Sovereign of the Three Realms – Chapter 465

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 465

Huang’er Membuatnya Bergerak

Jiang Chen benar-benar siap ketika dia berdiri di depan pintu. Aura tombak tunggal menahan seluruh pasukan musuh terpancar darinya sendirian. Dia akan menjadi sama tenang dan pendiam seperti biasa bahkan jika angin melolong seperti gerombolan binatang yang lapar, hujan menabrak badai yang tak berujung, atau sepuluh ribu pasukan bergemuruh ke arahnya ..

Tiba-tiba, Mata Tuhannya berkedip-kedip ketika dia berteriak, Bersikaplah terbuka dan benar jika kamu datang untuk membuat masalah! Seorang murid inti Regal Pill Palace yang bangga seperti kamu seharusnya tidak bertindak seperti bajingan kecil di pasar, menggerakkan gerombolan bodoh untuk menyebabkan keributan! Aku merasa jijik padamu bahkan jika kamu tidak! ”Pada saat dia selesai berbicara, Mata Tuhannya telah menyelesaikan sapuan sekitar, hingga lima mil ke segala arah.

Siluet berkedip-kedip di jarak dari semua arah, menembak ke arahnya. Jelas, Yan Hongtu memiliki sedikit karisma. Apakah orang-orang ini ada di sini atas kemauan mereka sendiri atau tidak, pengaruh yang dia perintahkan di daerah Awan Awan sudah jelas.

“Ada lagi di antara kamu? Ayo keluar! “Jiang Chen mendengus dingin.

Semua murid inti berpisah, meninggalkan jalan setapak di tengah-tengah. Berdiri di ujung jalan adalah seorang pria muda berjubah perak. Matanya setajam belati, dan kombinasi hidungnya yang biru dan mata yang tajam memberinya kecenderungan yang menyeramkan. Dia mengambil langkah panjang di jalan ketika beberapa murid inti membentuk pengawalan untuknya.

“Kakak senior Yan.”

“Salam untuk kakak senior Yan.”

< p> Selamat datang, kakak senior Yan! Jiang Chen, beraninya kamu tidak cepat menyambut saudara senior? ”

Jiang Chen melirik sekilas ke saudara senior yang terlalu kuat ini. Dia benar-benar menikmati merekamnya di adegan ini, menerima begitu saja. Tampak jelas bahwa dia sudah terbiasa dipuji dan cukup menikmati perlakuan terhadap sepuluh ribu orang yang menjilatnya.

Level kultivasi orang ini harus berada di tingkat asal tingkat kelima atau keenam. Meskipun dia belum mencapai ranah asal langit, ini sudah lebih dari cukup untuk memiliki keunggulan absolut di daerah Soaring Clouds. Hati melahirkan penampilan, dan menilai dari penampilan orang ini, dia adalah tipe orang yang membalas dendam atas keluhan sekecil apa pun, seorang pria yang sangat kejam dan kejam. Dia adalah tipe orang yang benar-benar menghabiskan semua metode untuk mencapai tujuannya. Siapa pun yang berani melewatinya atau menyinggung perasaannya pasti akan menghadapi balas dendamnya yang tidak bermoral.

Dia pasti sengaja merencanakan pertemuan hari ini untuk menekan Jiang Chen. Tapi sedikit senyum tersungging di bibir yang terakhir. Dia jelas tidak akan ikut bermain.

Ketika Yan Hongtu melihat bahwa Jiang Chen begitu angkuh sehingga tidak mengungkapkan apa pun saat melihatnya, dia bahkan lebih marah, merasa seolah-olah takhtanya baru saja ditantang.

Jiang Chen? “Yan Hongtu berjalan dan menatap Jiang Chen dengan senyum supercilious, tatapan arogan di matanya.

” Yan Hongtu, kan? Saya tidak tertarik membuang-buang kata dengan Anda. Bawa senjata Anda jika Anda ingin benar-benar membuat keributan. Siapa yang Anda coba jijikkan dengan memaksa orang-orang bodoh ini untuk datang membuat masalah? ” Jiang Chen benar-benar jengkel dengan trik-trik remeh ini. Dia bahkan tidak memiliki minat untuk menghirup udara yang sama dengan karakter seperti ini.

Penjahat kecil yang stereotip.

“Beraninya kau, Jiang Chen, panggil kakak senior Yan dengan namanya!

” Kau berani tidak menghormati kakak senior Yan di daerah Soaring Clouds, apakah kamu ingin mati ?? ”

Kakak senior Yan adalah penguasa daerah Soaring Clouds dan menunjukkan wajahmu datang ke kediamanmu! Apakah kamu mengerti aturannya, udik kecil yang kasar ?! ”

Yan Hongtu tidak perlu mengatakan apa-apa. Bawahannya berbicara semua yang perlu dikatakan, mengecam Jiang Chen keras dalam upaya yang tak terkendali untuk mencium Yan Hongtu.

