Sovereign of the Three Realms – Chapter 467

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 467

Menang dalam Tao Pil, Menghadapi Martial Dao

Butuh beberapa saat bagi wasit untuk kembali ke akal sehatnya. Ketika dia melakukannya, dia segera mulai bertepuk tangan tanpa keberatan. Dia berada di samping dirinya sendiri dengan kekaguman. “Jiang Chen, tidak pernah terpikir olehku bahwa kamu mungkin jenius dalam mengendalikan api. Anda telah menyalakan api di setiap kuali! Itu adalah prestasi yang sangat langka bahkan di kalangan generasi muda. Haha, mata Sage Dan Chi untuk bakat benar-benar dikagumi. “

Wasit juga manusia; dia memiliki standar sendiri untuk kecantikan dan kekaguman. Tangan Jiang Chen baru saja memperoleh apresiasi yang jujur ​​dari wasit, dan karenanya ia tidak memuji pemuda itu dengan hormat.

Tentu saja, ini tidak berdampak pada ketidakberpihakan penilaiannya.

Yan Hongtu, Anda telah kehilangan yang pertama dari tiga pertandingan terkait pil. Anda masih memiliki dua peluang lagi, tetapi jika Anda kalah dalam topik berikutnya, inspeksi kuali, maka Anda akan kehilangan di arena pil. “

Jika Jiang Chen memenangkan dua dari tiga pertandingan, maka secara alami tidak perlu untuk pertandingan ketiga.

Yan Hongtu belum sadar dari kekalahannya dalam pertempuran mengendalikan api. Dia menunjukkan keahliannya ke puncak kemampuannya, membangkitkan tujuh api. Dia bahkan berpikir dia berkinerja di luar kemampuannya, dan merupakan sesuatu yang cukup. Tapi ketika dia percaya kemenangan ada dalam genggamannya, Jiang Chen telah membangkitkan semua dua belas nyala api. Ini telah mengubah segalanya! Tidak mungkin dia bisa menerima ini! Namun, suara wasit mengingatkannya bahwa dia sudah kehilangan kendali mengendalikan api. Jika dia kehilangan pertandingan inspeksi kuali, maka dia akan kehilangan bagian taruhan ini.

Ini berarti bahwa tidak ada kesalahan yang bisa ditoleransi dalam topik berikutnya. “Hmph, Jiang Chen! Anda harus mengecek kemenangan dengan menggunakan beberapa trik. Tetapi inspeksi kuali bergantung pada ketajaman visi seseorang dan luasnya pengalaman mereka. Jangan Anda pikir Anda bisa mampir dengan tipu daya lagi! “Yan Hongtu masih merasa bahwa Jiang Chen telah menipu jalannya untuk membangkitkan semua dua belas api. Kalau tidak, bagaimana mungkin tempat terpencil seperti enam belas kerajaan bisa menghasilkan seorang kultivator dengan keterampilan sempurna mengendalikan api? Tingkat keterampilan itu hanya masuk akal jika ditampilkan oleh seorang murid jenius dari sekte besar seperti Regal Pill Palace! “

Jiang Chen tidak dapat diganggu untuk berdebat saat ia dengan tenang menunggu wasit untuk mulai menjelaskan topik selanjutnya.

Topik kedua terkait dengan inspeksi kuali. Ada satu kuali di depan Anda masing-masing, keduanya persis sama. Masing-masing kuali memiliki cacat tertentu. Tugas Anda adalah menemukan kelemahan-kelemahan itu, tidak peduli seberapa kecilnya mereka. Siapa pun yang menemukan lebih banyak akan dinyatakan sebagai pemenang. Satu poin akan dikurangi untuk setiap identifikasi palsu yang dibuat. Sekali lagi, waktu yang diberikan adalah lima belas menit. “

Aturannya tidak rumit. Titik ditambahkan untuk identifikasi yang tepat dan titik dikurangi untuk positif palsu. Jiang Chen hampir ingin tertawa ketika mendengar ini. Kompetisi ini hampir dibuat khusus untuknya! Ketika Mata Tuhan-nya digabungkan dengan Mata Emas Jahat, akan terlalu mudah untuk mencari kekurangan di kuali ini. Ketika Mata Tuhannya diaktifkan, bahkan cacat terkecil akan diperbesar lebih dari sepuluh kali lipat.

