Sovereign of the Three Realms – Chapter 469

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 469

Ketenaran Dengan Satu Pertandingan

Suara Jiang Chen nyaris tidak bergema di atas ring ketika lebih dari selusin salinan dirinya muncul. Yan Hongtu benar-benar terperangah. Semua siluet tampak sangat realistis, dia tidak bisa membedakan yang asli dari yang palsu.

Yan Hongtu, kami sekte yang sama, tetapi Anda bersikeras menjadi begitu sombong. Anda berkuasa di atas wilayah Soaring Clouds dan terbiasa menginjak orang lain. Jadi hari ini, izinkan saya menunjukkan kepada Anda perasaan diinjak! ”

Tiba-tiba, badai mulai berputar di sekitar cincin. Secercah keemasan tertiup angin, badai langsung menutupi cincin itu, seperti lautan emas yang tak ada habisnya.

“Badai magnetik!” Jiang Chen telah membangun ini cukup lama, dan kekuatan badai magnet yang sekarang meletus sudah cukup untuk menutupi semua yang telah dilakukan Yan Hongtu. Dengan kekuatan Yan Hongtu saat ini, badai magnet Jiang Chen tidak cukup untuk menelannya sepenuhnya. Namun, jika banyak badai berkumpul bersama, maka gabungan mereka mungkin masih cukup menakutkan.

Yan Hongtu tiba-tiba merasa bahwa dia terjebak dalam tempo yang aneh. Gerakannya tiba-tiba menjadi lamban, terbelenggu oleh badai. “Apa yang sedang terjadi? Mengapa tubuh saya tiba-tiba begitu berat? “Dia sangat terkejut.

Yan Hongtu kehilangan keseimbangan ketika sulur dari badai melilit pinggangnya. Dia akan pindah dengan kilatan cahaya ketika sulur-sulur lebih lanjut dengan kuat menahan anggota tubuhnya.

Ini adalah ketika semua salinan Jiang Chen yang kembali ke bentuk aslinya. Tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya telah berubah menjadi tali yang tahan lama dan kuat yang benar-benar mengikat Yan Hongtu.

Sebanyak keterampilan dan kemampuan yang dimiliki Yan Hongtu kepadanya, dia terperangkap dalam posisi di mana dia tidak bisa melakukan semua itu.

Bentuk sejati Jiang Chen tiba-tiba berkedip dan muncul di depan Yan Hongtu. Pedang tanpa nama itu terangkat tinggi dan melesat melewati kepala Yan Hongtu.

Cahaya bilahnya menyala.

Dingin mencengkeram tubuhnya saat jantung Yan Hongtu kejang. Dia memekik keras, tetapi segera menyadari bahwa dia baik-baik saja. Hanya seikat rambut di kepalanya yang telah dicukur habis.

“Jiang Chen, bunuh aku jika kau mau, mengapa main-main denganku ?!” Dia mengamuk karena penghinaannya.

Jiang Chen dinyatakan gelap. “Bukannya aku tidak akan membunuh siapa pun, tapi aku tidak merasa ingin membunuh siapa pun. Sage Dan Chi membawa saya ke Regal Pill Palace. Membunuhmu hanya akan menyebabkan orang menyalahkan Sage Dan Chi karena membawa pengacau, yang merusak reputasinya. Jika hanya terserah saya, saya tidak akan cemberut sekalipun jika saya memenggal Anda sepuluh kali lipat. “

Suara Jiang Chen tiba-tiba meningkat volumenya. “Saya hanya punya satu prinsip, dan saya tidak menyerang jika saya tidak terpancing. Jika ya, maka pembalasan adalah kesimpulan yang sudah pasti. Ini adalah peringatan pertamamu, Yan Hongtu, dan aku menghindarkanmu hari ini dengan mempertimbangkan wajah Sage Dan Chi. Jika ada waktu lain, pedangku akan menunjukkan belas kasihan tidak peduli siapa itu jatuh! “

Jiang Chen memanfaatkan masalah Yan Hongtu untuk menyatakan ke seluruh Lembah Rosy dari kepercayaannya.

Yan Hongtu berwajah pucat. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan diinjak-injak dengan begitu mudah dengan penanaman ranah asal tingkat kelima. Tidak peduli seberapa sengitnya dia biasanya, dia tidak akan berani menggertak pada saat ini. Jika dia berhasil menjengkelkan Jiang Chen, dia akan mati dengan satu pukulan, tidak peduli berapa banyak keberanian yang dia miliki.

Mereka yang menonton di bawah panggung cincin itu tercengang, terpana tanpa kata-kata. Ini adalah pertarungan yang semua orang pikir Yan Hongtu pasti akan menang, tetapi sebaliknya, itu berakhir begitu cepat. Apalagi dengan cara yang begitu aneh juga. Yang terakhir telah kehilangan hampir dengan saksama dan tiba-tiba, tidak ada yang memiliki kesempatan untuk mencari tahu bagaimana Jiang Chen berjuang.

