Sovereign of the Three Realms – Chapter 435

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 435

Momentum Kekalahan

Wang Tuo telah belajar dari pertandingan Li Yuan dan memutuskan untuk memfokuskan upayanya pada pertahanan.

Wu Chen berjalan mondar-mandir tentang menghitung pertandingan sebagai kerugian jika salah satu dari tiga sekte bisa bertahan selama lebih dari sepuluh gerakan. Meskipun Wang Tuo sangat membenci kesombongan Wu Chen, mengingat pertunjukkan Li Yuan sebelumnya, Wang Tuo tidak berani mengambil hal-hal ringan dan memutuskan untuk pertama kali melewati sepuluh gerakan.

Ketika dia melihat postur Wang Tuo, seorang jejak penghinaan memenuhi mata Wu Chen. Dia menggenggam pinggangnya dan mengeluarkan cambuk.

Cambuk ini panjangnya sepuluh meter dan bersenandung di udara ketika Wu Chen menggoyangkannya sedikit. Seolah-olah dia memegang naga air hijau legendaris di tangannya. Setelah diresapi dengan roh qi, itu tampaknya menjadi hidup, memberikan vitalitas yang tak tergoyahkan seperti seekor naga dan semeriah seekor harimau.

“Akankah meringkuk dalam cangkang Anda membawa Anda melewati sepuluh gerakan?” Wu Chen Senyum adalah hal yang dingin ketika dia melangkah maju, cambuk panjang itu mengeluarkan lengkungan yang indah di udara.

Cambuk itu bersiul di udara dan mengaduk arus udara yang tak terhitung jumlahnya, mengirimkan batu dan debu terbang dan menutup dari semua jalan.

Wang Tuo ingin mendekati Wu Chen menggunakan taktik menjepit dengan binatang kontraknya, tapi gerakan cambuk itu menyegel setiap celah yang bisa dia temukan.

Serangan dari cambuk panjang sangat sulit untuk bertahan, terutama karena jangkauan serangannya cukup besar. Ini akan menjadi mimpi buruk bagi seorang bek begitu penyerang mulai mengerahkan dirinya.

Wang Tuo menderita tanpa bisa dijelaskan saat ini.

Dia mengira bahwa Wu Chen akan terus menggunakan mereka yang misterius sarung tangan dan telah merencanakan untuk menggunakan strategi pertahanan. Dia tidak berpikir bahwa Wu Chen akan memiliki begitu banyak trik di lengan bajunya dan akan mengambil cambuk panjang sebagai gantinya.

Cambuk itu terus-menerus memakan ruang yang bisa dia gerakkan saat ia pecah. Kekuatan roh terbentuk menjadi bayang-bayang cambuk karena setiap gambar memotong udara lebih jauh.

Wang Tuo hanya bisa merasakan bahwa jangkauan gerakannya semakin lama semakin terbatas. Pada saat ini, dia tahu bahwa kejatuhannya akan sama dengan Li Yuan dan dia tidak akan berhasil melewati satu langkah pun.

Dia bersiul dan bertukar beberapa pesan dengan binatang kontraknya. Wang Tuo tiba-tiba melolong rendah ketika binatang kontrak benar-benar mengebor ke tanah, menghilang tanpa jejak.

Tangan Wang Tuo berkedip ketika dia mengeluarkan pisau berharga dengan kepala harimau di gagangnya.

Pedang itu menari mati-matian ketika berkas cahaya menyembur keluar, menyapu semua bayangan dari cambuk dalam upaya memperluas jangkauan gerakan Wang Tuo.

Saat pedangnya mengukir jalan ke depan, dia tahu bahwa serangannya tidak akan mengancam Wu Chen sama sekali. Namun, ada harapan dalam dirinya mendapatkan sedikit ruang untuk dirinya sendiri.

Selama binatang kontrak bisa memanfaatkan aura Wang Tuo untuk mengalihkan perhatian Wu Chen, maka Wang Tuo akan memiliki kesempatan setelah semua.

Wu Chen tersenyum dingin ketika telinganya tiba-tiba bergerak, seolah-olah dia telah menangkap sesuatu.

Tatapannya tiba-tiba membeku ketika seulas senyum mengembang di bibirnya. Dia mengguncang cambuk dan tiba-tiba menikamnya ke tanah, cambuk itu tiba-tiba sekuat dan tahan lama seperti logam.

