Sovereign of the Three Realms – Chapter 509

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 509

Arm of Attendant Warrior Buddha yang luar biasa

Seni Jiang Chen memang tidak memiliki cara untuk melawan gerakan berbasis bumi. Tak satu pun keterampilan dalam repertoarnya yang mampu menahan Banjir Bumi Hebat ini, tetapi itu tidak berarti ia tidak berdaya.

Ia mengulurkan tangannya, dan delapan puluh satu es dan api lotus meletus dari bawah. tanah seperti ular, mengelilinginya dalam kabut mereka. Jiang Chen berdiri di dalam bunga dengan tatapan lembut di matanya. Dia memerintah tertinggi di dunia Bewitching Lotus of Fire and Ice. Bahkan Banjir Bumi Besar akan goyah di hadapan Lotus yang dapat mengebor pegunungan yang paling awet sekalipun. Karena itu, ketika Lotus muncul, kekuatan Banjir Bumi Hebat telah diturunkan hingga tingkat yang wajar.

Rong Zifeng, kamu hanya punya sepuluh gerakan. Buat mereka diperhitungkan! ”Jiang Chen cukup menahan diri untuk bahkan bertarung secara lisan dengan lawannya selama pertempuran.

Meskipun Jiang Chen sedikit terkejut dengan seni atribut bumi yang sedang dilatih Rong Zifeng, tingkat pengendalian gravitasi ini tidak cukup untuk membuatnya tidak berdaya. Jika itu adalah ahli dunia bijak menyebarkan seni gravitasi, maka mungkin Jiang Chen akan benar-benar diimobilisasi. Namun, Rong Zifeng jauh dari cukup kuat.

Ada sedikit isyarat dingin mengenai bibir Rong Zifeng ketika dia mendengar ejekan itu, menjawab dengan berteriak, “Jiang Chen, karena kamu jelas mencari kematian, aku Aku akan senang mengirimmu ke jalanmu! “Lengannya tiba-tiba membengkak, dengan cepat menjadi setebal kaki gajah. Setiap lengan panjangnya lima meter, dan menyerupai batang pohon raksasa. Tinjunya memancarkan riak kuning seukuran drum besar.

Rong Zifeng membanting tinjunya ke bawah, tetapi sasarannya bukan Jiang Chen. Dia meninju tanah sekeras yang dia bisa.

Cincin itu berguncang keras seperti terkena gempa. Tubuh Jiang Chen bergoyang ketika dia menjaga keseimbangannya melalui goncangan.

Tinju Rong Zifeng bersiul di udara, langsung mengisi ruang di depan Jiang Chen. Turunnya kepalan tangan besar disertai dengan rune berwarna tanah yang tak terhitung jumlahnya, penuh dengan aura yang mendominasi seorang pembudidaya alam asal langit.

Jiang Chen dalam hati terkesan ketika melihat kekuatan luar biasa di belakang pukulan itu. Para jenius di Sovereign Area layak mendapatkan gelar mereka. Rong Zifeng bukan nomor enam di peringkat Sovereign Area tanpa bayaran.

Ketika tinju besar itu jatuh, Jiang Chen tidak tinggal diam. Dia mengarahkan delapan belas tanaman teratai es untuk mencambuk ke arah lengan yang sangat tebal itu. “Angin di sekitarnya!”

Dengan gerakan cepat, dia memanipulasi tanaman merambat untuk mengikat lengan. Segera setelah tanaman merambat sepenuhnya melingkari lengannya, dia membuat segel yang berbeda dengan tangannya, “Beku!”

Delapan belas lotus es meludahkan sinar es, ketika udara dipenuhi suara berderak. Lengan besar itu ditutupi lapisan es yang mengeras. Kombinasi es dan tanaman merambat berhasil menghentikan pukulan Rong Zifeng dengan tiba-tiba dan kuat!

Hebat! Itu satu! “Mu Gaoqi berteriak dari bawah. Dia menarik napas cepat ketika melihat betapa menakutkan pukulan ini. Jika itu dia di atas ring, dia kemungkinan akan lama ditumbuk menjadi pasta daging yang enak. Adalah hal yang baik bahwa Brother Chen luar biasa dan bahkan berhasil melakukan serangan balik setelah menangkap pukulan ini.

Tinju Rong Zifeng disegel, dan gelombang besar energi es bahkan berusaha membekukan lengannya. Dia meraung keras ketika kabut cokelat muncul di lengannya.

Lengan itu melentur, semakin tebal lagi ketika berbagai tendon hijau bergetar di bawah kulit seperti ular air, seolah-olah mereka berjuang dengan semua yang mereka miliki. Getaran dari tendon hijau benar-benar membuat es pecah berkeping-keping, menyebabkannya jatuh ke lantai dalam lembaran besar.