Jiang Chen tertawa dingin. Toadies seperti ini dapat ditemukan di mana-mana. Pada titik ini, dia sudah terbiasa melihat mereka. Mata Jiang Chen beralih ke wajah Yan Hongtu, nada mengejek suaranya ketika dia berkata, “Saya, Jiang Chen, hanya menghormati bakat sejati dan mereka yang memiliki semangat terpuji. Apakah ada di antara Anda yang layak saya hormati? “

Yan Hongtu tersenyum karena kemarahannya,” Jiang Chen, saya pernah mendengar nama Anda dan kesombongan Anda, jadi jangan katakan saya menggertak Anda. Pengikut ini juga adalah murid Istana Pill Regal, masing-masing dengan martabat mereka sendiri. Membawa kucing atau anjing liar sembarangan keluar dari jalan-jalan ke Regal Pill Palace adalah penghinaan bagi kita semua, pengabaian terang-terangan terhadap aturan! “

” Aturan? Aturan apa? Apakah sekte memiliki aturan seperti itu? “Jiang Chen mendengus mengejek.

” Sekte itu tidak, tetapi daerah Soaring Clouds melakukannya. Bahkan jika daerah ini tidak, maka itu ada karena saya katakan itu benar! “

Nada Yan Hongtu adalah tirani, tidak meninggalkan ruang untuk argumen,” Bahkan pesuruh anak laki-laki di Awan Langit menjulang tinggi. alam roh. Meskipun Anda tidak berpikir itu memalukan untuk membawa sampah dari jalan, ini adalah martabat kami di telepon! “

” Benar! Jiang Chen, kamu membuang muka untuk daerah kami! “

” Kita tidak bisa membiarkan anak ini merusak aturan! “

” Jiang Chen, ada banyak perasaan batin murid tersedia jika Anda ingin mencari pengikut. Membawa sesat ini adalah penghujatan terhadap tanah suci ini! ”

“Daerah Soaring Clouds tidak akan pernah membiarkan sampah seperti itu ada di sini!”

Murid inti ini jelas berkolusi satu sama lain. Heckling mereka naik dan turun, gelombang pendaratan verbal terhadap Jiang Chen.

Seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa, alis Jiang Chen melengkung, dan dia menyalak, “Diam!” Suaranya berdentang seperti suara bell, memukau kerumunan parau ke dalam keheningan.

Jiang Chen tersenyum acuh tak acuh, “Apa hubungan semua pengikut saya dengan Anda? Saya hanya tahu aturan sekte dan tidak tahu aturan omong kosong macam apa yang dimiliki daerah ini. Jika aturan seperti itu benar-benar ada, ubah segera. Jika tidak, kembali ke lubang apa pun yang Anda jelajahi. Lari sekeras yang Anda rencanakan tentang saya, sekarang! “

Yan Hongtu mengulurkan tangannya dan melirik,” Jiang Chen, apakah Anda benar-benar akan melawan arus dan menyinggung seluruh Awan Melonjak daerah? “Dia cukup licik dengan kata-katanya, berunding mengatur situasi sebagai Jiang Chen terhadap seluruh area.

Jiang Chen hendak berbicara ketika langkah kaki yang ringan dan damai terdengar. Dia hanya membutuhkan waktu sesingkat-singkatnya untuk mengetahui bahwa langkah kaki tangkas itu milik Nona Huanger.

Dia sudah berjalan di sebelahnya sementara Jiang Chen masih terkejut. Yan Hongtu, kan? Anda menargetkan pengikut dengan setiap kata yang Anda ucapkan. Bagaimana dengan ini, karena semua pengikut Anda ada di sini, saya akan memainkan satu lagu. Jika salah satu dari mereka dapat tetap berdiri di sini di akhir lagu saya, maka kami akan pergi. Jika sebaliknya, maka jangan membuat masalah dari kita lagi di masa depan. “Suara Huang’er itu halus dan dunia lain, seolah-olah lembah anggrek atau mata air yang jernih.

Semua orang adalah Terkejut dengan suara ini. Ketika mereka melihat bahwa penuturnya adalah seorang gadis muda yang sangat jelek, ini membuat mereka merasa lebih aneh.

Huang’er mengabaikan semua reaksi dan keraguan mereka dan membalikkan tangannya. Sitar kuno melayang di udara, dan jari-jarinya yang ramping dan tanpa cacat mulai bermain. Nada-nada yang kuat mulai bergema di udara dalam waktu singkat, meronta-ronta keras untuk membentuk melodi yang berkobar dengan kekerasan. Tombak-tombak yang bersinar dan kuda-kuda lapis baja muncul, bersamaan dengan jatuhnya guntur, longsoran dari gunung-gunung tertinggi, dan tsunami yang melonjak cukup tinggi untuk menghancurkan langit.

Catatan pembunuhan ini sepertinya mewujudkan jenis ajaib bagi mereka, memotong langsung melalui jiwa seseorang. Sebuah pikiran melanda Jiang Chen ketika dia menyaksikan jari-jari Nona Huang’er terbang. Dia sangat terkejut menemukan serangan mengerikan pada jiwa yang dipegang dalam melodi.

Serangan tanpa bentuk ini langsung menghancurkan pertahanan mental para penggarap dengan kekuatan hati yang biasa-biasa saja. Terperangkap dalam ketakutan luar biasa mereka, ilusi-ilusi itu membanjiri mereka.