Cambuk itu tampak hidup ketika tenggelam ke tanah dengan kekuatan roh yang cukup.

Detik berikutnya, lengan Wu Chen bergetar sekali, dan mengayunkan lengannya ke atas dengan kejam. Cambuk panjang terlepas dari bumi seperti mencabut akar daikon. Bongkahan-bongkahan bumi terbang ke mana-mana karena binatang kontrak ditarik keluar dari tanah

Cambuk panjang itu melilit erat-erat binatang buas kontrak seperti seekor ayam yang diikat.

Binatang kontrak menggerutu dan menggeram, takut, dan panik di matanya saat terus berteriak agar Wang Tuo menyelamatkannya.

Wang Tuo dan binatang buas kontrak telah bersatu, dan saling membantu melalui banyak kesulitan. Mereka sedekat saudara. Dan sekarang dia melihat binatang kontrak terikat, Wang Tuo sangat terkejut. Membuang semua pikiran demi keselamatannya sendiri, dia dengan gila menyerang Wu Chen, mengangkat pisau untuk menebas wajahnya.

“Hmph, orang tidak bisa berbuat apa-apa padaku, dan juga tidak bisa dua!”

Nada Wu Chen keras ketika lapisan cahaya keemasan tiba-tiba menyapu lengannya. Cahaya itu tiba-tiba mencapai cambuk dan melintas, ledakan luar biasa terdengar setelah itu.

Tubuh hewan kontrak segera meledak menjadi serpihan-serpihan seperti sepotong tahu yang hancur, melemparkan darah dan daging ke udara.

< Momentum Wang Tuo sangat cepat. Dia terperangkap dalam hujan yang berdarah dan berakhir dengan sisa-sisa darah binatang kontraknya yang berlumuran darah.

Bahkan ada seutas usus menggantung di lehernya.

Matanya hampir terbelah dengan rasa sakit mereka di tengah-tengah darah dan kengerian ini. Wang Tuo hampir pingsan meninggal.

Binatang kontrak yang telah mengikutinya selama bertahun-tahun telah dibuat menjadi pasta daging dengan satu gerakan dan melemparkan seluruh tubuhnya!

Wang Tuo memiliki sudah lama berada di dunia, dan telah mendominasi keempat sekte — kapan dia pernah mengalami hal yang lebih buruk untuk dipakai dalam pertandingan?

Dia menggertakkan giginya dan hampir tenggelam dalam kegilaan, berteriak seperti raungan harimau, “Aku akan membunuhmu bahkan aku mati!”

Pisau berharga Wang Tuo melintas di udara, saat momentumnya mencapai puncaknya. Seperti seekor harimau yang marah, ia maju ke depan memberikan aura meletakkan nyawanya di telepon. Bilah itu memotong qi embun beku yang sangat kuat, menebas di leher Wu Chen.

Namun, tanpa penutup kontrak binatang buas, Wang Tuo seperti binatang buas tanpa cakar. Dia bukan ancaman yang lebih besar daripada Li Yuan pada saat ini.

Wu Chen menyingkir dengan santai seperti saat dia berjalan-jalan di halaman belakang rumahnya. Dia mencondongkan tubuh ke belakang, keluar dari jalan pukulan Wang Tuo, dan mengangkat kakinya. Kaki itu turun langsung ke bokong Wang Tuo.

Tubuh Wang Tuo melesat tinggi ke udara seperti bola karet.

Nenek Bangsawan Ninelion tidak tahan lagi menyaksikan ketika tubuhnya berkedip-kedip. Dia mengulurkan tangan dan meraih Wang Tuo.

Adalah hal yang baik bahwa meskipun tendangan ini sengit, itu tidak fatal. Namun, itu masih cukup untuk membatasi Wang Tuo ke tempat tidur selama beberapa bulan.

Ninelion memiliki temperamen yang berapi-api. Dia melotot tajam ke pemuda yang terlalu bangga ini dengan kepalanya terangkat tinggi. “Begitu kejam pada usia yang begitu muda?”

Wu Chen menyeringai menghina. “Bukan karena aku jahat, tetapi mereka terlalu sampah. Apakah saya menunjukkan belas kasihan bahkan untuk sampah? “

Dia kemudian benar-benar mengabaikan nenek moyang Ninelion dan melihat ke arah Sekte Angin Mengalir. “Siapa lagi?”

