Sovereign of the Three Realms – Chapter 483

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 483

Rune of Heavenly Water, Penjara Air

Pada akhirnya, Jiang Chen memiliki prinsip-prinsipnya sendiri. Dia tidak akan memusuhi orang-orang ini jika mereka tidak menanganinya. Setelah semua, mereka telah melakukan beberapa upaya dalam skema mereka, tetapi sayangnya, rencana itu tidak dapat menjebak salah satu kekuatan Jiang Chen. Sayangnya, kelompok ini licik, licin, dan sangat egois. Mereka sebenarnya bersatu untuk bertindak melawannya! Tidak mungkin dia akan menunjukkan belas kasihan pada mereka.

Dia melambaikan tangannya dan kelopak bunga teratai terbuka, menelan seluruh orang yang berjuang itu.

Jiang Chen tidak merasa riak emosi sekecil apa pun ketika dia menyaksikan adegan ini tanpa ekspresi. Dunia bela diri sama kejamnya dengan ini. Jika dia berhati lembut dan membiarkan mereka pergi, mereka pasti akan menimbulkan lebih banyak masalah ketika mereka pergi dan kembali ke sekte.

Dia tidak pernah suka membuat masalah untuk dan pincang dirinya dengan pengekangan buatannya sendiri. Mu Gaoqi masih terdiam, berusaha memahami pergantian peristiwa yang hampir tidak dapat dipercaya.

Kekuatan dan kehadiran Jiang Chen memberinya tekanan tanpa bentuk. Dia tahu bahwa itu akan bermanfaat bagi dirinya sendiri ketika dia mengundang Jiang Chen, tapi dia tidak berpikir bahwa semua orang akan berakhir mati pada saat ini.

“Gaoqi, apakah menurutmu aku seharusnya membiarkan mereka pergi? “Jiang Chen tiba-tiba tersenyum dan bertanya.

Mu Gaoqi tergagap, tidak tahu bagaimana merespons. Dia pada dasarnya lemah, dan telah mencapai tahap ini dalam budidayanya murni dengan menggunakan pil. Dia tidak pernah mengalami temperamen dari pertumpahan darah yang kejam. Karena itu, dia tidak memiliki pemahaman yang kuat tentang hukum rimba.

“Gaoqi, jika kamu tidak memiliki persiapan mental seperti ini, kamu harus menahan diri dari bertualang di luar yang sering terjadi di masa depan . Pengalaman semacam ini tidak cocok untuk Anda. “Jiang Chen mendesah ringan dan melihat ke depan. “Ayo pergi.” Dia sudah tiba di tirai batu pada saat kata-katanya berbunyi di telinga Mu Gaoqi. Dia berdiri di atas ramuan itu, hanya memetiknya setelah mempertimbangkan dengan cermat dan sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada yang tidak diinginkan.

Sementara itu, kata-kata Jiang Chen berdering seperti bel pagi, menyebabkan gelombang emosi yang besar di hati Mu Gaoqi. Ketika dia mengingat kembali semua yang terjadi dalam ekspedisi ini, dia harus mengakui bahwa dia masih terlalu naif. Dia berpikir bahwa semua orang akan memperlakukannya dengan adil setelah dia menawarkan pil dan akan bekerja sama dengannya dalam menjelajahi musim semi. Realitas telah membuktikan sebaliknya, dan tidak ada yang berjalan seperti yang dia pikirkan. Jika dia tidak mengundang Jiang Chen, maka yang terbaik, dia akan diblokir di luar gua, atau lebih buruk lagi, dibantai jika dia bersikeras masuk.

Feng Wanjian telah menghalangi dia untuk masuk, dan orang-orang dari Katedral Besar telah setuju. Walkabout Sekte sudah lama menunggu setelah masuk dan menyerang mereka semua dari bayang-bayang. Jika bukan karena Jiang Chen menariknya kembali, Mu Gaoqi pasti akan menjadi yang pertama jatuh mengingat tingkat kultivasinya. Ketika mereka tiba di wilayah lava, Yue Pan dari Katedral Besar telah bersekongkol melawan mereka. Jika bukan karena Jiang Chen, Mu Gaoqi tidak akan berhasil melewati wilayah lava sama sekali. Jika dia tidak memiliki sedikit pun keberuntungan, dia akan jatuh ke lava dan diumpankan ke monster lava. Dan sekarang di gua karst, akankah dia memiliki nasib yang lebih baik daripada Lin Feng atau Feng Wanjian jika bukan karena Jiang Chen? Jelas tidak!

Mu Gaoqi memiliki momen wawasan mendalam ketika ia merenung hingga titik ini.