“Pertandingan inspeksi kuali dimulai!” Di bawah wasit memulai jam untuk subjek kedua.

Yan Hongtu tahu bahwa semuanya telah berakhir. Karena itu, ia segera melemparkan dirinya ke kuali segera setelah wasit berteriak dan mulai memeriksanya dengan cermat.

Jiang Chen tetap santai seperti biasa. Dia memberi isyarat sekali, membentuk rantai api yang mengangkat kuali ke udara di depannya.

Dia mengulurkan sembilan semburan api berturut-turut, mengatur sekeliling kuali menyala. Ini adalah metode uniknya untuk memeriksa ketel, metode yang telah ditemukan oleh ahli tingkat ilahi!

Ketika sebuah kuali dipanaskan dan dipersiapkan dengan api, kekurangannya dan kekurangan yang tidak jelas akan ditingkatkan, menjadi lebih nyata. Metode semacam ini sebenarnya hanyalah trik kecil, dengan tidak banyak gunanya. Banyak pemilik pil menggunakannya untuk mengevaluasi kuali sebelum penyempurnaan pil, untuk memastikan bahwa kuali tidak akan meledak di tengah proses.

Namun, trik kecil ini akan menjadi kartu truf di tangan Jiang Chen yang membawa pulang kemenangan.

Semua kekurangan kuali mengungkapkan diri mereka di bawah Mata Dewa Jiang Chen setelah dipanaskan. Tidak ada tempat bagi mereka untuk bersembunyi.

Jiang Chen terus-menerus menampar tanda mentalnya pada setiap cacat, dan dalam waktu kurang dari lima belas menit, telah menemukan semua lima belas cacat di dalam kuali.

Ketika dia melihat waktu lagi, dia mencatat bahwa kurang dari dua pertiga dari waktu yang diberikan telah berlalu. Dia tidak memposisikan diri dengan bangga, tetapi tanpa tergesa-gesa menarik kembali segel tangannya dan mengambil api, menempatkan kuali di atas panggung lagi.

Meskipun jawabannya belum terungkap, bantalan dan keanggunan Jiang Chen masih menarik. kekaguman pribadi dari wasit. Paling tidak, metode seperti cara Jiang Chen memeriksa ketel adalah sesuatu yang tidak pernah dilihat oleh wasit itu sendiri, untuk tidak mengatakan apa pun tentang hal lain.

Ketika mereka yang hadir melihat bagaimana Jiang Chen berdiri di sana dengan kepercayaan diri dan bantalan yang bermartabat, bergerak dengan gerakan tenang dan sikap riang yang jarang terlihat pada orang yang begitu muda, itu sudah cukup untuk membuat Yan Hongtu pendek di mata mereka.

Bel berbunyi segera setelah lima belas menit naik.

Yan Hongtu berteriak dengan gelisah, “Aku menemukan sebelas kekurangan, sudah pasti tidak ada lagi! Saya benar-benar mencapai nilai penuh dalam topik ini! Tidak mungkin aku bukan pemenang kali ini! “

Wasit tertawa kecut ketika dia melihat Yan Hongtu tidak mampu menjaga ketenangannya. Yan Hongtu, siapa yang memberitahumu bahwa kamu mencapai nilai penuh? Siapa yang bilang hanya ada sebelas kekurangan? Kuali ini memiliki total lima belas kekurangan. “

” Apa? Lima belas ?? Bagaimana mungkin?! Kenapa saya hanya menemukan sebelas ?? ”Yan Hongtu tertegun, tapi kemudian langsung tertawa. “Sebelas masih banyak. Jiang Chen, berapa banyak yang berhasil Anda temukan, ya? “

