Sovereign of the Three Realms – Chapter 485

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 485

Jiang Chen Mengungkap Dirinya

Jiang Chen tidak kekurangan kemampuan atau keberanian, dan dia sepenuhnya memanfaatkan kemampuan luar biasa Lotus untuk secara diam-diam bergerak ke atas. Banyak es dan api lotus telah mengambil tempat tinggal beberapa meter di bawah dan di sekitar gua. Kesadaran Jiang Chen turun ke atas mereka untuk mengamati pertarungan brutal.

Gua itu adalah bangkai kapal, batu-batu yang jatuh menghiasi daerah itu.

Seekor naga hitam melingkar di atas batu besar, menatap dengan kejam ke dinding batu tertentu. Si bungkuk sudah kehilangan lengan, dan dada serta punggungnya dipenuhi luka berdarah. Dia terengah-engah.

“Kau manusia tercela, beraninya kau membuat formasi racun di wilayahku! Anda berasal dari sekte apa ?! Ketika orang bijak ini meninggalkan daerah ini, saya akan memastikan untuk memusnahkan sekte Anda! “Suara naga yang menakjubkan itu bergema di sekitar gua, bergema ke sana kemari.

” Hahaha! “Bungkuk itu mulai tertawa terbahak-bahak, terlepas dari lukanya. Pembicaraan besar! Saya mungkin sebenarnya sedikit takut kepada Anda jika Anda tidak diracuni dengan kondisi ini. Anda masih ingin membuang berat badan Anda setelah dipukul dengan Spirit Restraint Powder saya? Bermimpilah! ”Kata-katanya memicu kejang batuk, mengiris darah besar.

Jelas bahwa dia menggunakan racun untuk menyergap naga, tetapi pada gilirannya juga terluka. Mengingat luka pedihnya, dia tidak bisa mengumpulkan cukup kekuatan untuk mengakhiri naga dengan satu pukulan terakhir.

Jiang Chen tidak yakin apakah dia harus bahagia atau khawatir dengan pemandangan ini. Tipu si bongkok itu terlalu menakutkan. Dia tidak bergerak ketika dia pertama kali tiba di musim semi, tetapi malah meletakkan formasi racun terlebih dahulu. Jelas bahwa dia sudah lama dipersiapkan untuk hasil seperti itu.

Adapun naga, itu tidak memperhatikan pembentukan racun ketika pertama kali bangun. Itu segera menyerang dengan ganas dan ganas, mengambil udara yang lebih beracun seperti yang terjadi.

Meskipun serangannya yang kuat telah melukai si bungkuk, naga itu juga telah diberi dosis besar dengan Bubuk Penahan Roh, membuatnya tidak bisa memusatkan napas naganya lagi. Itu juga tidak dapat memberikan bungkuk pukulan mematikan.

Satu naga sejati dan satu tingkat bijak kedua telah menderita kerugian besar.

“Manusia keji, jangan pikir aku tidak tahu niatmu! Sebagus musim semi, itu tidak akan memurnikan garis keturunan Anda yang rendah. “Naga itu marah.

Bongkok itu tertawa santai. Teruslah berbicara dengan keras! Saya tidak akan mati karena cedera ini untuk sementara waktu. Tetapi dengan racunmu, bahkan dengan esensi sejati naga, berapa lama kau bisa bertahan tanpa bantuan? Tiga bulan? Enam bulan? Satu tahun? Saya punya waktu luang yang cukup. Saat kamu mati, aku akan mengupas kulitmu, mengeluarkan tendonmu, mengeluarkan darahmu, mengeringkan hatimu, dan kemudian menghaluskan inti tubuhmu, hahaha !! Garis keturunan naga dan mata air dengan energi roh kayu, kejadian kebetulan yang diberikan surga kepada saya! Belum ada seorang kultivator ranah kekaisaran di Myriad Domain selama ratusan tahun. Sepertinya saya ditakdirkan untuk menjadi Kaisar Besar dan menyatukan Domain Myriad! “

Jika seseorang bisa menyerap garis keturunan naga, naik ke dunia kaisar adalah hadiah. Tambahkan pembaptisan musim semi, dan itu tidak masuk akal untuk berpikir bahwa ia akan menjadi Kaisar Besar Berjudul bahwa semua orang di Benua Divine Abyss akan melihat ke atas.

Bongkok itu mulai tertawa dengan bangga saat ia mulai membayangkan masa depannya, tetapi tawanya tercekat dalam keheningan ketika cahaya yang menyilaukan bersinar di matanya, “Siapa di sana ?!”