Hati semua orang berbeda dalam nuansa khidmat pada saat itu. Mereka sama sekali tidak meragukan kata-kata Jiang Chen. Bahwa dia tidak membunuh Yan Hongtu tidak berarti penantang berikutnya akan sangat beruntung.

Jiang Chen menarik karya seninya dan berjalan turun dari ring, mengabaikan semua tatapan terperangah dan tidak puas di sekitarnya. Hal-hal seperti yang dia pikirkan, status dan perawatan harus diperjuangkan. Dia percaya bahwa tidak ada yang berani menunjukkan jari atau bergosip tentang dia di Rosy Valley setelah pertandingan ini. Selain itu pasti tidak akan ada orang yang tidak ada yang sepeka Yan Hongtu, ingin membuat contoh dari Jiang Chen untuk memamerkan kekuatan mereka sendiri.

Jiang Chen bukanlah target yang mudah, tetapi seekor burung yang tangguh yang akan mematahkan giginya jika mereka mencoba melahapnya!

Dunia sekte-sekte ini sangat aneh. Yang lemah tidak pernah menerima rasa hormat, dan semakin banyak yang kuat bertarung dan menunjukkan kecemerlangan mereka, semakin mereka menerima perhatian luas.

Ringkasan dari apa yang terjadi menyebar seperti api setelah pertempuran berakhir, dan Sage Dan Chi secara alami menerima beritanya pada cahaya pertama.

“Mata orang bijak itu memang berbeda ! Haha, ini hanya hari ketiga Jiang Chen di Lembah Rosy, tapi dia sudah mengalahkan Yan Hongtu ke tanah. Sepertinya urutan Lembah Rosy akan segera terbalik! “

” Saya harus mengatakan, Jiang Chen mengubah pandangan saya tentang enam belas kerajaan. Entah karena penghargaan mereka bahwa mereka menumbuhkan bakat seperti Jiang Chen, itu setidaknya membuktikan satu poin — bahkan tempat terkecil dan paling sederhana dapat melahirkan genius! ”

“Sage satu, kamu harus menemukan dan merekrut lebih banyak genius seperti ini!”

Ini semua orang kepercayaan Sage Dan Chi, jadi ada nada sedikit menjilat dalam kata-kata mereka. Namun, kinerja Jiang Chen begitu menyimpang sehingga tidak ada masalah bagi mereka untuk menyendok sedikit lebih banyak pujian dari biasanya.

Agak Sage Dan Chi yang tidak banyak bereaksi. Baginya, mengalahkan hanya Yan Hongtu bukanlah prestasi besar. Dengan pengetahuannya tentang Jiang Chen, bahkan ranah asal tingkat enam mungkin tidak akan menang melawan Jiang Chen, apalagi tingkat kelima.

Mata Dan Chi untuk bakat sangat tajam. Dia benar-benar mempelajari pertarungan di mana Jiang Chen benar-benar mengalahkan Sunchaser. Dia merasa bahwa Jiang Chen cukup tenang dan tidak menunjukkan semua kemampuannya dalam pertarungan itu. Oleh karena itu, estimasi Dan Chi tentang kekuatan Jiang Chen telah lama mencapai tingkat puncak dunia asal bumi. Dia bahkan merasa bahwa Jiang Chen bisa memegang miliknya sendiri bahkan ketika lubang melawan kultivator ranah asal langit.

Ini murni kesimpulan yang dia raih setelah observasi menit. Karena itu, Dan Chi benar-benar tidak tertarik pada pertarungan Jiang Chen melawan Yan Hongtu. Dia jauh lebih tertarik pada kinerja Jiang Chen dalam persaingan pil.

Ketika Dan Chi belajar dari wasit tentang apa yang terjadi, butuh waktu cukup lama untuk pulih dari pergolakan keterkejutannya. Jika deskripsi wasit tidak dibesar-besarkan, maka kinerja Jiang Chen di dao pil jauh melampaui penampilannya di atas ring.

“Jiang Chen ….” Beberapa jejak harapan semakin melekat pada nama ini. dalam hati Dan Chi.

Perubahan setelah tantangan Yan Hongtu benar-benar hebat. Ketika Jiang Chen kembali ke Lembah Rosy, dia merasakan berkurangnya rasa permusuhan yang telah digantikan dengan rasa hormat dan kagum. Bagaimanapun, dunia luar sekarang merasa bahwa kekuatan Jiang Chen sudah cukup untuk bersaing dengan puncak dunia asal bumi, dan tingkat kekuatan ini semua hidup di daerah Sky Pillar. Kecuali otak mereka dihancurkan oleh sebuah pintu, tidak ada orang lain yang ingin menjadi Yan Hongtu kedua.

Setelah dikalahkan dalam satu pertandingan, Yan Hongtu telah meninggalkan Lembah Rosy hari itu dan melakukan perjalanan ke luar untuk berlatih. Sudah jelas bahwa dia tidak memiliki wajah yang tersisa setelah pertandingan ini, dan dia bahkan tidak punya alasan untuk membenci Jiang Chen karena telah dia menimbulkan masalah selama ini.