Jiang Chen tersenyum acuh tak acuh,” Tidak banyak, hanya lima belas. “

” Apa ?! “Yan Hongtu mulai tertawa terbahak-bahak. “Kamu sedang bermimpi, bukan? Anda tidak dapat menyontek dalam topik ini, cacat tidak akan muncul di suatu tempat hanya karena Anda mengatakan ada satu! ”

Jiang Chen benar-benar tidak dapat diganggu untuk berbicara dengan orang-orang seperti dia dan berbicara kepada wasit, Ada total lima belas kekurangan pada kuali, dan saya telah menandai masing-masing dengan tanda mental saya. Nilai tidak akan memudar dalam waktu dekat, jangan ragu untuk memeriksa kuali. “

Meskipun wasit belum memeriksa hasilnya, sikap Jiang Chen membuatnya merasa bahwa tidak mungkin kandidat ini salah.

Memang, wasit mengangguk setelah memeriksa kuali Jiang Chen. “Jiang Chen telah menemukan semua lima belas kekurangan. Yan Hongtu, Anda menemukan sebelas. Dengan demikian, Jiang Chen menang lagi. Jiang Chen telah memenangkan dua topik berturut-turut di arena pil, dan kompetisi ini sekarang berakhir! “

” Tidak mungkin !! “Yan Hongtu tidak bisa menerima hasil ini sama sekali.

“Wasit yang terhormat, apakah Anda keliru di suatu tempat? Jiang Chen ini berasal dari enam belas kerajaan; dia mungkin bahkan belum pernah minum pil sebelumnya! Bagaimana dia bisa menang dua kali ?! Dan begitu sempurna setiap kali ?! Siapa yang akan percaya itu ?! “

Ekspresi wasit menjadi dingin,” Yan Hongtu, apakah Anda meragukan ketidakberpihakan saya? “Yan Hongtu merasakan rambutnya berdiri tegak, menggigil di punggungnya ketika wasit meratakan memelototinya.

Menilai kompetisi adalah tugas yang setara dengan yang ada di Hall of Hukuman dalam hal ketidakberpihakan. Siapa pun yang berani mempertanyakan objektivitasnya sedang mempertanyakan seluruh Istana Regal Pill.

“Saya tidak berani mempertanyakan wasit yang terhormat, tapi saya curiga Jiang Chen selingkuh!” Yan Hongtu menolak menerima hasilnya karena ia merasa kehilangannya sepenuhnya merupakan hasil yang salah.

“Selingkuh?” Wasit tertawa dingin. “Jika dia bisa menipu tepat di depan saya, seorang sesepuh sekte, maka itu kemampuannya. Hanya bagaimana dia bisa curang tanpa mengetahui topik sebelumnya? Katakan padaku bagaimana dia selingkuh! “

Yan Hongtu tidak mengatakan apa pun sebagai tanggapan.

Bahkan jika Jiang Chen memiliki semacam harta khusus, itu masih tidak akan dianggap sebagai kecurangan. Itu adalah bagian dari kemampuan dan kekayaannya. Persaingan pil dilakukan dengan mengadu kekuatan holistik dari kedua belah pihak terhadap satu sama lain.

“Yan Hongtu, jangan berduel jika Anda tidak mampu kalah. Anda harus bisa menerima kerugian jika ingin berduel. Mempertanyakan wasit sedang mencari mati! “Yan Hongtu gemetar seperti jangkrik dalam cuaca dingin saat melihat mata Jiang Chen, takut untuk mengatakan hal lain.

Dia memelototi Jiang Chen dengan ganas,” Jiang Chen, kau mungkin bisa menggunakan tipu daya untuk mendapatkan kemenangan di dao pil, tapi mari kita lihat bagaimana Anda melakukannya di atas ring! “Dia menoleh tanpa melihat ke belakang setelah itu dan bergegas menuju tahap bela diri dao.

< p> “Jiang Chen, temui aku di atas ring jika kau laki-laki!” Yan Hongtu bahkan sengaja meninggalkan tembakan perpisahan ini, seolah takut Jiang Chen tidak akan muncul.