Meskipun Wei Wudao

Riak kesadaran itu telah telah Jiang Chen di bayang-bayang. Lotus hampir menyembunyikannya dengan sempurna, dan dia sangat berhati-hati, tetapi dia tidak berpikir bahwa Wei Wudao akan menjadi lebih cerdik daripada tikus! Dia segera menarik kembali kesadarannya dan berhenti mengamati.

Wei Wudao melihat sekeliling sebentar, tetapi muncul dengan tangan kosong. “Itu aneh, aku benar-benar merasakan kesadaran memata-matai dari bayang-bayang. Meskipun itu menyembunyikan dirinya dengan baik, tidak ada kesalahan tentang itu, “Wei Wudao tiba-tiba melihat ke dua tirai air. Kedua sosok itu masih di dalam. Aneh, apakah itu imajinasiku? Kedua tikus itu tidak memiliki masa depan selain kematian di bawah penindasan Rune saya. Tidak mungkin mereka bisa melarikan diri. Mungkinkah ada beberapa sisa yang tersisa hidup-hidup dari kelompok pembudidaya alam asal kecil yang memasuki gua lebih awal? “

Wei Wudao tiba-tiba tersentak kaget ketika pikirannya mencapai titik itu. Itu bukan karena dia takut pada para pembudidaya alam asal kecil itu. Dia yakin dia bisa menangani mereka semua, bahkan jika mereka datang menyerang sebagai gerombolan. Bahkan unta ramping lebih besar dari seekor kuda, dan luka-lukanya hanya pada tubuhnya. Kekuatan pertempurannya mungkin di bawah standar, tetapi itu tidak cukup untuk mencegahnya berurusan dengan beberapa penggarap ranah kecil.

Tatapan Wei Wudao hendak bergeser dari tirai air ketika sebuah pikiran menghantamnya.

“Tunggu … tunggu!” Sesuatu melintas di benaknya. Pandangan sekilas yang diambilnya tadi memicu bel peringatan kecil. Tubuhnya berkelebat ketika ia mendarat di sebelah tirai air seperti burung pemangsa besar. Semakin dekat dia dengan tirai air, semakin jauh dia dari naga. Karenanya, dia tidak merasakan sedikitpun tekanan dari gerakan ini.

“Bagaimana ini bisa terjadi !?” Dia menatap dua sosok di tirai air, khususnya Mu Gaoqi. Wajahnya sudah hampir berubah ungu karena sesak napas sebelumnya, tapi mengapa dia sebenarnya lebih pipi kemerahan sekarang?

Wei Wudao mondar-mandir di tirai, menatap keduanya dengan cermat. Namun, dia juga tidak bisa melihat apa pun melalui air. Jika seorang kultivator tingkat dua bijak melihat dengan seksama ilusi bahwa Jiang Chen menyalurkan melalui Lotus, mereka pasti akan melihat beberapa kekurangan. Tetapi ketika dilihat melalui tirai dan luka-lukanya yang berat mengaburkan persepsinya, ia hanya dapat memanggil setengah dari kultivasinya. Karenanya, dia tidak bisa melihat banyak hal, tidak peduli sekeras apa dia.

Kegelisahan Wei Wudao hanya tumbuh ketika dia menampar tangannya ke tirai air, cahaya biru dari segel tangannya menutupi tirai air.

Dua tirai air muncul ketika dua sosok mendarat di depan Wei Wudao.

Hmm? Ini bukan mereka! “Dia sangat terkejut dan membanting kedua lotus itu ke bawah. Mereka bergoyang dan kemudian mengebor jauh ke dalam tanah.

Pergantian peristiwa ini membuat Wei Wudao merasa kaget. Dia sudah keluar dan berkeliling di dunia untuk yang tahu berapa lama, dan telah memenjarakan banyak orang dengan Rune-nya. Bahkan pembudidaya alam bijak akan menemukan hampir mustahil untuk melarikan diri jika dibatasi oleh rune-nya, tetapi sekarang dua tikus ranah asal telah melarikan diri! Dia marah dan cemas.

Dia marah karena Rune-nya terbukti tidak efektif, dan cemas bahwa dua tikus asal mungkin kembali dengan bala bantuan, merusak keuntungannya untuk mengambil pegas untuk dirinya sendiri. p>

Naga sejati dan sumber energi roh kayu. Ini adalah kejadian kebetulan yang dianugerahkan oleh surga! Bagian apa yang akan menjadi miliknya jika orang-orang yang lebih kuat datang? Dia bahkan tidak berani memikirkannya!