Kepala penatua di Sekte Angin Mengalir yang telah siap untuk mengambil lapangan benar-benar kehilangan keinginannya untuk bertarung setelah melihat kekalahan Li Yuan dan Wang Tuo.

Dia tahu bahwa itu hanya akan menjadi pelajaran dalam penghinaan diri jika dia melangkah maju. Tidak ada peluang untuk menang sama sekali. Dengan desahan lembut, si penatua bergerak tanpa suara di belakang Yang Mulia Icemist. Jelas dia tidak akan bertarung.

Adegan kembali menjadi canggung. Tidak ada yang punya nyali di antara tiga sekte besar untuk menjawab panggilan. Ini membuat nenek moyang marah dan mengundurkan diri.

Wu Chen begitu mendominasi sehingga hampir tidak ada seorang pun di alam roh tingkat kesembilan yang bisa melawannya. Siapa pun yang meminta dipermalukan, dan hampir merayu kematian.

“Nenek moyang, sekarang hal-hal telah sampai pada tahap ini, hanya aku yang bisa mengambil ladang sekarang.”

Kepala Sekte Pohon Berharga Xie Tianshu tersenyum sedih. Dia tahu bahwa itu tidak realistis baginya untuk melihat ke orang lain untuk bergerak daripada dirinya sendiri.

Seorang pria berpakaian abu-abu di belakang Wu Chen mencibir ketika Xie Tianshu melangkah maju dan melompat keluar sendiri. “Wu Chen, kamu bisa istirahat sekarang.”

Ada dua bintang yang disulam di dada pendatang baru. Posisinya jelas lebih tinggi dari Wu Chen.

Wu Chen tertawa ketika melihat yang lain bergerak. “Saudaraku, kamu tidak bisa menahan diri lagi, ya? Itu juga, tempat sampah ini milikmu! ”

Xie Tianshu adalah puncak dari dunia roh, seperti halnya pria berbaju abu-abu bintang dua. Mereka adalah orang-orang yang harus berhadapan, berbicara secara logis.

“Utusan inspektur peringkat kedua Sky Sect, Gu Xiong. Challenger, laporkan namamu! Saya tidak bisa mengalahkan bidak tanpa nama. ”Pria beruban ini tinggi dan kekar dengan otot yang kuat. Meskipun dia tidak kekanak-kanakan atau menggigit dengan nada seperti Wu Chen, kata-katanya masih dipenuhi dengan kebanggaan.

“Utusan Gu, orang ini adalah Xie Tianshu, kepala Sekte Pohon Berharga.” < / p>

Master Spiritual Zixu di sisi Purple Sun Sekte tampaknya menawarkan pengingat dengan cara menjilat.

Tatapan Gu Xiong arogan ketika dia mengamati pemandangan di depannya, tubuhnya yang tegap Tubuh memberinya keuntungan dari satu di posisi yang unggul. Dia mengukur Xie Tianshu dan tertawa dengan dingin, “Apakah yang disebut sekte hanya memiliki sedikit dasar untuk mereka? Kepala sekte sendiri harus mengambil lapangan? Heh heh, kamu menyebut dirimu sekte? Sungguh menghina nama itu! Jika Anda sadar, Anda harus bergabung dengan Divisi Cahaya Ungu lebih awal daripada nanti. Jika tidak, fakta bahwa Anda berani menyebut diri Anda sekte adalah penghujatan terbesar dari semua, benar-benar layak mati! “

Kepala sekte dari Precious Tree Sekte adalah salah satu di mana semua perhatian dan kekayaan dari sekte difokuskan pada. Dia bukan seseorang yang bisa diukur oleh wakil ketua sekte.

Kekuatan, tingkat kultivasi, dan peralatan kepala sekte semuanya berada di puncak sekte.

Xie Tianshu Dia sederhana sebelum dia bergerak, tetapi melonjak ke ketinggian langit ketika dia akhirnya melakukannya. Cahaya dari tarian pedangnya dipenuhi dengan kekuatan roh, seolah-olah roh ular pada mangsa, menyerang dengan gerakan aneh.

Gu Xiong dengan kuat berakar pada posturnya dan menghadap Xie Tianshu dengan tangan kosong. < / p>

Dia meninju dengan tinjunya dan benar-benar bisa memblokir qi pedang sengit Xie Tianshu dengan itu sendirian.

