Sovereign of the Three Realms – Chapter 486

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 486

Penggunaan Semua Kartu Trump, Menghancurkan Wei Wudao

Naga juga sangat kecewa setelah melihat tingkat kultivasi Jiang Chen. “Anak muda, bahkan orang bijak ini tidak bisa tidak mencurigai kecerdasanmu. Anda bisa melarikan diri, mengapa Anda mati? Kultivasi Anda terpisah dari miliknya! ”Naga menghela nafas dalam bahasa naga.

Ketika Jiang Chen pertama kali muncul dan berbicara naga fasih, naga itu sebenarnya merasa sedikit antisipasi untuk langkah selanjutnya manusia ini. Tetapi ketika dia benar-benar melihat Jiang Chen bergerak, harapannya menguap seperti butiran salju di padang pasir. Meskipun pemuda memiliki kekuatan yang layak, itu paling banyak ketika berhadapan dengan seorang kultivator ranah asal langit. Itu benar-benar kasus yang berbeda jika dibandingkan dengan seorang pembudidaya alam bijak.

Meskipun Wei Wudao telah berhasil menyingkirkan panah Jiang Chen, ia masih sedikit terkejut dengan kekuatan di belakang mereka.

Dia menyeringai, Nak, apakah kamu pikir kamu bisa menghindari kematian dengan bersembunyi di balik belut kecil itu? Saya akui bahwa kultivasi Anda tidak buruk, Anda bahkan dianggap sebagai salah satu genius terkemuka di Myriad Domain. Namun, hal terbodoh yang telah Anda lakukan adalah berlari untuk bermain pahlawan meskipun Anda memiliki kesempatan untuk melarikan diri. Karena Anda datang dengan berani, bagaimana saya bisa menghadapi eksekutif senior Regal Pill Palace Anda jika saya membiarkan Anda pergi? Bahkan memberi Anda Sunpiercer, siapa Anda sebenarnya kepada lelaki tua Yun Nie? ”

Sebagai sesepuh Walkabout Sekte dan ahli racun, Wei Wudao sering berdebat dengan Penatua Yun Nie dari Regal Pill Palace. Bahkan, dia memiliki sedikit dendam dengan sesepuh itu. Dia segera mengenali senjata ketika Jiang Chen mengeluarkan Sunpiercer. Dari sana, cukup mudah untuk menyimpulkan bahwa pemuda ini memiliki hubungan dengan yang lebih tua dari Istana Pill Regal.

Sunpiercer adalah sesuatu yang Jiang Chen gunakan untuk menutupi serangan sejatinya. Alih-alih merespons, dia malah tertawa, membuat segel tangan saat dia melakukannya.

Serangkaian tanaman merambat menembus dinding dan tanah gua. Pada hitungan pertama, jumlah mereka sekitar delapan puluh, masing-masing setebal pohon dewasa. Mereka melayang di udara, berkumpul bersama untuk membentuk dinding yang kuat. Setiap putaran dan lengkungan tanaman merambat memancarkan aura yang mematikan.

“Apa ini?” Wei Wudao tertegun. Namun, dia masih ahli dunia bijak. Sedikit kerumitan seperti dikepung tanaman merambat tidak cukup untuk mengganggunya. Nak, kamu tentu memiliki beberapa kemampuan untuk membanggakan. Paling tidak, mampu melatih dua air dan api adalah hal yang lumayan. Tapi .. jadi apa !? Apakah Anda berpikir bahwa Anda dapat mengandalkan kultivasi ranah asal usul belaka untuk mencoba dan memurnikan saya dengan api? Atau gunakan es untuk menyegelku? ”

The Lotus Bewitching of Fire and Ice tidak ada tandingannya, tetapi hanya ketika itu menghadapi kekuatan yang setara dengan atau sedikit di atasnya.

Kesenjangan besar antara ranah asal kecil dan ranah sage fana bukanlah sesuatu itu bisa dilanggar atas keinginan sesaat, jadi Wei Wudao secara alami punya alasan untuk memberhentikan Jiang Chen.

Jiang Chen mengerutkan alisnya, “Wei Wudao, jika Anda tidak terluka, saya mungkin tidak berani mencoba menantang Anda. Tapi, di sini Anda, satu serangan menjauh dari kehancuran. Risiko semacam ini benar-benar layak untuk musim semi. ”

Sepertinya Wei Wudao telah mendengar lelucon yang benar-benar lucu ketika dia tertawa terbahak-bahak. Sepertinya kamu benar-benar yakin punya kesempatan! Dalam hal ini, izinkan saya memberi Anda pandangan, sebuah pelajaran hina tentang betapa lemahnya alam asal kecil di depan seorang pembudidaya alam bijak! ”Dia menyingkirkan seruling, menggambar pedang panjang berwarna merah darah yang telah dia gunakan sebelumnya. < / p>

Tubuh Wei Wudao adalah bayangan saat melintas oleh empat tanaman merambat. Keempat tanaman anggur terputus dengan hampir tidak ada perlawanan, jatuh lemas ke tanah.

