Sovereign of the Three Realms – Chapter 412

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 412

Rencana untuk Pergi, Permintaan Penatua Shun

“Hoo!”

Mata Jiang Chen terbuka lagi setelah dua hari meditasi. Menerobos ke tingkat kedelapan telah menyebabkan lebih banyak inspirasi dao muncul dari dalam, ide-ide memancar seperti musim semi yang baru digali.

Manfaat menyempurnakan inti Raja Api Raven menjadi semakin jelas dari hari ke hari.

“Memikirkan bahwa manfaat dari inti Raja Api Raven akan demikian. Pada tingkat ini, jika saya terus tinggal di kuadran langit, saya mungkin bisa membuat untuk alam roh tingkat kesembilan setelah tiga bulan. “

Jiang Chen jelas bisa merasakan bahwa lautan rohnya memiliki banyak semangat kekuatan berkat sumber energi tak terbatas dari inti Raven King.

“Mm, ini adalah jalur bela diri dao yang saya harapkan, Jiang Chen. Ini adalah kehidupan yang menyenangkan dari bela diri dao! “Jiang Chen dalam semangat yang sangat baik ketika dia merasakan kekuatan roh yang bersemangat dalam pikirannya.

” Namun, saya sudah pergi terlalu lama. Saya bertanya-tanya bagaimana dunia luar telah berubah? Purple Sun Sect tidak akan beristirahat setelah saya membantai Long Juxue. Meskipun, jika mereka melampiaskan amarah mereka pada rakyatku, tidak akan ada pelabuhan yang aman bagi mereka untuk berlindung di Kerajaan Skylaurel yang luas. “

Hati Jiang Chen terbentang bersama rakyatnya. Dia merasa bahwa meskipun Gunung Roh Abadi sangat cocok untuk kultivasi, dia masih akan pergi dengan tegas.

Jika tidak, kekhawatiran yang terus-menerus melingkari dirinya akan menyebabkan keadaan pikirannya kacau. Ini akan menjadi dampak yang tidak menguntungkan bagi kultivasinya.

Sekarang saya berada di alam roh tingkat delapan, dan hanya satu langkah dari tingkat kesembilan. Begitu saya mencapai tingkat kesembilan, saya akan dapat melakukan apa yang akan saya lakukan di enam belas kerajaan, kecuali campur tangan nenek moyang. Tetapi bahkan di kedelapan, saya tidak perlu takut ketika menghadapi orang-orang di tingkat kesembilan. Saya akan bisa bertarung bahkan melawan raja roh. “

Terobosan berkelanjutan Jiang Chen juga telah meningkatkan kepercayaan dirinya.

Saat tingkat kultivasinya meningkat dan dia menguasai semua dari bentuk “Vast Ocean Current Splitter”, ia mulai mengembangkan teknik ke tingkat yang lebih tinggi, memanfaatkan misteri yang tidak ditemukan dalam metode asli.

Pemahamannya tentang dao pedang telah melampaui itu. ketika dia membunuh Long Juxue.

Dia juga sudah lama menyelesaikan sembilan siklus mekar dan layu dari “Divine Aeons Fist”. Aspek terkuat dari teknik ini terletak pada kemampuan kelahiran kembali.

Misteri dalam “Divine Aeons Fist” berarti bahwa ketika Jiang Chen berlatih teknik lain, ia akan dapat secara alami mengasimilasi berbagai teknik, memungkinkan mereka untuk mencapai ketinggian yang tidak terpikirkan.

Jiang Chen juga berpengalaman dalam empat seni besar dari “Belati Terbang Moonshatter” sekarang. Tambahkan belati lempar yang ditempa dari bulu ekor Raja Raven, dan rasanya seperti memberi sayap pada seekor harimau.

Hal yang paling penting adalah bahwa ketika empat seni ilahi dari “Penembak Terbang Moonshatter” terus meningkat , kekuatan teknik ini akan terus meningkat juga.

Mata Tuhan, Telinga Zephyr, Hati Boulder, dan Kepala Psikis semua terus meningkat saat Jiang Chen menerobos.

Kartu trufnya, Bewitching Lotus of Fire and Ice sekarang dapat mengendalikan empat puluh sembilan tanaman anggur kapan saja.

Kemampuan Lotus tergantung pada tingkat kultivasinya.

Semakin kuat tubuh dan roh lautnya, semakin kuat pula Teratai.

Ini berarti bahwa Lotus juga terus berevolusi dan meningkat.

Awalnya, ini adalah harta surgawi, tetapi bentuknya saat ini masih jauh dari kondisi puncaknya.

Jiang Chen sangat menyadari hal ini, jadi dia sangat peduli dengan evolusi Lotus.

“Sayang sekali saya tidak bisa memperbaiki Long Juxue hari itu di atas ring. Jika saya bisa mengambil konstitusi bawaan Long Juxue, Lotus akan naik lebih dari satu tingkat. “

Meskipun Jiang Chen merasa sangat menyesal, dia tidak terlalu keberatan. Akan ada lebih banyak peluang seperti ini di masa depan.