“Jianghu

Tidak ada kata yang meyakinkan seperti kenyataan . Mu Gaoqi benar-benar melepaskan beban di dalam hatinya setelah momen realisasi ini dan berseru, “Saudara Jiang Chen, tunggu aku!”

Hanya ada mereka berdua yang tersisa sekarang, sementara yang lainnya sudah mati. Mu Gaoqi belum pernah sejauh ini sebelumnya, jadi mereka hanya bisa perlahan mengeksplorasi. Untunglah ia memiliki konstitusi kayu, sehingga ia dapat sedikit banyak merasakan lokasi musim semi. Keduanya membuat kemajuan lambat berdasarkan petunjuk ini.

Gua kuno ini seperti salah satu lubang tanpa dasar dari legenda. Semakin jauh mereka pergi, semakin banyak Jiang Chen bisa merasakan bahwa gua ini pasti memiliki tujuan luar biasa di zaman kuno. Semakin jauh mereka pergi, semakin sensitif Jiang Jiang dan persepsi Mu Gaoqi menjadi.

“Kita harus hampir sampai !!” Mu Gaoqi berbicara dengan antusias, suaranya sedikit melengking karena kegembiraan.

Jiang Chen mengulurkan tangan dan memberi isyarat agar diam. Gaoqi, bicara dengan kesadaranmu. Jika entitas yang kuat tinggal di dalam tanah surgawi ini, Anda akan membangunkannya dengan teriakan Anda. “

Mu Gaoqi sangat tersipu, merasa bahwa ia benar-benar kehilangan muka untuk dirinya sendiri. Dia masih terlalu belum teruji, dan tidak bisa tetap tenang dalam menghadapi masalah sekecil ini.

“Saudara Jiang Chen, apakah Anda merasakan bahaya?” Mu Gaoqi bertanya dengan kesadaran.

Jiang Chen sendiri juga tidak tahu apakah dia paranoid. Orang-orang yang memasuki gua semuanya mati, tetapi intuisinya masih memperingatkannya bahwa bahaya masih ada.

Perhatian adalah induk dari keselamatan. Gaoqi, semakin dekat kita ke tujuan kita, hal-hal yang lebih berbahaya akan menjadi. “Jiang Chen melambat dan memperluas kesadarannya untuk memindai semua flora dan fauna di sekitarnya. Mereka berdua melewati koridor hitam tak berujung untuk tiba-tiba disambut dengan sepetak lampu hijau.

“Kita harus berada di sini.” Adegan terbuka bagi mereka setelah mereka mengitari tikungan. Ada danau yang terbentuk secara alami di dunia bawah tanah ini yang tampak seperti zamrud yang tertanam di malam tanpa batas ini. Permukaannya setenang dan sehalus cermin, airnya hijau jade murni dan memancarkan kabut tebal dari qi roh yang melimpah, membuai penonton.

“Saudara Jiang Chen, kami kaya, kami benar-benar kaya! ”Mu Gaoqi tidak bisa menahan kegembiraannya dan berteriak dengan gembira.

Hati Jiang Chen bergerak ketika dia tiba-tiba merasakan lonjakan intuisinya, tetapi pandangan sekilas ke sekeliling menunjukkan tidak ada tanda-tanda bahaya. Namun, telinganya berkedut ketika dia mendengar air menetes, berhenti di kaki mereka.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat, dan tiba-tiba melihat dua tetes mulai turun. Mata Tuhan Jiang Chen tiba-tiba berkontraksi dan memperbesar tetesan air yang jatuh ini, mengungkapkan rune padat yang muncul di dalamnya.

“Ini buruk!” Jiang Chen segera bereaksi — ini adalah serangan yang mentransmutasikan penyerang kesadaran menjadi cair! Tetesan yang tampaknya sangat kecil itu mengandung kekuatan destruktif yang sangat besar dan menghancurkan. Serangan ini benar-benar di luar lingkup dunia asal!

Sebelum Jiang Chen punya waktu untuk merespons, kedua tetesan air telah meluas. Seperti air terjun yang jatuh dari sembilan langit, tetesan itu langsung menelan keduanya dalam semburan air raksasa.

Setelah air menyapu mereka, dua gelembung besar tetap, memenjarakan Jiang Chen dan Mu Gaoqi di dalam. Tirai air tampak tipis, tetapi tampaknya terdiri dari kekuatan terkuat di bawah langit. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang dilakukan Jiang Chen dan Mu Gaoqi, mereka tidak dapat menembus gelembung itu.

Jiang Chen belum mengalami hal seperti ini sejak dia menginjakkan kaki di dunia. Ketika dia melihat bahwa gelembung itu tidak terpengaruh oleh serangan normalnya, dia memutuskan untuk menempuh jalan lain. Dia memanggil seni atribut api dan mengirim Skyblaze Supernova Point mendesis ke tirai air.