Murid Jiang Chen berkontraksi dengan cepat, tampaknya dikejutkan oleh kemampuan sombong pembudidaya ranah bijak. Ketika dia berhadapan dengan Sunchaser dan Yan Hongtu sebelumnya, paling-paling, mereka hanya bisa memutuskan satu pokok anggur. Wei Wudao memotong empat dengan satu pukulan ceroboh. Dia juga pantas mendapatkan reputasi sebagai pembudidaya ranah bijak tingkat kedua. Namun, Jiang Chen tidak berkecil hati. Dia memanipulasi lotus api, mengirimkan semburan api ke udara. Jarinya menusuk ke depan dan udara mulai mendesis dan membakar.

“Skyblaze Supernova Point!” Supernova Point adalah serangan terkuat yang dia kembangkan sejauh ini. Itu seperti neraka yang turun dari langit, sebuah tumpukan kayu putih panas ke sasarannya. Kekuatan elemen api yang mengerikan membeku di ujung jarinya sampai melesat di udara dengan ledakan eksplosif.

Wei Wudao juga cukup terkejut ketika dia melihat kekuatan di balik jari ini.

Dia tertawa terbahak-bahak, Menarik, hmm? Tapi, kembali dan menyusu di puting ibumu selama beberapa tahun lagi sebelum datang untuk menantangku! “Dia mengulurkan tangannya dan beberapa rune keluar, mengembang di udara. Tiba-tiba, tirai air Rune of Heavenly Water mengalir turun di depan Wei Wudao, bertahan melawan Skyblaze Point dengan sedikit riak.

Di sisi lain, Jiang Chen tidak sedih dengan perkembangan ini . Sebaliknya, dia terkekeh dan tiba-tiba mengulurkan tangan kanannya, jari-jarinya terus-menerus berkedip dengan lembut melalui segel tangan seolah-olah dia sedang memainkan sitar.

Tiba-tiba, semua lotus mulai bergoyang mengikuti irama yang aneh. Irama itu memancarkan perasaan memesona, sama sekali tidak seperti pertempuran tempo gila yang baru saja terjadi. Suara serak yang aneh bergema di udara, dipancarkan oleh tanaman merambat saat mereka bergoyang.

Wei Wudao menahan napas sejenak, merasa aneh. “Apa yang kamu mainkan, Nak?” Dia terdiam, mencoba mencari tahu apa yang terjadi. Ritme pertempuran tiba-tiba berubah dari kemana-mana ke tempo yang melambat secara drastis ini. Pasti ada sesuatu yang aneh terjadi.

Tapi apa yang aneh tentang itu?

Wei Wudao menatap irama lotus, bertekad untuk membaca sesuatu darinya. Tampaknya ada serangan menakutkan yang terjadi di dalam keanehan ini yang akan menyebabkan bencana baginya setiap saat.

Kecuali, tidak peduli bagaimana dia menatap, dia tidak bisa melihat melalui itu. Dia tiba-tiba menguap ketika sebuah pikiran melintas di benaknya.

Pikiran itu tampaknya tidak datang sendiri, seperti yang diikuti oleh lebih banyak lagi, melonjak ke dalam kesadarannya seperti wabah belalang. Saat dia melihat tanaman merambat bergoyang, kabut putih susu mulai melayang dari, irama irama yang sesuai.

“Apa yang terjadi?” Jantung Wei Wudao tiba-tiba tenggelam ketika dia merasakan tubuhnya melunak. Dia sebenarnya memiliki keinginan untuk tertidur.

Kesadarannya mulai menghilang.

“Wei Wudao, kamu terluka. Itu tidak akan sembuh jika Anda tidak beristirahat. Tidur siang. ”Suara ini terus mengingatkannya pada kesadarannya, dengan tenang membuai dia tidur. Dia merasa ada sesuatu yang salah, tetapi rasa kantuk yang kuat terus mengacaukan akal sehatnya.

Tiba-tiba dia menggelengkan kepala dan tubuhnya.