Saat dia mengerjap sebentar, dia tiba-tiba dipukul dengan gembira. Kesadaran mengintip yang dia rasakan barusan pasti berasal dari dua penggarap ranah asal kecil.

Wei Wudao tiba-tiba tersenyum dan menjentikkan tangannya, seruling bambu vertikal hijau jade muncul di tangan kanannya. Dunia asal semata-mata ingin menunjukkan ketidakmampuanmu padaku? Melodi ‘Hipnotis Requiem’ saya akan menghancurkan kesadaran Anda, bahkan jika Anda tersembunyi ribuan kaki di tanah. “Wei Wudao memiliki banyak teknik tersembunyi, dan melodi khusus ini tidak berguna pada naga, jadi dia tidak repot-repot menggunakannya . Jiwa naga terlalu kuat, dan kesadaran naga hampir tak terkalahkan. Wei Wudao tidak pernah berpikir untuk menggunakan metode ini untuk menekan naga. Namun, itu sempurna untuk hanya dua pembudidaya ranah asal.

Jiang Chen tahu bahwa segala sesuatunya telah berubah buruk ketika kesadarannya telah ditemukan. Namun, dia tidak gugup karena dia memutuskan untuk keluar dari dinding dan mendarat di sisi lain, menempatkan naga di antara dia dan Wei Wudao.

Naga itu sudah lama mendeteksi kehadiran Jiang Chen . Dia memandang Jiang Chen dari atas ke bawah ketika manusia keluar dari dinding.

Jiang Chen menyeringai dan menyapanya dalam bahasa naga, Lima cakar dan tanduk. Kamu benar-benar keturunan naga! “

Naga bergetar ketika dia mendengar lidah naga, menatap pemuda manusia ini dengan penuh keraguan. Manusia, kamu tahu ucapan naga? Apakah Anda reinkarnasi naga sejati? “

“… tidak, tidak, tidak ada kehadiran naga tentangmu.” “Aku bukan reinkarnasi naga, tapi aku teman naga.” Jiang Chen berbicara dengan naga tanpa cela. Mereka berdua mengobrol dalam bahasa naga, benar-benar memukau Wei Wudao. Dia melotot tajam ke arah Jiang Chen, “Nak, latar belakang seperti apa yang kamu miliki?” Jiang Chen tersenyum, sangat tenang, “Apakah itu penting, Wei Wudao? Apakah Anda akan keluar sendiri sekarang, atau akankah Anda menunggu para ahli dari sekte saya datang dan menghancurkan Anda? “” Kamu! “Wei Wudao memindai sekeliling dan tidak menemukan tanda-tanda kesadaran Mu Gaoqi. Dia tiba-tiba mulai, “Temanmu melarikan diri?” Jiang Chen tertawa. “Apakah Anda pikir kami akan sangat bodoh untuk tinggal di sini agar Anda tangkap? Tentu saja dia kembali untuk mendapatkan bala bantuan! “” Kembali? “Mata Wei Wudao berputar. “Kamu adalah murid Istana Pill Regal, dan perlu setidaknya empat hingga lima hari untuk melakukan perjalanan bolak-balik dari sana. Pada saat itu, saya akan berasimilasi dengan darah naga, menghaluskan intinya, dibaptis pada musim semi dan melanjutkan jalan sukacitaku. Sekte Anda hanya bisa datang untuk mengambil bangkai Anda! “Wei Wudao mengangkat seruling dan bersiap untuk bermain. Jiang Chen keluar karena dia khawatir tentang” Hipnotis Requiem “ini. Dia bisa menahan efeknya, tetapi Mu Gaoqi, ratusan kaki di bawah, tidak akan bisa. Inilah sebabnya Jiang Chen keluar untuk menghadapi Wei Wuda ini. Tentu saja, dia bukan orang yang membahayakan dirinya seperti ngengat yang berkobar. Dia keluar dari tembok karena dia sudah membuat rencananya sendiri. Dia tidak akan pernah berdiri berhadapan muka dengan musuhnya tanpa persiapan sebelumnya. Tetapi bahkan dengan cedera Wei Wudao, ranah bijak tingkat kedua masih bukan seseorang yang bisa ditangani oleh Jiang Chen. “Wei Wudao, yang Anda coba menakuti dengan hanya ‘Hypnotic Requiem?’ pertama! “Jiang Chen menarik kembali Sunpiercer setelah berbicara, mengirimkan tiga panah berturut-turut dengan cepat seperti meteor yang menyala di langit, mengarah langsung ke Wei Wudao.” Trik-trik kecil yang menyedihkan! ” dengan mudah.