“Jiang Chen, ambillah pukulanku yang lain!” Kali ini, Rong Zifeng menyapu tangannya dengan gerakan menyapu yang berusaha membersihkan semuanya di depannya. Jika Lotus bisa menangkap pukulan sebelumnya yang membosankan dengan berat Gn. Tai, maka lengan ini yang menyapu semuanya di jalurnya diarahkan langsung ke tangkai Teratai.

Lebih dari sepuluh tanaman merambat langsung tersentak oleh momentum yang menghancurkan, tetapi Jiang Chen siap. Badai magnet berputar di sekelilingnya saat ia meluncur ke lengan Rong Zifeng. Rong Zifeng merasa seperti dia meninju melalui turbulensi ketika badai magnet merampas semua kekuatan yang dia bawa.

Haha, pindahkan nomor dua. Go Brother Chen! ”Mu Gaoqi bersemangat dan gelisah saat dia melompat dari kaki ke kaki di bawah ring. Dia benar-benar terpesona oleh pertarungan, sama sekali tidak menyadari alis ketidaksenangan Shen Qinghong. Mu Gaoqi sangat sadar bahwa ia ditakdirkan untuk ditekan oleh Shen Qinghong di Wilayah Sovereign. Sekarang setelah permusuhan pecah, dia tidak punya alasan untuk berjalan di atas kulit telur di sekitar Shen Qinghong.

Meskipun dia lemah dan pengecut, Mu Gaoqi saat ini bukan Mu Gaoqi dari masa lampau. Pola pikirnya perlahan mulai berubah.

Jiang Chen mengaktifkan lotus api dan tanaman merambat mulai menghembuskan api seperti naga-naga tua, menghembus di sekitar lengan Rong Zifeng dalam sarung yang menyala-nyala.

Rong Zifeng terkekeh. “Jiang Chen, jangan sia-siakan usahamu. Lengan Gorila saya tahan terhadap api dan air. Anda ingin menggunakan kemampuan remeh ini untuk mengalahkan Lenganku? Bermimpilah! ”Dia mulai memukul dengan cepat, membangun ritme ketika dia mengirim tinjunya menabrak Jiang Chen.

Rong Zifeng agak jengkel karena dia tidak terhubung dengan dua gerakan pertamanya. Teknik “Gorilla Arm” -nya tidak hanya memiliki dua gerakan itu, tetapi juga serangkaian teknik serangan berkelanjutan. Begitu dia memiliki kesempatan untuk menyebarkan mereka, seolah-olah seekor gorila purba telah bangkit dengan marah, memaksa surga bergetar ketakutan.

Aura tinju melonjak ke langit saat ia menghancurkan Lotus ‘ garis pertahanan, perlahan mengurangi cakupannya.

Sejak Jiang Chen mendapatkan Lotus, dia tidak pernah kalah dalam pertempuran. Namun saat ini, Lotus memang telah ditekan ke output terendah. Bukannya tidak seperti biasanya, tetapi memang sulit untuk bersaing dengan rentetan serangan gila ini hanya dengan kekuatan api dan air.

Adalah hal yang baik bahwa ada banyak lotus, dan bahwa Jiang Chen sekarang dapat mengendalikan 108 tanaman merambat pada saat yang sama. Meskipun pertahanannya secara bertahap memberi tanah, pertahanan Lotus bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah dihancurkan. Kekuatan regeneratif mengerikan dari Lotus berhasil mencegah kehancuran yang konstan, menjadi batu kunci pertahanan Jiang Chen.

“Ini tidak akan berhasil sama sekali. Tetap bertahan hanya akan memperkuat kekalahan saya. Saya tidak bisa membiarkan dia membujuk saya seperti ini tanpa respons yang tepat, bukan? “Dengan pemikiran itu, Jiang Chen sekali lagi mulai membentuk segel tangan dan membiarkan arus emas yang tak terhitung jumlahnya mengalir dari jari-jarinya. Kali ini, badai magnet yang ia bangun jauh lebih besar daripada sebelumnya. Jiang Chen tiba-tiba mendorong dengan kedua tangan dan mengirim badai berputar ke arah Rong Zifeng yang mengancam.

Rong Zifeng bersenang-senang melemparkan pukulan ke isi hatinya. Dia tertangkap basah ketika badai magnet menabraknya. Dia bergoyang, hampir terangkat dari tanah akibat kekuatan badai. Dia buru-buru menarik kedua lengan dan mengirim telapak tangannya mendorong ke depan.