Selain Lotus, gunung emas magnet juga merupakan harta karun yang hebat.

Sejak memasuki alam roh langit, Kontrol Jiang Chen atas kekuatan magnet telah tumbuh semakin baik. Dia bisa dengan mudah mengerahkan medan gaya magnet sekarang, tapi dia masih jauh dari badai magnet.

“Jika aku bisa membentuk badai magnet, aku akan bisa bertarung bahkan jika aku bertemu nenek moyang . Paling tidak saya akan memiliki keyakinan untuk melarikan diri jika saya tidak bisa menahan diri dalam pertempuran. “

Meskipun ia masih jauh dari menghasilkan badai magnet, ia sudah mulai berlatih Evil Golden Eye.

Sinar cahaya yang melesat dari mata jahat di gunung emas magnet telah meninggalkan kesan mendalam pada Jiang Chen.

Seni ini lebih berguna daripada senjata tersembunyi. Dengan tatapan tunggal, semua musuh akan dibekukan oleh kekuatan magnet yang sangat besar sebelum mereka punya waktu untuk bereaksi. Betapa mendominasi seni ini!

Karena itu, Jiang Chen menghabiskan sebagian besar waktunya dalam beberapa hari terakhir berlatih seni ini.

Adalah hal yang sulit untuk melatih Evil Golden Eye. Adalah hal yang baik bahwa Jiang Chen telah berlatih Mata Tuhan, dan memiliki dasar yang kuat dalam seni yang memanfaatkan matanya.

Dia menggunakan kekuatan esensi logam setiap hari untuk menempa dan meredam auranya.

Mata Jahat Emas bukan hanya seni mata, tetapi juga salah satu kekuatan hati. Ini menggabungkan kekuatan esensi logam dengan kekuatan hati untuk menciptakan kekuatan besar yang membekukan jiwa dan kesadaran seseorang dalam sekejap, lalu menggunakan kekuatan esensi logam sendirian untuk membatu mereka secara spontan.

Untuk Jiang Chen, Kejahatan ini Seni Mata Emas pada dasarnya adalah seni ilahi yang dirancang khusus untuknya.

Dia memiliki semua yang diperlukan untuk melatihnya, dan memilikinya dalam sekop.

Setelah mengolah Mata Tuhan, matanya seni jauh melebihi rekan-rekannya.

Terima kasih kepada Boulder’s Heart, kekuatan hatinya begitu kuat sehingga bahkan leluhur leluhurnya pun berdiri dengan kekaguman.

Sumber esensi logamnya kekuatan tidak akan pernah habis berkat gunung emas magnetik. Tambahkan Jiang Chen yang memurnikan energi unsur ke dalam dirinya untuk meredam tubuhnya dan melatih Sembilan Transformasi Iblis dan Dewa, dia tidak kekurangan kekuatan esensi logam.

Dia memiliki ketiga persyaratan dalam kelimpahan. < / p>

Karena itu, Jiang Chen dengan cepat mengambil Evil Golden Eye. Berkat yayasannya dalam bidang seni mata, ia mengalami lebih sedikit kesulitan dan rasa sakit dalam pelatihannya.

Dengan kekuatan hati dan kemampuan pemahamannya yang sangat besar, ia benar-benar mencapai terobosan yang cukup dengan Evil Golden Perhatikan bulan-bulan ini. Meskipun pucat dibandingkan dengan yang digunakan oleh patung besar di gunung, Jiang Chen masih memiliki sekitar tiga puluh persen kekuatan patung itu.

“Hmm, jika aku bisa mengerahkan lima puluh persen dari Kekuatan pahatan, maka aku akan dapat langsung memusnahkan mereka pada tingkat yang sama denganku. Jika saya memiliki tujuh puluh persen dari kekuatannya, maka saya akan dapat mengalihkan perhatian bahkan raja roh. Jika saya dapat memanfaatkan seratus persen dari kekuatannya, maka saya akan memiliki harapan untuk menantang leluhur leluhur. Jika saya melampaui itu … maka saya akan memiliki keyakinan penuh ketika menghadapi pembudidaya ranah asal. “

Jiang Chen sangat menyadari bahwa tidak ada batasan untuk aura Evil Golden Eye, hanya seperti itu satu balok kekuatan dari patung besar itu bukanlah pukulan utamanya.

Seberapa kuat Mata Emas Jahat itu, sepenuhnya bergantung pada pembudidaya.

Jika Jiang Chen berhasil masuk ke dunia asal, dia masih bisa dengan mudah menghancurkan wajah rekan-rekannya ketika dia mengerahkan Evil Golden Eye.

Dia akhirnya menjejakkan kaki keluar dari pintu setelah dia mengatur ulang genggamannya atas semua tekniknya. Dia dalam suasana hati yang hebat saat dia menghirup udara yang unik dari kuadran langit.

Jiang Chen tidak melupakan tanggung jawabnya ketika dia mendorong melalui pintu dan berjalan menuju tempat tinggal Huang dan Tetua Shun.

“Apa? Anda ingin pergi? “

Jiang Chen mengangkat keinginannya untuk pergi ketika dia melihat kondisi Huang sudah stabil. Penatua Shun sedikit terkejut ketika dia mendengar ini.