Hasilnya tidak berubah. Seolah-olah dia melempar kerikil ke laut, gelembung itu tetap benar-benar utuh dan tidak responsif.

Titik Supernova saat ini adalah serangan target tunggal terkuat Jiang Chen. Tetapi bahkan itu hanya menyebabkan rune di air menyala ketika menabrak tirai air, tetapi gagal untuk merusak tirai dengan cara apa pun.

Mu Gaoqi meninju dan menendang di sisinya, tapi itu juga terbukti sia-sia. Yang paling menakutkan adalah bahwa Jiang Chen terus mengirim pesan ke Mu Gaoqi, tetapi yang terakhir tidak menanggapi sama sekali. Tampaknya tirai air juga bisa menghalangi semua komunikasi masuk dan keluar, membuatnya sehingga Jiang Chen tidak mampu menghubungi dunia luar.

“Hmph! Dua tikus asal saja ingin menerobos Rune of Heavenly Water saya? ”Sosok tiba-tiba muncul dari bayang-bayang di dinding.

Orang ini bungkuk dan sedikit bungkuk, tetapi meski begitu, dia sangat tinggi dan tebal. Dia memegang tongkat kayu di tangannya, matanya yang jahat berkilau seperti serigala yang lapar. Dia mengambil beberapa lingkaran santai di sekitar Jiang Chen dan Mu Gaoqi, memeriksanya.

Jiang Chen terkejut melihat bahwa pria ini mengenakan pakaian yang sama dengan dua murid Sekte Walkabout.

” Orang ini adalah ahli dari Sekte Walkabout? “Jiang Chen heran. Mereka berdua telah mengundang ahli seperti itu? Tetapi jika ini masalahnya, mengapa kedua murid memilih untuk bersekutu dengan Xu Gang dan Yue Pan? Sesuatu yang tidak masuk akal di sini.

Pakar bungkuk itu bergumam pada dirinya sendiri. “Hanya dua tikus ini yang datang dengan tupai, jadi ini berarti yang lain sudah mati? Keduanya terlihat berasal dari Regal Pill Palace? Ini tidak benar, menurut prediksi saya, seharusnya keduanya dari Katedral Besar sampai sejauh ini, atau dua murid yang tidak berguna dari Sekte Walkabout saya. Mengapa mereka berdua dari Regal Pill Palace? “

Namun, dia tampaknya tidak terlalu peduli tentang pertanyaan ini setelah memikirkannya. “Hmph, cukup mudah untuk membunuh tikus-tikus dari Istana Pill Regal. Jika aku tidak khawatir dengan aroma darah yang mengganggu makhluk itu, aku akan membunuh kalian berdua sejak lama. “

Si bungkuk berjalan ke Mu Gaoqi dan menginjak tirai air, sambil mengutuk dengan keras, Khususnya kamu, idiot! Berteriak dan berteriak seolah-olah Anda takut entitas di sini tidak akan mendeteksi Anda? Benar-benar idiot! *

Keduanya tidak bisa berkomunikasi dengan dunia luar, tetapi kata-kata si bungkuk itu sejernih kristal. Mu Gaoqi berada di samping dirinya dengan penyesalan, merasa bahwa dia telah menyeret Jiang Chen lagi.

Justru Jiang Chen yang duduk bersila, tidak menyadari dunia luar ketika dia menyadari bahwa dia tidak punya cara untuk menembus tirai air.

Ahli bungkuk itu memang seorang penatua di Sekte Walkabout dan kebetulan mendengar beberapa percakapan dua murid sebelum mereka berangkat. Dia diam-diam mengikuti mereka setelah mengetahui pegas dengan energi kayu, dan menggunakan kekuatannya untuk memotong keduanya untuk mencapai pegas pertama. Namun, ketika dia tiba, dia menemukan garis peringatan yang ditarik di sekitar mata air, garis yang ditinggalkan oleh entitas yang kuat.

Kekuatan entitas ini sedemikian rupa sehingga bahkan dunia bijak tingkat kedua saat dia merasa sedikit stres. Karenanya, dia telah melakukan brainstorming tentang bagaimana cara memotong entitas ini secara diam-diam, atau setidaknya tidak membangunkannya.

Inilah saat Jiang Chen dan Mu Gaoqi telah tiba. Teriakan bersemangat yang terakhir benar-benar membuat jengkel si bungkuk, jadi dia menggunakan seninya untuk memenjarakan para pendatang baru. Bukannya dia tidak membunuh orang, tetapi lebih dari itu dia khawatir bahwa niat membunuh dan aroma darah akan mengganggu entitas jika dia melakukannya. Meski begitu, teriakan Mu Gaoqi sebelumnya masih membuatnya sedikit cemas. Dia menjadi melamun ketika dia menatap garis itu.