Yan Hongtu telah menimbulkan masalah selama ini. Jiang Chen hanya dipaksa untuk menjawab panggilannya. Jiang Chen pada akhirnya tidak membunuhnya, meskipun bukan karena pertimbangan untuk Yan Hongtu, tetapi untuk Sage Dan Chi karena tidak ingin membantai rekan-rekannya sendiri. Dapat dikatakan bahwa Jiang Chen menunjukkan sangat sopan santun.

Demigod of Wood Mu Gaoqi tidak diragukan lagi yang paling terkejut. Dia telah mendorong Jiang Chen untuk mundur selangkah sejak dia mendengar bahwa yang terakhir dan Yan Hongtu telah menabrak kepala. Dia sama sekali tidak menyukai pertandingan mereka. Tapi siapa yang tahu bahwa Jiang Chen akan menginjak-injak Yan Hongtu dengan mudah? Mu Gaoqi sangat terkejut sehingga bola matanya hampir jatuh dari rongganya.

“Brother Jiang Chen, saya berpandangan pendek dan tidak mengenali Mt. Tai. Saya malu! “Mu Gaoqi sekarang menjadi perlengkapan umum di kediaman Jiang Chen.

” Semua baik-baik saja selama kita belum menunda eksplorasi musim semi roh, “Jiang Chen tersenyum tipis. Dia secara alami tahu bahwa Mu Gaoqi tidak banyak memikirkan peluangnya, dan bahwa Mu Gaoqi memiliki niat baik. Lagipula, secara logis, alam asal tingkat pertama belaka memang tidak memiliki dasar untuk melawan alam asal tingkat kelima.

“Heh heh, aku merasa lebih mantap di hati setelah melihat seberapa kuat Saudara Jiang Chen adalah. “Mu Gaoqi juga bersedia untuk benar-benar menunjukkan ketulusannya saat ia mengeluarkan beberapa botol pil lagi. ” Brother Jiang Chen, ini adalah beberapa Pil Konsolidasi Roh. Saya berjanji kepada Anda untuk terakhir kalinya bahwa saya akan mengurus semua pil yang dibutuhkan pengikut Anda. ”

Jiang Chen tersenyum dan melirik pil itu. “Daois Gaoqi, buruk untuk selalu mengeluarkanmu dari kantong. Saya punya beberapa hal yang ingin saya tanyakan kepada Anda. “

” Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Silakan tanyakan apa pun yang Anda suka, Brother Jiang Chen. Sebenarnya, saya sendiri adalah setengah penyelidik pribadi. Jaringan intelijen saya cukup tangguh ”Mu Gaoqi berpengalaman dalam memurnikan pil, dan banyak murid inti yang tidak ingin menghabiskan waktu mereka sendiri dalam memurnikan pil atau memiliki potensi pil yang lebih rendah semua akan meminta Mu Gaoqi untuk memperbaiki pil mereka untuk mereka. Setelah beberapa saat, mudah bagi Mu Gaoqi untuk mendapatkan intelijen yang berguna baginya, jadi jaringan intelijennya cukup kuat.

Saya sangat membutuhkan beberapa sumber daya saat ini. Apa yang Anda pikirkan adalah jalan pintas tercepat untuk mendapatkan sumber daya di Istana Pill Regal? “

” Menerima misi sekte dan berpetualang di luar. “Mu Gaoqi berkata dengan kasar. Ada banyak tingkatan dalam misi sekte dan hasilnya tinggi. Risikonya besar dalam berpetualang di luar, tetapi keuntungannya juga lebih besar. “

” Apakah tidak ada cara lain? Misalnya, mengoperasikan bisnis pil? “Jiang Chen memeriksa.

” Bisnis pil? “Mu Gaoqi terkejut. Ada kebiasaan perdagangan pil di sekte, tapi siapa yang begitu bosan hingga memurnikan pil sepanjang hari dan malam? Ini hanya menghabiskan banyak waktu, dan memengaruhi pelatihan bela diri seseorang. Meninggalkan itu sendiri, poin kuncinya adalah kurangnya resep eksklusif. Pil yang Anda suling, begitu juga yang lain. Itu hanya tidak bekerja sebagai metode yang layak untuk mendapatkan kekayaan, “Mu Gaoqi memurnikan pil untuk orang lain, tetapi tidak pernah berpikir serius untuk menciptakan bisnis pil. Lagi pula, pil tidak kekurangan dalam sekte tersebut. Pil yang hanya bisa Anda suling tidak akan pernah sepopuler sampai dijual untuk mendapatkan keuntungan.

Jiang Chen mendesah ringan, sepertinya dia tidak akan bisa menyelesaikan rencananya sendiri. “Apakah ada organisasi yang menjalankan bisnis pil di Regal Pill Palace?” Dia bertanya lebih lanjut. “Pil didistribusikan secara seragam di sekte. Ada banyak transaksi barter dan transaksi lainnya yang dilakukan dengan sekte tersebut, tetapi pil terbaik selalu kurang. Adapun di luar sekte, tentu ada beberapa kekuatan eksternal dan faksi sekuler yang menjalankan bisnis mereka sendiri, tetapi kualitas pil mereka benar-benar kalah dengan kita. .