Orang harus mengatakan, Arm memang memiliki kekuatan yang luar biasa. Dorongan ini sudah cukup untuk merobek badai magnetik yang menakutkan menjadi siraman serpihan cahaya keemasan, menghilang ke dalam kehampaan. Keduanya sudah bertukar tujuh gerakan.

“Pergi, Saudara Chen! Orang ini hanya memiliki tiga gerakan tersisa! “Mu Gaoqi berteriak keras.

Rong Zifeng sangat marah. Jika mereka mempertahankan taruhan asli dari tiga gerakan, dia akan kalah. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Jiang Chen akan menjadi begitu kuat. Ketika dia mengerahkan Gorilla Arms-nya, bahkan keempat raja harus membiarkan dia mendapatkan panggung utama untuk sementara waktu, hanya mengalahkannya ketika dia kehabisan kekuatan. Tapi sekarang, itu tidak mengalahkan Jiang Chen bahkan setelah tujuh pukulan berturut-turut? Jiang Chen, seorang kultivator belaka di puncak alam asal kecil? Orang ini sepertinya hanya seorang jenius pil!

Rong Zifeng tidak bisa menerima ini sama sekali.

Jiang Chen tiba-tiba tertawa dingin. “Rong Zifeng, saatnya kamu mengambil salah satu pukulanku!” Kata-katanya disertai oleh jarinya, yang naik untuk menunjuk ke udara.

Semua lotus api memuntahkan lidah api yang tak terhitung jumlahnya saat dia terharu. Ujung jarinya mengisap semua api, berubah pijar.

“Skyblaze Supernova Point!” Jika titik ini berada di puncaknya, itu akan mampu memusnahkan planet. Kekuatan penghancurnya sangat mencengangkan, dan ketika Rong Zifeng ragu-ragu, kekuatan itu melompat ke arahnya karena bisa membakar langit. Gelombang kemarahan mengirim siraman melalui Rong Zifeng saat dia mendorong lengannya ke depan, riak yang berasal dari telapak tangannya.

Ketika kekuatan di belakang jari bertabrakan dengan tusukan telapak tangan, pertahanan yang terbentuk oleh riak meledak, dan Rong Zifeng merasa tangannya menjadi panas ketika kekuatan besar bertabrakan satu sama lain.

Pada saat ini, gerakan Jiang Chen tiba-tiba berubah saat dia menusuk dengan jari lain, yang satu bahkan lebih dalam dari yang terakhir. Supernova Galaxy Point!”

Langkah ini adalah yang paling menghancurkan yang bisa dia manfaatkan saat ini. Ia berusaha menjinakkan energi logam yang tak terbatas dan mengubahnya menjadi energi yang sangat merusak. Kedua gerakan itu tiba pada waktu yang hampir bersamaan meskipun dikerahkan satu sama lain.

Pada saat Rong Zifeng merasakan sensasi terbakar menyebar melalui lengannya, Titik Galaxy Supernova telah tiba.

Jari yang menakutkan adalah kilatan cahaya keemasan saat itu merosot ke lengan Rong Zifeng. Segera, sebuah ledakan yang mengguncang bumi bergema di telinga para penonton.

Ketika debu hilang, lengan besar Rong Zifeng tidak lebih dari darah, daging dan darah berceceran di atas cincin. Supernova Galaxy Point telah dengan paksa memelintirnya menjadi potongan daging. Rahang semua orang yang hadir menurun.

Semua orang, termasuk Shen Qinghong, sangat menyadari betapa menakutkannya Lengan Gorila. Tapi sekarang, tepat di depan mata mereka, itu telah dicabik-cabik oleh seorang penggarap ranah asal kecil! Bahkan jika tulang dan tendon Rong Zifeng dibiarkan utuh, ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya!

Mu Gaoqi sangat gembira. “Fantastis! Langkah kesembilan! Hanya satu yang tersisa, Brother Chen! Tunggu dan kemenangan akan menjadi milik Anda! ”Teriakan Mu Gaoqi memekakkan telinga dalam keheningan, dan juga merupakan pukulan yang tidak perlu dipertanyakan lagi terhadap jiwa Rong Zifeng.

“Jiang Chen !!” Rong Zifeng melemparkan kepalanya ke belakang dan melolong, membunuh niat yang meledak menjadi nyala di matanya. “Kamu … kamu melukai Gorilla Armku! Ini tidak bisa dimaafkan! Saya akan mencabik-cabik Anda untuk penghujatan ini dan membasmi Anda, tidak peduli latar belakang atau pelindung Anda! “

Rong Zifeng menjadi gila saat dia melihat kedua lengannya berlumuran darah. Ini adalah penghinaan yang belum pernah ia rasakan sebelumnya!