Jantung Xie Tianshu tenang. Dia tahu bahwa dia memikul misi penting, seperti yang belum pernah dia lakukan sebelumnya. Itu ada hubungannya dengan kehidupan dan kematian sekte ini! Karena itu, setiap langkahnya dipenuhi dengan semua pemahamannya tentang dao pedang yang telah dia kumpulkan dalam hidupnya.

Dia benar-benar berhasil membebaskan diri dari tekanan luar biasa pada saat itu dan mulai perlahan memamerkan semua makna di balik pedang yang belum dia pahami.

Teknik pedang Xie Tianshu dinamai “Pedang Hujan yang Lembut”. Itu selembut angin musim semi dan hujan, seolah-olah semua hal di bumi kembali hidup, seolah-olah musim semi mengunjungi kembali dunia, selembut gerimis hujan ringan.

Ketika makna di balik pukulannya benar-benar diperlihatkan, situasi pertempuran menjadi terlibat dalam konsep hujan lembut yang melayang di udara.

Pedang qi bertindak seperti helai sutra, merembes setiap bit udara dengan tak terhitung tetes hujan tipis.

Gu Xiong berada pada posisi yang kurang menguntungkan karena dia ditinggalkan dengan tangan kosong ke belakang, setelah memberikan Keuntungan langkah pertama ke Xie Tianshi. Dia benar-benar dipaksa mundur ke depan saat Xie Tianshu menunjukkan keterampilan yang tidak biasa, terbatas pada pertahanan pasif saja.

“Gu Xiong, mungkinkah sedikit makna di balik pedang ini cukup untuk membuatmu kehilangan nyali dan keberanian seorang kultivator? ”Zuo Lan yang berpakaian biru sangat dikagetkan oleh apa yang dilihatnya dan tidak terlalu berteriak.

Tubuh Gu Xiong bergetar saat dia tampaknya mendapatkan semacam inspirasi, beberapa semacam kejelasan dari kata-kata Zuo Lan.

Gu Xiong bergetar ketika beberapa serangan berturut-turut terhubung dengannya, membasahi dia dengan darahnya sendiri.

“Fantastis!”

Sekte Pohon Berharga meledak dalam keriuhan dan bersorak ketika mereka melihat Gu Xiong terluka oleh pedang qi.

Zuo Lan; Namun, mengungkapkan senyum mengejek. Dia tahu provokasinya berhasil.

Gu Xiong mengulurkan lidahnya dan menjilat darah yang menyembur ke wajahnya, ekspresinya menjadi lebih menyeringai.

” Apakah kekuatan di belakang pedang qi dari apa yang disebut kepala sekte ini biasa-biasa saja ini? “Sebuah pedang lebar dengan desain yang agak konyol muncul di tangan Gu Xiong.

Ketika dia mencengkeram pedang, kehadiran Gu Xiong tiba-tiba meningkat beberapa kali lipat. waktu. Dia seperti binatang buas yang bangkit dari tidur ketika manusia dan bilah menjadi satu, wujudnya seperti dewa iblis dari zaman kuno yang memancarkan aura yang mendominasi.

“Makan pisauku!”

Gu Xiong melirik, mengangkat tangannya tinggi-tinggi dan mengacungkan pedang ke atas kepalanya. Dia tampaknya telah mengumpulkan semua kekuatan melintasi galaksi untuk serangan ini saat dia membelah udara, seperti roda matahari yang cerah yang menembus kegelapan malam. Dia membagi udara dengan seberkas cahaya. Suasana Xie Tianshu yang dipelihara dengan hati-hati benar-benar hancur oleh serangan ini.

Tabrakan bertabrakan satu sama lain saat keberadaan pedang qi yang mendominasi benar-benar meningkat tiga, empat kali dan meluncur ke arah Xie Tianshu.

< p> “Ah !!”

Dada Xie Tianshu terasa teredam saat pedang qi menyerbu tubuhnya.

Dia memuntahkan darah segar dan jatuh dari langit.

< Gu> Xiong telah dikepung oleh pedang Xie Tianshu qi beberapa saat yang lalu, tetapi kekuatan misterius tampaknya telah terbangun dalam dirinya. Momentum pedangnya meledak secara spontan saat menabrak dengan kuat dan menekan makna di balik pedang Xie Tianshu. Dengan satu gerakan, Gu Xiong telah menghancurkan pertahanan Xie Tianshu dan melukainya!