Selain itu, serangan semacam ini bukan hanya ilusi, tetapi serangan nyata menggunakan gelombang suara sendiri. Serangan ganda terhadap jiwa dan tubuh, memang, beberapa pengikut dengan kultivasi rendah mulai menjerit, menutupi telinga mereka ketika ratapan yang meradang merobek diri mereka bebas dari tenggorokan mereka.

Namun, serangan semacam ini tidak akan bisa dihindari hanya karena seseorang menutupi telinga mereka. Melodi penyerang semacam ini meresap ke dalam setiap pori. Setiap inci dari kulit mereka adalah permainan yang adil.

Ketika lolongan kesengsaraan semakin keras, beberapa pengikut mulai melarikan diri dalam kekacauan. Semakin banyak pengikut lolos ketika mereka tidak bisa bersaing dengan catatan.

Halaman sepi kurang dari setengah jam. Tidak ada satu pun pengikut yang terlihat, dan saat itulah jari-jari seperti giok putih Huanger menekan sitar, tiba-tiba mematikan nada yang berdering di udara.

Saat musik berhenti, beberapa dari para murid inti dengan tingkat pelatihan yang lebih rendah merasakan dada mereka lebih ringan, karena tekanan gunung tiba-tiba menghilang. Langit biru yang tampaknya siap runtuh kembali mendapatkan cerahnya matahari.

Semua dari mereka diam-diam menghapus keringat, hati mereka masih berdebar-debar ketakutan dan genderang mundur mulai berdetak di benak mereka. . Mereka belum tentu sepaham dengan Yan Hongtu sebelumnya, dan datang karena mereka cukup takut pada Yan Hongtu. Mereka takut tidak menunjukkan wajahnya.

Tapi sekarang, siapa yang mau memimpin tuntutan untuknya di hadapan kekuatan yang begitu kuat dan mendominasi? Jika gadis jelek itu terus bermain sekarang, bahkan pertahanan mental mereka mungkin tidak bertahan. Begitu kekuatan hati mereka rusak, kemajuan akan sangat sulit di wilayah asalnya.

Keinginan untuk pergi dengan cepat tumbuh di sebagian besar dari mereka. Mereka tidak mau terlibat dalam konflik ini. Yang lebih cerdik bahkan mengamati bahwa posisi Yan Hongtu sebagai tiran lokal mungkin sangat terpengaruh oleh Jiang Chen, atau bahkan mungkin benar-benar dihancurkan!

Huang’er menggenggam kedua tangannya bersama-sama, dan sitar kuno menghilang seolah-olah dia telah mengubah tipuan. Dia tersenyum lembut pada Jiang Chen dan diam-diam mundur ke samping.

Ketika Jiang Chen melihat bahwa musik Huang’er telah menakut-nakuti ribuan kultivator alam roh langit, dia juga bertepuk tangan dengan tawa yang hangat. Dia menatap Yan Hongtu, merasa lebih ringan daripada sebelumnya. “Apa yang kamu katakan tentang itu, Yan Hongtu?”

Yan Hongtu tidak akan pernah berpikir bahwa Jiang Chen akan memiliki pengikut yang kuat di sisinya. Ini tiba-tiba menempatkannya dalam posisi yang sangat pasif. “Hmph! Bahkan jika pengikut ini kuat, yang lain lemah. Itulah kebenarannya. “Dia mendengus dingin, jelas tidak akan membiarkan masalah itu beristirahat. Jiang Chen tertawa terbahak-bahak,” Jika kita berbicara dalam hal kekuatan, maka bukankah ini berarti semua pengikut di Rosy Lembah bisa keluar di depanku? ”Yan Hongtu tidak punya alasan untuk itu. Pengikut Chen memang bisa menyapu semua yang lain dalam hal kekuatan. Spanduk dan protes mereka sama sekali tidak efektif dalam hal itu. “Jiang Chen, saya bisa membiarkan masalah para pengikut pergi. Namun, Anda menciptakan badai yang hebat hanya dalam beberapa jam setelah kedatangan Anda di Rosy Valley. Sebagai penguasa daerah, saya tidak akan membiarkan Anda secara terbuka memamerkan aturan dan kebiasaan kami! “Jiang Chen sangat terkejut dengan ini membawa aturan samar-samar berulang-ulang. “Yan Hongtu, pikirkan beberapa trik baru jika Anda ingin membuat masalah. Aturan apa, adat apa? Siapa kamu? Siapa bilang Anda membuat peraturan di sini? Aturan saya sederhana; Saya tidak menyerang kecuali saya diserang. Jika Anda menyerang, saya akan mengembalikannya kepada Anda sepuluh kali lipat! Jadi, beri tahu saya, apakah Anda ingin mengikuti kontes mata pelajaran sipil atau bela diri? Cepat dan lempar tantangan, saya tidak punya waktu untuk membuang-buang waktu. “Dia benar-benar tidak terlalu memikirkan karakter seperti Yan Hongtu. Yang lain di daerah itu mungkin takut padanya seperti yang mereka lakukan pada harimau, tapi dia tidak lebih dari badut capering di mata Jiang Chen!