Jiang Chen tertawa santai , Yan Hongtu, kamu tidak bisa menyembunyikan kelemahan di hatimu tidak peduli seberapa keras kamu mengejek. Ingat, tunjangan tiga tahun, bahkan sehari pun tidak akan berhasil! ”Karakter seperti Yan Hongtu tidak sepadan dengan minatnya, tetapi tiga tahun tunjangannya pasti sepadan dengan minatnya. Dia sangat miskin sekarang, setelah semua!

Berdiri di atas ring, Yan Hongtu menatap Jiang Chen dengan kebencian yang meluap-luap. Jelas bahwa kehilangannya di bidang pil telah benar-benar membuat harga dirinya marah. Dia merasa bahwa Jiang Chen benar-benar telah menyinggung perasaannya.

“Hidup dan mati naik ke surga di atas ring. Namun, Anda hanyalah rekan dalam sekte yang sama yang saling bertarung. Saya harap Anda tidak dibutakan oleh kebencian dan menarik pukulan Anda ketika Anda mendaratkannya. Kalau tidak, jika Anda membunuh seseorang di atas ring hari ini, orang lain mungkin membunuh Anda di atas ring besok. “Penyelenggara lain bertanggung jawab atas tugas wasit untuk arena bela diri.

Kata-kata ini menyimpan banyak peringatan di mereka. Ketika murid sekte berdebat, itu jauh dari masalah hidup dan mati, jadi tidak perlu untuk membunuh pukulan.

Dua kesalahan tidak membuat yang benar. Duel antara mereka dari sekte yang sama jarang berakhir dengan kematian. Lagi pula, semua orang memiliki pelindung atau seseorang yang mendukung mereka. Jika Anda membunuh seseorang hari ini, sulit untuk memastikan bahwa seseorang yang lebih kuat dari Anda tidak akan datang untuk Anda besok.

Oleh karena itu, peserta tidak pernah melanggar aturan yang tidak diucapkan untuk tidak bertarung sampai mati di salah satu duel ini. . Namun, Yan Hongtu saat ini dibutakan oleh kebencian dan telah melemparkan semua aturan yang tak terucapkan itu ke pikirannya.

Saat ini, dia hanya ingin Jiang Chen mati! Dia akan bisa menyelamatkan martabatnya, hilang dari kekalahannya di dao pil, jika dia mengalahkan dan menyiksa Jiang Chen sampai mati. Jiang Chen secara alami bisa mendeteksi niat membunuh yang tidak terkendali dari Yan Hongtu ini, dan sudah lama dilihat melalui kepribadiannya. Bukan hanya orang ini berpikiran sempit, ganas dan seram, tetapi juga jelas betapa mendominasi dan kejamnya orang ini dari melihat begitu banyak niat membunuh yang dipicu dari konflik internal yang sederhana. Namun, ketakutan apa yang dimiliki Jiang Chen saat ini dalam menghadapi ranah asal tingkat kelima sekarang? Dia merasakan dao bela dirinya maju pesat setiap hari sejak memasuki ranah asal. Perkembangan berbagai seninya telah meningkatkan kepercayaan Jiang Chen ke titik di mana ia memiliki keyakinan penuh bahkan menghadapi puncak dunia asal bumi. Dia bahkan memiliki keberanian untuk melawan seorang kultivator ranah asal langit. Karena Yan Hongtu menawarkan untuk membuat contoh dari dirinya sendiri, Jiang Chen tidak keberatan menggunakan dia sebagai batu loncatan untuk membuat nama untuk dirinya sendiri di Lembah Rosy. Munculnya jalur dao bela diri seseorang tidak akan datang tanpa sajak atau alasan, sama seperti status dan manfaat terus dibangun dan diakumulasikan melalui konflik dengan para jenius. Provokasi Yan Hongtu terhadap Jiang Chen sebenarnya adalah kesempatan yang bagus bagi Jiang Chen untuk membiarkan namanya terdengar!