Jiang Chen buru-buru berteriak ketika melihat ini, “Wei Wudao, lihat di sini!” Baru saja, dia telah melepaskan getah dari Pohon Ilahi Mimpi dari tanaman merambat. Dia pertama kali mendapatkannya di Valley of Destruction selama seleksi awal di enam belas kerajaan. Karena bahkan dia hampir jatuh ke aroma hipnotisnya, dia telah mempelajari pelajarannya dan mengumpulkan getah dalam jumlah besar, tetapi tidak memiliki kesempatan untuk menggunakannya setelah memperbaikinya.

Dia telah melepaskannya melalui Lotus sekarang untuk menghipnotis Wei Wudao. Bahkan ayunan tanaman merambat adalah tiruan dari pohon itu.

Namun, kekuatan hati Wei Wudao masih kuat, meskipun dia sangat terluka. Dia mati-matian tergantung pada sepotong terjaga, dan tidak sepenuhnya ditidurkan oleh Pohon Ilahi.

Itu akan membuatnya tidur nyenyak begitu hipnosis mulai berlaku. Sangat disayangkan bahwa ada langkah terakhir yang tersisa.

Ketika Wei Wudao mengguncang dirinya sendiri, Jiang Chen tahu bahwa Pohon Ilahi belum sepenuhnya berhasil. Tapi itu memberinya kesempatan, kesempatan di mana kesadaran musuhnya berada pada titik terlemahnya, dan pertahanannya yang terendah. Pada saat itu, Jiang Chen sepenuhnya mengaktifkan Mata Emas Jahat dan menanamkannya dengan semua kekuatan logam yang bisa ia kendalikan, menyatukan keduanya menjadi sinar cemerlang yang melesat ke mata Wei Wudao.

Kesadaran Wei Wudao sudah setengah tertidur berkat hipnosis Pohon Ilahi. Meskipun dia masih bergantung pada sepotong kesadaran, dia masih belum sepenuhnya sadar dan dengan demikian berada pada posisi yang paling rentan. Di sisi lain, setiap langkah Jiang Chen adalah demi pukulan ini dengan Evil Golden Eye. Bahkan, itu bisa digambarkan sebagai serangan yang dikirim pada kondisi puncaknya. Bahkan seseorang yang duduk di puncak alam asal langit kemungkinan akan kalah dalam menghadapi rudal berkilau ini. Tapi itu masih tidak akan cukup untuk mengalahkan Wei Wudao … seandainya dia tidak dalam kondisi saat ini. Dia berguncang karena tiba-tiba terasa seperti ribuan jarum emas melesat ke matanya, mengalir ke kedalaman pembuluh darahnya. “Tidak!” Meskipun Wei Wudao tidak tahu jenis seni apa ini, tapi dia tahu tanda-tanda kesulitan ketika melihatnya, dan dia pasti merasakannya ketika cahaya keemasan itu menembus ke dalam tubuhnya. Dia tiba-tiba melemparkan kepalanya ke belakang dan melolong, “Babi kecil, aku …” Tapi suaranya menjadi hening sebelum dia bisa berteriak lagi. Murid-muridnya berkontraksi dengan cepat karena semua peredarannya tampaknya membeku. Kekuatan logam dalam Evil Golden Eye telah sepenuhnya mengasimilasi peredaran darahnya dan membeku seketika. Jiang Chen tidak ragu ketika dia melihat bahwa dia berhasil. Dia mengumpulkan kekuatan besar dari logam sekali lagi dan menusuk udara dari jauh, memfokuskan kekuatannya ke garis meteorik yang melesat ke arah Wei Wuda. Ini adalah titik terkuatnya sejauh ini, menggabungkan kekuatan esensi logam dengan kekuatan terkuat dari logam dari gunung emas magnetik, bergabung menjadi “Galaxy Supernova Point”. Jika seorang ahli dari zaman kuno menunjukkan langkah ini, kekuatan di dalam akan cukup untuk menghancurkan bintang, bulan dan matahari. Hanya seperti supernova, tubuh Wei Wudao tiba-tiba meledak. Serangan tanpa batas itu benar-benar memecah belahnya. Jiwanya yang baru lahir bahkan tidak punya waktu untuk muncul sebelum itu juga dibakar menjadi debu. Jiang Chen diam-diam terkesan oleh kekuatan di balik jari ini. Kekuatan langkah ini jauh melampaui harapannya. Sekarang musuhnya sudah mati, Jiang Chen juga menghela napas lega. Dia menggunakan hampir semua kekuatannya dan semua kartu trufnya kali ini. Meski begitu, sebagian besar mengapa ia menang adalah cedera berat Wei Wudao. Jika tidak, bahkan semua seninya tidak akan mampu mengalahkan ranah bijak tingkat kedua ini.