Jiang Chen mengangguk setuju. Saya sudah terlalu lama pergi dan beberapa hal di dunia sekuler masih membebani pikiran saya. Mungkin lebih baik saya kembali dan melihat-lihat bukannya terus-menerus gelisah. Akan sulit bagi saya untuk maju dalam kultivasi saya di sini dengan cara ini. “

Jika pikiran seseorang gelisah selama berkultivasi, akan sangat mudah untuk membangkitkan iblis internal.

Penatua Shun terdiam sesaat dan mengangguk ringan, bertanya, Apakah Anda berencana untuk kembali ke Sekte Pohon Berharga kalau begitu? ‘

Ya, karena saya telah memilih mereka, saya harus memberi mereka jawaban juga. Sekarang krisis semakin meningkat di aliansi enam belas kerajaan dan situasinya berubah dengan cepat, akan sangat sayang untuk melewatkan semuanya. “

Jiang Chen tidak menjadi sombong meskipun tingkat kultivasinya telah terus meningkat. Kakinya tetap tertanam kuat di tanah.

Ketika dia berpikir tentang bagaimana aliansi enam belas kerajaan hanyalah sudut kecil dunia, sukacita yang dia rasakan saat mengalahkan Long Juxue tampaknya sangat kecil di perbandingan.

Membunuh Long Juxue hanyalah sentuhan akhir pada dendam mereka, itu bukan hal yang membahagiakan. Tantangan sebenarnya baru akan dimulai.

Dia tidak memiliki ambisi untuk melayang ke langit dalam satu lompatan, tetapi ingin melakukan sesuatu dengan lambat tapi pasti.

Penatua Shun sangat mengagumi sikap Jiang Chen. Pria muda ini tidak sombong atau terburu-buru, dan tidak menganggap dirinya telah memberikan layanan hebat setelah mendiagnosis Huang. Jiang Chen tidak pernah mengajukan berbagai permintaan atau ingin mengetahui gosip apa pun darinya.

Tidak sombong saat menang, juga tidak kecewa karena kalah, dia tidak meraih apa pun di luar genggamannya dan tidak t puas diri.

Tidak apa-apa, sudah waktunya untuk pergi. Dalam hal ini, saya perlu merepotkan Anda karena penyakit Huang. Saya dapat mencari Kayu Requiem, namun Huang sakit dan karenanya tidak cocok untuk menemani perjalanan saya. Saya juga tidak berdaya ketika gejalanya menyala. Akankah itu menjadi gangguan untuk menyerahkan Huanger pada kepedulian adik laki-laki Jiang? ”

Penatua Shun telah benar-benar memilih kata-katanya dengan hati-hati, karena dia telah mempertimbangkan gagasan ini dengan cermat.

Dia ingin pergi dan mencari Kayu Requiem.

Namun, dia tidak sanggup meninggalkan Huang’er dan resah padanya. Setelah beberapa bulan, Penatua Shun akhirnya meyakinkan dirinya sendiri bahwa Jiang Chen adalah orang yang dapat diandalkan sebelum mengucapkan kata-kata ini. Jiang Chen memandang Huanger. Dia kebetulan menatapnya juga. Tatapannya tidak ramah dan santai, tapi dia mengerti arti di matanya. Bahkan jika dia menolak permintaan ini, dia akan mengerti dan tidak akan menyalahkannya sedikit pun. Namun, karena dia telah membuat diagnosis, Jiang Chen telah membuat pikirannya untuk melihat segalanya sampai akhir. Dia tahu bahwa Kayu Requiem harus ditemukan. Karena Penatua Shun telah mengajukan permintaan kepadanya, rasa hormatnya membuatnya tidak mungkin untuk menolaknya. Lagi pula, wajar baginya untuk melakukannya setelah hidupnya telah diselamatkan dua kali. “Selama Nona Huang’er tidak berpikir saya kasar dan pandai, saya senang merawat Anda. Nona Huang sendiri sangat cerdas, jadi tidak banyak yang perlu saya khawatirkan sama sekali. Kata-kata Jiang Chen berarti bahwa dia menyetujui Penatua Shun. Penatua Shun senang dengan kata-kata ini. Dia takut Jiang Chen akan menolak. Ketika Huang mendengar nada penerimaan dalam kata-kata Jiang Chen, cahaya aneh juga melintas di matanya. Jantungnya bergetar ketika jejak disentuh melintas di dalam hatinya. Dia telah menyamarkan dirinya dengan fitur jelek karena dia ingin menguji karakter pemuda sekuler ini. Ketika dia melihat bahwa dia tidak memiliki sedikit pun rasa benci pada wajahnya yang jelek. , dia yakin bahwa Jiang Chen adalah pria sejati. Namun, kepergian Penatua Shun sedikit membuatnya sedih. Setelah sekian lama, dia menjadi terbiasa dengan saling ketergantungan mereka. Meskipun dia tahu bahwa perpisahan mendadak untuk penyakitnya, dia masih merasa sedikit tersesat pada saat itu.