunia ini di hadapanku, tidak ada yang lebih memahami surga daripada aku! ”

Jiang Chen memiliki sikap heroik tentang dirinya sendiri saat sikap inspirasinya yang menakjubkan melambung hingga ke langit.

Apa pembicaraan tentang surga di depannya ini?

Siapa yang lebih memahami mereka daripada putra Kaisar Langit? Long Juxue? Empat sekte besar? Mereka hanya beberapa semut di sudut kecil di pesawat yang tidak penting!

Tidak ada gunanya berbicara lebih lanjut. Long Juxue, aku akan mengirimmu untuk bertemu dengan Long Zhaofeng dan Long Yinye di pertandingan ini! “

Jiang Chen mengeluarkan pedang tanpa nama dan menunjuk dengan itu, momentum yang tak tertandingi di belakangnya saat dia melambaikannya di tebasan.

Tebasan ini seperti pukulan yang telah menembus Lei Gangyang, tidak bisa dilacak seolah-olah orang abadi dari surga.

Long Juxue mendengus dingin, “Mengulangi trik lama yang sama ? ”

Jari-jarinya membentuk segel seperti lotus saat gerakan membentuk saluran. Dia berteriak rendah, “Azure Phoenix Membekukan Qi, Dinding Kristal!”

Dinding es yang berkilauan masuk dan keluar terbentuk di depan Long Juxue, menghalangi semua momentum dari bilah Jiang Chen. < / p>

Qi yang membeku telah membentuk dinding es.

Metode ini bisa menghentikan semua serangan.

Qi yang membeku merayap di antara dinding seperti es. Lapisan es yang beku terbentuk di sekitar seluruh cincin, mengubahnya menjadi dunia putih berkabut seperti longsoran salju yang menyegel gunung.

“Jiang Chen, temui kematianmu!”

Long Juxue bernyanyi dengan lembut saat lengan rampingnya melambai, pedang pendek muncul secara ajaib di tangannya. Ketika pedang pendek ini muncul, itu sama berserialnya dengan kemegahan bulan.

Riak kekuatan roh yang sangat besar menunjukkan bahwa itu juga sembilan kali senjata roh yang disempurnakan.

Sosok Long Juxue menawan, seolah-olah seekor burung phoenix biru menari dengan anggun di salju tebal. Auranya melonjak ke sembilan langit dan berubah menjadi bayangan burung phoenix biru. Pedang pendek di tangannya berubah menjadi seberkas cahaya yang membeku dan melesat maju dengan sangat cepat. Seluruh cincin menjadi terpesona pada lingkungan Long Juxue yang terdiri dari ribuan li es. “Jiang Chen, berubah menjadi patung es!” Frigid cahaya mengalir ke bawah seperti air terjun saat tubuh Jiang Chen tiba-tiba berhenti, menjadi tertutup oleh cahaya es. Frost langsung merayap di atasnya. Hampir dalam rentang> Long Juxue tertawa pelan dan menggunakan pedang pendek di tangan untuk menarik bolak-balik pada patung itu, sepertinya ingin mengukirnya menjadi gambar badut. Perkembangan tiba-tiba dari adegan ini menyebabkan seruan kaget keluar dari penonton. Ini terlalu cepat? Jiang Chen telah diubah menjadi patung es oleh salah satu gerakan Long Juxue? Kekuatan Long Juxue terlalu menakutkan! Semua orang memiliki harapan untuk Jiang Chen, terima kasih untuk kemampuan sesatnya, tetapi antisipasi mereka telah benar-benar hancur dalam satu saat. Jika bahkan Jiang Chen tidak dapat menantang Long Juxue, lalu siapa yang bisa? Long Juxue berdiri tinggi dan bangga, pedang pendek terbang di tangannya dan mencukur tak terhitung jumlahnya butiran es seperti itu adalah kapak. Tiba-tiba, tatapan Long Juxue membeku ketika sosok lentunya berhenti. Karena itu, dia menemukan bahwa ketika lapisan es di luar dilucuti, patung itu kosong di dalam. tidak ada di dalam balok es! Tampaknya dia menghilang ke udara tipis! Tiba-tiba, bulu-bulu di tubuh Long Juxue berdiri di ujung ketika perasaan berdetak kengerian merebak di seluruh tubuhnya.